Category Archives: Love

Banana Merajuk

Warning: isi postingan rada domestic khas ebu-ebuuu 😛

Ceritanya balik lagi ke Desember lagi ya. Cerita ini dan ini kan menampakkan betapa membahagiakan dan berartinya bulan Desember bagi  saya. Secara ya momen besar dalam hidup saya ada di bulan yang ini.

Tapi sejujurnya, saya ngerasa sedih jauh di relung hati yang terdalam. Bukan soal bonus yang ga jelas kemunculannya *tetep terselip curcol yee :D*  Sebenernya, Desember menjadi bulan dimulainya cuti hamil, jika ini  tidak terjadi. Begitulah manusia, suka rempong dan sotoy sih. Walhasil rasa sedih masi muncul ketika memasuki bulan ini. Akhirnya ya emang tertutupi dengan “meriahnya”  selebrasi.

Tapi rasa sedih dan nelangsa itu muncul lagi mendekati tanggal 22 Desember. Hawa-hawa Hari Ibu yang biasa dirayakan di Indonesia pada tanggal ini kencang berhembus karena postingan bertemakan hari Ibu ini bersliweran di beragam blog yang saya baca.

Saya sendiri sudah menuliskan di draft. Pengalaman hamil dan keguguran telah mengajari banyak hal pada saya, utamanya perjuangan dan pengorbanan seorang Ibu. Ingin rasanya menuliskan ini tapi saya ga pernah bisa menyelesaikan tulisan saya. Baru ngetik beberapa kalimat, trus diakhiri dengan tangisan. Cengeng ye? 😦

Dan “kalutnya” perasaan saya pada saat itu akhirnya bikin saya merajuk. Iya, saya merajuk. Pada Sang Maha Pencipta, Tuhan Semesta Alam. Kenapa suami saya dihadiahi sementara saya nggak? Bulan Desember kan ultah saya juga, harusnya saya dapet kado juga dong. Ya Tuhan… *tutup muka karena malu*

Iya, saya manusia dan mahluk lemah ini ngerajuk bin pundung kepada Sang Maha Kuasa. Masya Allah *mewek kejer* *jangan ditiru*

Saya pundung karena memang pertemuan di bulan Desember ini ga sesuai “jadwal”.  Dari perhitungan manual dan sekilas pengalaman dibulan November , masa ovulasi saya masi jauh ketika kami “bertemu”. Pas mau masuk puncak masa subur, ehh si saya udah harus pulang. Suami sudah membesarkan hati saya dan berkata kalo Desember mah bulan rekreasi aja *dikira piknik?*. Promilnya dimulai bulan Februari 2015 saja.

Jadi secara ilmu manusia, hadiah yang saya mau tentunya rada mustahil buat terwujud.

But, GOD works in mysterious ways.

Tanggal 23 Desember, subuh saya iseng tespek. Ga ngarep tapi kok ya tespek yah? Sebenernya menurut aplikasi, haid saya itu tanggal 25 Desember. Tapi saya ngrasa kalo haid saya harusnya tanggal 23 ini berdasarkan pengalaman haid sebelumnya. Tanda-tanda cinta semacam jerawat dan pegel-pegel dah jadi pertanda dekatnya haid sih. Hari itu sebenernya jadwal puasa saya dan saya iseng tespek karena saya ga mau puasa terus nyesel karena kudu batal di masa injury time alias mendekati jam buka. Sekali lagi, sifat manusiawi saya emang pikageuleuheun yah *logat baleendah keluar* 😀 In my defence, mosok puasa dapet laper haus doang? saya cuma ga mau ngedumel aja ama Tuhan *banana kudu dirukyah ini yak?*

I tried my luck (not really, as I was merely looking for an excuse, not to fast that day 😛 ) and, lo and behold!

23des

ini satu ato dua ya garisnya? *mata siwer*

Meski siwer, tapi kliatannya garisnya dua deh. Alhasil saya ga puasa hari itu…takutnya emang hamil beneran hihi 😀 Begitu sampe kantor, lalu browsing gambar tespek yang negatif. Ternyata kalo negatif ya hasilnya cuma satu garis aja *ya eyalahh!!* dan emang berbeda dengan hasil tespek saya.

Siangnya saya forward foto itu ke suami. Minta pertanggung jawaban dong yah 😀

Alhamdulillah, Allah Maha Baik *sujud syukur*. Saya yang sotoy dan pundungan itu tetap diberi.  Maka nikmat Tuhan kamu manakah yang kamu dustakan?

29des

20150112_063148

Itu tespek ampe 3 kali bukan karena kecentilan loh. Yang pertama kan karena masi samar dan belon telat. Yang kedua dilakukan mengikuti saran DSOG saya di Indonesia. Yang ketiga dilakukan karena saya sakit flu  berat. Kuatir ada apa-apa dengan kandungan saya, saya pun tespek. Jaka sembung naek ojek, ga nyambung jek!! 😛

Mohon doanya ya teman-temin, semoga ini rezqi kami. Sehat-sehat ibu dan baby-nya. Aamiin 🙂

Yang bikin meleleh

Ngikutin jejak langkah jeng santi, saya juga mau ikutan tag-nya Mbak Okke ah. *sok kenal* *salim dulu ah*

Ini udah diniatin dari kapan dan ngejogrok di draft. Apa karena ga ada daya leleh nan maha dahsyat dari sisi suami? Ato saya aja yang dasarnya batu dan kurang sensitif? Jawabannya silakan pilih sendiri ya pemirsa *sodorin mic ke penonton* 😀

Sebenernya, ada banyak hal-hal  manis yang udah dan rutin dilakuin olehnya. Saya coba tulisin yang berbeda alias yang belum ditulis di posting-posting sebelonnya ya.

Yuk ah, langsung dibahas aja daripada saya ngelantur ngobrolin yang laen-laen.

  1. Manggil “Ayangggg”

He has this peculiar tone when he said it. Sayangnya saya ga bisa  ngegambarin dengan baik, it’s a perfect mixture of nada manja dan gemes gitu lah. Ngerti opo ora, son? Duilee lawas beutt joke-nya 😛

Banyak panggilan kesayangan lainnya , tapi cara dia manggil “Ayanggg” itu tadi yang unik banget.

  1. His money is my money

Jadi, dia bilang dari awal kalo semua uangku itu buat kamu, istriku! YESSS!!! *kepalan tangan mengudara* Dan ini sukses menyematkan label “estri  matre” ke jidat saya. But do I care? No! *kekep atm suami* 😀 Lha wong dia yang mau ngasi duitnya padaku. Mosok ditolak kan ya? *muka inosen*

Saya sendiri bekerja dan memiliki penghasilan sendiri. Disini bukan soal nominalnya, tapi yang dilakukannya itu merupakan bukti kalo dia bertanggung jawab atas kehidupan saya sebagai istrinya lah yang bikin hati semriwing. Meski di depan suami mah si saya berakting super lempeng padahal dalam hati udah jingkrak-jingkrak. 😀 😀

  1. Nempel kayak perangko

Berbalik dengan kebanyakan pria, suami saya ini malah nempellll ama istrinya. Pokoke kemana-mana kudu berdua. Bahkan ke ujung dunia pun kita selalu bersama..syalallaaa *tarekkk mang!!* 😛 Dulunya paksu alias pak suami ini suka backpacker-an keliling Indonesia. Lha wong ketemunya aja pas trip Borobudur. Sejak menikah, dia ga pernah keluyuran lagi. Padahal sih, saya sama sekali ga keberatan loh. Ini nih yang bikin saya terkesan sebagai istri yang mengekang suami. Ihh 😦  Prinsipnya, kalo jalan-jalan kudu bareng istri. Meski ikut tour juga, istri kudu ikut. Ga bole pergi sendiri-sendiri.

Ga cuma soal travelling aja, kalo lagi di rumah pun kerjaannya ngebuntutin istri. Persis truk di pantura deh, pepetttt terosss *sotoy, padahal belon pernah ke pantura 😛 * Yah dimaklumi lah ya, secara jarang ketemu. Semoga tar kalo dah serumah pun teteup asoy geboy nempel ama istrinya. Aamiin.

  1. Hobi ngabsen

Maksudnya percakapan kek gini nih;

– udah makan belom?

– makan apa?

– enak ga?

– uda ngantuk belom?

– obatnya udah diminum?

– uda mandi belon? Ketauan yah si cantik ini ga doyan mandi haha 😛

Dsb dsb

Terkesan kayak lagi menginterograsi yah? Ini bentuk perhatian sih bagi saya yang suka slebor. Kadang suka lupa makan dan akhirnya maag-nya kumat.

  1. Inisiatif tinggi

Jadi, suami saya tuh hobi bener beliin ina inu buat istri. Bukaan, bukan mobil, berlian ato rumah, kalo itu mah saya juga mau pisan. Suami suka beliin jilbab, dompet, tas, pokoke barang-barang cewe gitu lah. Ok, mungkin karena gaya dandanan saya yang dusun pisan sehingga dia gemes dan pengen ngerombak penampilan saya *dibekep jilbab*. Tapi saya curiga ini sebenernya karena dia ga bisa  nolak aja kalo ditawarin barang ama temen kantornya yang cewe. Cowo kan susah nolak ya kalo dalam kondisi  begini? Dan kecurigaan saya emang terbukti benar adanya. Eh tapi ternyata ada beberapa jilbab yang dia  beliin di toko online lohh. Beberapa baju kembaran yang kami punya pun hasil shopping suami tuh. Meski ga pake kembaran, suami biasa berinisiatif untuk memadankan warna baju yang dipakainya dengan baju saya. Alhamdulillah,,,kawin berbonus fashion stylist pribadi 🙂

Oh ya, suami juga berinisiatif beliin  barang rumah tangga semacam satu set pisau dapur. Yassalaammm…ini yang jadi istri sapa sih sebenernya? 😛 Tapi bole juga lah kalo sekalian dibeliin panci dan wajan *nglunjak*

  1. Mendulang dan didulang

Saya merujuk ke kata “dulang” = menyuapi makanan, dari bahasa Jawa ya. Ini kebiasaan yang ga sengaja terbentuk. Jadi, saya terbiasa nyuapin adik-adik saya waktu kecil dulu. Yah, kadang kebablasan juga sih saling nyuapin pas udah segede-gede gaban gini. Waktu lamaran pas acara ramah tamah, adik saya yang pertama minta disuapi. Mumpung belum jadi istri orang hihi :P. Ya saya suapi dan itu terjadi di depan mata kepala (calon) mama mertua dan suami.

Nahh, begitu sah jadi suami-istri, tugas pertama saya adalah nyuapin makan suami. Yoihh, dia ternyata mencatat baik-baik dalam hatinya kalo nanti saya juga kudu nyuapin dirinya. Sekarang kalo makan, ya biasa sih saling nyuapin gitu. Dan ga canggung juga meski kami melakukannya di depan mertua dan ipar. Ga risih ato gimana juga, lha wong suami sendiri yak?

Dan kami ga jago kandang loh. Maksudnya, kalo makan di luar pun biasa nyuapin gitu. Yahh, ga dari awal ampe akhir juga sih. Dikata bayik apa? 😛 Utamanya karena saling berbagi dan mencicipi pesanan makanan aja.

Yang laennya sharing juga dong hal-hal yang bikin hati meleleh 😀 Roger, gantiii!!! *ketauan angkatan jadoel*

Selebrasi ~ crème de la crème

Kalo cerita sebelumnya semacam preambule, cerita kali ini adalah highlights dari perayaan anniversary dan ultah saya. Berasa kek orang penting yee? *geer maksimal* 😛

6 Des 2014 – Surprise from the husband

Balik lagi ke tanggal 6 ya. Selesai makan di angkringan, kami sempet jalan ke Giant Cimanggis. Liat-liat harga sebagai acuan bagi kami. Sungguh terasa dewasa sekali deh, jalan sambil ngeliat harga kulkas, mesin cuci, kompor gas ampe strikaan. Berakhir dengan estri bawa gembolan belanjaan yang isinya adalah cemilan buat dibawa balik ke rantau hihi.

Dari sore saya udah ga enak badan, maag kambuh dan mual mendera. Akhirnya sampe rumah langsung tepar, cuss ke alam mimpi. Terusan dibangunin suami. Suasana kamar gelap, jadi pas disuruh ngeliat ke arah suami, saya mah ngebalik badan aja. Wong gelap, ga kliatan. Dejavu banget ya ama perayaan ultah istri yang pertama 

Akhirnya suami ngebantu supaya saya bangun dan..eh eh apa ituuu, kok ada yang kelip-kelip. Ternyata suami udah nyiapin meja kecil plus kue tart plus lilin angka 1. Hihi..istri cuma mesem-mesem (sembari mata sepet 😛 )  Terus berduaan niup lilin dilanjut makan kue.

Lemon Cake :D

Lemon Cake 😀

Simple sih, tapi berikut ini adalah yang paling berkesan. Suami cerita kalo dia menyengaja beli kue sepulang kuliah dan memilih yang ukuran kecil (dan harga ekonomis 😛 ) karena harus bawa kotak kue sambil mengendalikan kemudi motor. Trus, katanya sengaja  milih lemon cake supaya rasanya seger dan ga terlalu manis, sesuai dengan lidah istri yang ga terlalu suka yang manis-manis. Sini udah manis sihhh 😛 *dijejelin loyang* Btw, I’m a savoury tooth. Ihh, co cuit bangett deh, tomprok nih yaa. Jadi semakin sadar kalo suami selalu berpikir dan berusaha nyenengin istrinya. Dalam diamnya. Ga ada acara make a wish sebelum tiap lilin, keburu lodoh itu lilin atuh. Namun saya yakin, kami memiliki berjuta harap dan asa untuk kelangsungan pernikahan kami kedepannya. Pastinya, berdoa semoga pernikahan ini menjadi ladang amalan bagi kami dalam meniti tangga menuju surgaNya. Aamiin.

Abis itu ngapain? Ya lanjut molor lahh *peluk guling* haha 😛

7 Des 2014 – Family dinner @ Restoran Pondok Kemangi

Alamat: Jalan Raya Alternatif Cibubur, Nagrak (100 m dari perempatan cikeas)

Sore sepulang dari Cibinong, saya dan suami kemudian berdiskusi. Brainstorming ide-ide untuk menyamakan visi. Tentunya rame karena saya emang cenderung skeptis. hakhakhak!! *dijejelin oncom*

Tak lama, bapak mertua menyambangi dan mengucapkan selamat. Dan ikut nyumbang saran serta masukan akan plan kami kedepan. Trus, ngajakin makan bareng seperti kebiasaannya selama ini. 

Kebetulan adik ipar juga lagi diapelin, jadi acara makannya jadi ajang perkenalan dengan “calon ipar”.

Adik yang cap cip cup milih resto ini, dan ternyata tempatnya luas dan sangat njawani sekali dengan adanya beberapa ukiran jawa. Kesan vintage juga kental terasa.

Pondok-Kemangi-Interior-11

Kami sendiri  memilih duduk di area lesehan.

Pondok-Kemangi-Interior-8

Kami pesan beberapa makanan dan surprisingly, makanannya cepet siap. Sayang aja porsinya ga sebesar yang kami bayangkan meski tetep ngenyangin sih. Yang paling sukses sih pesenan sop gurame asam pedas. Mirip-mirip sop tom yam sih, tapi ga terlalu asem. Pas dilidah bapak  mertua. Sayangnya pesanan yang lain ga sempet difoto, keburu laperrr hihi 😛

cats

Oseng genjer dan sop gurame asam pedas

Kerasa banget deh arti kebersamaan dengan keluarga, senang dan bersyukur kami bisa berbagi kebahagiaan bersama.  Btw, sebelum berangkat kami digodain buat nraktir. So, saya dan suami gedabrukan siap-siap dan itung-itungan duit yang kudu disiapin. Maklum, lagi bokek kakaaa!! 😛

Ternyata bapak mertua yang diam-diam bayarin bill-nya. Alhamdulillah, terimakasih Pak! Menurut beliau sih, harganya lumayan ekonomis loh. So cukup recommended lah buat yang pengen nyoba makan disini. Suasana dan layanan ok, rasanya pun menggoyang lidah. Racikan es ( di  menu tertulis pulau  bali dan sumatra, kalo ga salah)  yang rada fail sih menurut saya.

Udah dirayain berdua dan bersama keluarga, kudunya udahan dong ya selebrasinya?

Again, my husband surprised me with another sweet gift. Hari senin tanggal 8 pas ultah saya, rupanya dia minta supaya mama mertua bikin nasi kuning. Ternyata kebiasaan di keluarga suami, mama mertua bikin naskun kalo ada yang ultah. Ya Allah, mama mertua saya bikin lengkap dengan ayam goreng, kering tempe teri dan sambel goreng kentang.

Maka nikmat Tuhan kamu manakah yang kamu dustakan?

Saya bantuin mama mertua masak naskun tersebut. And I have to say that it was the bestest (bahasa inggris odong-odong!!) naskun I’ve ever eaten. Pulen dan sedap!! Karena dibumbui cinta kayaknya sih #eeaaaa. 😀

Alhamdulillah, terimakasih ya Rabb. Doa orangtua kami mah sederhana, agar kami makin solid, sehat selalu dan segera diamanahi keturunan. Aamiin.

Alhamdulillah, catatan tahun ini pun ditutup dengan manis. Semoga kami senantiasa diberkahi dengan beragam nikmat yang berlimpah-limpah. Dan dijadikanNya pula kami sebagai hamba yang pandai bersyukur. Aamiin.

I’m blessed.   🙂

Serba serbi selebrasi

Ishh judulnya asik menggelitik yak? *gilapujian* 😀 jumpa lagi dengan banana disini *pukul kecrekan*

Dah pada tau lah ya kalo wiken kemaren ini si saya mudik demi merayakan anniversary plus ultah saya. Walhasil, meski ada 2 hari dimana meski suami sibuk kuliah dan kerja, si saya mah full di rumah saja. Ga bikin janji untuk kopdar dengan beberapa neng cantik *lambai tangan ke pemirsah* *dilempar gong*. Sekali lagi, karena emang tujuan kali ini adalah untuk dikekep suami tercintah *menghambur keharibaan paway*.

Jadi ngapain aja atuh?

6 Des 2014 – Saturdate di Angkringan Brimob kelapa dua

Uda lama suami pengen ngajak ke angkringan. Maka saya nodong buat makan di angkringan untuk merayakan anniversary kami. Istri pujaan banget ya diriku ini? 😀 Saat ini, kami sedang berhemat dan menabung untuk rencana besar kami berdua. Rasanya ga bijak aja kalo hore-hore dikala kere. So,  jam 7 malam suami ngajak ke angkringan. Bayangan saya sih, angkringannya cukup luas dengan beragam menu pilihan. Ternyata cuma secuplik tempatnya. Kecele deh diriku! Tapi yah, asalkan dengan si dia, angkringan pun berasa surga, prikitiwww :P. Terus pesen semua menu yang tersaji deh plus kupat tahu solo buat suami dan sego kucing teri buat estri. Makan berdua plus minum susu jahe dan jeruk manis cuma habis 26 rebu saja. Dompet amannn!!! Brasa kek mahasiswa yang lagi malem mingguan deh *umpetin ktp*

us

Yang muda yang bercinta..hazeekkk!!! 😀

angk

Angkringan sego kucing brimob kelapa dua

7 Des 2014 – Brunch di Macaroni panggang Bogor

Alamat :Jl. Salak 24, Bogor

Kesini karena ga sengaja. Pagi-pagi sekali, kami udah cabut dari Depok menuju Cibinong. Prestasi pisan lah bagi kami untuk siap dan brangkat jam 7 pagi. Tepok tangan!! 😀 Niat awalnyasih mau jajan di pasar kaget area Pemda Cibinong. Entah kenapa, hari ini pasar kagetnya kok sepi ya. Suami akhirnya ngajak ngabur ke Bogor sekalian. Perjalanan menyenangkan sekali, momotoran berdua sampe bokong panas *balada si tepos hiks 😦 * sepanjang jalan, suami nunjukin apa-apa yang perlu saya ketahui. Sayangnya, saya ga terlalu nyimak dan inget tuh hihi. Sempet ngelewatin Istana Bogor dan Kebun Raya Bogor, dan saya jadi bercita-cita untuk ke tempat itu suatu saat nanti. Karena lapar mendera, suami ngajak ke pasar kaget di taman kencana. Entah kenapa dia kok seneng banget ama pasar kaget. Curiga nih alesannya karena senggol-senggolan huhhh 😦 !!

Saya ga sempet moto-moto karena keburu laper, dan rame suasananya. Kami jajan lumpia basah, cakue dan suami makan nasi kuning. Abis makan, suami baru ngomong soal macaroni panggang ini. Lhaa,,,dari tadi kek!! *estri sewot*

Macaroni panggang

Macaroni panggang

Alesannya karena dia ga yakin tokonya udah buka. Padahal mobil-mobil dah berderet didepan tokonya. Ish ish!!

Brunch

Brunch

And the macaroni was heavenly! Enak beneurrr *ngiler berember-ember* sebelumnya udah cemil ini itu di pasar kaget, maka saya cuma pesen macaroni panggang special ukuran kecil seharga 35rb, sementara suami pesen cinnamon cake cheese seharga 55rb. Macaroni panggangnya,,,yum-to-the-my alias enyak enyak enyakk!!! Kata si mas pelayannya, yang special ini ditambahi daging asap, jamur dan keju luar dalam. Meski keju luar dalam, rasanya ga eneg kok. Pas lah kalo kata saya mah. Daging asapnya wangi dan nambah aroma.

Heavenly!

Heavenly!

Cinnamon cake cheesenya ternyata ukurannya lumayan besar, sehingga kami bungkus aja buat oleh-oleh orang rumah. Sayang disayang, bagi kami sih ga terlalu istimewa. Nyesel deh ga bungkus macaroni panggang special aja.

2

muka hepi

7 Des 2014 – Baso Bakar Malang

Alamat : Jl. Raya Bogor (Cibinong)

Abis dari Bogor, kami balik lagi ke Cibinong dan…berakhir makan (lagi!) di baso bakar malang 😛

Rasanya lumayan lah, mengobati kangennya si estri akan baso malang. Pengennya mah baso malang presiden di Malang sono padahal.Yang unik, ada baso bakar dan dimakan ama bumbu sate dan ketupat. Aya-aya wae nya. baso

Engap bener ya ngliatin kami berdua memamah biak? 😀 Lanjutannya besok lagi aja deh, soalnya masi banyaaak yang kami kunyah sih *tepok perut buncit*

Ciao bella!! *ala-ala plinces* 😀 😀

Our firsts

Meski kalo ditanya mah suka lempeng aja, tapi sesungguhnya saya juga ngerasa excited dengan akan datangnya tanggal 7 Desember tahun ini. Kalo kilas balik ke taun lalu, kok cepet ya waktu berlalu. Time flies ceunah, tau-tau dah mau setaun aja. Duilee..baru setaun tapi uda kecentilan ya. Gpp lah, mumpung masi euphoria penganten anyar, kedepan-depannya mah belon tentu bakal rajin kek begini.

8 desember 2013 – Wifey’s birthday
Iya,ultah saya tuh sehari setelah menikah. Hihi, kadonya kali ini istimewa, yaitu sesosok tambun yang tidur disamping sang nyonya 😀 Saya ga ngarep dan ga minta apa-apa sih. Lagian juga, rumah masi rame ama sodara dan fokusnya lebih ke beresin rumah pasca kawinan. Ehh 15 menit sebelum tengah malam, saya dibangunin suami. Kadonya diumpetin dibawah tempat tidur ternyata. So sweet? Ga juga, karena saya justru malah sebel, lagi enak-enak tidur malah dibangunin haha 😛

Pada paham lah ya, kalo persiapan dan beragam acara mulai dari pengajian, siraman ampe resepsi udah bikin saya kurang tidur.
Pada pengen tau ga kadonya apa? Situ artis?!?  *ditimpuk ama yang baca*. Kadonya adalah jreng..jreng…

Hadiah ultah pertama..cihuyy!!

Hadiah ultah pertama..cihuyy!!

Alesannya sih ya biar pernikahan kita dilandasi ama ilmu yang bener. Padahal mah aslinya bokek yak 😀 ? *dijejelin atm*. Tapi saya belon baca tuh bukunya karena ga saya bawa kesini. Sungguh terlula! *ala srimulat 😛

18 Januari 2014 – Debut as husband and wife
With new status, comes many wedding invitations to be attended 😀 Haha…abis kawin kan katanya emang bakal banyak kondangan kondangin. Jadi, event pertama yang kami hadiri dengan status baru adalah pesta pernikahan seorang sahabat di Bandung. Dibela-belain karena emang termasuk sahabat dekat dan dia akan diboyong oleh suaminya ke Srilangka. Jauh ajee.

25 Mei 2014 – Trip
Perjalanan pertama kami tertambat (perahu keleuus?) di Malaka. A very late honeymoon, eh ? 😛 Kalo cerita suami pertama datang ke singapur mah ga diitung ya, itukan ngapelin estri.
Tanpa bekal ilmu nan mumpuni alias go show aja, kami pergi dan menginap semalam di Malaka. Ternyata kami sangat menikmati perjalanan ini.

4 Juni 2014 – Husband’s birthday
Ini adalah ultah pertama suami yang dirayakan… masing-masing lah ya. Dibumbui kedodolan istri pulak *senyum kecut*
Tambah dodol karena saya belum nyiapin kado apa-apa buat suami. Wife of the year 😛
Little did we know, God has prepared a gift for him, for us 🙂

14 Juni 2014 – Home pregnancy test
Saya ga pernah ngebayangin, ngimpi aja nggak kalo saat yang paling dinanti oleh pasutri itu akhirnya singgah menghampiri. Nyelupin tespek. Kemudian tahan napas…lalu tercekat melihat hasilnya. Tangan gemeteran, disambung tangisan. Mewek.

Suami saya kasi tau siangnya. Sayangnya saya ga liat langsung reaksinya. Pengen liat aja sih gimana reaksinya. Most likely, dia bakal cuma senyum-senyum aja. Dingin benerr!!!

27 Juni 2014 – Pregnancy check
Sungguh kikuk rasanya. Ga kebayang kami berdua akan masuk ke poli kebidanan. Wong beli tespek aja udah malu-malu. Ini kudu ke poli kebidanan pula? Jujur kepala isinya udah penuh bayangan kalo kami berdua akan tercekat melihat layar USG. Well, kami emang tercekat, but for a different reason. 😦

29 Juni 2014 – Ramadhan
Rasanya syenang syekali!! Hehe, meski grabak grubuk tapi kalo saya ingat kembali, rasanya seneng yaa bisa nyiapin makan sahur suami. Ini juga jadi pengalaman pertama kami untuk  mengunjungi bazaar ramadhan di Geylang. Seruuu…asik jajan 🙂

cats

9 Juli 2014 – Shocking trial
Judulnya agak menyesatkan yak? Saya sendiri bingung kudu nulis apa. Pastinya, AGHT alias ancaman gangguan hambatan dan tantangan (jadi inget mata kuliah kewiraan deh..duilee, lawas beuuudddd!! 😀 ) dalam bentuk selisih paham dan ngambek-ngambek mah ada ya. Tapi ini merupakan ujian berat yang pertama kami rasakan. At a mere 8w5d, we lost our first baby. Tepat sehari sebelum umurnya berganti jadi 9w.Sedih pastinya, bahkan kalo ditilik dari postingan saya keliatan sekali mental breakdown dan susah move on dari perasaan menye-menye *ngaku* 😦  Ga banyak kata yang terucap, akhirnya ya move on dengan yeukk mulai promil lagi 😀

28 Juli 2014 – Idul Fitri
Idul Fitri pertama ini kami jalani berdua saja. Jadi terasa lebih intim meski kurang syahdu dikiiitt karena hanya suami yang pergi sholat ke masjid sendiri. Tapi tetep bikin semriwing di hati karena sungkeman pertama yang akan terus jadi tradisi keluarga kami. Semoga di Idul fitri mendatang, suami dan istri ini akan pula disungkemi oleh anak-anak kicik.Inshaa Allah.

Kurang lebih, seperti itulah momen-momen pertama kami sebagai suami istri. Memang umur pernikahan kami masi seumur jagung, eh emang berapa sih umur si jagung? *mulai ngelantur* 😛 Tapi cukup banyak yang sudah kami alami. Naik turun, pasang dan surut,..utamanya urusan emosi 😀 .Inipun masi berusaha menyinergikan (bahasa apeuu?)  karakter dan pola fikir. Masi berusaha menyatukan kepingan mimpi bersama.

Satu hal yang pasti, saya bersyukur dikaruniai suami seperti dirinya *disawer duit ama suami* 😀

Semoga dikaruniai sabar yang seluas samudra yah hon, supaya kuat menghadapi kerasnya istrimu ini *sungkem*

Semoga kami juga makin sinergis dan solid dalam membangun kehidupan rumah tangga ini. Niatnya kan berumah tangga di dunia dan akhirat.

Ingat loh hon, disana nanti kamu milihnya aku, bukan bidadari surga.

In the end, I’m proud to say

I’m one with the one 🙂

I'm one with the one :)

I’m one with the one 🙂

How can I not

Setiap saya datang, pasti udah sedia buah favorit saya, yaitu pepaya. Lagi musim buah mangga begini, pasti juga udah beli beberapa kilo. Kebetulan, buah mangga juga kesukaan saya. Ga cuma ngebeliin, tapi juga dikupasin. Dan sekarang sudah apal luar kepala, untuk selalu mengeluarkannya dari kulkas beberapa saat sebelum saya datang dan memastikan suhunya tidak dingin. Terkadang, buahnya malah dijus, disimpan di gelas dan disajikan pas saya datang.

Saya penyuka bawang goreng. Bisa loh saya nyemilin bawang goreng aja 😛 Bawang goreng yang ada di Sg ini buatan Mala*sia yang tebel-tebel karena bawangnya dikasih tepung (entah terigu atau sagu). Kesannya jadi banyak dan kriuk-kriuk tapi rasa bawangnya jadi ketutup ama tepung. Awalnya saya nitip beli di toko langganannya. Sekarang setiap saya pulang, pasti udah ada bawang merah terhampar yang nantinya akan digoreng dan terkemas apik di atas meja untuk kemudian saya bawa kembali ke Sg.

Setiap pagi, sarapan pasti udah tersedia di meja begitu saya turun kebawah. Teh poci pake gula batu pun siap terhidang. Ini emang saya yang dodol atau beliau yang bekerja tanpa suara yak. Pokoknya saya mah selalu dalam kondisi terima jadi alias semua udah siap tersedia. Kayaknya sih alasan pertama deh aka banana dodol yang jadi jawabannya! *dijejelin poci*

Awal-awal, saya biasa dibawain brownies panggang 2 loyang. Beliau yang sibuk bikin sementara saya? Terima jadi aja dong hoho :D. Saking enaknya, saya makan dikit-dikit dan saya ga bagi-bagi ke teman kostan. Merkiii!!! 😛 Sekarang sih udah ga dibawain lagi, saya yang ga enak dan ga mau. Kesian liat  beliau repot.Padahal setiap saya pulang, pasti beliau nawarin. Dibikinin brownies ya? Bawang gorengnya masih ada ga? Kalo ga sempet bikini brownies atau bawang goreng, pasti minta maaf. Saya kan jadi ga enak yaa *ahh yang benerrrr?!*

Beliau penjunjung tinggi prinsip “ Your wish is my command” *sungkem dulu ah*. Saya kan polos yak *uhukk keselekk*, kadang saya nanya gimana caranya bikin ikan bakar, bumbu pepes itu apa, ikan cakalang tuh yang kayak gimana dll dll.  Dan tiap nanya, hari itu juga ato besokannya langsung dong jawabannya dikasi. Kontan ga pake ngutang hihi. Sekarang saya jadi mikir dan berhati-hati deh kalo nyebut makanan. Dodolnya, saya ga pernah hadir dalam kegiatan mempersiapkan dan mengolah. Saya hadirnya pas bagian makan aja dong dong. Walhasil, sampe sekarang kemampuan memasak saya yah stagnan dan mentok di bikin tumis sayuran *tertunduk kelu* 😦

Semalam apapun, pasti bangun dan nyempatin buat nyambut saya. Ihh…terhura ga sih? *susut ermata*

Ngebawain tempe mendoan sepulang dari kantor karena kebetulan ngeliat tukang tempe mendoan di pinggir jalan. “beli soalnya inget banana yang suka mendoan” ujarnya.

Setiap kali saya datang dan kebetulan emang menyengaja supaya bersamaan dengan event khusus, pasti ngajak jalan dan makan di luar. Kadang seafood atau sekedar masakan sunda. Dan selalu bilangnya ” Mau ajak banana jalan-jalan keluar” *mbrebes mili*

Ahh..kalo diinget-inget kok jadi bikin semriwing. Mbrebes mili deh ah di kantor pagi-pagi ini. Hal-hal kecil yang menunjukkan perhatian yang besar buat saya si  mahluk odong-odong ini.

How can I not love you, my in laws? *ciyum ciyum mama dan bapak mertua* 🙂

Alhamdulillah…memiliki mertua yang  baik dan perhatian tuh sesuatuhhh banget. 😀 Harus dan wajib disyukuri banget nget. Interaksi saya sendiri bisa dibilang ya belum intens ya, secara cuma ketemu sebulan sekali, itupun weekends. Rasanya belum ada apa-apanya dibanding mereka yang tinggal serumah dengan mertua. Duluu di angan-angan pun saya idealis dan maunya langsung mandiri setelah menikah. Fakta yang ada dilapangan berkata lain dan saat ini memang pondok mertua indah inilah pilihan terbaik bagi kami saat ini.

Mertua jadi tahu karakter menantu, pun sebaliknya bagi saya. Ini jadi kesempatan bagi kami untuk melakukan penjajakan. Saya ke suami, juga ke keluarganya.

Semoga jadi ladang kebaikan bagi mertua dan saya selaku menantunya. Agar kami belajar sabar menerima kekurangan masing-masing.

Yang disebut diatas ga cukup mewakili semua kebaikan yang telah dilakukan. So, how can I  not love them?

s

Peluk cium buat mama dan bapak mertua. 🙂