Survival mode

*kibar-kibar bendera putih

Kalo diibaratin rumah, keknya blog saya ini udah dipenuhi sarang laba-laba deh saking sepinya postingan. Komen-komen juga belon pada dibalesin hiks. Maapkeun yah para pemirsa yang budiman!

So, how’s life?
Judul postingan ini menggambarkan kehidupan saya sekarang. Dalam survival mode nih ceuu!!! *again, kibar-kibar bendera putih. Yuk kita coba telaah yak (duilee!!)

Soal Kerjaan
Kerjaan ini yang paling berubah bener. Kepergian salah seorang rekan kerja membuat saya bernasib bak yatim piatu alias kerja sendirian. Sedihnya lagi, big boss ngerasa ga perlu buat nyari penggantinya 😥 walhasil mulai dari minggu lalu saya harus berjibaku sendiri ngurusin kerjaan. Ya nerima telpon, ngurusin email dan web request yang masuk, belom lagi kalo orang-orang sales pada ngerecokin minta ina inu.
Kesibukan ini juga yang bikin blog ini sepi postingan huhu 😥

Sebage satu-satunya jongos di team, maka saya diharapkan selalu stand-by, siap setiap saat. Yang mana ini ga mungkin aja dong dong! Dikira sini robot apa yak? Dan kekacauan pun terjadi minggu lalu saat saya ngedadak ga masuk karena sakit.
Walhasil pak bos pun bersabda bahwa team lainnya kudu jadi back-up. Artinya? Yah si guweh ini juga yang kudu ngasi training ke team lain. Ihhh…pak bos ngerjain bumil deh!! *manyun* Tambahin dong gaji aye, bos! *ujung-ujungnya duid* hihi 😀

Opsi lainnya adalah saya bekerja dari rumah. Ini beraitan dengan paparan soal kesehatan saya yang ngedrop minggu lalu. Leptop dah siap, tapi gimana ngegembolnya ke rumah cobak? 😦

Soal Kesehatan
Kembali lagi kibar bendera putih tanda menyerah karena mulai wiken lalu saya memasuki fase melepeh semua makanan. Semua!! Esgrim dan jeruk yang biasanya jadi kuncian supaya ga mual muntah pun sukses ditolak. Bahkan nasi padang yang saya idam-idamkan pun cuma numpang lewat sahaja.
Nasi catering langganan pun sukses cuma dibuang-buang aja. Ampuni saya, ya Rabb!! 😥

Saya pernah baca kisah para ibu muda yang stress bin ngelus dada ketika balitanya menjalankan aksi GTM alias ga doyan makan. Setelah kejadian ini, saya jadi ngerti perasaan mereka. Mungkin ini cara Tuhan buat menyiapkan mental saya nanti?

Akhirnya, saya ngibrit ke mekdonal. Beli burger dan kentang goreng! Impian untuk makan sehat nan hijau gemah ripah loh jinawi? BUBARRRR!! Sing penting bocah makan!
Suami pun dengan berat hati mengijinkan karena semua yang tersedia ditolak.
Haduhh..semoga si bocil baek-baek aja yaa *komatkamitberdoa*

Pelajaran penting lainnya adalah, bahwa akte lahir dan tanggal ktp itu tak pernah ingkar. Badan rasanya jompooo!!! Biar kata udah nenggak bergalon-galon eskadua, umur selalu zuzur, banana udah uzurrr!!! :mrgreen: ZEBEL

Aktifitas harian saya cuma berangkat ngantor dan balik. Dilanjut makan (kalo mau), mandi trus istirahat dan lanjut tidur.

dec23-survive
Sementara wiken, saya bagi jadi hari mencuci dan hari belanja (utamanya beli buah dan susu). Kegiatan setrika dan beberes kamar diselipkan jika dan hanya jika badannya enak dan bisa diajak bekerjasama.
Aktifitas tambahan diluar itu tampaknya menambah beban bagi badan saya dan berakhir dengan kejadian spotting beberapa kali 😥

Jadii…semoga posting singkat ini semoga jadi penghibur hati pembaca yang lara yakk *ge-er* 😀 Bole juga dong, sekali-kali nowel saya buat nyemangatin dan ngehibur hati yang luka ini. Apalagi kalo sambil ngirimin makanan..ihh disambut pisan itu mah!!! *ngarep* Yeukk mariiiii 🙂

Advertisements

53 thoughts on “Survival mode

    1. NanaBanana Post author

      Ahh Nad,, hatur nuhun geulis atas penyemangatnya!! Aduhh si saya parnoan, kemaren itu karena bener2 bendera putih alias ga bisa makan samsek akhirnya menyerah kalah pada mekdi

      Reply
      1. NanaBanana Post author

        Wah Nad itu meni encouraging *naon atuh yah bahasa Indonesianya ini teh?*
        Yah bukan brati bakal ngemil citos sih, tapi semacam pelipur rasa bersalah karena makan junk food *susutermataharu*

      1. NanaBanana Post author

        Itu ada pilihan beragam sayur dan lauk (ikan, ayam ato sapi)..pilih sesukamu gitu Mas’e! Suamiku aja sih yg imajinasinya cekak, disebutnya lah baso malang hahaha

      2. NanaBanana Post author

        Iya Mas, dah ada di Indo juga tuh. Padahal menurutku, makanan lokal ya enaknya dimakan di daerah asalnya. Kerasa ada bedanya aja, meski ga bisa njelasin dimana bedanya. Beda suasana kali yak?

    1. NanaBanana Post author

      Bismillah BISA!!!! mekdi ga langsung bisa dimakan kok. AKhirnya nginep semalam di kulkas itu si burger hihi. Penyelamat aja sih..lha samsek ga bisa masuk makanan 😦

      Reply
  1. bemzkyyeye

    Hai mbak Nanaaaaa *baru muncul*

    Mekdi emang enak mbaaa.. Wkt hamil, aku juga sering sih mamam mekdi wlopun merasa bersalah abis itu, abis gmn dong, ga bs mamam yg lain hehehe

    Sehat2 selalu mba Nanaa 🙂

    Reply
  2. fanny fristhika nila

    omg, untung pas aku hamil dulu si baby ga pernah bikin emaknya ini mual :D..yg semangat mba ^o^… sesekali makan fast food gpp lah.. aku aja prnh juga…dan terbukti si baby sehat pas lahir 🙂

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Kata orang mahbeda-beda mbak, bersyukur deh yang ga pake mumul hehe. tapi karena ada yg bilang mual muntah itu tanda hormon kehamilan sedang bekerja,,,aku jadi ngomong ama si ade,gpp deh mual muntah juga asal dia sehat dan kuat.. hehe

      Reply
  3. Pingback: #2 Pre-natal check – 13 Feb 2015 | ourlivetogether

  4. Pingback: Ooh sympathy, where have you gone? | ourlivetogether

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s