#1 Pre-natal check-up – 23 Jan 2015

Sebelon memori berkarat, mari kita kumpulkan semangat buat nulisin cerita kehamilan kedua ini. Seperti cerita disini, saya rada pede kalo hamil pas tespek pertama tanggal 23 Desember 2014. Makin yakin ngeliat hasil tespek tanggal 29 Desember. Alhamdulillah. Tapiii, ga bisa langsung ke DSOG karena disini memang biasanya baru bisa ketemu dokter kalo udah telat minimal 2 minggu (usia kehamilan sekitar 6minggu). Sirik bener deh ama bumil di Indo yang bisa langsung cuss ketemu DSOG begitu tespeknya positif.

Ndilalah, beberapa hari kemudian muka saya bruntusan. Waduhh kunaon pulak ieu? Karena saya ga yakin bruntusan ini karena alergi ato pengaruh kehamilan, akhirnya saya mulai browsing dan cari DSOG yang available saat itu juga. Sayangnya,karena akhir taun dan dadakan, ampir semua pada full jadwalnya. Akhirnya emang nelpon ke NUH lagi, semata didasari oleh pertimbangan kemudahan data dan informasi karena semua data dan rekam medis saya ada disana. Dan dokter yang available dalam waktu dekat (tanggal 6 Januari 2015) ya DSOG saya yang terdahulu. Duhh, saya ga sreg tapi karena dia yang available paling cepet akhirnya saya buat janji juga. Cerita soal kenapa saya kurang sreg bisa dibaca disini. Staf registrasi menyarankan saya untuk pergi ke klinik umum terdekat saja, dan untuk menyebutkan kondisi kehamilan agar dokter bisa memberi obat yang aman. Akhirnya mah saya ga ke dokter. Terima aja deh muka bruntusan. Alhamdulillah ga ada panas ato demam yang menyertai jadi ya saya biarin aja dan cukup istirahat di rumah.

Tanggal 5 Januari saya telpon NUH buat ngebatalin janji yang sudah saya buat. Sekalian juga nanya availability DSOG yang saya incar. Akhirnya malah dapat DSOG sejuta umat alias DSOG favorit yang pas saya telpon sebulan sebelumnya dibilang kalo jadwal full di tahun 2015 (eta DSOG ato artis sih yak? ๐Ÿ˜€ ). Hamdallah ๐Ÿ™‚ ย Jadwal saya di tanggal 23 Januari.ย Ini preambule meni panjang yah? haha, yang nulis juga pegel *dijejelinmouse ๐Ÿ˜› * Cuss aja lah ya ke cerita konsul pertama.

23 Januari 2015 – Ruby Clinic NUH 10.00

Jujur saya nervous sekali. Riwayat keguguran sebelumnya, plus saya sempet kena flu berat seminggu sebelumnya. Penasaran juga ama DSOG yang jadwalnya padat ini. Saya datang jam 9, dan tetep harus registrasi ulang sebagai pasien lama. Seperti ย biasa, terus tes urine dilanjut nimbang badan. Ampe sejam saya loh nunggu buat registrasi ini, ampe judes banget lah muka saya. ๐Ÿ‘ฟ Yabess, sini kan lagi nervous!! huh ๐Ÿ˜ก Petugasnya juga bukannya nganggur sih, tapi akoh kan lagi nerpeus atuh lah!! *pembenarandiri*. Akhirnya beres dan disuruh ke ruang tunggu. Setelah nunggu, akhirnya ketemu juga ama dokternya. Dr Su Li Lin namanya, mungil perawakannya. Suaranya pun halus sekali, lembut lah. Begitu duduk, lalu ditensi. Entah karena nervous ato saya yang ga bener duduknya, tensi saya 130/70 aja. Haduh, saya sempet ketar ketir karena saya sendiri cenderung rendah tensinya. Dr Su ga komen apa-apa sih, dan lanjut nanya data HPHT dan data pribadi lainnya.

Di sesi konsul pertama ini lah terjadi obrolan yang cukup panjang. Saya menjelaskan riwayat saya sebelumnya, sambil beliau membaca lagi rekam medis saya di komputer. Kurleb isi diskusi kami adalah sbb;

– Keguguran (BO) merupakan seleksi alam. It’s not about you, what you eat or what you do, begitu jelasnya. Tidak akan terjadi ย lagi di kehamilan berikutnya, In shaa Allah (eh ini mah bukan kata-katanya bu dokter yah hihi) ๐Ÿ™‚ Saya termasuk high risk pregnancy tapi semuanya akan selalu dimonitor.

– Fibroid alias tumor dalam rahim saya. Dari lokasinya sih tampak tidak mengganggu kehamilan, tapi monitoring harus terus dilakukan untuk memantau perkembangannya karena biasanya akan membesar seiring kehamilan. Bila mengganggu, bisa diambil di tengah-tengah kehamilan, setelah 16w. Si guwe mah bengong diceritain begini, gimana caranya ya hamil dan kudu oprasi? Tapi ya weslah, yang kudunya mikir kan si dokter dan bukan guweh yak? ๐Ÿ˜› *dijejelin stetoskop*

– Melihat usia saya yang matang (ehm!! alias tak lagi muda), beliau menjelaskan akan adanya Down syndrome test. Di SG, jika memang janin terindikasi DS, maka pasutri bisa dan mempertimbangkan untuk melakukan opsi terminasi kehamilan. Dan hal tsb legal disini. Ini dilakukan di uk 14w sih, dan bersifat opsional. Saya sendiri tidak berniat melakukan tes ini. Regardless of the outcome, I will have this baby ๐Ÿ™‚

Dr Su ga banyak pantangan sih, hamil kan bukan sakit. Asal bukan daging ato ikan mentah seperti sushi, sashimi, sok makan aja. Buah dan sayur pun bole dikonsumsi asal dicuci bersih. Konsumsi asam folat bisa diteruskan sementara pre-natal vitamin saya disuruh stop dulu. Saya juga diresepkan Duphaston untuk sebulan kedepan ย dan mendapat injeksi Proluton depot 500mg. Lumayan itu suntikan bikin ngilu meski saya udah pesen ama susternya supaya jarumnya yang paling kecil hihi. Jiper aku makk!!! Ini dilakukan dengan harapan dapat menguatkan kehamilan saya.

Selesai konsul, baru deh saya digiring (ihh emang sapi??) XD ke ruang sebelah untuk USG. Sempet minta susternya buat video-in proses USG ini. Biar keluarga yang di Indo bisa liat juga. Eh, mbak suster malah ngloyor entah kemana deh. Saya udah siap aja ngangkang ๐Ÿ˜› tapi Dr Su bilang kita coba dulu dari abdomen dulu. Alhamdulillah, meski si fibroid lah yang langsung terpampang nyata dan cetar membahana, ukurannya masi sama seperti hasil USG November tahun lalu yaitu 6cm. Setelah diputer, akhirnya nampaklah si ade yang selama ini mengisi perut saya. Subhanallah Alhamdulillah. Untuk konsul pertama ini, saya ga berusaha nyari tau terlebih dahulu. Segitu aja uda nervous apalagi kalo saya udah baca dan cek sana sini yak? ๐Ÿ˜€ Dan hasilnya memang kejutan sekali. Untuk pertama kalinya saya melihat sesosok bulatan dengan sesuatu yang berkedip-kedip. Itu adalah detak jantungnya! Saya mah udah speechless dan mewek saat itu. adek8wย Hasil: GA: 8w0d (per HPHT harusnya 8w3d) ย FHR : 150 bpm CRL: 15,9 mm EDD: 4 Sept 2015

Hasilnya bagus dan normal. Calon ibu ini cuma bisa mewek dan ga berhenti ngucap syukur. Saya sendiri lupa berapa totalnya, tapi kurleb SGD 300 yang harus saya rogoh dari kocek sendiri. Alhamdulillah. Doakan kami agar tetap sehat dan kuat ya!

Advertisements

21 thoughts on “#1 Pre-natal check-up – 23 Jan 2015

  1. Nadia Khaerunnisa

    Subhanalloh…. aaah emang yah pertama kali ngeliat ada detaknya itu super sekali, bikin merinding, haru, excited, campur aduk >.< โค Sehat-sehat terus ya debay sama emaknyaaa ๐Ÿ™‚
    Tapi saya baru tau kalo BO itu seleksi alam, berarti nothing to regret ya, hanya mungkin belum waktunya.

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Betul!!! Excited, haru, ahh ga tau kudu ngomong apa.
      Aamiin,,,doakan kami terus ya Nad ๐Ÿ™‚
      Soal BO, DSOGku yang sekarang, yang dulu dan yang di Indo tuh satu suara. Kalo memang hasil konsepsi ga bagus, ya akan digugurkan oleh tubuh sang ibu. Ceunah nyaa!! Aduhh jangan regret atuh, mending mup on ajah yah *mulai ngelantur*

      Reply
  2. putriphita

    Ibun..konsulnya pake bahasa inggris berarti? *pertanyaan paling pintar abad ini*
    hahaha..
    peyukpeyuk ibun,kapan pulang ke endoo,akuh mau tos perut

    Reply
      1. Ryan

        Ya kan kl suaminya gak sehat susah juga. Yang nemenin Mbak lahiran nanti siapa. Kasihan sendirian nantinya.
        Aminnn

      2. NanaBanana Post author

        Ihh Mas Ryang bikin terharuuuu…Betul Mas, terkadang kiprah suami nih ketutup ..peran pembantu soalnya, sekaligus objek penderita (bagian diremes2 hihi)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s