Tag Archives: live

Ooh sympathy, where have you gone?

Ini tentunya bukan ngomongin soal salah satu produk perusahaan telco di Indo yah. Euh atuh, uda lama ga nongol kok tetiba garing gini ya preambule-nya ( duileee,,preambule :mrgreen: ). Saya cuma ingin berbagi pengalaman saya pribadi didasari oleh banyaknya kawan dan sejawat (alias bumil 😀 ) yang terperangah begitu mendengar cerita naas saya yang “keleleran” selama menggunakan MRT (kereta) disini. Image negara ini sebagai negara yang serba teratur lah yang nampaknya menimbulkan kekagetan mereka pas tau kalo selama hamil 20 minggu ini, saya “cuma” dapet tempat duduk 2 kali saja. Tempat duduk yang saya maksudkan disini adalah reserved seat alias tempat duduk yang memang dikhususkan untuk orang tua, anak kecil, ibu hamil dan orang yang berkebutuhan khusus.

Yang pertama karena ditawari oleh seorang kakek (yang ga sepuh amatan sih sebenernya). Sang kakek sebenernya dikasi tempat duduk oleh seorang gadis muda yang duduk disebelah reserved seat ( pada saat itu yang duduk di reserved seat adalah seorang ibu, yang malah sibuk ngekepin tasnya terus pura-pura merem. huh!!). Tapi, si kakek malah nunjuk saya seakan ngomong “She needs it more than me”. Kesempatan kedua, saat penumpang saling berebutan naek MRT, saya dikasi tempat duduk oleh seorang pekerja kasar dari luar (entah Ind*a atau Bangl*). Maenya teuing lagi rebutan gitu dia keukeuh ga ngasi ke cewe seperti aku mah ya? Selebihnya, saya harus sabar berdiri sampai stasiun Buona Vista, sekitar 15 menit dari stasiun Bishan tempat saya menaiki MRT.

Berikut ini adalah upaya yang sudah saya coba demi kenyamanan bertransportasi ini:

1. Berangkat dan pulang lebih awal

Tujuannya agar ga repot kepengaruh dahsyatnya rush hour. Bos dikantor pun setuju dengan jam kerja saya. Saya kerja dari jam 8 sampai jam 4 sore. Saya berangkat dari rumah jam 06.30!! :mrgreen: Tapi MRT ya tetep penuh jam segitu ama anak sekolah dan para pekerja.

2. Memakai “pregnancy care” sticker yang diterbitkan oleh SMRT

SMRT menerbitkan sticker ini sebagai upaya meningkatkan travel etiquette di kalangan pengguna jasa transportasi umum.

19738716

Saya udah modifikasi jilbab yang saya pakai agar tidak menutupi stiker ini, bahkan lokasi pemasangannya pun saya ubah-ubah. Di dada kanan, kiri, bahkan lengan. Hasilnya? NIHIL!! 😡 Mungkin saya seharusnya masang ini di jidat *mulai esmosi*. Entah karena sosialiasi program yang kurang gencar, atau karena faktor lainnya ya. Yang pasti, tak satu pun kawan kantor saya yang tau soal program ini, bahkan mereka pun baru tau soal stiker ini. Reaksi mereka? It’s not gonna work, man!! Lo ga bakal dikasi tempat duduk, begitu ujar mereka. Dan emang terbukti demikian. Deymnnn!!!! 😥

Sayangnya, beberapa waktu lalu ada wacana untuk menghapuskan sistem reserved seat ini. Display-nya yang dihapuskan. Harapannya agar warga sini bisa menunjukkan empatinya bukan karena  embel-embel display ato himbauan pemerintah. Suatu hil yang mustahal!!! Jujur saya skeptis soal ini. Warga sini tuh..haduhh, kalo gw nulis tar gw ditangkep pulak? huahahha ngewri cynn!!! Gini loh, wong ada display dan stiker  aja orang-orang pada ga peduli. Apalagi kalo ga ada begituan?

3. Elus-elus perut

Ini adalah saran dari seorang kawan yang hamil 2 tahun lalu. Tanda kalo kita hamil gitu, karena tampaknya orang suka bingung nawarin tempat duduk. Itu lemak ato emang hamil? ❓ Saya pun mengikuti sarannya. Udah dielus-elus ampe berasep deh keknya…teuteub ga ngefek. HUH 👿

4. Last resort,,,colek dan minta duduk

Ini jurus pamungkas. Satu metode yang sayangnya belom saya coba. Jiper cynn!!! Cemana kalo sinih malah disinisin? *pilinjilbab* 😳 Saya pernah loh minta tolong ama supir taksi buat ngangkatin laptop saya. Ceritanya kan demi supaya bisa rehat dan in case of emergency, saya akhirnya ngegotong laptop ke rumah. Karena saya ga kuat ngebawa laptop (iya, saya segitu letoynya!!), saya bawa trolley belanja. Laptop dimasukin kesitu dan saya minta tolong supir taksi buat angkatin itu. Dengan judesnya dia ngejawab ” Why don’t you ask your husband?”.  Trauma dengan pengalaman ini, saya pun ga bernyali buat minta tempat duduk. Tar aye dijadiin status seseorang pulak? Macam kasus yang sempet rame di Indo itu? Aduhh,,,hatiku selembut salju, bisa remuk redam kalo dijadiin olokan begitu mah 😥 Lagian, gimana mau minta tempat duduk kalo yang duduk di reserved seat itu kebanyakan merem (entah beneran molor ato akting belaka)?

Padahal saya sempat ternganga dan kagum loh melihat bagaimana relanya warga sini ngantri baut sekedar menunjukkan final respect terhadap bapak bangsa LKY. Mereka rela ngantri bahkan berhujan-hujan demi melihat iringan keranda menuju peristirahatan terakhir. Lhaa, besoknya kok ya tetep pada molor ato cuek ama bumil inih. 😥

Mungkin apa yang saya alami semata kenaasan nasib aja.  Mungkin ada ide ato  masukan gimana caranya supaya dapet tempat duduk di kereta ato bus? Coba-cobaa…bumil ini dibisikin dwong 😉

Ooh sympathy, where have you gone? *bunyiin kecrekan*

Advertisements

Banana Merajuk

Warning: isi postingan rada domestic khas ebu-ebuuu 😛

Ceritanya balik lagi ke Desember lagi ya. Cerita ini dan ini kan menampakkan betapa membahagiakan dan berartinya bulan Desember bagi  saya. Secara ya momen besar dalam hidup saya ada di bulan yang ini.

Tapi sejujurnya, saya ngerasa sedih jauh di relung hati yang terdalam. Bukan soal bonus yang ga jelas kemunculannya *tetep terselip curcol yee :D*  Sebenernya, Desember menjadi bulan dimulainya cuti hamil, jika ini  tidak terjadi. Begitulah manusia, suka rempong dan sotoy sih. Walhasil rasa sedih masi muncul ketika memasuki bulan ini. Akhirnya ya emang tertutupi dengan “meriahnya”  selebrasi.

Tapi rasa sedih dan nelangsa itu muncul lagi mendekati tanggal 22 Desember. Hawa-hawa Hari Ibu yang biasa dirayakan di Indonesia pada tanggal ini kencang berhembus karena postingan bertemakan hari Ibu ini bersliweran di beragam blog yang saya baca.

Saya sendiri sudah menuliskan di draft. Pengalaman hamil dan keguguran telah mengajari banyak hal pada saya, utamanya perjuangan dan pengorbanan seorang Ibu. Ingin rasanya menuliskan ini tapi saya ga pernah bisa menyelesaikan tulisan saya. Baru ngetik beberapa kalimat, trus diakhiri dengan tangisan. Cengeng ye? 😦

Dan “kalutnya” perasaan saya pada saat itu akhirnya bikin saya merajuk. Iya, saya merajuk. Pada Sang Maha Pencipta, Tuhan Semesta Alam. Kenapa suami saya dihadiahi sementara saya nggak? Bulan Desember kan ultah saya juga, harusnya saya dapet kado juga dong. Ya Tuhan… *tutup muka karena malu*

Iya, saya manusia dan mahluk lemah ini ngerajuk bin pundung kepada Sang Maha Kuasa. Masya Allah *mewek kejer* *jangan ditiru*

Saya pundung karena memang pertemuan di bulan Desember ini ga sesuai “jadwal”.  Dari perhitungan manual dan sekilas pengalaman dibulan November , masa ovulasi saya masi jauh ketika kami “bertemu”. Pas mau masuk puncak masa subur, ehh si saya udah harus pulang. Suami sudah membesarkan hati saya dan berkata kalo Desember mah bulan rekreasi aja *dikira piknik?*. Promilnya dimulai bulan Februari 2015 saja.

Jadi secara ilmu manusia, hadiah yang saya mau tentunya rada mustahil buat terwujud.

But, GOD works in mysterious ways.

Tanggal 23 Desember, subuh saya iseng tespek. Ga ngarep tapi kok ya tespek yah? Sebenernya menurut aplikasi, haid saya itu tanggal 25 Desember. Tapi saya ngrasa kalo haid saya harusnya tanggal 23 ini berdasarkan pengalaman haid sebelumnya. Tanda-tanda cinta semacam jerawat dan pegel-pegel dah jadi pertanda dekatnya haid sih. Hari itu sebenernya jadwal puasa saya dan saya iseng tespek karena saya ga mau puasa terus nyesel karena kudu batal di masa injury time alias mendekati jam buka. Sekali lagi, sifat manusiawi saya emang pikageuleuheun yah *logat baleendah keluar* 😀 In my defence, mosok puasa dapet laper haus doang? saya cuma ga mau ngedumel aja ama Tuhan *banana kudu dirukyah ini yak?*

I tried my luck (not really, as I was merely looking for an excuse, not to fast that day 😛 ) and, lo and behold!

23des

ini satu ato dua ya garisnya? *mata siwer*

Meski siwer, tapi kliatannya garisnya dua deh. Alhasil saya ga puasa hari itu…takutnya emang hamil beneran hihi 😀 Begitu sampe kantor, lalu browsing gambar tespek yang negatif. Ternyata kalo negatif ya hasilnya cuma satu garis aja *ya eyalahh!!* dan emang berbeda dengan hasil tespek saya.

Siangnya saya forward foto itu ke suami. Minta pertanggung jawaban dong yah 😀

Alhamdulillah, Allah Maha Baik *sujud syukur*. Saya yang sotoy dan pundungan itu tetap diberi.  Maka nikmat Tuhan kamu manakah yang kamu dustakan?

29des

20150112_063148

Itu tespek ampe 3 kali bukan karena kecentilan loh. Yang pertama kan karena masi samar dan belon telat. Yang kedua dilakukan mengikuti saran DSOG saya di Indonesia. Yang ketiga dilakukan karena saya sakit flu  berat. Kuatir ada apa-apa dengan kandungan saya, saya pun tespek. Jaka sembung naek ojek, ga nyambung jek!! 😛

Mohon doanya ya teman-temin, semoga ini rezqi kami. Sehat-sehat ibu dan baby-nya. Aamiin 🙂

Surviving Little Red Dot

Topik soal terpilihnya kota singa ini menjadi the most expensive city in the world ini sebenernya udah basi bener yee.Salahkan sifat pemalas diriku ini, jadi ilang deh buzz-nya. Ga fresh from the oven mamenn, huh! *self toyor*

Tentunya banyak pendapat dan komentar mengenai itu di komunitas Indonesia yang berada disini.Utamanya sih menyoroti parameter yang digunakan sebagai dasar survey itu sendiri. Cencunya, si saya mah ga bakal ngebahas soal itu lah yaa,,,da aku mah apa atuh? *sadar diri*

Mau share aja beberapa hal yang  saya lakukan untuk menyiasati hidup yang makin keras disini *susut ermata*

1.  Rumah/tempat tinggal

Housing is freaking expensive here. Btw, saya ngebahas sewa kamar alias kost aja ya, karena agak kurang paham ama sewa unit. Jahanam bener deh karena bisa makan  1/3 gaji kita. Bahkan teman saya yang orang Jepang aja merasa kalo Singapore itu lebi mahal dari Tokyo. Alasannya karena  sewa kamar di Jepang itu biasanya lengkap dengan fasilitas  kamar mandi/toilet dan dapur. Sementara disini kan ngeteng alias kamar doang. Kecuali situ kebanyakan duit ye jadi bisa sewa studio apartement. Lokasi dan kelengkapan fasilitas mempengaruhi besarnya nilai sewa. Walhasil, buat ngakalin ini ya saya akhirnya milih area yang rada melipir deh. Biarin deh tua di jalan, toh tinggal naek MRT ini. Kamar saya juga ga pake AC, jadi lumayan menekan biaya sewa hihi.

2. Soal makan

Kalo soal makan sih sama kek di Indo deh. Maksudnya, kalo makan di resto mulu ya bangkrut. Makan mumer ya kudu ke hawker centre, semacam pujasera gitu lah. Ato, beli roti tawar dan selai buat sarapan. Ngirit lah buat makan beberapa kali. Saya sendiri bersyukur karena di kostan boleh masak jadi seringnya sih bawa bekal sendiri. Jangan tanya menunya yak, abal-abal pisan lah. Ga jauh dari tumis dan telor ceplok haha. Oh iya, ga semua landlord ato pemilik apartemen memperbolehkan tenant-nya masak. Umumnya sih cuma boleh bikin mie instan ama masak aer doang.

So buat yang bole masak, masak sendiri itu jadi cara ngirit. Kalo ga, yah makan di hawker aja. Awal kerja disini, saya malah lebih ekstrim lagi. Biasanya kantor-kantor disini menyediakan makanan ringan, minimal biscuit ama tea, milo dan kopi. Dan di pantry kantor biasanya ada kulkas buat nyimpen bekal ato makanan bareng-bareng plus microwave dan toaster. Saya dulu cuma beli roti ama mentega aja deh buat sarapan dan makan siang. Diselingi ama nyemil biscuit dan minum milo hangat. Edan pisan yak? Ngirit ato pelit? Yahh maklum lah ceu, namanya baru dan belon kenal medan kehidupan nan berliku di kala itu. Gaji juga belon dapet, jadi yah wayahna alias kapaksa dijalani. Sekarang mah ya ogah mak!! *kunyahpizza*

3. Soal groceries alias belanja kebutuhan harian

Nahh, tinggal sekian lama disini  bikin saya ngerti beberapa taktik jitu buat ngirit. Haha, niat pisan yak? 😀 Fyi, wet market alias pasar itu ga selalu ada di tiap area. Jadi pilihannya ya ke supermarket. Ternyata ada beragam jenis supermarket disini. Dan saya rasa sih, ada perbedaan kasta alias kelasnya yang mana itu ngaruh ama harga barang. Yang umum adalah fair price, giant dan shen shiong. Diatasnya ada Cold Storage ama FairPrice Finest. Dua toko ini emang barangnya berkualitas bagus, terutama untuk sayur dan buah yang kebanyakan emang impor dari luar ASEAN, imho yah. Kebanyakan sayur dan buah disini emang impor sih, tapi kalo dari seputaran ASEAN mah ga mahal deh. Harga masi ok lah, meski kalo buah mangga harumanis dari Indonesia mah tetep istimewah! Mihil!! 😦 Ga tau kudu bangga ato sedih sih.

Trik lainnya adalah belanja di akhir pekan. Jadi, biasanya supermarket-supermarket ada promo di hari Kamis-Minggu. Biasanya sih, barang-barang yang didiskon ini bakal nongol infonya di Koran Strait Times. Dulu mah saya rajin pisan baca Koran kalo pas hari kamis. Kheuseus buat baca dan ngecek promo di wiken itu. Haha, kiasu to the max lah. Kalo sekarang? Ga baca koran lagi dong *jumawa* bukan karena udah sadar dari kekhilafan sih, tapi karena kantor berhenti langganan koran huahahaha. Kantorku ternyata juga ngirit cuy! 😛

Taktik lainnya adalah beli barang yang lagi “clearance”. Cuci gudang ato ngabisin stok kali ya kalo di indo? Utamanya sih ya buah ato sayuran dan bakery ya. Dari mata sotoy saya, nampaknya stok buah ato sayur itu masuk secara rutin tiap minggu. Walhasil stok minggu sebelumnya suka didiskon supaya habis. Kalo di Giant sih ada sudut tempat buah-buahan clearance ini. Lumayan dapet setengah harga kan? Kadang buahnya benjut karena jatuh ato ketumpuk-tumpuk tapi kalo sabar milih, bisa dapet yang masih ok kok. Bakery ato roti dan kue juga biasanya ada clearance. Biasanya yang bakal kadaluarsa 2 hari lagi bakal didiskon.

Diskon buat daging juga ada loh. Biasanya saya beli di fairPrice Finest deket rumah. Biasanya daging frozen yang udah di thawed (dicairkan? Entah apa istilahnya)  dan kudu cepet diolah.

Boookkk,,,tips dan trik diatas kok ga ngebantu pencitraan gw sebagai seleb yah? seleb kok hemat sihh. Ish ish 😀

4. Soal hiburan

Oh yeahh,,,hiburan alias leisure cynn!!! Kan idup kudu berimbang yee, mosok kerjaa terus. Ga ngomongin hiburan ajeb-ajeb yak, dosa! *benerinjilbab* soal hiburan mah tergantung selera sih, tapi menurut saya yang tukang irit ini, sekedar jalan ke Orchard dan window shopping aja udah cukup bikin seger mata. Cukuplah nongkrong di tepi trotoarnya sambil ngelamot esgrim uncle, idup dah cukup berwarna dah!! Dulu bahkan sempet maen ke Sephora ama temen kost cuma buat sekedar coba mekap sana sini hihi. Lumayan jadi hiburan bagi cewe ga bermodal . 😛 Pilihan hiburan gratis lainnya adalah maen ke Esplanade. Di outdoor theatre-nya ada pertunjukan gratis tiap wiken. Ada musisi lokal yang maen disana. Lumayan kan ya?

Sekarang sih saya udah cukup hepi dengan mantengin yutub aja lah. Kadang ngakak bareng temen kost nonton variety show Korea. Alhamdulillah ya, syesyuatuhh 🙂

5. Bedol desa dari Indonesia    

Lha ini penting banget nget nget. Diatas saya udah sempet berbagi cerita soal belanja harian. Tapiii, ada masalah selera yang ga bisa diganggu gugat menyangkut urusan lidah. Contohnya, sambel botolan. Saya udah nyoba beragam cocolan sambel botolan ya disini, ga ada yang seasoy punya Indonesia. Apalagi soal kecap mah..beuhh, wajib itu sih ngegembol dari tanah air. Biasanya kalo balik dari Indo, koper penuh ama gembolan. Segala kecap, sambel botol, mie instan (dulu yee, skrang uda insap), kerupuk dan beragam cemilan ber-msg dibawa. ga cuma cemilan, saya juga sempet bawa daun salam dan kencur kesini loh. Niat abess 😛

Namuun, dari awal saya menclok disini ada satu item yang selalu saya beli dan bawa dari Indo, yaitu…p*mbalut wanita hihi. Disini harganya minimal bisa 5 dolar loh, ihh ogahh!!! Yakk, dengan ini resmilah gw sebage estri pelit bin meregehese 😀

Tapi percayalah, hal ini lumrah loh bagi sebagian cewe yang kerja di sini. Well, setidaknya beberapa teman saya mah begitu ya *pembenaran* 😛

Inti dari postingan ini apa sih? Selain semakin mengokohkan citra gw sebagai emak irit ? *tutup muka* Bahwa hidup itu penuh perjuangan, ga cuma di Indonesia tapi juga disini yang notabene bagi orang kita mah keliatannya sedep bener. Dibelahan dunia manapun juga begitu sih yak. jadi mari berjuang sama-sama, ga usah sibuk mikirin rumput tetangga yang lebih ijo*ngomong ama kaca*

Heaven on earth

alias IKEA.
Maapkeun judul yang bombastis ini. Saya ga ngebahas IKEA yang baru dibuka di Indonesia ya. Pengen sih ngikut euphoria massa namun apalah daya, alam sutra jauh aje dari Depok. Gempor kalo kudu momotoran kesono.

Di SG sendiri, IKEA ada di dua lokasi, area Queenstown ama Tampines. Yang disebut belakangan itu lebih besar tokonya dengan room display yang lebih banyak, namun lokasinya di ujung timur SG bikin males berkunjung. Minggu lalu saya main ke IKEA di area queenstown. Lebih kecil sih tempatnya, tapi barang-barangnya mah sama kok.

Aduhh ya, sensasi begitu masuk IKEA tuh…bener-bener deh. Sorga pisan!!! Sorga bagi mata namun godaan bagi dompet (tipis!). Semuanya lucuk-lucukkk!!!

Nafas kembang kempis ngeliat paduan furniture dan warna yang serasi. Tangan gatel menyusuri tiap alur meja ato kursi pajangan. Furniturnya sendiri boleh banget loh dicobain, eh maksudnya ya didudukin, ditidurin buat nyobain. Kalo ga malu mah, pengennya goleran dahh!! 😛
Pengennya semua dibeli namun kondisi dompet menyadarkan dari alam mimpi. Lagian yak, gimana ngegembolnya ke depok coba?

So, I present you, the heaven! *ditabok mamah dedeh*

Yang paling saya suka adalah display room yang untuk satu unit keseluruhan. Karena kalo ngikutin display yang sifatnya tematik per-ruang gitu, kayaknya  cuma bisa diaplikasikan untuk rumah segede lapangan bola.

Contohnya untuk rumah seluas 35m2 ini. Kreatif banget deh, small spaces diakalin sedemikian rupa untuk mengakomodir kebutuhan.

cats

Site plan

35

main

Living room & Dining room (plus kitchen set in the background)

liv

Living room

Dining area

Dining area

Kitchen area

Kitchen area

Bed room

Bed room

Saya sendiri penyuka barang-barang yang multi fungsi, dan bisa dibilang kurang “nyeni”. Jujur aja, segi estetika selalu saya letakkan diprioritas bawah dalam pemilihan barang. Mikirnya fungsi dan fungsi ajaa,,,sementara suami sangat menyukai pernak pernik yang lucu-lucu. Segi keindahan dan desain selalu jadi perhatiannya. Hmm,,,ini sapa yang jadi cowo dan sapa yang jadi cewe sih? *topangdagu* 😛

Contohnya, pilihan bed frame dibawah ini. Saya ga mau kalo tempat tidur cuma jadi tempat tidur aja. Secara yah, tempat tidur itu makan tempat, jadi saya maunya multi fungsi. So, opsinya ya sofa bed ato tempat tidur yang dikasi drawer alias laci penyimpanan dibawahnya. Kalo ga, double bed dengan ranjang dorong/geser dibawah.

sofabed

sofa bed…yang disebelin suami *cubit*

bed

bed

Ide kreatif lain untuk kamar tidur adalah bikin semacam mezzanine bed. Istilah bikinan banana aja sih ini, tapi bisa dipahami lah kalo liat difotonya. Voila, kamar kicik bisa diakalin buat tempat tidur plus meja belajar.

cats

Mezzanine bed

Dibawah ini ide untuk meja makan yang kreatif. Jadi ada semacam “sayap” yang bisa ditarik dan bikin meja makan lebih luas. mejamakan

Meja tarik 😀

Opsi lain untuk meja makan adalah seperti yang dibawah ini. Itu pake siku gitu dan mejanya bisa dilipat. Lucu ya, kek yang diwarung bakso.20141203_181130

Yang jadi highlight dan bikin saya tepok tangan kesenengan adalah floor decking dari kayu. Jadi yah, saya tuh seneng banget ama lantai kayu alias parquet. Tapi harganya ga lucu. Seneng banget pas liat ada opsi beginian di IKEA. Sempet itung-itungan dan ternyata, hasil akhirnya  mah Zonk..tetep aja mahal kalo mau pasang di kamar *mewek*Runnen - floor decking

Runnen – floor decking

Jadi pengen ke IKEA indo juga deh. Coba bandingin harga hihi. Truss, kalo ternyata mahal, kira-kira bisa pesen ke tukang ga sih? Ada yang bisa sharing informasinya?

Teaser

Heiho!!

First thing first, allow us to wishing you all a happy Eid Mubarak.

May the auspicious occasion of Eid ,bless you with peace
and bring joy to your heart and home.
EID Mubarak 🙂

This year is our first eid al-fitr celebration as husband and wife.

I will spare you with the details and instead, add some teaser pics for your viewing pleasure.

And guess how we celebrated our eid al-fitr?

Or, where?

😛

cats

baht 2

watpho top

 

pho