Tag Archives: sharing

Ooh sympathy, where have you gone?

Ini tentunya bukan ngomongin soal salah satu produk perusahaan telco di Indo yah. Euh atuh, uda lama ga nongol kok tetiba garing gini ya preambule-nya ( duileee,,preambule :mrgreen: ). Saya cuma ingin berbagi pengalaman saya pribadi didasari oleh banyaknya kawan dan sejawat (alias bumil 😀 ) yang terperangah begitu mendengar cerita naas saya yang “keleleran” selama menggunakan MRT (kereta) disini. Image negara ini sebagai negara yang serba teratur lah yang nampaknya menimbulkan kekagetan mereka pas tau kalo selama hamil 20 minggu ini, saya “cuma” dapet tempat duduk 2 kali saja. Tempat duduk yang saya maksudkan disini adalah reserved seat alias tempat duduk yang memang dikhususkan untuk orang tua, anak kecil, ibu hamil dan orang yang berkebutuhan khusus.

Yang pertama karena ditawari oleh seorang kakek (yang ga sepuh amatan sih sebenernya). Sang kakek sebenernya dikasi tempat duduk oleh seorang gadis muda yang duduk disebelah reserved seat ( pada saat itu yang duduk di reserved seat adalah seorang ibu, yang malah sibuk ngekepin tasnya terus pura-pura merem. huh!!). Tapi, si kakek malah nunjuk saya seakan ngomong “She needs it more than me”. Kesempatan kedua, saat penumpang saling berebutan naek MRT, saya dikasi tempat duduk oleh seorang pekerja kasar dari luar (entah Ind*a atau Bangl*). Maenya teuing lagi rebutan gitu dia keukeuh ga ngasi ke cewe seperti aku mah ya? Selebihnya, saya harus sabar berdiri sampai stasiun Buona Vista, sekitar 15 menit dari stasiun Bishan tempat saya menaiki MRT.

Berikut ini adalah upaya yang sudah saya coba demi kenyamanan bertransportasi ini:

1. Berangkat dan pulang lebih awal

Tujuannya agar ga repot kepengaruh dahsyatnya rush hour. Bos dikantor pun setuju dengan jam kerja saya. Saya kerja dari jam 8 sampai jam 4 sore. Saya berangkat dari rumah jam 06.30!! :mrgreen: Tapi MRT ya tetep penuh jam segitu ama anak sekolah dan para pekerja.

2. Memakai “pregnancy care” sticker yang diterbitkan oleh SMRT

SMRT menerbitkan sticker ini sebagai upaya meningkatkan travel etiquette di kalangan pengguna jasa transportasi umum.

19738716

Saya udah modifikasi jilbab yang saya pakai agar tidak menutupi stiker ini, bahkan lokasi pemasangannya pun saya ubah-ubah. Di dada kanan, kiri, bahkan lengan. Hasilnya? NIHIL!! 😡 Mungkin saya seharusnya masang ini di jidat *mulai esmosi*. Entah karena sosialiasi program yang kurang gencar, atau karena faktor lainnya ya. Yang pasti, tak satu pun kawan kantor saya yang tau soal program ini, bahkan mereka pun baru tau soal stiker ini. Reaksi mereka? It’s not gonna work, man!! Lo ga bakal dikasi tempat duduk, begitu ujar mereka. Dan emang terbukti demikian. Deymnnn!!!! 😥

Sayangnya, beberapa waktu lalu ada wacana untuk menghapuskan sistem reserved seat ini. Display-nya yang dihapuskan. Harapannya agar warga sini bisa menunjukkan empatinya bukan karena  embel-embel display ato himbauan pemerintah. Suatu hil yang mustahal!!! Jujur saya skeptis soal ini. Warga sini tuh..haduhh, kalo gw nulis tar gw ditangkep pulak? huahahha ngewri cynn!!! Gini loh, wong ada display dan stiker  aja orang-orang pada ga peduli. Apalagi kalo ga ada begituan?

3. Elus-elus perut

Ini adalah saran dari seorang kawan yang hamil 2 tahun lalu. Tanda kalo kita hamil gitu, karena tampaknya orang suka bingung nawarin tempat duduk. Itu lemak ato emang hamil? ❓ Saya pun mengikuti sarannya. Udah dielus-elus ampe berasep deh keknya…teuteub ga ngefek. HUH 👿

4. Last resort,,,colek dan minta duduk

Ini jurus pamungkas. Satu metode yang sayangnya belom saya coba. Jiper cynn!!! Cemana kalo sinih malah disinisin? *pilinjilbab* 😳 Saya pernah loh minta tolong ama supir taksi buat ngangkatin laptop saya. Ceritanya kan demi supaya bisa rehat dan in case of emergency, saya akhirnya ngegotong laptop ke rumah. Karena saya ga kuat ngebawa laptop (iya, saya segitu letoynya!!), saya bawa trolley belanja. Laptop dimasukin kesitu dan saya minta tolong supir taksi buat angkatin itu. Dengan judesnya dia ngejawab ” Why don’t you ask your husband?”.  Trauma dengan pengalaman ini, saya pun ga bernyali buat minta tempat duduk. Tar aye dijadiin status seseorang pulak? Macam kasus yang sempet rame di Indo itu? Aduhh,,,hatiku selembut salju, bisa remuk redam kalo dijadiin olokan begitu mah 😥 Lagian, gimana mau minta tempat duduk kalo yang duduk di reserved seat itu kebanyakan merem (entah beneran molor ato akting belaka)?

Padahal saya sempat ternganga dan kagum loh melihat bagaimana relanya warga sini ngantri baut sekedar menunjukkan final respect terhadap bapak bangsa LKY. Mereka rela ngantri bahkan berhujan-hujan demi melihat iringan keranda menuju peristirahatan terakhir. Lhaa, besoknya kok ya tetep pada molor ato cuek ama bumil inih. 😥

Mungkin apa yang saya alami semata kenaasan nasib aja.  Mungkin ada ide ato  masukan gimana caranya supaya dapet tempat duduk di kereta ato bus? Coba-cobaa…bumil ini dibisikin dwong 😉

Ooh sympathy, where have you gone? *bunyiin kecrekan*

Advertisements

When is the right time?

The road to parenthood is filled with decisions, from where to give birth to what to name your precious bundle of joy. But for many expectant parents, the very first decision of all is when to spill the pregnancy beans.

announcing-pregnancy
Kapan sih waktu yang tepat buat membagi berita bahagia tentang kehamilan? Kayaknya ga ada jawaban yang pas ya. Ada dua pendapat sih, cuss kita liat pro kontra nya.

The waiting game
Alias yang nunggu sampai masa trimester pertama terlewati, sekitar 12W, cmiiw.

Kontra:
1. Secret sucks!
Repot kan kudu nyimpen rahasia? hoho

2. Ga adanya support dari orang lain when things go wrong.
Karena orang pada ga tau, jadinya bumil mungkin ngerasa sendiri ngejalanin semua ini. Hamil ga selamanya indah loh, ada tantangan sendiri seperti morning sickness ato mudah lelah.

Pro:
1. Bisa tenang tanpa terpengaruh omongan orang lain.
Biasa kan ya, buat yang udah pengalaman hamil buat ngasi tau ini itu ketika ada seorang kawan yang baru hamil. Kudu minum susu hamil lah, ga bole makan lalapan dll dll. Informasi yang kadang tanpa disertai alasan ilmiah begini kan bikin bingung orang yang baru pertama kali hamil *pengalaman diri*

2. Ngehindarin awkwardness
Amit-amit jabang bayi, but when thing goes south, explaining it to people around is the hardest part. Pastinya kikuk sekali ya, belon lagi urusan hati yang kembali terkoyak.

Early birds
Alias yang mengumumkan diawal.

Kontra:
1. Pamali
Ceuk bule mah “jinx” ceunah ya. Katanya pamali, kudu nunggu ampe masuk ke fase aman, yaitu sekitar 16W alias 4 bulanan yang saya rasa sih berkaitan dengan poin selanjutnya yaitu,

2. Repot ngurusin hati kalo the pregnancy goes wrong
Udah menyebar berita bahagia, tapi kemudian terjadi masalah dengan kehamilan tsb. Jadinya kan sedih ketika orang yang ga tau kemudian datang dan mengucap selamat. Sakitnya tuh disini 😦 *tunjuk hati*.
Amit-amit jabang bayi yah.

Pro:
1. Karena berita bahagia itu selayaknya dibagikan kan?
Saya sendiri ikut seneng loh kalo dapet berita kehamilan ini. Suka nebeng berdoa semoga berikutnya giliran saya 😀

2. You don’t have to fake it alias menutupi.
Misalnya ketika kondisi mengharuskan istirahat atau bed rest yang cukup lama atau ketika serangan morning sickness mendera. Kan bisa repot kalo di kantor kerjaan hoek-hoek mulu, bisa dikira hangover. 😛

3. Getting the support
Ini adalah alasan utama bagi saya.
Saya sendiri awalnya agak ragu untuk berbagi berita bahagia ini. Terbersit rasa soal pamali itu. Apalagi pengalaman sebelumnya masi berbekas di hati.
Then my husband came to the rescue by saying, ” Don’t be silly! As if telling it early will increase the risk of miscarriage!”
Kedua ortu kami pun telah berpesan untuk memberitahu mereka secepatnya. Biar kata baru telat sehari juga!
So we spilled the bean, cat’s outta bag 😀

Harapannya adalah agar kawan semua berkenan mendoakan ibu (yours truly 😀 ) dan baby-nya ini.
Saya sangat percaya akan kekuatan doa, dan saya ga pernah tau doa yang manakah yang akan diijabahNya. Semoga doa saya, keluarga dan handai taulan serta kawan-kawan semua dikabulkanNya. Aamiin.

Saya juga membagi kabar ini ke atasan dan rekan satu team. Tujuannya ya supaya tau kondisi saya. Kawan yang lain pun satu-satu mulai mengenali karena cara jalan saya yang letoy bak siput.

Jadi kesimpulannya, when is the right time to announce the news? Ga ada jawaban saklek akan ini. Semuanya berpulang pada preferensi masing-masing individu.

Sekali lagi, mohon doanya agar kami bisa menjalani kehamilan ini dengan sehat, diberi kelancaran hingga saat persalinan nanti. Mohon diaminkan ya teman temin?

A greater purpose

Dari kemaren, isi postingan disini dan disini menyiratkan beban berat di dompet kami, apeuuulah 😀
Iya, bulan November lalu kami memutuskan untuk serius bergerilya mencari rumah. Sebelumnya juga udah cari-cari sih, tapi nyantei tea. Butuh ga butuh karena pelukan mertua lebih anget (dan haratiss) hihi *sungkem*. Tentunya ada banyak persyaratan yang kudu dipenuhi dong ya. Secara ini rumah pertama kami dan belanja rumah kan ga kek belanja sayur, kalo ga cocok bisa beli lagi besokannya *yakalee.
Syaratnya mah simple sih sebenernya. Tau diri kok kalo kami belum mampu (kudu optimis dan pede dong ah 😛 ) beli rumah megah.

1. Tidak terlalu jauh dari stasiun kereta.
Ga kuantitaif sekali ya? Jujur, saya sendiri gagal paham ama satuan unit yang digunakan untuk mendiskripsikan jarak di Indo. Iklannya kan 5 menit ke stasiun, eta 5 menit jalan kaki kah? Naek motor kah? ato naek mobil? Seperti halnya berita di tipi kalo banjir, sepinggang orang dewasa ceunah. Orang dewasa tingginya berapa? Hal-hal kek gini sih yang nampaknya berlaku secara unik di negara kita. Walhasil saya sering misuh-misuh kalo pas lagi survey perumahan. Iklan ama kenyataan, jauh bener selisihnya.

Ok, bek tu topik, tentunya jarak ke stasiun ini datangnya dari suami yang berniat untuk jadi angker alias roker buat pulang pergi ke kantor nanti. Saya ga ngerti akan keberadaan stasiun dan fokus saya mah lebih ke letak pasar. Ebu-ebu syekalihh yak? 😀

2. Ada halaman untuk berkebun sang nyonya.
Jadi yah, suami sudah bersabda kalo estri nantinya akan jadi stay at home mom alias ibu rumah tangga. Ga dibolein kerja sekembalinya ke tanah air nanti (entah kapan dehh).
Nahh, berkebun ini bakal jadi kegiatan saya nantinya. Maunya sih ya bersawah sekalian, namun apa mau dikata, beli rumah dengan tanah luas itu ternyata kudu pake duit, ga bisa campur daun *dikate suzanna?!?*

3. Area Depok, biar deket ke rumah mertua (buat minta makan haha) *ditujes massa*

4. Budget yang kami punya.
Tau diri akan keterbatasan dana, jadinya ekspektasi pun ga terlalu tinggi. Fasilitas dan sarana umum semacam taman, playground dll mah ya terpaksa lapur alias dilupakan. Selebihnya sih saya lebi mencermati status kepemilikan (SHM wah wajib yee!) serta biaya-biaya tambahan lainnya (BPHTB, AJB, akta notaris, biaya KPR).

Kenyataannya?  Tertampar dah karena pada akhirnya, poin terakhirlah yang akhirnya merajai keputusan yang kami ambil. Ngarep bener deh kalo rumah tuh bisa dibayar ama uban sang estri yang bertambah banyak. 😦

Suami sih yang mutusin dan nentuin. Alhamdulillah, dapetnya di..eng ing eng…Cibinong ajahh *brb cari peta*. Melipir pir pirrr.

Saya sendiri ga bisa sharing soal gimana pengurusan KPR dan tetek bengek lainnya, simply karena yang ngurus ya suami. Hihi. Estri mah ngebantu aja dengan doa *benerin jilbab*.

Lucu sih sebenernya, kami memulai dari nol, setaun lalu saat kami mulai memasuki kehidupan rumah tangga. A year after, kami juga grabak grubuk menguras tabungan kami *koreh-koreh dompet cari recehan* untuk beli rumah. Bokek juga, but for a greater purpose? Totally worth it. Mohon doanya semoga rumah kami nantinya betul-betul menjadi baiti jannati, oase yang menyejukkan bagi keluarga kecil kami. Aamiin.

Sekarang, boleh dong ya ngimpi soal halaman dan kebun kicik sang nyonya?

Tips-Memilih-Desain-Tepat-untuk-Taman-Rumah-03

Taman depan rumah

gambar-taman-mungil-4

Taman lucuukkk

03kebun-mini-talang-air2

Kebun talang air

traditional-landscape

Kebun mini

Doakan ya teman temin, supaya lancar rejekinya, lancar bayarnya. Aman sentosa lah pokoknya. Aamiin 🙂

Heaven on earth

alias IKEA.
Maapkeun judul yang bombastis ini. Saya ga ngebahas IKEA yang baru dibuka di Indonesia ya. Pengen sih ngikut euphoria massa namun apalah daya, alam sutra jauh aje dari Depok. Gempor kalo kudu momotoran kesono.

Di SG sendiri, IKEA ada di dua lokasi, area Queenstown ama Tampines. Yang disebut belakangan itu lebih besar tokonya dengan room display yang lebih banyak, namun lokasinya di ujung timur SG bikin males berkunjung. Minggu lalu saya main ke IKEA di area queenstown. Lebih kecil sih tempatnya, tapi barang-barangnya mah sama kok.

Aduhh ya, sensasi begitu masuk IKEA tuh…bener-bener deh. Sorga pisan!!! Sorga bagi mata namun godaan bagi dompet (tipis!). Semuanya lucuk-lucukkk!!!

Nafas kembang kempis ngeliat paduan furniture dan warna yang serasi. Tangan gatel menyusuri tiap alur meja ato kursi pajangan. Furniturnya sendiri boleh banget loh dicobain, eh maksudnya ya didudukin, ditidurin buat nyobain. Kalo ga malu mah, pengennya goleran dahh!! 😛
Pengennya semua dibeli namun kondisi dompet menyadarkan dari alam mimpi. Lagian yak, gimana ngegembolnya ke depok coba?

So, I present you, the heaven! *ditabok mamah dedeh*

Yang paling saya suka adalah display room yang untuk satu unit keseluruhan. Karena kalo ngikutin display yang sifatnya tematik per-ruang gitu, kayaknya  cuma bisa diaplikasikan untuk rumah segede lapangan bola.

Contohnya untuk rumah seluas 35m2 ini. Kreatif banget deh, small spaces diakalin sedemikian rupa untuk mengakomodir kebutuhan.

cats

Site plan

35

main

Living room & Dining room (plus kitchen set in the background)

liv

Living room

Dining area

Dining area

Kitchen area

Kitchen area

Bed room

Bed room

Saya sendiri penyuka barang-barang yang multi fungsi, dan bisa dibilang kurang “nyeni”. Jujur aja, segi estetika selalu saya letakkan diprioritas bawah dalam pemilihan barang. Mikirnya fungsi dan fungsi ajaa,,,sementara suami sangat menyukai pernak pernik yang lucu-lucu. Segi keindahan dan desain selalu jadi perhatiannya. Hmm,,,ini sapa yang jadi cowo dan sapa yang jadi cewe sih? *topangdagu* 😛

Contohnya, pilihan bed frame dibawah ini. Saya ga mau kalo tempat tidur cuma jadi tempat tidur aja. Secara yah, tempat tidur itu makan tempat, jadi saya maunya multi fungsi. So, opsinya ya sofa bed ato tempat tidur yang dikasi drawer alias laci penyimpanan dibawahnya. Kalo ga, double bed dengan ranjang dorong/geser dibawah.

sofabed

sofa bed…yang disebelin suami *cubit*

bed

bed

Ide kreatif lain untuk kamar tidur adalah bikin semacam mezzanine bed. Istilah bikinan banana aja sih ini, tapi bisa dipahami lah kalo liat difotonya. Voila, kamar kicik bisa diakalin buat tempat tidur plus meja belajar.

cats

Mezzanine bed

Dibawah ini ide untuk meja makan yang kreatif. Jadi ada semacam “sayap” yang bisa ditarik dan bikin meja makan lebih luas. mejamakan

Meja tarik 😀

Opsi lain untuk meja makan adalah seperti yang dibawah ini. Itu pake siku gitu dan mejanya bisa dilipat. Lucu ya, kek yang diwarung bakso.20141203_181130

Yang jadi highlight dan bikin saya tepok tangan kesenengan adalah floor decking dari kayu. Jadi yah, saya tuh seneng banget ama lantai kayu alias parquet. Tapi harganya ga lucu. Seneng banget pas liat ada opsi beginian di IKEA. Sempet itung-itungan dan ternyata, hasil akhirnya  mah Zonk..tetep aja mahal kalo mau pasang di kamar *mewek*Runnen - floor decking

Runnen – floor decking

Jadi pengen ke IKEA indo juga deh. Coba bandingin harga hihi. Truss, kalo ternyata mahal, kira-kira bisa pesen ke tukang ga sih? Ada yang bisa sharing informasinya?

Meet the gynae ~ my closure

Nahh, sekarang saya mau cerita hasil ceki-ceki ke DSOG sebagai lanjutan cerita sebelumnya.

Jadii, akhirnya saya nyoba rekomendasi sepupu dan daftar jadi pasiennya Dr Arman Djajakusli SpOG  di RS HarBun. Jujur, saya datengin berbekal review positif nan mutakhir dari sepupu yang baru aja lahiran.  Saya sendiri maunya nurutin suami yaitu periksa ama dsog cewek, tapi untuk konsul pertama ini saya keukeuh maunya ama dsog cowo. Suami  akhirnya ya hooh2 aja deh.

Kami konsul hari Sabtu tanggal 8 November. Jadwal prakteknya sih dari jam 9 pagi, tapi pas saya nyampe sana jam stengah 8 pagi, udah ada 2 bumil lain. Bujubuneng, mereka datang jam berapa ya? Jam 8 pagi, suster datang dan dimulailah pendaftaran pasien. Di dinding tempat tunggu dituliskan kalo nomor urut antrian berdasarkan pada urutan kedatangan pasien. Dengan kata lain, ga berlaku deh bikin janji di telpon. Susternya bilang kalo dokter datangnya telat hari ini, sekitar jam setengah 10. Ya weslah, kita tunggu aje. Ngerasain juga nih nunggu antrian konsul ama dsog.

R.Tunggu Poli kebidanan RS HarBun

R.Tunggu Poli kebidanan RS HarBun

Sebenernya, saya tersiksa banget di poli kebidanan. Rasa iri menyeruak ngeliat ibu-ibu dengan perut hamilnya seliweran gitu. Huhuu 😦  Oh iya, saat daftar tuh, saya juga ditanya data diri suami. Hihi lucuukk *norak*. Dan untuk pertama kalinya saya dipanggil dengan nama suami ini ketika tiba giliran saya untuk diperiksa…pas jam 11! Doengg!! Itu udah abis  bacang ayam, sosis solo, aer mineral seliter, dan bolak balik ke toilet gegara grogi.Bisa dilihat foto ruang tunggu yang asalnya kosong jadi rame ama pasien.

Ngantri ampe manyun :(

Ngantri ampe manyun 😦

Deg-degan bener ketemu dokter nih. Dokternya ternyata ganteng haha *dipelototin suami*.

Dr Arman

Dr Arman

Seperti yang diiklankan (halahh) sepupu, dr Arman sangat terbuka dan enak diajak diskusi. Saya bawa semua data hasil pemeriksaan selama di NUH dan pak dokter pun melihatnya satu persatu. Sisa obat penguat (Duphaston) plus asam folat pun saya perlihatkan. Untuk saat ini saya diminta terus melanjutkan konsumsi asam folat. Yang saya sukai, beliau mengapresiasi apa yang menjadi hasil  bacaan saya selama ini.

 “Ibu ini pinter, bahan bacaannya juga betul”

*idungku langsung ngapung deh ahh* Gila pujian bener yak si guweh haha *ditimpuk stetoskop* 😛

Saya memang rada freak, waktu hamil saya baca beragam forum kehamilan di Indo maupun SG. Tak lupa pula registrasi di komunitas Babycenter. Saya pun sudah membaca detil dan pengalaman beberapa TTC fighter yang mencoba proses inseminasi hingga IVF (bayi tabung) *salim ama Mb Piet dan  Mb Desy *

Banyak sih yang kami bicarakan tapi berikut ini adalah bahasan utama saat itu.

1. Tentang fibroid

Alhamdulillah ukurannya tidak berubah dari pemeriksaan 4 bulan sebelumnya, yaitu 6cm. Dari segi lokasi juga tidak terlalu mengganggu, meski agak sedikit mendesak dinding rahim. Soal heavy bleeding  saat tamu bulanan datang pun ga perlu dikuatirkan selama lama haid tidak melebihi biasanya (di kasus saya biasanya 6 hari aja). Intinya, tidak perlu terlalu difikirkan sekarang lah. Yang penting adalah saya cepet hamil.

Blio  berkata, kita lihat 6 bulan ini ya. Kalo ga hamil juga, saya disarankan untuk mengangkat tumornya. *pasien bengong* Melihat besar dan posisinya, cukup dilakukan tindakan laparoskopi aja. Dan harus nunggu 6 bulan sebelum bisa mulai promil lagi. Hufft… 😦

2. Mengenai BO = blighted ovum alias janin tidak berkembang.

DSOG saya disini tidak membahas secara mendalam mengenai kenapa saya keguguran, apa diagnosanya ketika melihat kantung janin saya yang kosong pada konsul pertama . Saya merasa, iritnya omongan dsog di sg itu lebih ke karena apapun yang diungkapkan tidak akan merubah kenyataan. We lost our  baby.  True! Tapi saya sendiri merasa ga rela aja kalo anak saya didiagnosa BO secepat itu.  See? Another valid proof of me being a rabid mom. 😛

Inilah sebenernya alasan kenapa saya pengen konsul di Indo dan dengan dsog pria. Saya ingin diskusi dan memastikan apa yang saya baca dan pahami itu  benar. Syukurlah,  Dokter Arman memenuhi harapan saya.

Saya sendiri mengamini apa yang ditulis disini. Bahwa diagnosa BO semestinya tidak dilakukan terburu-buru, dan sebaiknya  menunggu hingga UK 12w. Dan meskipun perkembangan janin tidak sesuai dengan usia kehamilan, itu bukan masalah karena dating/perhitungan kalender memungkinkan untuk meleset hingga 2 minggu. Karena sebenernya, konsepsi si kakak itu dilakukan setelah masa subur berlalu (sekitar 2 hari setelahnya).

Dokter membenarkan saya. Baca lagi deh pujian beliau di atas *kembali idung mekar bak disiram baking powder segalon* 😛

Menurutnya BO disebabkan kelainan kromoson. Titik. Tidak bisa ditelisik lebih jauh lagi apakah bibit dari ibu atau ayah yang bermasalah. Diagnosanya ga  bole  buru-buru makanya pasien biasanya disuruh datang kembali 1 atau 2 minggu setelahnya untuk pemeriksaan lanjutan.

Somehow ini menjadi closure, semacam penutup atas segala pengalaman kehamilan pertama saya. Bagi saya, BO atau bukan, maybe a little late but my baby was growing. Yang Maha Hidup lebih sayang padanya, makanya kakak hadir sebentar saja dalam kehidupan kami. I can now put an end to this chapter. Alhamdulillah.

Ketika saya tanya apakah perlu dilakukan tes bagi kami berdua buat antisipasi kehamilan berikutnya, pak dokter menjawab tidak perlu.  Pun ketika saya tanya apakah perlu melakukan proses inseminasi.

Ibu kan sudah pernah hamil secara alami, itu menandakan tidak ada masalah kesuburan pada ibu dan suami.

Jawaban beliau bak air es, nyesss adem di hati.  Disini kami tersadarkan akan besarnya rahmat dan cinta kasihNya. Sungguhlah Tuhan Maha Mengetahui. DiberikanNya kami jawaban, a valid proof atas segala pertanyaan dan keraguan kami seperti yang pernah saya ceritakan disini ,

Maka ni’mat Rabb kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Tapi pak dokter juga ngomong sesuatu yang bikin mak jleb juga loh. “Ibu kalo mau hamil syaratnya cuma satu. Tinggal serumah. Gimana mau hamil kalo jauhan gini? ” *estri berpandangan ama suami haha*

“Ibu sadar kan kalo ibu berpacu dengan waktu?  Ibu bertambah umur setiap hari. Tumor ibu akan membesar seiring waktu. Resiko janin DS (down syndrome) pun bertambah seiring pertambahan usia ibu”. *plak ketampar bener*  Nyesek yee? Hiks 😦

Oh iya, pas USG, susternya yang mengoleskan gel di perut. Tapi karena kurang jelas hasilnya, akhirnya USG trans V juga deh. Dan yang nyiapin dan masukin alatnya pun suster. Paha kebawah ditutupi selimut kok, jadi pak suami ga rewel deh. Katanya, yang penting kamu cocok aja ama dokternya. Hmm,,,lempeng bener pak suamih *cubit pake tang*

Alhamdulillah rahim bersih dan ada satu ovum di ovarium kanan yang ukurannya cukup ok, sekitar 1.9cm. Saya sengaja emang datang pas masa subur, dan hasil USGnya membuat saya lega kalo semua sudah kembali normal seperti sebelum keguguran. Dokter menyarankan suntik pemecah telur sebagai short cut untuk memperbesar keberhasilan konsepsi pas tau rencana kepulangan saya ke Sg tanggal 12 November. Toh sel telurnya juga ada dan bagus ukurannya, maka kami pun setuju.Diresepin pregnyl deh.  Dokter berkata kalo obat ini mungkin rada susah dicari dan harganya cukup mahal. Sayangnya, obat ini ga ada di RS Harbun. Kami coba cari ke RS Evasari, karena kebetulan dokter Arman juga praktek disini sore harinya, juga ga ada. Inilah kenapa saya muterin rumah sakit hari itu  buat nyari obat. Ketemunya di Apotik Titi Murni sebelah Rs Kramat JakPus. Alhamdulillah. Kata pak dokter, apotik ini memang cukup lengkap sih. Opsi lainnya adalah nyari di apotik di daerah pramuka. Maap, ingatan saya ga jelas deh soal nama apotiknya.

Karena masi ada urusan diseputaran JakPus, akhirnya kami putuskan untuk ketemu dr Arman lagi di Rs Evasari. Obatnya sendiri akhirnya kami masukkan kulkas kantor suami trus berakhir nitip di kulkas Rs Evasari. Haha, hari itu pertama kalinya deh maen ke kantor suami dan liat kubikelnya 🙂

Awalnya saya sempet ngeri, itu obat disuntik dimana ya. Karena baca-baca, suntik pemecah telur itu biasanya dilakukan di bawah pusar. Emakk…keder inih! Alhamdulillah, pregnyl disuntikkan di (maap) pantat aja hehe.

Dokter Arman minta maaf karena udah bikin kami muter-muter dan ngejar beliau di Evasari. Setelah selesai suntik, blio berkata ” ibu dan bapak berdoa ya. Kita hanya bisa berusaha. Saya ga bisa bikin ibu hamil. Berdoa pada Tuhan dan minta agar usaha ini berhasil”. Duhh…menenangkan sekali.

Qadarullah pula, saya malah sakit diwaktu yang dijadwalkan oleh pak dokter buat “bikin peer”. Diare akut yang disebabkan oleh infeksi paru-paru membuat saya harus menenggak beragam obat-obatan. Jadi jiper deh nih.

But again, His Will and not ours. Semoga ikhtiar kami berhasil. Tolong amini ya teman-temin 🙂

The day I fought back

Lanjutan dari cerita ini.

Sejujurnya, setelah kejadian itu, saya jadi mikir. Ga abis mikir malahan. Saya pake baju biasa aja. Ga terbuka, ga ngepas di badan juga. Make up juga super minimalis. Lipstick aja ga pake, bedak pun pake bedak bayi ato paling cakep pake bedak marcks 🙂  Meski jilbab ga berkibar, tapi senantiasa menjulur menutupi dada.

See?  I was going towards that direction of self-blaming and questioning what I have  done that made the guy behave the way he did. Kepikiran juga, kalo misalnya ngelapor ke boss, jangan-jangan tar malah dipertanyakan pula “are you sure it wasn’t because you were immodest?” Kekuatiran kek gini nih yang bikin kasus-kasus sexual harassment itu bak fenomena gunung es.

Saya ga akan ngebahas sexual harassment secara mendalam disini, ilmu saya ga nyampe.  But have a look at what I found on the internet.

Sexual-Harassment-in-the-Workplace-Statistics

Seujurnya, kasus perlakuan ga sopan itu bukan baru terjadi kali ini. Sadly, it (usually) happened the moment they know I’m Indonesian. Sungguh ya,  stigma yang tersemat di kalangan masyarakat sini kok ya wanita Indonesia tuh cuma jadi pekerja asisten rumah tangga. It’s so degrading! Bukan berarti profesi mbak-mbak tersebut rendah ya. Tapi seyogyanya setiap insan manusia itu diperlakukan dengan hormat toh? Apapun warna kulit, agama dan kepercayaan yang dianut, ataupun profesinya. Ya kan???

Setelah kejadian itu, saya jadi gerah sendiri. Orang mau nyari nafkah halal kok jadi dibikin males gini. Huh 😦

Sampe akhirnya, pagi tadi di area receptionist gedung kantor saya. Si orang yang sama lagi duduk di station-nya. Kali ini dia dengan gesture nempelin tangan ke kuping.

Langsung kubentak “what?” *tanduk mulai keluar*

Dia ngejawab “give me your phone number. I’ll take you out”

HIH…

“If you do this again, I’ll talk to your management office. This is a sexual harassment, you know!”

Saya trus ngeloyor pergi. Sempet denger dia ngomong “sorry sorry”.  But I could care less.

I’m a dignified woman and I deserve to be treated with respect. Semoga emang episode ini berakhir disini. I’m willing to forgive and forget. Tapi kalo kedepannya masi ada omongan kek gitu, well, this means war!! *galak*

The day I lost my words

Note: tulisan ini saya buat minggu lalu, Jumat 7 November 2014, sesuai dengan hari kejadian. Awalnya adalah email ceracau kemarahan yang saya curhatkan kepada seorang sahabat. Saya baca berulang kali sebelum memutuskan untuk mempostingnya hari ini disini.  Sungguh, ini topik yang berat, yet, sensitive, tapi saya niatkan sebagai sharing, because, sharing is caring kan ? 🙂

***

It started out innocently.
This security guy greeted and asked why I was working on hari raya eid al-adha day.
I’m wearing hijab so it’s obvious that I’m a moslem and shouldn’t be working on this festive day.
Oh btw, the eid day was on Sunday (5th oct) and by default, the following day (6th which was Monday) is a public holiday here in SG. I was working on Monday, the public holiday.

Ok, back to this security uncle.
He was seating at the receptionist desk near the entrance.
I entered my office building, and he greeted from his seat.
He asked why I work on public holiday, and where’s my abang (means husband).
Please note that during the conversation, I never came near his seat. I just slowed my walking pace and answered, its public holiday today and the eid was yesterday. I did my prayer already.
And said “ my abang tak ada”.
Which is true. My husband is not here, he’s in Jakarta.
But, I don’t have to explain that right? I owe him nothing.
Anyway I did my answering while I continue walking towards the lift.

Ever since that day, he would greet when he happened to be working at my office building. Nothing weird.
Just the usual “good morning, and how are you” kind of greeting.

Fyi, there are in total 3 office buildings here, which are managed under the same management. Let’s say building A, B and C which are located next to each other. My office is inside building B.

Until today.
He was working in building A.
It’s normal for me to go to my office by entering building A first.
He handed me a news paper and said, give me your phone number.
“When you’re free, I’ll take you to karaoke” he said.

DANGIT!!!

I was so disgusted by his gesture.
I walked away in shock.
He stood up and walked towards me. Saying “I’m serious. Give me your number”.

I was so shock that I lost my words.