Category Archives: House

A greater purpose

Dari kemaren, isi postingan disini dan disini menyiratkan beban berat di dompet kami, apeuuulah 😀
Iya, bulan November lalu kami memutuskan untuk serius bergerilya mencari rumah. Sebelumnya juga udah cari-cari sih, tapi nyantei tea. Butuh ga butuh karena pelukan mertua lebih anget (dan haratiss) hihi *sungkem*. Tentunya ada banyak persyaratan yang kudu dipenuhi dong ya. Secara ini rumah pertama kami dan belanja rumah kan ga kek belanja sayur, kalo ga cocok bisa beli lagi besokannya *yakalee.
Syaratnya mah simple sih sebenernya. Tau diri kok kalo kami belum mampu (kudu optimis dan pede dong ah 😛 ) beli rumah megah.

1. Tidak terlalu jauh dari stasiun kereta.
Ga kuantitaif sekali ya? Jujur, saya sendiri gagal paham ama satuan unit yang digunakan untuk mendiskripsikan jarak di Indo. Iklannya kan 5 menit ke stasiun, eta 5 menit jalan kaki kah? Naek motor kah? ato naek mobil? Seperti halnya berita di tipi kalo banjir, sepinggang orang dewasa ceunah. Orang dewasa tingginya berapa? Hal-hal kek gini sih yang nampaknya berlaku secara unik di negara kita. Walhasil saya sering misuh-misuh kalo pas lagi survey perumahan. Iklan ama kenyataan, jauh bener selisihnya.

Ok, bek tu topik, tentunya jarak ke stasiun ini datangnya dari suami yang berniat untuk jadi angker alias roker buat pulang pergi ke kantor nanti. Saya ga ngerti akan keberadaan stasiun dan fokus saya mah lebih ke letak pasar. Ebu-ebu syekalihh yak? 😀

2. Ada halaman untuk berkebun sang nyonya.
Jadi yah, suami sudah bersabda kalo estri nantinya akan jadi stay at home mom alias ibu rumah tangga. Ga dibolein kerja sekembalinya ke tanah air nanti (entah kapan dehh).
Nahh, berkebun ini bakal jadi kegiatan saya nantinya. Maunya sih ya bersawah sekalian, namun apa mau dikata, beli rumah dengan tanah luas itu ternyata kudu pake duit, ga bisa campur daun *dikate suzanna?!?*

3. Area Depok, biar deket ke rumah mertua (buat minta makan haha) *ditujes massa*

4. Budget yang kami punya.
Tau diri akan keterbatasan dana, jadinya ekspektasi pun ga terlalu tinggi. Fasilitas dan sarana umum semacam taman, playground dll mah ya terpaksa lapur alias dilupakan. Selebihnya sih saya lebi mencermati status kepemilikan (SHM wah wajib yee!) serta biaya-biaya tambahan lainnya (BPHTB, AJB, akta notaris, biaya KPR).

Kenyataannya?  Tertampar dah karena pada akhirnya, poin terakhirlah yang akhirnya merajai keputusan yang kami ambil. Ngarep bener deh kalo rumah tuh bisa dibayar ama uban sang estri yang bertambah banyak. 😦

Suami sih yang mutusin dan nentuin. Alhamdulillah, dapetnya di..eng ing eng…Cibinong ajahh *brb cari peta*. Melipir pir pirrr.

Saya sendiri ga bisa sharing soal gimana pengurusan KPR dan tetek bengek lainnya, simply karena yang ngurus ya suami. Hihi. Estri mah ngebantu aja dengan doa *benerin jilbab*.

Lucu sih sebenernya, kami memulai dari nol, setaun lalu saat kami mulai memasuki kehidupan rumah tangga. A year after, kami juga grabak grubuk menguras tabungan kami *koreh-koreh dompet cari recehan* untuk beli rumah. Bokek juga, but for a greater purpose? Totally worth it. Mohon doanya semoga rumah kami nantinya betul-betul menjadi baiti jannati, oase yang menyejukkan bagi keluarga kecil kami. Aamiin.

Sekarang, boleh dong ya ngimpi soal halaman dan kebun kicik sang nyonya?

Tips-Memilih-Desain-Tepat-untuk-Taman-Rumah-03

Taman depan rumah

gambar-taman-mungil-4

Taman lucuukkk

03kebun-mini-talang-air2

Kebun talang air

traditional-landscape

Kebun mini

Doakan ya teman temin, supaya lancar rejekinya, lancar bayarnya. Aman sentosa lah pokoknya. Aamiin 🙂

Advertisements