Tag Archives: life

Banana Merajuk

Warning: isi postingan rada domestic khas ebu-ebuuu 😛

Ceritanya balik lagi ke Desember lagi ya. Cerita ini dan ini kan menampakkan betapa membahagiakan dan berartinya bulan Desember bagi  saya. Secara ya momen besar dalam hidup saya ada di bulan yang ini.

Tapi sejujurnya, saya ngerasa sedih jauh di relung hati yang terdalam. Bukan soal bonus yang ga jelas kemunculannya *tetep terselip curcol yee :D*  Sebenernya, Desember menjadi bulan dimulainya cuti hamil, jika ini  tidak terjadi. Begitulah manusia, suka rempong dan sotoy sih. Walhasil rasa sedih masi muncul ketika memasuki bulan ini. Akhirnya ya emang tertutupi dengan “meriahnya”  selebrasi.

Tapi rasa sedih dan nelangsa itu muncul lagi mendekati tanggal 22 Desember. Hawa-hawa Hari Ibu yang biasa dirayakan di Indonesia pada tanggal ini kencang berhembus karena postingan bertemakan hari Ibu ini bersliweran di beragam blog yang saya baca.

Saya sendiri sudah menuliskan di draft. Pengalaman hamil dan keguguran telah mengajari banyak hal pada saya, utamanya perjuangan dan pengorbanan seorang Ibu. Ingin rasanya menuliskan ini tapi saya ga pernah bisa menyelesaikan tulisan saya. Baru ngetik beberapa kalimat, trus diakhiri dengan tangisan. Cengeng ye? 😦

Dan “kalutnya” perasaan saya pada saat itu akhirnya bikin saya merajuk. Iya, saya merajuk. Pada Sang Maha Pencipta, Tuhan Semesta Alam. Kenapa suami saya dihadiahi sementara saya nggak? Bulan Desember kan ultah saya juga, harusnya saya dapet kado juga dong. Ya Tuhan… *tutup muka karena malu*

Iya, saya manusia dan mahluk lemah ini ngerajuk bin pundung kepada Sang Maha Kuasa. Masya Allah *mewek kejer* *jangan ditiru*

Saya pundung karena memang pertemuan di bulan Desember ini ga sesuai “jadwal”.  Dari perhitungan manual dan sekilas pengalaman dibulan November , masa ovulasi saya masi jauh ketika kami “bertemu”. Pas mau masuk puncak masa subur, ehh si saya udah harus pulang. Suami sudah membesarkan hati saya dan berkata kalo Desember mah bulan rekreasi aja *dikira piknik?*. Promilnya dimulai bulan Februari 2015 saja.

Jadi secara ilmu manusia, hadiah yang saya mau tentunya rada mustahil buat terwujud.

But, GOD works in mysterious ways.

Tanggal 23 Desember, subuh saya iseng tespek. Ga ngarep tapi kok ya tespek yah? Sebenernya menurut aplikasi, haid saya itu tanggal 25 Desember. Tapi saya ngrasa kalo haid saya harusnya tanggal 23 ini berdasarkan pengalaman haid sebelumnya. Tanda-tanda cinta semacam jerawat dan pegel-pegel dah jadi pertanda dekatnya haid sih. Hari itu sebenernya jadwal puasa saya dan saya iseng tespek karena saya ga mau puasa terus nyesel karena kudu batal di masa injury time alias mendekati jam buka. Sekali lagi, sifat manusiawi saya emang pikageuleuheun yah *logat baleendah keluar* 😀 In my defence, mosok puasa dapet laper haus doang? saya cuma ga mau ngedumel aja ama Tuhan *banana kudu dirukyah ini yak?*

I tried my luck (not really, as I was merely looking for an excuse, not to fast that day 😛 ) and, lo and behold!

23des

ini satu ato dua ya garisnya? *mata siwer*

Meski siwer, tapi kliatannya garisnya dua deh. Alhasil saya ga puasa hari itu…takutnya emang hamil beneran hihi 😀 Begitu sampe kantor, lalu browsing gambar tespek yang negatif. Ternyata kalo negatif ya hasilnya cuma satu garis aja *ya eyalahh!!* dan emang berbeda dengan hasil tespek saya.

Siangnya saya forward foto itu ke suami. Minta pertanggung jawaban dong yah 😀

Alhamdulillah, Allah Maha Baik *sujud syukur*. Saya yang sotoy dan pundungan itu tetap diberi.  Maka nikmat Tuhan kamu manakah yang kamu dustakan?

29des

20150112_063148

Itu tespek ampe 3 kali bukan karena kecentilan loh. Yang pertama kan karena masi samar dan belon telat. Yang kedua dilakukan mengikuti saran DSOG saya di Indonesia. Yang ketiga dilakukan karena saya sakit flu  berat. Kuatir ada apa-apa dengan kandungan saya, saya pun tespek. Jaka sembung naek ojek, ga nyambung jek!! 😛

Mohon doanya ya teman-temin, semoga ini rezqi kami. Sehat-sehat ibu dan baby-nya. Aamiin 🙂

Surviving Little Red Dot

Topik soal terpilihnya kota singa ini menjadi the most expensive city in the world ini sebenernya udah basi bener yee.Salahkan sifat pemalas diriku ini, jadi ilang deh buzz-nya. Ga fresh from the oven mamenn, huh! *self toyor*

Tentunya banyak pendapat dan komentar mengenai itu di komunitas Indonesia yang berada disini.Utamanya sih menyoroti parameter yang digunakan sebagai dasar survey itu sendiri. Cencunya, si saya mah ga bakal ngebahas soal itu lah yaa,,,da aku mah apa atuh? *sadar diri*

Mau share aja beberapa hal yang  saya lakukan untuk menyiasati hidup yang makin keras disini *susut ermata*

1.  Rumah/tempat tinggal

Housing is freaking expensive here. Btw, saya ngebahas sewa kamar alias kost aja ya, karena agak kurang paham ama sewa unit. Jahanam bener deh karena bisa makan  1/3 gaji kita. Bahkan teman saya yang orang Jepang aja merasa kalo Singapore itu lebi mahal dari Tokyo. Alasannya karena  sewa kamar di Jepang itu biasanya lengkap dengan fasilitas  kamar mandi/toilet dan dapur. Sementara disini kan ngeteng alias kamar doang. Kecuali situ kebanyakan duit ye jadi bisa sewa studio apartement. Lokasi dan kelengkapan fasilitas mempengaruhi besarnya nilai sewa. Walhasil, buat ngakalin ini ya saya akhirnya milih area yang rada melipir deh. Biarin deh tua di jalan, toh tinggal naek MRT ini. Kamar saya juga ga pake AC, jadi lumayan menekan biaya sewa hihi.

2. Soal makan

Kalo soal makan sih sama kek di Indo deh. Maksudnya, kalo makan di resto mulu ya bangkrut. Makan mumer ya kudu ke hawker centre, semacam pujasera gitu lah. Ato, beli roti tawar dan selai buat sarapan. Ngirit lah buat makan beberapa kali. Saya sendiri bersyukur karena di kostan boleh masak jadi seringnya sih bawa bekal sendiri. Jangan tanya menunya yak, abal-abal pisan lah. Ga jauh dari tumis dan telor ceplok haha. Oh iya, ga semua landlord ato pemilik apartemen memperbolehkan tenant-nya masak. Umumnya sih cuma boleh bikin mie instan ama masak aer doang.

So buat yang bole masak, masak sendiri itu jadi cara ngirit. Kalo ga, yah makan di hawker aja. Awal kerja disini, saya malah lebih ekstrim lagi. Biasanya kantor-kantor disini menyediakan makanan ringan, minimal biscuit ama tea, milo dan kopi. Dan di pantry kantor biasanya ada kulkas buat nyimpen bekal ato makanan bareng-bareng plus microwave dan toaster. Saya dulu cuma beli roti ama mentega aja deh buat sarapan dan makan siang. Diselingi ama nyemil biscuit dan minum milo hangat. Edan pisan yak? Ngirit ato pelit? Yahh maklum lah ceu, namanya baru dan belon kenal medan kehidupan nan berliku di kala itu. Gaji juga belon dapet, jadi yah wayahna alias kapaksa dijalani. Sekarang mah ya ogah mak!! *kunyahpizza*

3. Soal groceries alias belanja kebutuhan harian

Nahh, tinggal sekian lama disini  bikin saya ngerti beberapa taktik jitu buat ngirit. Haha, niat pisan yak? 😀 Fyi, wet market alias pasar itu ga selalu ada di tiap area. Jadi pilihannya ya ke supermarket. Ternyata ada beragam jenis supermarket disini. Dan saya rasa sih, ada perbedaan kasta alias kelasnya yang mana itu ngaruh ama harga barang. Yang umum adalah fair price, giant dan shen shiong. Diatasnya ada Cold Storage ama FairPrice Finest. Dua toko ini emang barangnya berkualitas bagus, terutama untuk sayur dan buah yang kebanyakan emang impor dari luar ASEAN, imho yah. Kebanyakan sayur dan buah disini emang impor sih, tapi kalo dari seputaran ASEAN mah ga mahal deh. Harga masi ok lah, meski kalo buah mangga harumanis dari Indonesia mah tetep istimewah! Mihil!! 😦 Ga tau kudu bangga ato sedih sih.

Trik lainnya adalah belanja di akhir pekan. Jadi, biasanya supermarket-supermarket ada promo di hari Kamis-Minggu. Biasanya sih, barang-barang yang didiskon ini bakal nongol infonya di Koran Strait Times. Dulu mah saya rajin pisan baca Koran kalo pas hari kamis. Kheuseus buat baca dan ngecek promo di wiken itu. Haha, kiasu to the max lah. Kalo sekarang? Ga baca koran lagi dong *jumawa* bukan karena udah sadar dari kekhilafan sih, tapi karena kantor berhenti langganan koran huahahaha. Kantorku ternyata juga ngirit cuy! 😛

Taktik lainnya adalah beli barang yang lagi “clearance”. Cuci gudang ato ngabisin stok kali ya kalo di indo? Utamanya sih ya buah ato sayuran dan bakery ya. Dari mata sotoy saya, nampaknya stok buah ato sayur itu masuk secara rutin tiap minggu. Walhasil stok minggu sebelumnya suka didiskon supaya habis. Kalo di Giant sih ada sudut tempat buah-buahan clearance ini. Lumayan dapet setengah harga kan? Kadang buahnya benjut karena jatuh ato ketumpuk-tumpuk tapi kalo sabar milih, bisa dapet yang masih ok kok. Bakery ato roti dan kue juga biasanya ada clearance. Biasanya yang bakal kadaluarsa 2 hari lagi bakal didiskon.

Diskon buat daging juga ada loh. Biasanya saya beli di fairPrice Finest deket rumah. Biasanya daging frozen yang udah di thawed (dicairkan? Entah apa istilahnya)  dan kudu cepet diolah.

Boookkk,,,tips dan trik diatas kok ga ngebantu pencitraan gw sebagai seleb yah? seleb kok hemat sihh. Ish ish 😀

4. Soal hiburan

Oh yeahh,,,hiburan alias leisure cynn!!! Kan idup kudu berimbang yee, mosok kerjaa terus. Ga ngomongin hiburan ajeb-ajeb yak, dosa! *benerinjilbab* soal hiburan mah tergantung selera sih, tapi menurut saya yang tukang irit ini, sekedar jalan ke Orchard dan window shopping aja udah cukup bikin seger mata. Cukuplah nongkrong di tepi trotoarnya sambil ngelamot esgrim uncle, idup dah cukup berwarna dah!! Dulu bahkan sempet maen ke Sephora ama temen kost cuma buat sekedar coba mekap sana sini hihi. Lumayan jadi hiburan bagi cewe ga bermodal . 😛 Pilihan hiburan gratis lainnya adalah maen ke Esplanade. Di outdoor theatre-nya ada pertunjukan gratis tiap wiken. Ada musisi lokal yang maen disana. Lumayan kan ya?

Sekarang sih saya udah cukup hepi dengan mantengin yutub aja lah. Kadang ngakak bareng temen kost nonton variety show Korea. Alhamdulillah ya, syesyuatuhh 🙂

5. Bedol desa dari Indonesia    

Lha ini penting banget nget nget. Diatas saya udah sempet berbagi cerita soal belanja harian. Tapiii, ada masalah selera yang ga bisa diganggu gugat menyangkut urusan lidah. Contohnya, sambel botolan. Saya udah nyoba beragam cocolan sambel botolan ya disini, ga ada yang seasoy punya Indonesia. Apalagi soal kecap mah..beuhh, wajib itu sih ngegembol dari tanah air. Biasanya kalo balik dari Indo, koper penuh ama gembolan. Segala kecap, sambel botol, mie instan (dulu yee, skrang uda insap), kerupuk dan beragam cemilan ber-msg dibawa. ga cuma cemilan, saya juga sempet bawa daun salam dan kencur kesini loh. Niat abess 😛

Namuun, dari awal saya menclok disini ada satu item yang selalu saya beli dan bawa dari Indo, yaitu…p*mbalut wanita hihi. Disini harganya minimal bisa 5 dolar loh, ihh ogahh!!! Yakk, dengan ini resmilah gw sebage estri pelit bin meregehese 😀

Tapi percayalah, hal ini lumrah loh bagi sebagian cewe yang kerja di sini. Well, setidaknya beberapa teman saya mah begitu ya *pembenaran* 😛

Inti dari postingan ini apa sih? Selain semakin mengokohkan citra gw sebagai emak irit ? *tutup muka* Bahwa hidup itu penuh perjuangan, ga cuma di Indonesia tapi juga disini yang notabene bagi orang kita mah keliatannya sedep bener. Dibelahan dunia manapun juga begitu sih yak. jadi mari berjuang sama-sama, ga usah sibuk mikirin rumput tetangga yang lebih ijo*ngomong ama kaca*

Lebaran perdana

Sekali lagi, kami ucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1435H.

Taqabbalallahu minnaa wa minkum shiyamana wa shiyamakum

Ini merupakan event perdana bagi kami, dan kami memilih untuk merayakannya berdua saja. Apa yang saya alami kemarin masih membekas dihati.

Gaa..udah ga sedih lagi kok. Cuma ngehindarin awkward moment aja.

You know, the moment when your friends or relatives “casually” asked if you’re pregnant after 7 months of marriage.

And then You would answer coldly,

“yes, and as a matter of fact, I’ve just had a miscarriage 2 weeks ago. We lost our baby”

………………………………………………..

………………………………………………..

………………………………………………..

And there, the long awkward pause.

Percayalah, momen tersebut sudah dan berulang kali terjadi ketika beberapa kawan bertanya kepada saya. Mungkin karena emang niatnya iseng dan kepo aja, atau memang perhatian.

To save them from “that”, hubby and I decided to enjoy this blissful day alone, just the two of us.

Suami sudah datang dari hari Sabtu tanggal 26 Juli, dengan membawa ketupat dan opor kering buatan mama mertua. Tak lupa kastengel  yang jadi kue favorit saya.

Bukaann…bukannya si nyonyah ini malas, tapi karena dapur sepenuhnya dikuasai oleh ibu kost yang masak besar-besaran.

Saya sendiri baru memasak opor (baca: memberi santan pada opor kering) di subuh hari menjelang sholat Ied.

Jadi juga lebaran dengan ketupat, opor dan rendang buatan mama mertua 😛

Sayangnya hanya suami yang pergi ke mesjid untuk sholat Ied. Dilanjut dengan sungkem sang estri ke suami.

Tampaknya, inilah yang akan jadi tradisi lebaran keluarga kami di masa mendatang. Semoga di tahun depan, akan ada anak kicik yang ikutan sungkem ke ayah dan ibunnya. Aamiin.

As a bonus, here are our first family pictures.

4

3

2

5

How was your Eid celebration, friends?

The end of the journey – 8w6d

Lanjutan dari sini dan sini

Suami akhirnya yang belanja sana sini selama saya rehat. Untuk buka puasa pun saya nyuruh dia berbuka di mesjid saja dan pulangnya beli makanan sekalian untuk sahur. Sedikit catatan, setiap masjid di singapura menyediakan hidangan berbuka yang cukup lengkap. Biasanya ada kurma dan snack untuk takjil dan nasi di tampah buat makan rame-rame. Alhamdulillah mungkin ini salah satu hikmahnya kami diberi ujian dibulan suci ini.

Untuk menambah gizi, saya setiap hari makan 5 buah telur rebus. Suami juga membelikan beragam buah dan biskuit agar asupan saya terjaga. Susu kehamilan pun terus diminum. Rasanya mulut ini ga berhenti memamah biak deh.Semua demi supaya kakak tumbuh sehat.

Akhirnya tiba juga hari yang ditunggu. Hari Rabu tanggal 9 Juni 2014.
Appoinment kami dengan Fetal Care Centre (FCC) jam 2 siang dan kami berangkat dari rumah jam 1. Sengaja berangkat awal karena saya jalannya pelan sekali, mirip siput hehe.

Jujur saya nervous sekali. Sampai di meja registrasi, saya kemudian disuruh melakukan registrasi juga di Women’s clinic. Oh iya, letak FCC ini bersebelahan dengan Women’s Clinic. Saya dan suami pun akhirnya menuju Women’s Clinic. Stafnya nyuruh balik lagi setelah scan selesai dengan membawa hasilnya.

Balik maning ke FCC deh kita.

Akhirnya nama saya dipanggil. Disuruh buka pakaian dalam kemudian berbaring. Sonographernya kemudian menjelaskan bahwa dia akan melakukan vaginal scan.

Sekali lagi, si tongkat itu  masup deh. Sonographernya menunjuk dan mengukur tumor yang ada, kemudian meng-capture gambar left dan right ovary. Semua dilakukan tanpa berkata apa-apa.

Dia akhirnya berkata kalo dia ga nemuin janin saya dan meminta ijin buat memanggil profesornya. Si tongkat dibiarin aja deh di bawah sono. Saya cuma pasrah dan suami mengelus lutut saya (yang posisinya ya ngangkang waktu itu ya).

Saya sendiri juga berusaha mencari dan menemukan kantung janin berupa bulatan hitam. Berharap agar si sonographer bisa ngobok-ngobok lagi supaya ketemu.

Tak lama kemudian sang profesor pun masuk dan melihat proses kerja sang sonographer. Udah diaduk-aduk pun tetap ga ketemu. 😦

Saya ditanya apakah mengalami flek ato pendarahan. And I said yes.

Mereka manyatakan kalo janinnya sudah tidak ada lagi. Proses scan-pun berakhir.

10 Menit kemudian laporannya siap dan bisa saya bawa langsung untuk konsul dengan obgin. Biaya-nya sendiri akan ditagihkan bersama dengan biaya konsul dengan obgin.

Dari report tersebut saya bisa baca simpulannya “complete abortion”.

Empty

Empty

 

Sekitar jam setengah 4 saya dipanggil masuk ke ruang konsultasi. Dokter menjelaskan bahwa saya sudah mengalami keguguran. Complete abortion sendiri berarti bahwa rahim sudah bersih dan tidak ada jaringan yang tertinggal didalamnya.

Penyebabnya? secara alami kalau memang bibitnya kurang bagus maka dia akan keluar, gitu katanya. Kemungkinan terjadinya pun 25-30%. Selain saya, di minggu ini ada 5 pasiennya yang mengalami kasus yang sama.

Muka sembab mendengar penjelasan obgin

Muka sembab mendengar penjelasan obgin

Tumor saya pun tidak perlu dikuatirkan karena posisinya tidak mengganggu janin dan beliau tidak pengen ngotak-ngatik itu karena kuatir kalo dioperasi malah merusak jaringan di sekitar rahim.

Sewaktu saya banjir darah, nampaknya janin ikut keluar bersama darah. Rupanya suster menampung “apapun” itu yang saya keluarkan dan specimen tsb dibawa ke lab. Hasilnya positif, janin hasil konsepsi.

Alhamdulillah rahim sudah bersih jadi tidak perlu ada tindakan kuret.
Alhamdulillah lagi, kami hanya perlu menunggu 1 cycle sebelum memulai program hamil  berikutnya.

Sungguh mengherankan perkara seorang mukmin itu, sesungguhnya semua perkaranya itu baik baginya, dan itu tidak dimiliki oleh siapapun kecuali hanya untuk orang mukmin. Jika seorang mukmin itu mendapat kesenangan lalu kemudian dia bersyukur (hanya kepada Allah) niscaya ia akan mendapatkan kebaikan baginya. Dan jika dia ditimpa musibah lalu bersabar, maka itu juga sebuah kebaikan baginya. (HR. Muslim)

Doakan kami ya teman temin agar kami termasuk hambaNya yang bersabar dan bersyukur.
Alhamdulillah, semoga ini menguatkan kami supaya jadi pasangan yang solid.
Alhamdulillah, semoga kakak menjadi investasi kami di akhirat nanti. Yang mendoakan dan menantikan kami di pintu jannah-Nya.
Aamiin yaa Rabb.

Pulang dari dokter kami terus ke Orchard. Suami hanya diam ketika saya menangis didalam bus. Tapi dia minta dibeliin parfum, sepatu ina dan inu yang saya turuti.
So we did the only thing we know to grieve and mourn. Shopping it is! dan kencan di restauran thailand. 🙂

Date night :)

Date night 🙂

 

nom..nom

nom..nom

Makanan di kiri atas adalah menu berbuka di Mesjid Al-Falah Orchard. Hamdallah, ngidam nasi briyani di mesjid tertunaikan hari ini.

“Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?”

The horror – Pool of blood

Disclaimer : ceritanya (agak) panjang yaa dan mungkin agak horor 😛

Lanjutan dari sini , saya akhirnya bisa tidur sekitar jam 6 sore.

Pukul 7 saya terbangun dengan rasa mulas di perut. Masih bearable dan saya juga bingung apa ini mulas karena pengen BAB. Karena saya ga pernah ngalamin mulas atau nyeri haid, walhasil saya bingung sendiri dan merasa asing dengan rasa mulas yang dirasakan.Teman-teman kostan juga datang nengok ke kamar buat ngecek dan nyemangatin. Jam setengah 8 malam saya bangun dan ke toilet. Niatnya mau  bersih-bersih dan sholat magrib.

Subhanallah, toilet berwarna merah karena darah dan pembalut saya penuh dengan darah. Saya mencoba (maaf!) ngeden untuk memastikan apakah saya emang pengen BAB. Ternyata ga tuh.

Saat itu saya tahu kalau rasa mulasnya adalah pertanda tak baik.

Keluar dari toilet saya bilang ama teman kostan kalo saya mau ke ER lagi. Mulas dan bleeding yang makin banyak bukanlah pertanda yang baik. Teman saya tersebut pun akhirnya menemani saya selama di ER.

Di kamar saya berusaha membawa beberapa ganti pakaian dalam dan pembalut. Saya pakai jilbab bergo. Saya panggil taksi dan saya masi bisa turun ke bawah blok sambil berjalan perlahan.

Beberapa saat di taksi, rasa mulas makin menjadi. Sampai di pintu ER, saya sudah tak sanggup jalan dan minta tolong ama supir taksi untuk mengambilkan kursi roda. Yap, dalam 30 menit, rasa sakit dan mulas meningkat drastis. 😦

Untungnya (masi ada untung yee) saya sempat ke ER siang tadi sehingga saya mampu membimbing teman kost untuk melalui semua proses di ER mulai dari proses registrasi hingga menunggu panggilan. Dan dia bengong karena ternyata di ER kudu nunggu dan ngantri hehe. Karena masih within 24 hours setelah last visit ke ER, kali ini saya ga harus bayar SGD 108. Alhamdulillah.

Mulai lagi prosedur seperti yang sudah tadi siang saya lakukan, cek suhu badan, detak jantung dan urin.
Haduhh peer bener deh disaat badan udah ga bisa bangun gitu. temen kost saya aja kaget ngeliat tampungan urin saya yang warnanya merah semua. Ehhh,,,ternyata ga perlu tes urin karena tadi siang udah. Hih!! pengen ngejitak deh, apa daya sini lemes mambo.

Suami yang udah saya kabarin pun kalang kabut cari tiket tapi apa hendak dikata, udah ga ada penerbangan lagi malam itu. Karena saya udah makin ga keruan bentukannya (dah bungkuk2 hampir ndlosor di kursi roda), saya kasi nomer suami ke temen kost dan juga sebaliknya supaya mereka bisa berkomunikasi.

Sampai di depan ruang konsul nomer 9, kami kudu nunggu lagi. Ada sekitar 40 menitan mungkin, tapi rasanya seabad (ga lebay!!). Rasa sakit yang terus  menerus datang membuat wajah saya pucat dan tangan dingin sampai dipijitin ama kawan supaya agak hangat. Doa dan dzikir yang udah ga bisa terucap, saking sakitnya! Kawan saya sampai nanya ke staf registrasi karena dokter ga kunjung datang. On the way, katanya.

Akhirnya saya masuk juga. Dokternya cowo. Jujur udah ga kepikiran malu dan lain sebagainya karena saya cuma pengen tau kalo kakak baik-baik saja. Sambil gemetar saya naik ke kasur. Dan dimulailah lagi proses obok-obok. Entah karena emang saya lagi kesakitan ato emang teknik sang dokter yang “kasar”, rasanya sakit dan pedih sekali ketika jarinya masuk untuk ngecek kondisi rahim. Rahim masi tertutup katanya. USG vaginal pun cuma dilakukan sekilas aja, dan dia bilang kalo the baby is gone.

DEG!!!

Padahal saya melihat kantung janin masih ada. Saya keukeuh bilang kalo 4 jam lalu, janinnya ada dan minta supaya dia membaca history saya. Dia cuma bilang, saya udah baca tapi keukeuh bilang kalo the baby is gone meski mulut rahim tertutup. Bingung kan ya? tapi lagi-lagi semua dikalahkan oleh sakit yang semakin menjadi sehingga saya tidak mendebatnya.

Dia bilang saya bole pulang atau dirawat. Dokter cowo itu bilang kalo dirawatpun saya hanya akan menerima duphaston dan pain killer saja. Tidak akan ada tindakan lain. Saya minta dirawat saja, daripada repot balik lagi seandainya kondisi saya memburuk.

It was a good thing that i trusted my guts. Why? Sing sabar ya ngikutin ceritanya.

Di ruang ER (semacam transit area sebelum pasien masuk ruang perawatan), saya disuntik duphaston dan diberi tablet pain killer. Dan tidak dipasangi infus, horeee!!! Tapi suntikan duphaston-nya bikin ngilu berhari-hari cynn!! 😦

Setelah urusan administrasi ina inu selesai, pukul 10 malam saya masuk kamar perawatan di ward 48 bed no 1.

Rasa mules dan sakit masih mendera, meski akhirnya sakitnya datang dan pergi.

Di ruang perawatan saya diberi baju ganti, diberi celana disposable dan pembalut. Pengecekan suhu dan tekanan darah dilakukan per 30 menit. Alhamdulillah semuanya normal. Saya tidak pusing dan demam. Sekali lagi saya diminta untuk tes urin.

Hampir lupa, mbak susternya juga selalu mengecek kondisi pembalut saya. Ga tau kudu gimana ini sih, tapi saya jadi bersimpati ama pekerjaan suster karena ini.

Jam 10.30 malam saya minta teman saya pulang. Udah larut malam dan saya juga udah di ruang perawatan. Suami mengabari kalo dia akan terbang jam 8.20 esok pagi.

Trus, apa saya langsung tidur abis itu?

Ya ga lahh!! (santai napa neng??? 😛 )

Jam 11 malam masi telponan ama orang kantor dan agen asuransi yang akan ngasi letter of guarantee besok, meski kehamilan dan apapun yang berkaitan dengannya ga bakal dicover. Dia lakukan ini supaya saya ga repot ini itu karena saya sendirian ngurus ini itu.

Saya juga mengirim pesan ke beberapa sahabat dan teman pengajian, meminta doa karena saya percaya akan kekuatan doa.

Sekitar jam 11.30-an, dokter jaga datang mengecek dan mengambil darah buat tes darah.

Dia kaget karena darah saya mengental. Saya yang masih terus mengalami pendarahan sama sekali ga bisa mencerna itu, lha wong darah keluar terus kok dbilang darah saya kental. Akhirnya sang dokter mencoba sekali lagi. Wess pasrah deh, ditusuk sana sini.

Jam 12-an,  saya udah bersih-bersih dan berbaring di tempat tidur.

Mencoba berkontemplasi atas kejadian hari ini. Berusaha menguatkan diri bahwa saya pasti kuat menghadapi ini.

God is good, always!!!

Saya juga akhirnya menangis mengingat sakit dan mulas yang saya rasakan. Hari ini saya baru tahu dari seorang kawan, kalau itu adalah kontraksi level pembukaan 5. Saya ga kebayang gimana rasanya para wanita yang masih harus merasakan pembukaan komplit untuk melahirkan. Sebenernya ditengah rasa sakit yang mendera, saya sempat minta ampun ke ibu saya. Sungguh baru terasa dan teresapi mengapa Rasulullah SAW menyebut nama ibu hingga 3 kali.

Saya usap perut saya dan berkata kalo kakak anak ibun yang pinter dan solih, ibun cuma mau yang terbaik buat kakak. Saya meyakinkan diri bahwa apapun yang terjadi, Inshaa Allah adalah yang terbaik menurut Sang Maha Pembuat Rencana. Berusaha ikhlas agar bisa senantiasa bersabar dan bersyukur.

Ward 48

Ward 48

 

The horror
Tanggal 5 Juli 2014 – Jam 5.30 pagi
Saya terbangun karena nampaknya ada pasien baru yang masuk ruang perawatan di bed sebelah kanan saya. Saya juga bersiap untuk sholat subuh. Hingga kemudian …

BYURR!!!

Semuanya serba cepat dan saya hanya merasa ada semburan hangat. Waduhh, mosok iya saya ngompol sih?

Ketika saya buka selimut, saya melihat darah membasahi kasur dan merambat dengan cepat membasahi pakaian yang saya kenakan.

Dengan panik saya tekan tombol panggilan dan seorang suster datang tak lama kemudian. Saya jelaskan kondisi saya dan dia pun pergi untuk mengambil peralatan.

Selama menunggu, saya ga berani melihat kebawah. Takut dan ngeri rasanya!

Rasanya udah ga karuan karena saya sama sekali tidak bisa mengontrol aliran darah yang keluar.

Jadi betul-betul seperti banjir darah yang sama sekali tak terbendung.

Tak lama si suster datang bersama rekannya yang lain. dengan cepat mereka membersihkan darah yang membasahi kedua paha saya, melepas pakaian dan pakaian dalam serta menggantinya dengan yang baru. Bahkan kasur saya pun akhirnya diberi alas ompol. 😦

The nurses didn’t say a word but I could see clearly the horror in their faces.

Semenjak detik itu, status saya jadi “nothing by mouth” alias puasa makan minum termasuk air putih.

Haduhhh, saya udah takut aja kalo nanti akan ada tindakan karena sepengetahuan saya yang cetek ini, biasanya puasa itu dilakukan sebelum tindakan bedah. Selain itu, saya yang sebelumnya masih diperbolehkan jalan ke toilet, akhirnya dilarang bangkit dari kamar tidur. Keperluan ke belakang harus dilakukan di tempat tidur pake pispot.

Sejam kemudian, karena ga tahan, saya minta tolong dibantu pipis. Karena pake pispot, saya ga tau kondisi (maaf yah) pipis saya. Tapi rasanya berbeda karena alirannya terasa agak “kental” dan lambat keluarnya.

Saya tanya apakah itu darah, tapi dia cuma menjawab, don’t worry. Lhaa..jaka sembung!

Dokter jaga yang semalam pun datang mengecek dan bilang kalo seniornya akan datang mengecek.

Dan siapakah sang senior itu?

Ternyata dokter cowo yang semalam menangani saya di ER. Jreng!!!

I told you right? The baby is gone and now the thing is out.

Saya udah ga bisa ngomong apa-apa ketika akhirnya dia ngobok-obok pake jarinya buat ngecek rahim.

Dia ngecek dengan disaksikan oleh dokter jaga (cewe) dan dua suster.

Pedihhh sekali rasanya!!

Dia juga bilang kalo mereka akan mengecek jaringan yang sudah keluar. Obgin saya nanti yang akan menjelaskan lebih lanjut.

Sampai disini sih kudunya saya udah bisa nerima kenyataan yah? Ibarat sinetron mah, kudunya uda tamat dong yah?

Ehh..ibarat sinetron cinta fitri, masi ada season- season berikutnya karena drama ternyata masi berlanjut karena pergantian dokter jaga dan perawat.

Dokter jaga yang baru (cewe juga) mengatakan bahwa obgin saya berpesan supaya saya tetap datang mengikuti jadwal scan di Fetal Care Centre dan melanjutkan obat duphaston. Lhaa,,,kalo udah keguguran seperti yang disampaikan oleh dokter cowo itu, kenapa saya musti terus minum obat ya? Secara duphaston juga berfungsi sebagai penguat kandungan. Menurut si dokter, saya masi kudu terus minum itu karena saat ini belom bisa dipastikan apakah saya keguguran atau tidak.

Bingung kan lo?? Apalagi saya yang udah mah kurang tidur, cape dan stress. Saya keukeuh minta supaya obgin saya visit.

Suami datang sekitar jam 12-an, pas saya mau makan. Oh iya, sekitar jam 11 saya sudah dibolehkan makan minum dan jalan ke toilet.

The food

The food

 

Sekitar jam 2 siang, obgin saya datang, dan menyatakan bahwa saat ini dia tidak bisa menyatakan apakah saya keguguran. Dia tidak mau terburu-buru menyimpulkan dan mau memastikan dari hasil scan di Fetal care centre rabu tanggal 9 nanti. ketika ditanya apakah saya mengeluarkan gumpalan darah, saya cuma bisa jawab tidak tahu. Ketika banjir darah melanda, saya ga berani ngecek dan susterlah yang membersihkan semuanya. Obgin menenangkan by saying all is ok. Don’t worry!

Status saya, pregnant unless proven otherwise. Saya masih kudu melanjutkan obat duphaston dan asam folat seperti biasanya. Ketika saya sampaikan bahwa dokter ER cowok menyatakan kalo saya keguguran, dia sempat kaget. Tapi kemudian ngomong kalo itu kesimpulan yang terlalu dini.

Jam 3 sore, saya dan suami meninggalkan rumah sakit dengan tagihan sebesar SGD 800 buat perawatan dan pengobatan selama semalam. Diagnosanya sendiri adalah threatened miscariage.

 

A quick trip

to the ER 😦

Hari Jumat tanggal 4 Juli itu ga ada firasat apa-apa. Saya ke kantor membawa trolley dorong karena niatnya mau belanja sepulang kerja untuk menyambut kedatangan suami tanggal 9 nanti.

Sekitar pukul 11 siang, saya menemukan flek berwarna pink muda di pakaian dalam. Rasanya udah lemes aja 😦

Balik ke meja, saya berusaha buat browsing dan mencari tahu mengenai flek selama awal kehamilan. Sepertinya itu normal tapi hati tetap ga tenang. Sempat bertanya ke rekan kerja, tapi somehow hati saya tetap tidak tenang. Saya mau pulang dan rehat saja. Sambil menahan tangis, saya menemui si boss minta ijin untuk pulang. Boss saya laki-laki tapi uda punya anak dan menyatakan kalo flek di awal kehamilan itu wajar. Saya keukeuh mau pulang aja karena kuatir mengingat komplikasi yang saya derita.

Kebetulan saat itu kantor sedang renovasi dan kami semua dijadwalkan untuk pindahan. Akhirnya rekan kerja saya membantu packing barang-barang besar (PC dan kabel-kabelnya). Saya pulang naek MRT. Rencana belanja saya lupakan dan saya langsung menuju rumah. Sekitar jam 12 saya sudah sampai rumah, dan langsung menuju ke toilet untuk memastikan kondisi flek saya.

Betapa kagetnya karena yang tadinya flek berwarna pink berganti jadi darah segar. Saya bleeding. Masya Allah.

Buru-buru saya balik ke kamar untuk mengambil kartu konsultasi. Tak lupa saya juga membungkus beberapa buah kurma dan air putih. Saat mencoba menelpon taksi, saya baru sadar kalo pulsa saya habis. Duh!!

Pelan-pelan saya jalan menuju jalan raya sambil berdoa semoga ada taksi yang lewat. Jam 12-an begitu biasanya jalanan sepi dan benar kecemasan saya, ga ada taksi yang lewat di sekitar blok rumah. saya harus jalan agak jauh sedikit sambil berharap itu tidak memperparah pendarahan saya. Alhamdulillah akhirnya dapat taksi. Di dalam taksi, saya coba kontak teman kostanmeminta tolong agar dia bisa membelikan pulsa elektronik. Mencoba dukungan doa juga karena saya yakin, doa adalah senjata ampuh disetiap kondisi.

Sampai di ER, saya masih harus registrasi. Kagetnya saya ternyata data saya tidak ada. saya perlihatkan kartu konsultasi saya, namun sayangnya tidak ada record mengenai saya di sistem. 😦
Later on saya diberitahu oleh dokter yang menangani di ER kalau obgin saya tidak memasukkan data saya ke sistem.
Sedih!!

Oh iya, sistem di ER adalah bayar dimuka. Totalnya SGD 108

Kalo ngeliat di pelem kan begitu masuk ER langsung ditangani. Ternyata itu hanya berlaku untuk kondisi dimana kita uda berdarah-darah dan butuh penanganan segera. Saya sendiri masih harus registrasi dan ngantri hingga dipanggil oleh suster yang akan melakukan pengecekan awal seperti suhu dan detak jantung. Saya juga diminta untuk menampung urin. Setelah selesai, saya disuruh menunggu di ruang konsultasi nomer 9.

Sekitar 20-30menit kemudian saya dipanggil masuk ruangan, kalau ga salah inget saya masuk ruangan sekitar jam 1 siang. Alhamdulillah dokter yang menangani adalah obgin wanita, bernama Dokter Marilou. Sangat baik dan ramah serta sabar menjelaskan hasil observasinya. Dia menjelaskan kalo dia harus menggunakan alat cocor bebek untuk membuka vagina dan mengecek sumber pendarahan.

Alatnya kek gimana? silakan gugel sendiri yee…ngilu soalnya kalo dipajang dimari 😦

Dokter juga melakukan pengecekan dengan jari untuk memastikan apakah mulut rahim saya terbuka. Alhamdulillah, mulut rahim tertutup.

Setelah itu, dokter melakukan USG vaginal. Dalam kondisi normal, ngilu bener karena mengalami proses obok-obok yang ra uwis-uwis. Demi memastikan kalo kondisi kakak baik-baik aja, saya udah ga ngerasa apa-apa. Harap-harap cemas saat alatnya  masuk.

Subhanallah, setelah seminggu sebelumnya hanya bulatan hitam yang terlihat, kali ini kami melihat ada titik didalam kantung janin. It’s a yolk sac!!!

Saya cuma bisa senyum dan bersyukur. USG pun menyatakan usia kehamilan 6weeks, yang mana sesuai dengan hitungan ovulasi suami.

Diagnosa sementara, mungkin kecapekan. Saya hanya diminta meneruskan obat duphaston yang ada dan diberi ijin untuk rehat di rumah selama seminggu. Tidak perlu dirawat.

Saya diingatkan agar tidak melakukan pekerjaan berat, angkat barang berat-berat, naik turun tangga dan no sex. Lhaa si dokter ga tau aja kalo saya dan suami emang berjauhan.

Untung saja saya membawa serta kartu konsul dan hasil USG seminggu sebelumnya sehingga datanya bisa dibandingkan.

Dokter menjelaskan bahwa perkembangan kakak sesuai dengan umurnya, dan saya ga perlu kuatir. Dokter Marilou juga mengontak obgin saya untuk mengabarkan hasil observasinya. She was also happy to hear the result.

Yolk sac :)

Yolk sac 🙂

Diharapkan pas pertemuan kami tanggal 9 nanti, akan ada progress lebih lanjut.
Saya bertanya apa warning alert yang harus saya perhatikan bila bleeding tidak kunjung usai.
Dokter menyuruh saya kembali ke ER bila perut mengalami kram.

Dokter dengan baiknya mem-print out beberapa foto USG kakak.

USG 4 Juli 2014

USG 4 Juli 2014

Sayangnya Dokter Marilou ini hanya berpraktek di klinik yang khusus bagi pasien bersubsidi (bagi warga negara Singapura dan permanent resident).
Duhh padahal saya ngebet bener pengen jadi pasiennya.

Pukul 2 siang saya keluar dari ER dan langsung istirahat di rumah.

 

First check-up – 27 Juni 2014

Setelah tespek yang kedua (tanggal 21 Juni 2014), saya akhirnya menghubungi NUH (National University Hospital) untuk bikin janji.Ga seperti di Indo, disini kita harus bikin janji dulu buat ketemu obgin. Itupun ga langsung ketemu karena katanya sih mereka baru mau nerima kalo usia kehamilan minimal udah 6  minggu.Biar ga bolak balik kali ya? Kan kalo masi muda, mungkin janin pun belum nampak.

Saya dapat jatah tanggal 27 Juni dengan Dr. Vanaja. Obgin ini direkomendasikan oleh 2 rekan kerja di kantor.
Kebetulan juga jadwal prakteknya pas dengan suami yang maunya selalu mendampingi di setiap sesi konsultasi.
Suami maunya jumat atau senin konsulnya, biar rada lamaan dikit nemenin istri. sayangnya obgin muslimah yang kami mau hanya praktek di hari Selasa dan Kamis.
Dr. Vanaja sendiri merupakan senior consultant dengan beragam pengalaman yang saya yakin akan mampu membantu saya yang termasuk dalam golongan high-risk pregnancy mengingat usia saya yang tidak muda lagi. aheemmm.

Ganti-ganti obgin tentu saja bisa dilakukan. Palingan cuma kudu bayar “agak lebih” di sesi konsultasi pertama. Jadi, konsul pertama memang fee-nya agak lebih mahal dibanding sesi berikutnya. So, kalo ganti obgin, berarti kita harus bayar fee konsul pertama lagi.
Saya dan suami bersepakat untuk nyoba dulu aja, kalo dirasa kurang cocok ya ganti ke dokter muslimah yang kami  mau.

Appoinment kami dengan obgin di jam 15.30. Alhamdulillah pas sampe meja registrasi ya jam segitu. Kebetulan dokternya sedang menangani lahiran jadi bakal telat sekitar 1 jam kata stafnya.
Karena ini kedatangan perdana, staf di meja registrasi meminta saya  mengisi beberapa data, baik data diri  maupun kuesioner untuk mengetahui tingkat psikologis saya, alias bumil ini stres atau tidak hihi.
Selain itu, sang staf juga menjelaskan mengenai paket pemeriksaan di usia kehamilan 22 minggu hingga post partum dan ante natal course.
Saya juga dikasi buku mengenai serba serbi kehamilan, yang diterima dengan senyum kecut suami biar dia baca sebagai rujukan. Ishh!! Setiap kedatangan, saya juga akan disuruh melakukan tes urin sederhana.

NUH Women's Clinic- Emerald/Ruby

NUH Women’s Clinic- Emerald/Ruby

Pregnancy related brochure

Pregnancy related brochure

Setelah semua proses registrasi selesai, kami diminta menunggu di depan ruang konsultasi nomer 7. udah banyak ibu-ibu hamil yang juga nunggu disitu.
Hihi..rasanya excited, juga deg-degan…maklum baru pertama kali.

Excited Ayah & Ibun

Excited Ayah & Ibun 🙂

40 Menit kemudian, nama saya dipanggil. Sambil deg-degan kami berdua masuk ke ruangan.
Suster kemudian menyuruh suami untuk menunggu di balik kelambu (kek judul pelem jadul ye?) sementara saya disuruh melepas pakaian dalam dan angkat rok untuk kemudian ditutupi kain.
Sempet ngarep bakal di USG perutnya tapi ternyata harus USG vaginal. Glek!!!
Sambil nunggu dokternya datang, suster nanya-nanya data pribadi semacam tanggal lahir, berapa lama menikah, riwayat kesehatan pribadi dan keluarga serta HPHT.
Susternya juga ngajarin supaya narik nafas dalam-dalam dan menghembuskan secara perlahan lewat mulut ketika stick USG dimasukkan. Biar ga sakit katanya. Tentunya sambil terus ngewanti-wanti supaya relax.

Pemandangan selama menanti eksekusi bisa dilihat dibawah ini.
Masi haha-hihi. Stick yang disebelah kanan itu yang nantinya masuk ke vajaijay.
Ketika saya kirim ke sepupu yang di Indo, komennya “gede banget ituuu”

Ngilu yee? 😛
20120106_145847

Kemudian dokternya datang dan mulai memasukkan stick itu. Sempet kaget dan sontak vajaijay jadi kaku sampe stick-nya ga bisa masuk hihi. Dokter bilang relax, dan suster ngingetin buat bernafas seperti anjurannya. Alhamdulillah, karena niat pengen ketemu anak dan mata fokus ke layar monitor, akhirnya si stick pun masupp.

Suami kemudian dipanggil untuk turut melihat proses USG.

Sadly, mata dokter malah terpaku menemukan tumor jinak di area rahim sebesar 6 cm. Kaget juga dia waktu tahu kalau ini adalah pengalaman USG vaginal pertama bagi saya.
Lha wong sini baru kawin kok, so wajar toh kalo daleman belon pernah diobok-obok *nada sewot karena si dokter ga liat riwayat pernikahan saya..huh*

Saya sendiri tidak memiliki keluhan nyeri saat haid atau bahkan kram, siklus haid berjalan dengan regular. Tumor ini sendiri memang bisa dikatakan silent disease karena emang kadang tidak ada gejala yang menyertainya.

Tak lama kemudian dia menunjukkan kantung janin berwarna hitam.
Berdasarkan HPHT, kandungan saya  berusia 7 minggu saat itu. Dokter berharap setidaknya bisa melihat yolk sac tapi yang ada hanya kantung janin yang hitam.

Di gambar yang dibuat oleh dokter itu bisa dilihat perbandingan besarnya tumor dan kantung janin.

USG 27 Juni 2014

USG 27 Juni 2014

Saya yang udah baca beragam blog dan forum kehamilan (baik di Indonesia maupun Singapura) juga ngarep udah bisa melihat detak jantung janin.
Jujur perasaan udah ga enak aja. Udah mah kaget karena ada tumor, juga ga nyangka kalo kantung-nya kosong. Ingatan saya menerawang ke cerita mengenai BO (blighted Ovum= janin tak berkembang) yang sempat saya baca.

Dokter sendiri tidak banyak bicara, cuma berkata bahwa mungkin ovulasinya aja yang lambat. Saya diresepkan Duphaston dan Asam folat.
Saya juga dijadwalkan untuk melakukan scan di Fetal Care Centre 10 hari kemudian. Diharapkan dalam waktu 10 hari, akan ada progress pada janin.

Tumornya sendiri ga bisa diapa-apain selama kehamilan dan saat ini masih terlalu dini untuk menyatakan apakah mengganggu kehamilan atau tidak.

We’re in waiting game. Cuma bisa wait and see aja. 😦

Keluar dari kamar konsultasi, saya ga bisa nahan nangis sementara suami cuma bisa ngomong, ” udah jangan nangis yah”. Dia sendiri ngerasa kalo usia kandungan semestinya tidak 7 minggu dan baru 5 minggu. So there’s still hope.

Meski tidak bisa dengan pasti menyatakan kapan terjadinya konsepsi, tapi kami yang LDR ini bisa memastikan kapan tanggal berhubungan. Ada jeda 2 minggu yang mungkin menyebabkan “ketidakcocokan” usia kehamilan dengan aktualnya.Wallohua’lam.

Sambil menunggu resep, kami berdua mencoba browsing mengenai tumor dan cara pengobatannya. Saya sambil mewek tentunya. Udah ga peduli deh diliatin ama ibu-ibu yang laen. 😦

Total kerusakan pada dompet 😛 adalah SGD 305.55
Dengan rincian sbb:
Biaya konsultasi : SGD 130.54
Biaya scan : SGD 123.05
Obat : SGD51.96

Baru kerasa betapa mahalnya biaya kesehatan disini. Boo..dulu kemana aja yak??

Pulang kerumah, kami langsung telpon orangtua kami. Sambil mewek tentunya (si saya, suami mah nggak). Saya juga berusaha browsing dan membandingkan hasil USG saya dengan yang ada di internet. Memang terlihat beda yang signifikan. 😦

Saya juga bertanya ke sepupu yang sedang hamil. Dia membesarkan hati kalau dia pun saat pertama USG di kehamilan 8minggu, cuma kantung janin saja yang nampak. Saya juga menemukan sebuah website yang menyatakan bahwa vonis BO sebaiknya tidak dijatuhkan dengan cepat dan harusnya menunggu hingga usia 12 minggu.

Yosh!! Ibun juga bersemangat jadinya, Fight demi kakak!! *tangan dikepal*

Oh iya, kami memanggil anak kami ini dengan sebutan kakak. Simply, karena ia akan menjadi anak pertama dan kakak bagi adik-adiknya.
Btw, suami maunya punya anak 4 loh! *estri pengsan* 😛

NUH Women’s Clinic – Emerald/Ruby
Kent Ridge Wing, Level 3
Tel: (65) 6772 2255 / 2277
http://www.nuhgynae.com.sg/