Tag Archives: MRT

Ooh sympathy, where have you gone?

Ini tentunya bukan ngomongin soal salah satu produk perusahaan telco di Indo yah. Euh atuh, uda lama ga nongol kok tetiba garing gini ya preambule-nya ( duileee,,preambule :mrgreen: ). Saya cuma ingin berbagi pengalaman saya pribadi didasari oleh banyaknya kawan dan sejawat (alias bumil 😀 ) yang terperangah begitu mendengar cerita naas saya yang “keleleran” selama menggunakan MRT (kereta) disini. Image negara ini sebagai negara yang serba teratur lah yang nampaknya menimbulkan kekagetan mereka pas tau kalo selama hamil 20 minggu ini, saya “cuma” dapet tempat duduk 2 kali saja. Tempat duduk yang saya maksudkan disini adalah reserved seat alias tempat duduk yang memang dikhususkan untuk orang tua, anak kecil, ibu hamil dan orang yang berkebutuhan khusus.

Yang pertama karena ditawari oleh seorang kakek (yang ga sepuh amatan sih sebenernya). Sang kakek sebenernya dikasi tempat duduk oleh seorang gadis muda yang duduk disebelah reserved seat ( pada saat itu yang duduk di reserved seat adalah seorang ibu, yang malah sibuk ngekepin tasnya terus pura-pura merem. huh!!). Tapi, si kakek malah nunjuk saya seakan ngomong “She needs it more than me”. Kesempatan kedua, saat penumpang saling berebutan naek MRT, saya dikasi tempat duduk oleh seorang pekerja kasar dari luar (entah Ind*a atau Bangl*). Maenya teuing lagi rebutan gitu dia keukeuh ga ngasi ke cewe seperti aku mah ya? Selebihnya, saya harus sabar berdiri sampai stasiun Buona Vista, sekitar 15 menit dari stasiun Bishan tempat saya menaiki MRT.

Berikut ini adalah upaya yang sudah saya coba demi kenyamanan bertransportasi ini:

1. Berangkat dan pulang lebih awal

Tujuannya agar ga repot kepengaruh dahsyatnya rush hour. Bos dikantor pun setuju dengan jam kerja saya. Saya kerja dari jam 8 sampai jam 4 sore. Saya berangkat dari rumah jam 06.30!! :mrgreen: Tapi MRT ya tetep penuh jam segitu ama anak sekolah dan para pekerja.

2. Memakai “pregnancy care” sticker yang diterbitkan oleh SMRT

SMRT menerbitkan sticker ini sebagai upaya meningkatkan travel etiquette di kalangan pengguna jasa transportasi umum.

19738716

Saya udah modifikasi jilbab yang saya pakai agar tidak menutupi stiker ini, bahkan lokasi pemasangannya pun saya ubah-ubah. Di dada kanan, kiri, bahkan lengan. Hasilnya? NIHIL!! 😡 Mungkin saya seharusnya masang ini di jidat *mulai esmosi*. Entah karena sosialiasi program yang kurang gencar, atau karena faktor lainnya ya. Yang pasti, tak satu pun kawan kantor saya yang tau soal program ini, bahkan mereka pun baru tau soal stiker ini. Reaksi mereka? It’s not gonna work, man!! Lo ga bakal dikasi tempat duduk, begitu ujar mereka. Dan emang terbukti demikian. Deymnnn!!!! 😥

Sayangnya, beberapa waktu lalu ada wacana untuk menghapuskan sistem reserved seat ini. Display-nya yang dihapuskan. Harapannya agar warga sini bisa menunjukkan empatinya bukan karena  embel-embel display ato himbauan pemerintah. Suatu hil yang mustahal!!! Jujur saya skeptis soal ini. Warga sini tuh..haduhh, kalo gw nulis tar gw ditangkep pulak? huahahha ngewri cynn!!! Gini loh, wong ada display dan stiker  aja orang-orang pada ga peduli. Apalagi kalo ga ada begituan?

3. Elus-elus perut

Ini adalah saran dari seorang kawan yang hamil 2 tahun lalu. Tanda kalo kita hamil gitu, karena tampaknya orang suka bingung nawarin tempat duduk. Itu lemak ato emang hamil? ❓ Saya pun mengikuti sarannya. Udah dielus-elus ampe berasep deh keknya…teuteub ga ngefek. HUH 👿

4. Last resort,,,colek dan minta duduk

Ini jurus pamungkas. Satu metode yang sayangnya belom saya coba. Jiper cynn!!! Cemana kalo sinih malah disinisin? *pilinjilbab* 😳 Saya pernah loh minta tolong ama supir taksi buat ngangkatin laptop saya. Ceritanya kan demi supaya bisa rehat dan in case of emergency, saya akhirnya ngegotong laptop ke rumah. Karena saya ga kuat ngebawa laptop (iya, saya segitu letoynya!!), saya bawa trolley belanja. Laptop dimasukin kesitu dan saya minta tolong supir taksi buat angkatin itu. Dengan judesnya dia ngejawab ” Why don’t you ask your husband?”.  Trauma dengan pengalaman ini, saya pun ga bernyali buat minta tempat duduk. Tar aye dijadiin status seseorang pulak? Macam kasus yang sempet rame di Indo itu? Aduhh,,,hatiku selembut salju, bisa remuk redam kalo dijadiin olokan begitu mah 😥 Lagian, gimana mau minta tempat duduk kalo yang duduk di reserved seat itu kebanyakan merem (entah beneran molor ato akting belaka)?

Padahal saya sempat ternganga dan kagum loh melihat bagaimana relanya warga sini ngantri baut sekedar menunjukkan final respect terhadap bapak bangsa LKY. Mereka rela ngantri bahkan berhujan-hujan demi melihat iringan keranda menuju peristirahatan terakhir. Lhaa, besoknya kok ya tetep pada molor ato cuek ama bumil inih. 😥

Mungkin apa yang saya alami semata kenaasan nasib aja.  Mungkin ada ide ato  masukan gimana caranya supaya dapet tempat duduk di kereta ato bus? Coba-cobaa…bumil ini dibisikin dwong 😉

Ooh sympathy, where have you gone? *bunyiin kecrekan*

Advertisements