Category Archives: Pacalan

Serba serbi selebrasi

Ishh judulnya asik menggelitik yak? *gilapujian* 😀 jumpa lagi dengan banana disini *pukul kecrekan*

Dah pada tau lah ya kalo wiken kemaren ini si saya mudik demi merayakan anniversary plus ultah saya. Walhasil, meski ada 2 hari dimana meski suami sibuk kuliah dan kerja, si saya mah full di rumah saja. Ga bikin janji untuk kopdar dengan beberapa neng cantik *lambai tangan ke pemirsah* *dilempar gong*. Sekali lagi, karena emang tujuan kali ini adalah untuk dikekep suami tercintah *menghambur keharibaan paway*.

Jadi ngapain aja atuh?

6 Des 2014 – Saturdate di Angkringan Brimob kelapa dua

Uda lama suami pengen ngajak ke angkringan. Maka saya nodong buat makan di angkringan untuk merayakan anniversary kami. Istri pujaan banget ya diriku ini? 😀 Saat ini, kami sedang berhemat dan menabung untuk rencana besar kami berdua. Rasanya ga bijak aja kalo hore-hore dikala kere. So,  jam 7 malam suami ngajak ke angkringan. Bayangan saya sih, angkringannya cukup luas dengan beragam menu pilihan. Ternyata cuma secuplik tempatnya. Kecele deh diriku! Tapi yah, asalkan dengan si dia, angkringan pun berasa surga, prikitiwww :P. Terus pesen semua menu yang tersaji deh plus kupat tahu solo buat suami dan sego kucing teri buat estri. Makan berdua plus minum susu jahe dan jeruk manis cuma habis 26 rebu saja. Dompet amannn!!! Brasa kek mahasiswa yang lagi malem mingguan deh *umpetin ktp*

us

Yang muda yang bercinta..hazeekkk!!! 😀

angk

Angkringan sego kucing brimob kelapa dua

7 Des 2014 – Brunch di Macaroni panggang Bogor

Alamat :Jl. Salak 24, Bogor

Kesini karena ga sengaja. Pagi-pagi sekali, kami udah cabut dari Depok menuju Cibinong. Prestasi pisan lah bagi kami untuk siap dan brangkat jam 7 pagi. Tepok tangan!! 😀 Niat awalnyasih mau jajan di pasar kaget area Pemda Cibinong. Entah kenapa, hari ini pasar kagetnya kok sepi ya. Suami akhirnya ngajak ngabur ke Bogor sekalian. Perjalanan menyenangkan sekali, momotoran berdua sampe bokong panas *balada si tepos hiks 😦 * sepanjang jalan, suami nunjukin apa-apa yang perlu saya ketahui. Sayangnya, saya ga terlalu nyimak dan inget tuh hihi. Sempet ngelewatin Istana Bogor dan Kebun Raya Bogor, dan saya jadi bercita-cita untuk ke tempat itu suatu saat nanti. Karena lapar mendera, suami ngajak ke pasar kaget di taman kencana. Entah kenapa dia kok seneng banget ama pasar kaget. Curiga nih alesannya karena senggol-senggolan huhhh 😦 !!

Saya ga sempet moto-moto karena keburu laper, dan rame suasananya. Kami jajan lumpia basah, cakue dan suami makan nasi kuning. Abis makan, suami baru ngomong soal macaroni panggang ini. Lhaa,,,dari tadi kek!! *estri sewot*

Macaroni panggang

Macaroni panggang

Alesannya karena dia ga yakin tokonya udah buka. Padahal mobil-mobil dah berderet didepan tokonya. Ish ish!!

Brunch

Brunch

And the macaroni was heavenly! Enak beneurrr *ngiler berember-ember* sebelumnya udah cemil ini itu di pasar kaget, maka saya cuma pesen macaroni panggang special ukuran kecil seharga 35rb, sementara suami pesen cinnamon cake cheese seharga 55rb. Macaroni panggangnya,,,yum-to-the-my alias enyak enyak enyakk!!! Kata si mas pelayannya, yang special ini ditambahi daging asap, jamur dan keju luar dalam. Meski keju luar dalam, rasanya ga eneg kok. Pas lah kalo kata saya mah. Daging asapnya wangi dan nambah aroma.

Heavenly!

Heavenly!

Cinnamon cake cheesenya ternyata ukurannya lumayan besar, sehingga kami bungkus aja buat oleh-oleh orang rumah. Sayang disayang, bagi kami sih ga terlalu istimewa. Nyesel deh ga bungkus macaroni panggang special aja.

2

muka hepi

7 Des 2014 – Baso Bakar Malang

Alamat : Jl. Raya Bogor (Cibinong)

Abis dari Bogor, kami balik lagi ke Cibinong dan…berakhir makan (lagi!) di baso bakar malang 😛

Rasanya lumayan lah, mengobati kangennya si estri akan baso malang. Pengennya mah baso malang presiden di Malang sono padahal.Yang unik, ada baso bakar dan dimakan ama bumbu sate dan ketupat. Aya-aya wae nya. baso

Engap bener ya ngliatin kami berdua memamah biak? 😀 Lanjutannya besok lagi aja deh, soalnya masi banyaaak yang kami kunyah sih *tepok perut buncit*

Ciao bella!! *ala-ala plinces* 😀 😀

Advertisements

Pacaran di Bumbu Desa Cikini

Udaa ya cerita urusan rumah sakit. Idup kan ga sedih terus, ada senengnya juga. Sekarang mau posting yang sifatnya pamer ah *mulai congkak* 😛 Kalo mudik, acara wiskul pastinya ga pernah lepas dari agenda kami.
Kemaren itu kami nyoba ke Resto Bumbu Desa di area Cikini. Haha,,,ngakunya foodie tapi baliknya ya ke selera awal, masakan sunda. Nothing can go wrong with sambal dan lalapan deh.
Soalnya kami pernah nyoba bereksperimen dengan Japanese dan Korean food, agak kurang cucok di lidah nih. Mungkin salah tempat kali yee. Dan kami masi penasaran juga kok ama makanan korea. So mungkin lain kali kudu ceki-ceki tempat dan review orang .

Ok balik lagi ke cerita wiskul kami, kami kebetulan ada di area deket stasiun Cikini. Sebenernya saya pengen nyoba Ampera 2 tak, secara saya ini pecinta RM Ampera di Bandung. Sayangnya warungnya penuh pas jam makan siang itu. Pengen nyoba juga bubur ayam Cikini H. Sulaiman yang katanya kesohor itu, tapi mosok makan siangnya bubur yak? Ya weslah, cuss ke Bumbu Desa aja.

bumbudesa

Resto Bumbu Desa Cikini

Tempatnya cukup luas, tapi saya ga sempet ngintip lantai dua karena itu smoking area ya. Alhamdulillah masi dapat tempat duduk di lantai 1. Sajiannya sih model parasmanan,  ada meja panjang dengan deretan lauk, sesayuran (tumis), dan sayuran berkuah. Tinggal tunjuk yang dimau, nanti diangetin dan diantar ke meja kita.

stations

Meja parasmanan

 

Kami coba gurame pesmol bumbu kunyit, ayam bakar  bumbu kunyit, lho kok kunyit semua yak 😛  Ayam bakar kunyitnya enak kok. Yang gurame pesmolnya terlalu kerasa kunyitnya.

gurameYang jadi highlight adalah, saya pertama kali nyobain tumis  genjer. Seumur-umur belom pernah nyobain dan ternyata rasanya enak ya? Mirip kangkung perasaan mah.

Leunca & Tumis genjer

Leunca & Tumis genjer

baby fish cats

Ada juga sambal station dan lalaban di tengah-tengah ruangan. Dengan semangat (bak) foodie sejati, kami cobain semua 4 jenis sambalnya yaitu, sambel terasi, sambel ijo, sambel oncom dan sambel mangga. Suami sih rekomen sambel oncom karena ramah dilidahnya yang ga tahan pedes. Enak sih, tapi entah kenapa rasanya hambar. Yang bikin keknya lupa masukin garem deh. Sementara sambel mangga dan sambel ijo-nya terlalu asin bagi saya. Saya bukan pencinta garam jadi mungkin lidah saya ga  bisa dijadiin standar nih. Sayang daun lalabannya cuma ada kol dan daun poh-pohan. Mana daun selada kesukaankuuu!!! Bagi saya satu restu sunda itu disebut ok surokeh kalo ada lalaban daun selada segabruk. Semoga dicatet buat perbaikan ama orang resto bumbu desa deh. Sapah elo na?!? *dijejelin daun kol*

Happy tummy :)

Happy tummy 🙂

All in all, secara tempat dan interior sih ok. Harga juga cukup bersahabat. Rasa juga cukup ok lah. Yang penting kan bukan cuma  makanannya, tapi ama sapa kita makan toh? Haha…bisa juga si banana romantis yak? *dilelepin sambel*

Resto Bumbu Desa
Jalan Cikini Raya No.72, Jakarta
http://welcome.bumbudesa.com/