Category Archives: Wed-Prep

Review

Kawinnya kapan..reviewnya baru sekarang.
Mana belom bisa share foto-foto lengkap hasil dokumentasi karena belom dapet dari fotografernya.Gapapa lah yaw?
Berikut adalah list vendor-vendor yang  berjasa dalam perhelatan *tsaah* pernikahan saya.

Venue : Rumah Bali
Dekorasi: Team dari Rumah Bali
Jl. Jaksa Naranata No.2 Baleendah-Kabupaten Bandung
CP: Teh Sri Retno (owner)

Lokasi rumah ortu saya yang di bandung selatan nun jauh dimato bikin saya ga santei dalam mencari gedung. Apalagi sang ratu bertitah bahwa lokasinya kudu deket rumah. Niat awal memang mau bikin acara di rumah saja. Namun acara desember itu bikin kita kudu salim ama cuaca hujan (dan kadang banjir di area sungai citarum) akhirnya bikin sang ratu mengangguk setuju untuk bikin acara di gedung.
Opsi gedung yang dekat rumah cuma gedung serbaguna kelurahan, gedung serbaguna milik salah satu parpol dan rumah bali ini. Saya cuma sempat survey ke gedung serbaguna dan rumah bali ini. Akhirnya memutuskan ambil disini semata karena keluarga besar suka dengan lokasi ini.
Rumah bali ini adalah art gallery, plus rumah peristirahatan.
Saya akhirnya ambil gedung plus semua pavilion untuk tempat peristirahatan keluarga cami.
Detilnya:
1. Gedung untuk pernikahan.
2. Pavillion 1 ( dibawah) dengan 2 tempat tidur besar, sofa dan meja makan serta kamar mandi plus bath tub.
3. Pavillion 2 dan 3 ( dilantai atas) dengan tempat tidur dan kamar mandi (share)
4.Kamar pengantian yang saya pakai hanya untuk rias dan kamar mandi dalam.
5.kamar serbaguna sebagai tempat rias keluarga dan  bisa dialihfungsikan jadi musholla.
6. Ada toilet untuk pria dan wanita untuk para tamu.

Ownernya pun baik, karena semua bisa dimusyawarahkan hehe.
Tiada batasan waktu check in check out, apalagi jumlah penghuni kamar-kamar tersebut. Asal masuk dan cukup, mangga wae mau diisi sekompi rombongan pun.

Untuk hari-H sendiri, kami diberi waktu hingga pukul 6 sore untuk penyelenggaraan acara. Ini pun bisa dimusyawarahkan karena ownernya hanya mengadakan satu acara di satu hari saja.
Bahkan, hari minggu pun tidak mau menerima order.

Selain gedung, saya juga sekalian mengambil paket dekorasi atas pertimbangan karena mereka yang paling tahu medan.
Sekali lagi, karena rumah  bali ini adalah art gallery, hiasan dan interiornya udah “nyeni” banget lah.
Saya ngerasa sayang aja kalo ambil vendor dari luar nantinya nilai “art”nya berkurang.
Saya sendiri pasrah aja karena memang dah ga memungkinkan buat ngurus ini secara mendetil.
Saya cuma minta nuansa pink dan magenta dengan  bunga segar yang banyak. Hehe.
Area akad sendiri menggunakan pergola putih dengan bunga gantung.
Sempet terjadi error soal palette warna ini, tapi ceritanya di lain post aja ya.
Sejujurnya, saya sama sekali ga tau kayak gimana dekor saya pada hari tersebut.
Dan saya lagi harap-harap cemas karena ga yakin kalo vendor foto saya akan mengabadikan deetil-detil dekorasi ini. hiks

Katering: Sedap Catering
CP: Ibu Sukria (owner)

Saya ngerasa kalo dalam hajatan kawinan, makanan alias catering itu penting sekali kedudukannya. Mau gedung dan dekornya  bagus, pengantennya geulis, kalo makanan ga sedep mah rusak aja pamornya *lebey*.
Urusan catering ini udah langsung diputuskan untuk pakai catering Ibu Sukria. Keluarga ibu sudah sering menggunakan jasa catering ini sehingga mereka ga mau berpaling hati.
The good thing is, rumah dan “dapur”mereka itu letaknya pas di depan rumah kerabat, jadi kan bisa dipantau hehe.
Selain itu, yang bikin mantep hati adalah review-review positif yang saya dengar dari beberapa vendor MUA yang sempet saya datangi di bandung

Saya ambil paket buffet dan 6 gubukan yang terdiri dari 3 makanan berat dan 3 makanan ringan.
Cap cip cup aja pilih menu dengan pesan ke ibunda buat minta masukan dari Ibu Sukria. Dan tidak dilaksanakan dong dong dong *mewek*.
Jadi ya entahlah..rada-rada ga nyambung sih tapi komentar orang-orang sih enak banget. Hehe.

Menu buffet:  (kalo ga salah inget yah)
1. Nasi putih
2. Aneka ayam: Ayam kodok
3. Aneka daging: Beef black paper
4. Aneka soup: Soup campur
5. Aneka sayur: Brokoli sosis
6. Air mineral
7. Kerupuk

Stall
1. Chicken cordon bleu (kedoyanan cami)
2. Macaroni Schotel (saya punya favorit)
3. Zuppa zuppa (menu wajib si ibu)
4.Ice cream waffle (es krimnya enyakkk)
5.Fruit punch
6.Chocolate fountain

Ratio menu buffet dan stall adalah 100:50.
Makanannya melimpah dan dibagi-bagikan ke seluruh kampung *lebay* dan dijadikan bekal oleh kerabat keluarga yang pulang ke kotanya masing-masing.
Pihak catering juga memisahkan dan memasukkan makanan dalam kotak untuk pihak besan.
Lucunya, makanan ini masi disimpan ama mama mertua ampe beberapa minggu setelah acara. Pas dipanasin tuh masi enak aja dong (laporan dari suami).
Harganya cukup bersaing, bahkan mama mertua juga kaget pas dikasi tau harga paket kateringnya.
Saya dikasi bonus lontong sayur dan coffee break setelah akad karena meja buffet sudah ada dan disiapkan oleh pihak rumah bali. Jadinya si Ibu Sukria ga perlu bawa peralatan tsb.

Pas H-1 (after magrib!) baru ketauan kalo ada miskom soal palete warna. Again, I’ll write it down in another post.

 

MUA pengantin akad & resepsi : Ell’s Rias Muslimah
https://www.facebook.com/pages/ELLs-Rias-Muslimah/260735133964390
http://www.ells-riasmuslimah.com/
CP: Mb. Ellen (owner)
Rias & Seragam keluarga : Team Rias dari Surabaya

Aduhh kalo ngomongin rias mah, puas pisan deh.
Ada beberapa miss (seperti cerita disini) dan itupun bukan karena Mb Ellen.
Mba Ellen datang tepat waktu (capengnya bahkan nongol 3-5 menit sesudahnya haha).
Ditengah kehebohan ini dan itu, dia tetap tenang dan adem.
Kan bikin capeng jg adem gitu.
Sempet ketar ketir juga sih waktu si Mbak Ellen bilang kalo foundationnya ga  mau nempel di muka saya.Foundation yang dipakai akhirnya hanya selapis aja.

Sejujurnya, selama dirias tuh saya udah merengek dan jerit-jerit karena acara yang super duper ngaret (totally forgot kalo acara saya bisa lebih relax dan nyantei karena limit waktu yang tidak terlalu mengekang).
Gimana nggak, selain insiden bustier jebol, kain yang saya pakai ternyata terbalik, juga aksesorisnya dan baru ketauan di detik menjelang saya harus keluar dari kamar rias.

Tapi karena hasil rias nan ciamik, saya pun akhirnya tenang.
Sejujurnya, saya benar-benar pasrah dan blank sepanjang acara ini.
Prinsip saya sih simple, selama ada catering mestinya acara kawinan tuh tetap bisa berjalan. Sing penting perut wareg yes?
Yang bikin saya nyengir seneng adalah wajah saya yang manglingi haha, manten narsis yee.

Alhamdulillah, Mba Ellen perform baik sekali.
Semua pada muji kalo mantennya cantik mangling *idung terbang ke mars*.
Baju resepsi pun cling dan bikin aura mantennya keluar hehe.
Bahkan si Mba Ellen gotong-gotong kamera DSLR perdana yang baru dibeli sebelom acara saya. Niat bener deh.
Aksesoris jilbab pun semuanya gress.
Selain Mb Ellen, team rias dari Surabaya juga berperan dalam menyiapkan semua perlengkapan untuk akad.
Meski kostumnya berbeda dengan rencana awal (dan bikin touch up resepsi rada ribed), tapi semuanya disiapkan lengkap kap kap.
Perlengkapan akad seperti kostum, aksesoris, ronce melati lengkap beserta peralatan upacara adat panggih digotong dari Surabaya.
Bunga dan ronce melati itu ternyata tetep segar karena disimpan dalam stereofoam dengan beberapa treatment.
Ternyata team ini udah biasa ngirim orderan bahkan ke Kalimantan dan tetap segar. Wow emejing!

Intip yee hasilnya (hasil nyomot dari fbnya ell’s rias).

before-after

before-after

akad- paes ageng

akad- paes ageng

Reception - Modern

Reception – Modern

 

Dokumentasi: Tsukamoto Photography
http://tsukamoto12.blogspot.sg/
https://www.facebook.com/irvan.tsukamoto
https://www.facebook.com/yoki.bdg
CP: Irvan

Untuk dokumentasi ini, saya benar-benar lepas tangan karena semua ditentukan oleh sang penyandang dana, yaitu adik tercinta *cium-cium apih*.
Team ini sendiri adalah teman-teman baiknya si adik.
Yang saya dapat antara lain:
1. Pre wedding session – waktu itu sih 6 jam sesuai dengan studio foto yang kami sewa
2. Pembesaran 1 foto prewed dan framenya
3. Cetak dan 6 frame kecil (3R).
4. Projector yang menampilkan foto-foto prewedding
5. Liputan pengajian dan siraman (H-1) foto dan video
6. Liputan akad dan resepsi, foto dan video

Irvan sendiri ngehandle pas acara prewedding.
Enak dan pinter ngarahin deh. Selain itu sabar ngadepin capeng yang keukeus dan ga bisa pose ini *tunjuk diri*.
Pas liputan, sayangnya Irvan berhalangan sehingga semua dihandle oleh kakaknya, Kang Yoki.
Meski arahan gaya Kang Yoki rada-rada alay semacam nunjuk langit, adegan pipi  nempel, peluk memeluk (eh apa ini emang default-nya foto penganten ya?)
Hal yang paling saya suka adalah, Kang Yoki berperan sebagai stopper juga.
Jadi dia yang bakal nyetop antrian orang salaman kalo mau memmoto pengantin.
Sayangnya, beliau tidak suka memfoto detil-detil selama proses make up.
Jadi saya kudu say goodbye ama foto kostum, detil aksesoris yang gitu-gitu.
The verdict is, hasilnya yahud ga yah? Pleus apakah blio  mendokumentasikan dekorasi beserta perniknya ama dekorasi catering?
Harap-harap cemas deh.

Sound system: pribadi
Hiburan: keluarga (organ tunggal dan saxophone)

Yoi, you heard it right here!
Kita emang punya perangkat sound system lengkap. Alhamdulillah kepake di semua acara kita.
Adik saya menjadi pemain organ tunggal, sementara pakdhe memainkan saxophone-nya.
Penyanyinya? Nyomot tetangga sebelah namun mic dikuasai oleh para tante dah hehehe.

Alhamdulillah, perhelatannya selesai.
Pengantin senang (horeee bisa bobo bareng hakhak)
Ortu juga lega (mikir akhirnya anak gw kawin!).
Keluarga hepi (segala kerempongan grand wedding akhire rampung uhuy)

Doanya cuma, may the marriage be more beautiful than the wedding. *ucapin amin kenceng-kenceng*

Advertisements

H-4

Dan capengnya stress beuradddd seberat badannya yang bengkak.
Rasanya semua terakumulasikan di hari-hari menjelang pernikahan.
Stress.
Nerpeus abiss.
Keributan dengan keluarga.
Yang mana sempet bikin cold feet juga.

Ya Allah.
Tolong mudahkan lancarkan dan cukupkan.
Aamiin.

Ttd.
capengstressberatttt

Ttd.

capengstressberatttt

Fitting dengan MUA kesayangan

Fitting ini udah dilakukan pas tanggal 16 November kemaren.
Pas MUA kesayanganku juga lagi off karena minggu-minggu sebelumnya jadwalnya padet sekali.
Selama ini, selalu kontak dan berhubungan langsung dengan Mb Ellen, ownernya secara langsung.
Rekomen banget deh, karena selain urusan perbajuan dan mekap, blio juga mau dirusuhin dan dicurhatin capeng banyak gaya banyak mau nan labil ini *sungkem dulu ah*.

Perjumpaan dengan Ell’s rias tuh udah dimulai bahkan sebelum saya ketemu cami.
Jadi ceritanya saya ditarik aja buat model karena Mb Ellen lagi pengen nyobain produk  baru.
Karena dadakan, jadi perlengkapan lenong pun ga lengkap saat itu.
Tapi liat sajalah hasilnya, blio bisa mengubah  seorang upik abu jadi cinderella *okesipp.
test
Waktu itu juga dibecandain.  Katanya, sekarang sih jadi model sapa tau jadi pengantin beneran sebentar lagi.
Alhamdulillah, kok ya bener kejadian.
Jadi bingung, si mbak ini perias atau dukun sih yak?
Auranya adem aja kalo ngobrol ama si mbak Ellen.
Hamdallah, emang berjodoh yah.

Saya sendiri ga neko-neko, pokoke percaya sepenuhnya ama Mbak Ellen ini.
Rikuesnya cuma satu, dibikin cantik  dan manglingi…cetar membahenol lah hehe! and no scotch tape yah. *kibas poni*

Baju pertama yang saya coba (dan inceran juga sih hihih)
Maapkeun kualitas foto yang blur. Kesalahan ada pada hape-nya dan bukan si pemilik wajah.
unguc
Suka banget ama detil payet dan desain bajunya. Modern dan klasik menurut saya sih.
Meski awalnya rada ga pede pake baju ala orang bulai ini ya. Tapi kalo liat fotonya kok keren yah *uhuk..keselek*.

Baju kedua.
red
Soal mana yang dipilih pun si saya galau luar binasa.
Foto-foto diatas dikirim kesemua sepupu, tante  dan budhe.
Ampe besokannya masi galau juga *dipentung ama Mb Ellen*.
Yahh,,,tar liat aja lah ya, yang mana yang akhirnya jadi pilihanku.
Sementara ini, monggo dilihat website dan FB pagenya Ell’s Rias Muslimah.

Ell’s Rias Muslimah
Jalan Yakob No 17 RT 004 RW 08 Kebon jeruk
Jakarta, Indonesia 11540
http://www.ells-riasmuslimah.com/
https://www.facebook.com/pages/ELLs-Rias-Muslimah/260735133964390

Seserahan

Untuk seserahan, saya cuma tahu kalo isinya adalah apa yang CPW pake from head to toe.
Yippyy…ade alesan buat belanja nih, happy happy tralala.NOT.
Karena sesungguhnya saya bukanlah pecinta shopping. Apalagi shopping pake duit sendiri..pedihhhh cuy *mulai lebhey*
Selain itu, Dolar yang nilai tukarnya merangkak naik dan ketidaktahuan saya akan “mahal-murahnya” harga barang bikin mikir mulu.
Apa beli di SG atau di nanti aja di Bandung.
Galau tak berkesudahan deh.*mulai deramah*

Tapi akhirnya mulai nyicil beberapa barang karena ada event-event sale yang rasanya sayang untuk dilewatkan *merkiiii*.
Listnya sendiri sih hasil nyontek sana sini ya.
Ga ada yang special juga sih.
Perlengkapan Sholat : Mukena, Sajadah, Al-Quran, Tasbih
Untuk al-quran, terhasut dari beragam blog persiapan pernikahan yang saya baca, akhirnya saya minta tolong ke housemate yang kebetulan mudik ke Yogya buat beli langsung dari tokonya.
Dapet deh quran rainbow. Hihih.
Semoga jadi rajin dan tekun bacanya yahh. Aamiin *diucapin kenceng2 dalam hati*.
Sesuai request saya sendiri, mukena, sajadah dan tasbih semuanya pilihan mama mertua.

Pakaian Dalam : CD, Bra, Lingerie, Piyama
Bra saya beli disini, pas ada promosi dari Lasenza. Hihi..lumayan.
Sementara yang lain-lainnya  beli di PGC Jakarta.
Disaksikan dan dibayarin ama si abang.
Horror banget deh kayaknya bagi pria macho itu buat masuk toko pakaian dalam cewe. Hihih
Piyama sendiri saya beli di Pasar baru Bandung. Buat kalo nginep di rumah mertua hihihi.

Perlengkapan Mandi : Handuk, Shower Gel, Shampo, Conditioner, Sponge, Lulur Mandi, Body Lotion, Pembersih Muka, Facial Wash
Handuk aja yang dibeliin ama si abang. Selain itu, saya juga beli robe (kimono mandi) yang warnanya pink  unyu di Bandung.
Sisanya semuanya produk Body shop dan dibeli disini.

Perlengkapan Make Up : Compact Powder, Bedak Tabur, Blush On, Maskara, Eye Shadow, Eye Liner, Lipstik, Parfum
Dari yang saya baca di internet, maybeline dan wardah punya paket buat seserahan.
Akhirnya si abang yang pesen Wardah, udah sekalian ama penataannya.
Parfum saya beli Jimmy Choo disini.
Tapi kok kepengen juga beli Chloe ama Ferragamo yak. Buat kado ultah aja gitu yah? #kode *rauwisuwis*

Pakaian I Pesta : Dress,High Heels, Clutch Bag
Baju pestanya sendiri akhirnya dijaitin di budhe Surabaya. Heels dengan vling vling yang keliatan mencolok dari jarak ratusan kilometer *lebay* juga udah dibeli.
Masalahnya, clutch bag belom ada. Haha!

Pakaian Muslim : Pakaian Muslim & Kerudung
Dapet di PGC. Semuanya pilihan si abang tersayang.
Semoga aura solehah diharapkan bisa lebih menyeruak lah yah hihi.

Aksesoris: Dompet, Tas Semi Formal, Flat Shoes.
Dompet ama flat shoes udah dibeliin ama si abang.
Tas ini yang masih pe-er.
Udah bolak balik ke Charles and keith ( gw rasa ampe si mbak penjaganya apal), tapi kok belom nemu yang sreg yah.
Setengah ngarep bakal ada sale dan diskon di awal desember.
Kalo ga ada…ya uwis lah.

Seperangkat Bed Cover & Seprei : sprei udah dibeliin (katanya penganten baru butuh sprei buat ganti2 hihihi).
Bed cover ga dibeli karena geda aja dong.
Lagian, depok kan panas yee..ga perlu juga pake begituan dah.

Udah, segitu aja.
Saya juga dasarnya ga neko-neko.
Tar kalo ada yang dimau, ya tinggal minta ato beli sendiri aja.

Pe-er selanjutnya adalah,,,gimana cara ngebungkusnya ya? *ngedadak pening*
Maunya sih yang kayak gini, simpel dan ga dibentuk-bentuk yah. For now, bobo aja dulu ahhh *pemalesan*

Hias-seserahan

Priwed oh priwed

Sebenernya, ga ada rencana sama sekali buat bikin pre-wed. Secara budget dan waktu yang mefet yang terkadang bikin sayapengen ngefettt (hey, it rhymes!).
Namun apalah daya, akhirnya kami foto juga demi menyukseskan ego sang ratu yang ga mau kalah ama anggota gank- nya yang lain *beuhh…hari gene, nyokap2 pada saingan aja dalam perhelatan mantu*
Selain itu, prewed ini juga paketan foto dokumentasi kawinan sih, sayang aja kalo ga diambil *ogah rugi*.
Hamdallah wa syukurillah, masalah foto dan dokumentasi ini disponsori oleh adik tercinta *kecup basah muwah muwahh hihi*.
Akhirnya grabak grubuk nyiapin property dan konsep yang kita mau.
Berikut ini step-step yang kami siapkan dalam menyiapkan prewedding.

1. Tentukan tema, mau casual atau formal.
Indoor atau outdoor. Itu yang utama!
Kami sepakat untuk berfoto di gedung tempat kami menikah nanti.
Sayangnya, gedungnya dipake pas ditanggal dimana saya  bisa mudik. Hiks.
Walhasil kami sepakat untuk sewa studio aja dengan tema kasual aja lah yaw.
Unik Fotografi
Jl. Setiabudhi 159 (Depan kampus NHI) – (022) 91292304
Harga sewa : Rp.50.000/jam, Rp.225.000 / 6 jam
Fasilitas, di antaranya : Ruangan 4x7m ber-AC, 4 titik lampu, properti seperti sofa, bar stool, dll.
https://www.facebook.com/UnikFotografiBandung

2. Browsing browsing dan browsing contoh-contoh foto prewed yang ada di internet.
Karena waktu yang mepet, ga mungkin kalo kami harus nyiapin konsep dari awal.
Jadi kami putuskan untuk nyontek foto-foto yang kami sukai.
Apalagi bagi saya si capeng keukeus yang ga  bisa pose dan gaya, sungguh suatu hil yang mustahal buat cari ide cara bergaya nan caem.
Saya cuma mikir kalo nyontek ide foto is not a crime. Hihi *asalll*

3. Dari foto-foto inceran tersebut, kami mulai ngebut property yang diperlukan.
Yang kami siapkan antara lain:
Frame atau figura
Rak buku dan buku-bukunya (sekoper gede ajuah)
Origami burung yang diikat tali transparan.
Blackboard kecil pleus kapur.
Print out tulisan bride dan groom.
Dll
Yang mana keseluruhan properti ngabisin space mobil aja dong. Niat emang yak?

4. Pas ketemu fotografer, sampaikan apa yang dimau.
Karena saya yang browsing dan nyimpen hasil foto-foto tersebut di tab, tinggal sodorin aje deh.

5. bergaya dan pose senatural mungking, yang mana itu sungguh sulit bagiku.
Mending disuruh nungging atau lompat-lompat ddaripada foto bak model.
Tapi syukurlah, it’s a wrap.

Hasilnya masi belom kita dapet semuanya dari fotografernya.
Cuma kita minta yang bakal kita pake buat e-invite buat temen-temen. (yang mana, ga kepake aje dong dong).
Mamer aja lah ya disini…boleh dong, qaqaaaa! *dilempar kolor*.

Image

Sinsin Kavin

Alias cincin kawin.
Untuk soal cincin kawin ini, saya emang galak. Dalam artian, suami nantinya kudu harus bin wajib pake.
Hare gene yee…perlu banget tuh sebagai penanda kalo dia udah ada yang punya *rabid wife alert*.
Capeng bawel ini pun uda semangat banget dari awal buat browsing cincin kawin inceran.
Meski bawel bin logay (loba gaya alias banyak gaya), ternyata si capeng yang satu ini seleranya ama cincin sederhana nan simple. Sungguh menggambarkan karakter sang  bride yang berbudi sekali *uhukk…naekin harga*
Syaratnya cuma satu ajah, pengantin cowo ga pake emas yee. Soal alasan dibalik itu, monggo digoogle aja.
Banyak pro dan kontra soal pemakaian emas oleh kaum pria namun demi kemaslahatan bersama, kami bersepakat bahwa suami tidak memakai cincin emas.
Dan (lhaa..katanya syaratnya satu..kumehi ieuuu), maunya yang warnanya putih. No yellow gold yah. *sibak jilbab dengan anggun*
Contoh yang bikin napsir sir sir.
Sumbernya dari gugel sih, maap lupa linknya.
ImageImage
Dari awal juga saya udah gugel took-toko emas terkenal nan feimeus di Jakarta.
Pertimbangannya beli di Jakarta karena calon suami nantinya yang bakal ambil itu pesanan cincin.
Kalo  beli di Bandung, rempong ambilnya ateuhhh.
So, tanggal 12 Oktober lalu (lama ajuahh), kita pergi ke Toko Mas Kaliem di Blok M Square.
Dah terkenal lah ya ini toko. Dan pilihan cincin kawinnya emang beragam, dari ujung ke ujung isinya cincin kawin karena emang toko yang di Blok M Square ini khusus untuk cincin kawin.
Ditawarin model-model mutakhir, kinclong dan keren sih, but not my cup of tea *gayyaaa*.
Saya nunjuk model yang bikin saya napsir, which is basically model cincin belah rotan, alias polos dengan satu berlian di tengah.
Si mas penjaganya bilang kalo itu mah model lama, ga modern. Ihhh teriris hati ini dikomentarin begitu.
Karena nyali ciut (ato pundung yak?), akhirnya ngajak melipir ke toko kedua, yaitu Toko Central.
 
Oh baidewei, sebelom terbang ke Jakarta, saya udah ngasi list nama toko-toko emas incaran.
Dan si abang kekasihku seorang itu juga uda nyempetin buat ngecek dan liat-liat.
Toko mas central letaknya di plaza melawai.
Untungnya masi sedaerah ama toko  kaliem tadi yak. Kalo jauhan lagi sih rasanya gw bakal ditalak ama si abang. Haha.
 
Cuss kita ke toko central. 
Yang punya dan abang yang ngelayanin baek pisan. Becanda-becanda deh selama disitu.
Pilihannya emang ga sebanyak di Kaliem, tapi karena kutau yang kumau *apeeuu*, jadi langsung aja minta contoh cincin belah rotan yang mereka punya.
Sukiii tapi kok kurang kinclong alias glossy yak (entah mata saya yang siwer).
Disini si abang buka suara kalo sehari sebelumnya (as in kemaren) dia dah kesitu dan suka ama satu model cincin.
Ya wes, kita pilih aja apa yang dia suka.
Pertimbangannya lebih karena cowo itu rada repot dan terbatas pilihannya, so mending manut ama pilihan si abang aja deh (meski hati masi belum bisa berpaling dari cincin belah rotan..hiks).
Itung-itung dan tawar-menawar deh.
Si abang cincinnya palladium, yang mana di central itu dihargai per cincinnya.
So mau berat berapapun, model apapun harganya tetep di 1,7 juta.
Tanpa berlian pastinya yak.
Supaya kompak, aku juga mau pake palladium tapi si abang bilangnya kamu pake emas putih aja.
Ihhh,,,yang kek begini nih yang bikin hati meleleh cenat cenut ga karuan *tari tor-tor* hehe.
Dan pake berlian kicik-kicik 2 biji.
Grafirnya sih simple aja, nama dan tanggal kawinan. Mainstream amatan yak, abisan mau nulis puisi cinta kok ya ga cukup *menurut nganaa*
Kurang inget ama harga totalnya (kan yang bayar  bukan aku hakhak!!).  
Langsung dp buat ngiket harga karena bisa jadi harga naek setelah idul adha.
Syukurlah pas kesitu sih harganya lagi “rada adem”.
Mbuhhh…ga ngerti harga yang murah tuh dikisaran berapa.
Selain cincin, kita juga sekalian beli perhiasan yang bakal jadi mahar.
Biar beres sekalian karena si capeng wanita ini kan ga bisa sering-sering mudik buat ngurusin begituan.
Hamdallah, cincin dan mahar beres!!
Janjinya sih si cincin beres sebulan.
Tapi 3 minggu dari tanggal kita pesan, si abang dapet telpon kalo cincinnya dah jadi.
 Yay!!
Cincin kita kek begini nih. Simple dan mantab di jari. Me likey! *mata lope-lope*

Image
Alamat Toko Mas Central
Jl Melawai Raya 166 Melawai Plaza Lt 1/273, Melawai, Kebayoran Baru
City: Jakarta
Postal code: 12160