Category Archives: Marriage Life

A greater purpose

Dari kemaren, isi postingan disini dan disini menyiratkan beban berat di dompet kami, apeuuulah 😀
Iya, bulan November lalu kami memutuskan untuk serius bergerilya mencari rumah. Sebelumnya juga udah cari-cari sih, tapi nyantei tea. Butuh ga butuh karena pelukan mertua lebih anget (dan haratiss) hihi *sungkem*. Tentunya ada banyak persyaratan yang kudu dipenuhi dong ya. Secara ini rumah pertama kami dan belanja rumah kan ga kek belanja sayur, kalo ga cocok bisa beli lagi besokannya *yakalee.
Syaratnya mah simple sih sebenernya. Tau diri kok kalo kami belum mampu (kudu optimis dan pede dong ah 😛 ) beli rumah megah.

1. Tidak terlalu jauh dari stasiun kereta.
Ga kuantitaif sekali ya? Jujur, saya sendiri gagal paham ama satuan unit yang digunakan untuk mendiskripsikan jarak di Indo. Iklannya kan 5 menit ke stasiun, eta 5 menit jalan kaki kah? Naek motor kah? ato naek mobil? Seperti halnya berita di tipi kalo banjir, sepinggang orang dewasa ceunah. Orang dewasa tingginya berapa? Hal-hal kek gini sih yang nampaknya berlaku secara unik di negara kita. Walhasil saya sering misuh-misuh kalo pas lagi survey perumahan. Iklan ama kenyataan, jauh bener selisihnya.

Ok, bek tu topik, tentunya jarak ke stasiun ini datangnya dari suami yang berniat untuk jadi angker alias roker buat pulang pergi ke kantor nanti. Saya ga ngerti akan keberadaan stasiun dan fokus saya mah lebih ke letak pasar. Ebu-ebu syekalihh yak? 😀

2. Ada halaman untuk berkebun sang nyonya.
Jadi yah, suami sudah bersabda kalo estri nantinya akan jadi stay at home mom alias ibu rumah tangga. Ga dibolein kerja sekembalinya ke tanah air nanti (entah kapan dehh).
Nahh, berkebun ini bakal jadi kegiatan saya nantinya. Maunya sih ya bersawah sekalian, namun apa mau dikata, beli rumah dengan tanah luas itu ternyata kudu pake duit, ga bisa campur daun *dikate suzanna?!?*

3. Area Depok, biar deket ke rumah mertua (buat minta makan haha) *ditujes massa*

4. Budget yang kami punya.
Tau diri akan keterbatasan dana, jadinya ekspektasi pun ga terlalu tinggi. Fasilitas dan sarana umum semacam taman, playground dll mah ya terpaksa lapur alias dilupakan. Selebihnya sih saya lebi mencermati status kepemilikan (SHM wah wajib yee!) serta biaya-biaya tambahan lainnya (BPHTB, AJB, akta notaris, biaya KPR).

Kenyataannya?  Tertampar dah karena pada akhirnya, poin terakhirlah yang akhirnya merajai keputusan yang kami ambil. Ngarep bener deh kalo rumah tuh bisa dibayar ama uban sang estri yang bertambah banyak. 😦

Suami sih yang mutusin dan nentuin. Alhamdulillah, dapetnya di..eng ing eng…Cibinong ajahh *brb cari peta*. Melipir pir pirrr.

Saya sendiri ga bisa sharing soal gimana pengurusan KPR dan tetek bengek lainnya, simply karena yang ngurus ya suami. Hihi. Estri mah ngebantu aja dengan doa *benerin jilbab*.

Lucu sih sebenernya, kami memulai dari nol, setaun lalu saat kami mulai memasuki kehidupan rumah tangga. A year after, kami juga grabak grubuk menguras tabungan kami *koreh-koreh dompet cari recehan* untuk beli rumah. Bokek juga, but for a greater purpose? Totally worth it. Mohon doanya semoga rumah kami nantinya betul-betul menjadi baiti jannati, oase yang menyejukkan bagi keluarga kecil kami. Aamiin.

Sekarang, boleh dong ya ngimpi soal halaman dan kebun kicik sang nyonya?

Tips-Memilih-Desain-Tepat-untuk-Taman-Rumah-03

Taman depan rumah

gambar-taman-mungil-4

Taman lucuukkk

03kebun-mini-talang-air2

Kebun talang air

traditional-landscape

Kebun mini

Doakan ya teman temin, supaya lancar rejekinya, lancar bayarnya. Aman sentosa lah pokoknya. Aamiin 🙂

Advertisements

Pacalan

Alias pacaran dibaca pake logat imut sambil ngemut marmut.
Seperti yang udah pernah saya tulis disini , proses yang kami lalui hingga disah-kan menjadi suami istri amatlah singkat. Pertemuan-pertemuan (dan obrolan) yang dilakukan semuanya terkait dengan persiapan pernikahan. 2 bulan aja persiapannya, cynnnn *ga sante 🙂

Udah gitu, LDR pulak, combo bener ya. Biasanya kalo mudik, setumpuk event acara keluarga udah menunggu. Kadang, karena ada urusan yang harus saya selesaikan, misalkan ke dentist atau urusan bank. Makanya saya selalu minta momen pacalan, cuma berdua aja, Hihi,,,ga mau kalah ama abg dong *ditimpuk sandal.

Ga yang gimana-gimana sih, mostly ya wiskul aja. Saya termasuk anak rumahan, dan ga begitu doyan keluar kalo ga ada temennya ini jadi seneng bisa nyoba ini itu ama suami.

Berikut adalah sekilas kegiatan pacalan kami di edisi mudik bulan lalu. Maapkeun, isinya parade muka kami semua. Ini sebage catatan sih, bahwa pak suami uda pernah ngajak jalan-jalan estrinya. Wahaha…maklum sang estri ini suka pikun dan komplen ga pernah diajak jalan. *estripasangmukainnoncent*

Bakso Malang Mandeep
Jl. Citarum 32

Nemu ini ga sengaja, kelewatan pas mau ke dokter. Kami makan di cabang yang di jalan citarum. Padahal perut masi kenyang, tapi ceuk ceunah, baso malang mandeep ini enak. Cuss, tanpa pikir panjang suami langsung membelokkan kendaraan kesini. Modelnya sih self-service alias ambil sendiri apa yang disuka. Tinggal dibawa ke kasir untuk diitung dan bayar deh.  Selain baso malang, ada pilihan menu lainnya seperti nasgor dkk. Kami milih tempat di luar, open space dan mejanya dari papan kayu jati yang kokoh. Suki! Baso-nya enak kok, tapi lidah saya ga bisa dijadiin patokan sih secara bagi saya semua makanan itu enak dan enak banget.

Mandeep..manteep!!

Mandeep..manteep!!

Rumah Mode
Jl. Setiabudi

Suami sih yang memang berniat thawaf keliling FO di Bandung. Sebelumnya udah sempet jalan-jalan di jalan Riau, kami langsung lanjut kearah Setiabudi. Dulu, saya ngelewatin ini setiap hari secara kampus ada di ujung Bandung Utara. Tapi, ya baru pertama kali ini menginjakkan kaki di FO ini. Haha. Tempatnya sejuk karena banyak pohon, dan meski terlihat kecil dari luar, ternyata dalemnya luas. Saya suka dengan one-stop shoppingnya, semua barang fashion untuk pria dan wanita ada disitu. Selain itu, ada banyak pilihan makanan yang bisa dinikmati. Pak suami yang ngeborong tuh pas disini hehe.

pacalan ahak..ahak

pacalan ahak..ahak

Warung ronde jahe
di Pinggiran jalan Lembang

Dari setiabudi, kami naek terus ke lembang. Niat awal mau ke dusun bambu atau the peak, tapi nyasar dan muter-muter sampe akhirnya kami balik lagi ke jalan arah menuju Lembang.Ternyata lembang dingin ya. Yaiyalahh!!*ditimpuk sapi.Kami iseng jalan dan nemuin penjual ronde di sepanjang jalan itu. Selain ronde jahe, ada juga ketan bakar dan colenak.Ketan bakarnya sih enak, tapi colenaknya biasa aja kata suami. Harganya juga ekonomis, masing-masing 6rebu aja.Yang bikin bengong, adalah wedang ronde-nya. Tampilannya pekat, dan rasanya muanis bingit. Rasa jahenya kalah ama rasa manis gula (untungnya gula merah). Saya yang ga terlalu suka manis, akhirnya lebih fokus  ngabisin bulatan ronde-nya.Harganya?  13rebu aja dong.  Jederrr!!! Aselik, bengong si saya. Rada ga terima sih*estrimedit.

Wedang rondo..eh ronde :P

Wedang rondo..eh ronde 😛

Selesai ngemil ronde, kami jalan terus menyusuri jalanan Lembang.  Ada Rumah makan Ampera yang buka 24 jam. Ampera tuh restoran favorit saya, dan rasanya ga bakal salah deh kalo sini. Tapi kami memutuskan masuk ke warung ayam goreng Brebes. Biar nyobain rasa baru. Suami ngarepnya sih bakal ada telor asin. Lhaa.

Kami pesen nasi satu buat suami, dikasinya sebakul. Tampaknya default-nya emang berapapun orangnya, nasinya sebakul. Padahal ayam bakarnya seiprit..haduhhh, cuman ngotorin gigi aja ini sih.

brebes bess

brebes bess

 Floating Market Lembang
Jl. Grand Hotel No. 33E
Lembang, Jawa barat 

Paginya, which is ga pagi-pagi amat, karena baru cuss jam 10. Haha..duo keblug emang nih. Langsung ke floating market deh. Ternyata udah rame ajah, karena bukanya uda dari jam 8.

Bayar tiket masuk yang jadi voucher minum 10ribu per orang dan 5ribu untuk parkir mobil. Areanya sih ga terlalu luas, tapi seneng aja liat konsep tempat makan dengan lahan terbuka. Iyah, saya emang anaknya muree J

Langsung deh maen kayak bedua, yang kemudian jadi pencerahan atas kegalauan saya.

Kami juga harot beli koin, keknya suami nuker ampe 150rebu, yang akhirnya malah nyisa 65rebu tuh koinnya. Heuu!!Sayang nih, foto-foto dari penyalur alias suami belom ada. Seadanya aja yah.

Floating

Floating

Dari Floating market, kami lanjut ke Dusun bambu. Ga banyak yang kami lakukan disini, selain ngantri buat foto di sarang burungnya. Mau makan disitu juga mahal ternyata *estri kekepin dompet.

Akhirnya yah ke food court yang ada disana aja.

Next, kayaknya estri mau merengek-rengek minta wiskul ke Bogor deh *kedipmanjakepaksuami. Ada yang bisa kasi referensi tempat makan apa aja yang wajib disambangi?

 

Koling koling

Bukaan, bukan mau ngomongin kolang kaling. Ihh,kok jadi pengen kolak pake ini deh *mulai ngelantur* Mau ngomongin panggilan saya ke suami dan sebaliknya (ga ada ide posting nih yee!).

1. Om- Tante

Asal muasal: Ini sih karena ngikutin postingan di forum-forum. Saya yang memulai dengan memanggilnya oom waktu persiapan trip ke Borobudur itu. Alesannya yah karena ga lucu aja sih kalo manggil agan dan aganwati. Kliatan bener forum apa yang dimaksud gitu yak.Hihi. Si dia pun ngikutin manggil tante.

Penggunaan: sekarang kadang dipake kalo saya lagi goda-godain dia. Isi omongan setelah “oom” pasti dodol.

Lanjooot gan 🙂

 2. Abang- Neng

Asal muasal: Mulai manggil pake ini pas masi jaman bbm-an dulu itu lohh. Ceritanya dah ada disini 

Kayaknya sih awalnya sih semacam meniru orang jaman dulu, semacam Benyamin S dan Ida Royani. Eh, ato gegara saya yang besar di Bandung yak? Entah deh. Nahh, akhirnya saya juga ikutan manggil abang deh, kan biar sepasang.

Penggunaan : Suami sih make panggilan “neng” ini ke adik-adik saya. Bahasa Perancisna mah, ngabasakeun kitu lah.Kalo dirumah kan biasa dipanggil mbak, so, ga mungkin dong kalo dia nyebut saya mbak. Meski emang sini lebi tua, eh, matang (teuteub ga trima hihi), tapi kan posisi dia sebage suami.

Btw, kalo di rumah mertua, saya ngabasakeun dan ikut nama panggilan “Mas”. Hihi.

3. Hon – Hun, hunny, hunny bunny

Asal muasal: saya duluan yang manggil dia “Hon” sih. Kemudian dia niru dengan manggil saya “hun” dan segala turunannya. Awalnya panggilan “Hon” ini bikin dia bingung bukan kepalang, karena dia ga tau mahluk apaan si “Hon”itu. Suami baru tau kalo itu ternyata kependekan dari “honey”.  Ihh,,,udikk!! *estri durhaka. Dia bilang karena yang umum di pasaran itu “hun” dan bukan “hon”. Ihh, pasar yang mana dulu atuh?? Secara kan “hon” itu kan lebih globally recognized yak? *sok enggres.

Saya sendiri pengennya panggilan yang khusus,unik, dan ga pasaran. Sayangnya, yang saya mau udah duluan dipake ama teman-teman. Contohnya   “Lof”.

Penggunaan:   ini yang konstan dipake. Dalam bahasa tulisan maupun lisan. Fix-nya sih saya pake “hon” meski kadang saya pake “honhon”. Barebas weh asal bertanggung jawab lah *naon geura.

4. Sayang dan semua turunannya seperti “Yang” dan “Ayang”, “sayangku”, “ayangku”

Asal muasal: entah, tetiba aja suami manggil pake panggilan ini. Alay bener yak? (elo yang nularin keleuss)

Penggunaan: tulisan dan lisan, dan hanya pak suami yang pake ini. Saya sendiri udah pakem make “hon” aja.

5. Suamiku, Camih – Istriku, estli

Asal muasal: tentunya pertama disebutkan oleh si neneng alay ini dong *bangga *sibak jilbab. Yang kemudian diikuti jejaknya oleh pak suami. Ihh, ikut-ikut ajee *cubit pak suami.

Penggunaan: bahasa tulisan di WA saat ketawa-ketawa gitu. Yahh, kami memang pasangan alay *ngaku.

6. Ayah – Bunda, bunbun

Asal muasal:  yah ketebaklah, ini mulai dipake ketika saya hamil. Sempet terjadi perdebatan soal panggilan ini. Iyee, kami emang muree, berdebat kok temanya nama panggilan setelah beranak. Mbok ya soal politik ato harga BBM gitu yah?

Saya lebih suka panggilan “ibu” tapi dia ga mau. Karena alasan yang nyebelin banget *manyun. Menurut saya, yang bener itu ya “Ayah Ibu”. Selain itu, bocah kan bakal susah manggil bunda pas baru mulai  bisa bicara. Rasanya sini ga rela kalo kata pertama yang diucapkan oleh si anak adalah “ayah” dan bukan “bunda”. Kompetitip yak?  Saya sendiri nyebut diri sendiri “Ibun”. But I was being the adult here dan nerima aja lah dipanggil bunda atau bunbun.

Sebenernya, saya awalnya ga terlalu peduli soal nama panggilan kesayangan ini. Ribet bener. Namun, almarhumah nenek saya mengajarkan kalo nama kesayangan itu penting. Duluuuu banget waktu saya tengah dekat dengan sesepria *tutupmuka*, kami biasa ber aku-kamu dan panggil nama aja. Ora ilok alias ga pantes ceunah.Contohnya tante dan seorang kawan yang biasa dipanggil “jeng (dari diajeng)” oleh suaminya. Dengernya bikin semriwing di hati.

Dan ajaran itu tertanam di kepala ampe sekarang dan hasilnya ya sederet nama di atas. So, how about you? Ngasi nama panggilan kesayangan apa buat pasangan?

Sumeleh

Marriage is not my thing.

Sounds familiar?

I’ve said this before. In more than one occasions. Partly, because having another person and allowing him to (take) control over my life is so terrifying. Another part is, simply because I’m a self-absorbed, self-centered and stubborn. I believe the later is the reason why I was (still am) having hard time adjusting into my new role, as a wife. I use “Gengsi dan ga mau kalah” as my shield. And giving Mr. Husband a hard time, not because “marriage is not his thing” because in fact, he’s adjusting very well. He’s having hard time, mostly to tame me (read: my ego 😛 ).

Oh well, this almost-40-old-lady is acting like a child. I can say (not proudly, though) that I’m the demon here. 😦

 

Until last week.

After a prolonged non-stop argument days before, he took me to this place.

“Let’s try the kayak” he said.

You guys know what kayak is, right? The tiny little boat for 2 people to paddle around. Yeah, that one :).

I did kayaking once, looong time ago. And what I learnt during that time is that the person sitting behind holds a very important role, to stabilize and steer the kayak.

At first, I wasn’t sure. I’m completely clueless about this kayak thing, let alone steering and stabilizing the kayak. To make things worse, my husband can’t swim and I was so super positive that anything related to water is not his thing.

So, how can I entrust him with such task?

What if the kayak toppled over? And then we drowned?

What ifs…

What ifs…

 

Well, I’m glad to report that none of those are happening.

We enjoyed the entire experience.

My man steered and stabilized the kayak like a pro.

He told me what to do, how to paddle, how to stop, reverse and change direction.

Smooth!

Satu kayuh berdua

Satu kayuh berdua

I was stunned. Mostly, ashamed.

For doubting him.

For objecting him, simply because I have to be the one controlling everything.

I complain, whine and cry

A lot.

A.LOT

 

And it hit me. Right there.

The reason behind all of my antics.

I’m not “sumeleh” in taking this new role.

Sumeleh is a Javanese word; perhaps, “surrender” is the word for this, though I dislike the ambiance (admitting defeat, hello??).

 

Sumeleh.

Being a wife, means to surrender to his lead. As the man is the leader of our family.

“Surgo nunut, neroko katut”, so they said.

People also said that there’s only one job a wife needs to do.

That is to obey her man.

 

Sumeleh.

Is what i’m trying to do right now. I never said that it would be easy.

But I’m sure it would be worth it.

 

Anyway, during the 30 minutes of kayaking session, I learnt that being led is not a bad thing.

Sitting back while he was busy rowing? Heaven!

 

So, maybe, just maybe, someday I’ll turned into the one saying that marriage is my gig! Wish me luck 🙂

 

 

 

Lebaran perdana

Sekali lagi, kami ucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1435H.

Taqabbalallahu minnaa wa minkum shiyamana wa shiyamakum

Ini merupakan event perdana bagi kami, dan kami memilih untuk merayakannya berdua saja. Apa yang saya alami kemarin masih membekas dihati.

Gaa..udah ga sedih lagi kok. Cuma ngehindarin awkward moment aja.

You know, the moment when your friends or relatives “casually” asked if you’re pregnant after 7 months of marriage.

And then You would answer coldly,

“yes, and as a matter of fact, I’ve just had a miscarriage 2 weeks ago. We lost our baby”

………………………………………………..

………………………………………………..

………………………………………………..

And there, the long awkward pause.

Percayalah, momen tersebut sudah dan berulang kali terjadi ketika beberapa kawan bertanya kepada saya. Mungkin karena emang niatnya iseng dan kepo aja, atau memang perhatian.

To save them from “that”, hubby and I decided to enjoy this blissful day alone, just the two of us.

Suami sudah datang dari hari Sabtu tanggal 26 Juli, dengan membawa ketupat dan opor kering buatan mama mertua. Tak lupa kastengel  yang jadi kue favorit saya.

Bukaann…bukannya si nyonyah ini malas, tapi karena dapur sepenuhnya dikuasai oleh ibu kost yang masak besar-besaran.

Saya sendiri baru memasak opor (baca: memberi santan pada opor kering) di subuh hari menjelang sholat Ied.

Jadi juga lebaran dengan ketupat, opor dan rendang buatan mama mertua 😛

Sayangnya hanya suami yang pergi ke mesjid untuk sholat Ied. Dilanjut dengan sungkem sang estri ke suami.

Tampaknya, inilah yang akan jadi tradisi lebaran keluarga kami di masa mendatang. Semoga di tahun depan, akan ada anak kicik yang ikutan sungkem ke ayah dan ibunnya. Aamiin.

As a bonus, here are our first family pictures.

4

3

2

5

How was your Eid celebration, friends?

First check-up – 27 Juni 2014

Setelah tespek yang kedua (tanggal 21 Juni 2014), saya akhirnya menghubungi NUH (National University Hospital) untuk bikin janji.Ga seperti di Indo, disini kita harus bikin janji dulu buat ketemu obgin. Itupun ga langsung ketemu karena katanya sih mereka baru mau nerima kalo usia kehamilan minimal udah 6  minggu.Biar ga bolak balik kali ya? Kan kalo masi muda, mungkin janin pun belum nampak.

Saya dapat jatah tanggal 27 Juni dengan Dr. Vanaja. Obgin ini direkomendasikan oleh 2 rekan kerja di kantor.
Kebetulan juga jadwal prakteknya pas dengan suami yang maunya selalu mendampingi di setiap sesi konsultasi.
Suami maunya jumat atau senin konsulnya, biar rada lamaan dikit nemenin istri. sayangnya obgin muslimah yang kami mau hanya praktek di hari Selasa dan Kamis.
Dr. Vanaja sendiri merupakan senior consultant dengan beragam pengalaman yang saya yakin akan mampu membantu saya yang termasuk dalam golongan high-risk pregnancy mengingat usia saya yang tidak muda lagi. aheemmm.

Ganti-ganti obgin tentu saja bisa dilakukan. Palingan cuma kudu bayar “agak lebih” di sesi konsultasi pertama. Jadi, konsul pertama memang fee-nya agak lebih mahal dibanding sesi berikutnya. So, kalo ganti obgin, berarti kita harus bayar fee konsul pertama lagi.
Saya dan suami bersepakat untuk nyoba dulu aja, kalo dirasa kurang cocok ya ganti ke dokter muslimah yang kami  mau.

Appoinment kami dengan obgin di jam 15.30. Alhamdulillah pas sampe meja registrasi ya jam segitu. Kebetulan dokternya sedang menangani lahiran jadi bakal telat sekitar 1 jam kata stafnya.
Karena ini kedatangan perdana, staf di meja registrasi meminta saya  mengisi beberapa data, baik data diri  maupun kuesioner untuk mengetahui tingkat psikologis saya, alias bumil ini stres atau tidak hihi.
Selain itu, sang staf juga menjelaskan mengenai paket pemeriksaan di usia kehamilan 22 minggu hingga post partum dan ante natal course.
Saya juga dikasi buku mengenai serba serbi kehamilan, yang diterima dengan senyum kecut suami biar dia baca sebagai rujukan. Ishh!! Setiap kedatangan, saya juga akan disuruh melakukan tes urin sederhana.

NUH Women's Clinic- Emerald/Ruby

NUH Women’s Clinic- Emerald/Ruby

Pregnancy related brochure

Pregnancy related brochure

Setelah semua proses registrasi selesai, kami diminta menunggu di depan ruang konsultasi nomer 7. udah banyak ibu-ibu hamil yang juga nunggu disitu.
Hihi..rasanya excited, juga deg-degan…maklum baru pertama kali.

Excited Ayah & Ibun

Excited Ayah & Ibun 🙂

40 Menit kemudian, nama saya dipanggil. Sambil deg-degan kami berdua masuk ke ruangan.
Suster kemudian menyuruh suami untuk menunggu di balik kelambu (kek judul pelem jadul ye?) sementara saya disuruh melepas pakaian dalam dan angkat rok untuk kemudian ditutupi kain.
Sempet ngarep bakal di USG perutnya tapi ternyata harus USG vaginal. Glek!!!
Sambil nunggu dokternya datang, suster nanya-nanya data pribadi semacam tanggal lahir, berapa lama menikah, riwayat kesehatan pribadi dan keluarga serta HPHT.
Susternya juga ngajarin supaya narik nafas dalam-dalam dan menghembuskan secara perlahan lewat mulut ketika stick USG dimasukkan. Biar ga sakit katanya. Tentunya sambil terus ngewanti-wanti supaya relax.

Pemandangan selama menanti eksekusi bisa dilihat dibawah ini.
Masi haha-hihi. Stick yang disebelah kanan itu yang nantinya masuk ke vajaijay.
Ketika saya kirim ke sepupu yang di Indo, komennya “gede banget ituuu”

Ngilu yee? 😛
20120106_145847

Kemudian dokternya datang dan mulai memasukkan stick itu. Sempet kaget dan sontak vajaijay jadi kaku sampe stick-nya ga bisa masuk hihi. Dokter bilang relax, dan suster ngingetin buat bernafas seperti anjurannya. Alhamdulillah, karena niat pengen ketemu anak dan mata fokus ke layar monitor, akhirnya si stick pun masupp.

Suami kemudian dipanggil untuk turut melihat proses USG.

Sadly, mata dokter malah terpaku menemukan tumor jinak di area rahim sebesar 6 cm. Kaget juga dia waktu tahu kalau ini adalah pengalaman USG vaginal pertama bagi saya.
Lha wong sini baru kawin kok, so wajar toh kalo daleman belon pernah diobok-obok *nada sewot karena si dokter ga liat riwayat pernikahan saya..huh*

Saya sendiri tidak memiliki keluhan nyeri saat haid atau bahkan kram, siklus haid berjalan dengan regular. Tumor ini sendiri memang bisa dikatakan silent disease karena emang kadang tidak ada gejala yang menyertainya.

Tak lama kemudian dia menunjukkan kantung janin berwarna hitam.
Berdasarkan HPHT, kandungan saya  berusia 7 minggu saat itu. Dokter berharap setidaknya bisa melihat yolk sac tapi yang ada hanya kantung janin yang hitam.

Di gambar yang dibuat oleh dokter itu bisa dilihat perbandingan besarnya tumor dan kantung janin.

USG 27 Juni 2014

USG 27 Juni 2014

Saya yang udah baca beragam blog dan forum kehamilan (baik di Indonesia maupun Singapura) juga ngarep udah bisa melihat detak jantung janin.
Jujur perasaan udah ga enak aja. Udah mah kaget karena ada tumor, juga ga nyangka kalo kantung-nya kosong. Ingatan saya menerawang ke cerita mengenai BO (blighted Ovum= janin tak berkembang) yang sempat saya baca.

Dokter sendiri tidak banyak bicara, cuma berkata bahwa mungkin ovulasinya aja yang lambat. Saya diresepkan Duphaston dan Asam folat.
Saya juga dijadwalkan untuk melakukan scan di Fetal Care Centre 10 hari kemudian. Diharapkan dalam waktu 10 hari, akan ada progress pada janin.

Tumornya sendiri ga bisa diapa-apain selama kehamilan dan saat ini masih terlalu dini untuk menyatakan apakah mengganggu kehamilan atau tidak.

We’re in waiting game. Cuma bisa wait and see aja. 😦

Keluar dari kamar konsultasi, saya ga bisa nahan nangis sementara suami cuma bisa ngomong, ” udah jangan nangis yah”. Dia sendiri ngerasa kalo usia kandungan semestinya tidak 7 minggu dan baru 5 minggu. So there’s still hope.

Meski tidak bisa dengan pasti menyatakan kapan terjadinya konsepsi, tapi kami yang LDR ini bisa memastikan kapan tanggal berhubungan. Ada jeda 2 minggu yang mungkin menyebabkan “ketidakcocokan” usia kehamilan dengan aktualnya.Wallohua’lam.

Sambil menunggu resep, kami berdua mencoba browsing mengenai tumor dan cara pengobatannya. Saya sambil mewek tentunya. Udah ga peduli deh diliatin ama ibu-ibu yang laen. 😦

Total kerusakan pada dompet 😛 adalah SGD 305.55
Dengan rincian sbb:
Biaya konsultasi : SGD 130.54
Biaya scan : SGD 123.05
Obat : SGD51.96

Baru kerasa betapa mahalnya biaya kesehatan disini. Boo..dulu kemana aja yak??

Pulang kerumah, kami langsung telpon orangtua kami. Sambil mewek tentunya (si saya, suami mah nggak). Saya juga berusaha browsing dan membandingkan hasil USG saya dengan yang ada di internet. Memang terlihat beda yang signifikan. 😦

Saya juga bertanya ke sepupu yang sedang hamil. Dia membesarkan hati kalau dia pun saat pertama USG di kehamilan 8minggu, cuma kantung janin saja yang nampak. Saya juga menemukan sebuah website yang menyatakan bahwa vonis BO sebaiknya tidak dijatuhkan dengan cepat dan harusnya menunggu hingga usia 12 minggu.

Yosh!! Ibun juga bersemangat jadinya, Fight demi kakak!! *tangan dikepal*

Oh iya, kami memanggil anak kami ini dengan sebutan kakak. Simply, karena ia akan menjadi anak pertama dan kakak bagi adik-adiknya.
Btw, suami maunya punya anak 4 loh! *estri pengsan* 😛

NUH Women’s Clinic – Emerald/Ruby
Kent Ridge Wing, Level 3
Tel: (65) 6772 2255 / 2277
http://www.nuhgynae.com.sg/