Category Archives: TTC

Banana Merajuk

Warning: isi postingan rada domestic khas ebu-ebuuu 😛

Ceritanya balik lagi ke Desember lagi ya. Cerita ini dan ini kan menampakkan betapa membahagiakan dan berartinya bulan Desember bagi  saya. Secara ya momen besar dalam hidup saya ada di bulan yang ini.

Tapi sejujurnya, saya ngerasa sedih jauh di relung hati yang terdalam. Bukan soal bonus yang ga jelas kemunculannya *tetep terselip curcol yee :D*  Sebenernya, Desember menjadi bulan dimulainya cuti hamil, jika ini  tidak terjadi. Begitulah manusia, suka rempong dan sotoy sih. Walhasil rasa sedih masi muncul ketika memasuki bulan ini. Akhirnya ya emang tertutupi dengan “meriahnya”  selebrasi.

Tapi rasa sedih dan nelangsa itu muncul lagi mendekati tanggal 22 Desember. Hawa-hawa Hari Ibu yang biasa dirayakan di Indonesia pada tanggal ini kencang berhembus karena postingan bertemakan hari Ibu ini bersliweran di beragam blog yang saya baca.

Saya sendiri sudah menuliskan di draft. Pengalaman hamil dan keguguran telah mengajari banyak hal pada saya, utamanya perjuangan dan pengorbanan seorang Ibu. Ingin rasanya menuliskan ini tapi saya ga pernah bisa menyelesaikan tulisan saya. Baru ngetik beberapa kalimat, trus diakhiri dengan tangisan. Cengeng ye? 😦

Dan “kalutnya” perasaan saya pada saat itu akhirnya bikin saya merajuk. Iya, saya merajuk. Pada Sang Maha Pencipta, Tuhan Semesta Alam. Kenapa suami saya dihadiahi sementara saya nggak? Bulan Desember kan ultah saya juga, harusnya saya dapet kado juga dong. Ya Tuhan… *tutup muka karena malu*

Iya, saya manusia dan mahluk lemah ini ngerajuk bin pundung kepada Sang Maha Kuasa. Masya Allah *mewek kejer* *jangan ditiru*

Saya pundung karena memang pertemuan di bulan Desember ini ga sesuai “jadwal”.  Dari perhitungan manual dan sekilas pengalaman dibulan November , masa ovulasi saya masi jauh ketika kami “bertemu”. Pas mau masuk puncak masa subur, ehh si saya udah harus pulang. Suami sudah membesarkan hati saya dan berkata kalo Desember mah bulan rekreasi aja *dikira piknik?*. Promilnya dimulai bulan Februari 2015 saja.

Jadi secara ilmu manusia, hadiah yang saya mau tentunya rada mustahil buat terwujud.

But, GOD works in mysterious ways.

Tanggal 23 Desember, subuh saya iseng tespek. Ga ngarep tapi kok ya tespek yah? Sebenernya menurut aplikasi, haid saya itu tanggal 25 Desember. Tapi saya ngrasa kalo haid saya harusnya tanggal 23 ini berdasarkan pengalaman haid sebelumnya. Tanda-tanda cinta semacam jerawat dan pegel-pegel dah jadi pertanda dekatnya haid sih. Hari itu sebenernya jadwal puasa saya dan saya iseng tespek karena saya ga mau puasa terus nyesel karena kudu batal di masa injury time alias mendekati jam buka. Sekali lagi, sifat manusiawi saya emang pikageuleuheun yah *logat baleendah keluar* 😀 In my defence, mosok puasa dapet laper haus doang? saya cuma ga mau ngedumel aja ama Tuhan *banana kudu dirukyah ini yak?*

I tried my luck (not really, as I was merely looking for an excuse, not to fast that day 😛 ) and, lo and behold!

23des

ini satu ato dua ya garisnya? *mata siwer*

Meski siwer, tapi kliatannya garisnya dua deh. Alhasil saya ga puasa hari itu…takutnya emang hamil beneran hihi 😀 Begitu sampe kantor, lalu browsing gambar tespek yang negatif. Ternyata kalo negatif ya hasilnya cuma satu garis aja *ya eyalahh!!* dan emang berbeda dengan hasil tespek saya.

Siangnya saya forward foto itu ke suami. Minta pertanggung jawaban dong yah 😀

Alhamdulillah, Allah Maha Baik *sujud syukur*. Saya yang sotoy dan pundungan itu tetap diberi.  Maka nikmat Tuhan kamu manakah yang kamu dustakan?

29des

20150112_063148

Itu tespek ampe 3 kali bukan karena kecentilan loh. Yang pertama kan karena masi samar dan belon telat. Yang kedua dilakukan mengikuti saran DSOG saya di Indonesia. Yang ketiga dilakukan karena saya sakit flu  berat. Kuatir ada apa-apa dengan kandungan saya, saya pun tespek. Jaka sembung naek ojek, ga nyambung jek!! 😛

Mohon doanya ya teman-temin, semoga ini rezqi kami. Sehat-sehat ibu dan baby-nya. Aamiin 🙂

Advertisements

Meet the gynae ~ my closure

Nahh, sekarang saya mau cerita hasil ceki-ceki ke DSOG sebagai lanjutan cerita sebelumnya.

Jadii, akhirnya saya nyoba rekomendasi sepupu dan daftar jadi pasiennya Dr Arman Djajakusli SpOG  di RS HarBun. Jujur, saya datengin berbekal review positif nan mutakhir dari sepupu yang baru aja lahiran.  Saya sendiri maunya nurutin suami yaitu periksa ama dsog cewek, tapi untuk konsul pertama ini saya keukeuh maunya ama dsog cowo. Suami  akhirnya ya hooh2 aja deh.

Kami konsul hari Sabtu tanggal 8 November. Jadwal prakteknya sih dari jam 9 pagi, tapi pas saya nyampe sana jam stengah 8 pagi, udah ada 2 bumil lain. Bujubuneng, mereka datang jam berapa ya? Jam 8 pagi, suster datang dan dimulailah pendaftaran pasien. Di dinding tempat tunggu dituliskan kalo nomor urut antrian berdasarkan pada urutan kedatangan pasien. Dengan kata lain, ga berlaku deh bikin janji di telpon. Susternya bilang kalo dokter datangnya telat hari ini, sekitar jam setengah 10. Ya weslah, kita tunggu aje. Ngerasain juga nih nunggu antrian konsul ama dsog.

R.Tunggu Poli kebidanan RS HarBun

R.Tunggu Poli kebidanan RS HarBun

Sebenernya, saya tersiksa banget di poli kebidanan. Rasa iri menyeruak ngeliat ibu-ibu dengan perut hamilnya seliweran gitu. Huhuu 😦  Oh iya, saat daftar tuh, saya juga ditanya data diri suami. Hihi lucuukk *norak*. Dan untuk pertama kalinya saya dipanggil dengan nama suami ini ketika tiba giliran saya untuk diperiksa…pas jam 11! Doengg!! Itu udah abis  bacang ayam, sosis solo, aer mineral seliter, dan bolak balik ke toilet gegara grogi.Bisa dilihat foto ruang tunggu yang asalnya kosong jadi rame ama pasien.

Ngantri ampe manyun :(

Ngantri ampe manyun 😦

Deg-degan bener ketemu dokter nih. Dokternya ternyata ganteng haha *dipelototin suami*.

Dr Arman

Dr Arman

Seperti yang diiklankan (halahh) sepupu, dr Arman sangat terbuka dan enak diajak diskusi. Saya bawa semua data hasil pemeriksaan selama di NUH dan pak dokter pun melihatnya satu persatu. Sisa obat penguat (Duphaston) plus asam folat pun saya perlihatkan. Untuk saat ini saya diminta terus melanjutkan konsumsi asam folat. Yang saya sukai, beliau mengapresiasi apa yang menjadi hasil  bacaan saya selama ini.

 “Ibu ini pinter, bahan bacaannya juga betul”

*idungku langsung ngapung deh ahh* Gila pujian bener yak si guweh haha *ditimpuk stetoskop* 😛

Saya memang rada freak, waktu hamil saya baca beragam forum kehamilan di Indo maupun SG. Tak lupa pula registrasi di komunitas Babycenter. Saya pun sudah membaca detil dan pengalaman beberapa TTC fighter yang mencoba proses inseminasi hingga IVF (bayi tabung) *salim ama Mb Piet dan  Mb Desy *

Banyak sih yang kami bicarakan tapi berikut ini adalah bahasan utama saat itu.

1. Tentang fibroid

Alhamdulillah ukurannya tidak berubah dari pemeriksaan 4 bulan sebelumnya, yaitu 6cm. Dari segi lokasi juga tidak terlalu mengganggu, meski agak sedikit mendesak dinding rahim. Soal heavy bleeding  saat tamu bulanan datang pun ga perlu dikuatirkan selama lama haid tidak melebihi biasanya (di kasus saya biasanya 6 hari aja). Intinya, tidak perlu terlalu difikirkan sekarang lah. Yang penting adalah saya cepet hamil.

Blio  berkata, kita lihat 6 bulan ini ya. Kalo ga hamil juga, saya disarankan untuk mengangkat tumornya. *pasien bengong* Melihat besar dan posisinya, cukup dilakukan tindakan laparoskopi aja. Dan harus nunggu 6 bulan sebelum bisa mulai promil lagi. Hufft… 😦

2. Mengenai BO = blighted ovum alias janin tidak berkembang.

DSOG saya disini tidak membahas secara mendalam mengenai kenapa saya keguguran, apa diagnosanya ketika melihat kantung janin saya yang kosong pada konsul pertama . Saya merasa, iritnya omongan dsog di sg itu lebih ke karena apapun yang diungkapkan tidak akan merubah kenyataan. We lost our  baby.  True! Tapi saya sendiri merasa ga rela aja kalo anak saya didiagnosa BO secepat itu.  See? Another valid proof of me being a rabid mom. 😛

Inilah sebenernya alasan kenapa saya pengen konsul di Indo dan dengan dsog pria. Saya ingin diskusi dan memastikan apa yang saya baca dan pahami itu  benar. Syukurlah,  Dokter Arman memenuhi harapan saya.

Saya sendiri mengamini apa yang ditulis disini. Bahwa diagnosa BO semestinya tidak dilakukan terburu-buru, dan sebaiknya  menunggu hingga UK 12w. Dan meskipun perkembangan janin tidak sesuai dengan usia kehamilan, itu bukan masalah karena dating/perhitungan kalender memungkinkan untuk meleset hingga 2 minggu. Karena sebenernya, konsepsi si kakak itu dilakukan setelah masa subur berlalu (sekitar 2 hari setelahnya).

Dokter membenarkan saya. Baca lagi deh pujian beliau di atas *kembali idung mekar bak disiram baking powder segalon* 😛

Menurutnya BO disebabkan kelainan kromoson. Titik. Tidak bisa ditelisik lebih jauh lagi apakah bibit dari ibu atau ayah yang bermasalah. Diagnosanya ga  bole  buru-buru makanya pasien biasanya disuruh datang kembali 1 atau 2 minggu setelahnya untuk pemeriksaan lanjutan.

Somehow ini menjadi closure, semacam penutup atas segala pengalaman kehamilan pertama saya. Bagi saya, BO atau bukan, maybe a little late but my baby was growing. Yang Maha Hidup lebih sayang padanya, makanya kakak hadir sebentar saja dalam kehidupan kami. I can now put an end to this chapter. Alhamdulillah.

Ketika saya tanya apakah perlu dilakukan tes bagi kami berdua buat antisipasi kehamilan berikutnya, pak dokter menjawab tidak perlu.  Pun ketika saya tanya apakah perlu melakukan proses inseminasi.

Ibu kan sudah pernah hamil secara alami, itu menandakan tidak ada masalah kesuburan pada ibu dan suami.

Jawaban beliau bak air es, nyesss adem di hati.  Disini kami tersadarkan akan besarnya rahmat dan cinta kasihNya. Sungguhlah Tuhan Maha Mengetahui. DiberikanNya kami jawaban, a valid proof atas segala pertanyaan dan keraguan kami seperti yang pernah saya ceritakan disini ,

Maka ni’mat Rabb kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Tapi pak dokter juga ngomong sesuatu yang bikin mak jleb juga loh. “Ibu kalo mau hamil syaratnya cuma satu. Tinggal serumah. Gimana mau hamil kalo jauhan gini? ” *estri berpandangan ama suami haha*

“Ibu sadar kan kalo ibu berpacu dengan waktu?  Ibu bertambah umur setiap hari. Tumor ibu akan membesar seiring waktu. Resiko janin DS (down syndrome) pun bertambah seiring pertambahan usia ibu”. *plak ketampar bener*  Nyesek yee? Hiks 😦

Oh iya, pas USG, susternya yang mengoleskan gel di perut. Tapi karena kurang jelas hasilnya, akhirnya USG trans V juga deh. Dan yang nyiapin dan masukin alatnya pun suster. Paha kebawah ditutupi selimut kok, jadi pak suami ga rewel deh. Katanya, yang penting kamu cocok aja ama dokternya. Hmm,,,lempeng bener pak suamih *cubit pake tang*

Alhamdulillah rahim bersih dan ada satu ovum di ovarium kanan yang ukurannya cukup ok, sekitar 1.9cm. Saya sengaja emang datang pas masa subur, dan hasil USGnya membuat saya lega kalo semua sudah kembali normal seperti sebelum keguguran. Dokter menyarankan suntik pemecah telur sebagai short cut untuk memperbesar keberhasilan konsepsi pas tau rencana kepulangan saya ke Sg tanggal 12 November. Toh sel telurnya juga ada dan bagus ukurannya, maka kami pun setuju.Diresepin pregnyl deh.  Dokter berkata kalo obat ini mungkin rada susah dicari dan harganya cukup mahal. Sayangnya, obat ini ga ada di RS Harbun. Kami coba cari ke RS Evasari, karena kebetulan dokter Arman juga praktek disini sore harinya, juga ga ada. Inilah kenapa saya muterin rumah sakit hari itu  buat nyari obat. Ketemunya di Apotik Titi Murni sebelah Rs Kramat JakPus. Alhamdulillah. Kata pak dokter, apotik ini memang cukup lengkap sih. Opsi lainnya adalah nyari di apotik di daerah pramuka. Maap, ingatan saya ga jelas deh soal nama apotiknya.

Karena masi ada urusan diseputaran JakPus, akhirnya kami putuskan untuk ketemu dr Arman lagi di Rs Evasari. Obatnya sendiri akhirnya kami masukkan kulkas kantor suami trus berakhir nitip di kulkas Rs Evasari. Haha, hari itu pertama kalinya deh maen ke kantor suami dan liat kubikelnya 🙂

Awalnya saya sempet ngeri, itu obat disuntik dimana ya. Karena baca-baca, suntik pemecah telur itu biasanya dilakukan di bawah pusar. Emakk…keder inih! Alhamdulillah, pregnyl disuntikkan di (maap) pantat aja hehe.

Dokter Arman minta maaf karena udah bikin kami muter-muter dan ngejar beliau di Evasari. Setelah selesai suntik, blio berkata ” ibu dan bapak berdoa ya. Kita hanya bisa berusaha. Saya ga bisa bikin ibu hamil. Berdoa pada Tuhan dan minta agar usaha ini berhasil”. Duhh…menenangkan sekali.

Qadarullah pula, saya malah sakit diwaktu yang dijadwalkan oleh pak dokter buat “bikin peer”. Diare akut yang disebabkan oleh infeksi paru-paru membuat saya harus menenggak beragam obat-obatan. Jadi jiper deh nih.

But again, His Will and not ours. Semoga ikhtiar kami berhasil. Tolong amini ya teman-temin 🙂