How I Met Your Father

How I Met Your father

Ishh, sini ga mau kalah dong yah ama Ted Mosby, bikin time line dan cerita ketemuan dengan pak suami.
Cencunya ga bakal nyampe berseason-season sih ceritanya, tar ditinggal fans lagi *emang ada yang baca? Hihi.
Tapi suwer deh, ceritanya ga panjang karena proses hingga kami menikah itu sungguhlah singkat. Dibumbui LDR pulak.

25 Maret 2013 – First meet up
Sedikit cerita dulu nih. Jadi yah, sebenernya saya ga terlalu sering mudik ke Bandung. Frekuensi mudik “Cuma” 3-4 kali dalam setahun.
Ehh itu udah keitung sering sih, karena waktu awal-awal disini saya biasa pulang maksimal 2 kali dalam setahun.
Nahh, di tahun 2013 ini salah satu resolusi saya adalah back for good alias balik kampuang selamanyo.
Dan di tanggal ini saya ada tes di salah satu kantor di daerah Thamrin.
Karena pulangnya sore dan saya sama sekali buta Jakarta, akhirnya janjian ama seorang sahabat supaya bisa numpang nginep.Si mbak ngajakin ketemu di Plangi. Ternyata, dia juga mengagendakan “acara lain” yaitu ngenalin (baca ngejodoin) temennya. And no, that “teman” is not Mr. suami. Hehe.
Selain agenda ini, ternyata si Mbak juga ada acara “kumpul-kumpul” dengan group backpack traveler-nya yang tujuannya ngebahas rencana mereka yang mau ke gunung Semeru.
Dan salah satu anggotanya yahh si bapak suami itu lah *akhirnya disebut juga haha.
Kesan pertama ketemu…err…ga ada yang special. Lhaa wong baru aja dikenalin ama cowok beberapa menit yang lalu. Saya masi kepikiran si cowo itu, bukan karena naksir ya, tapi lebih ke sebel karena si mbak dadakan banget ngenalinnya. Sementara, menurut pengakuannya, pak suami juga ga ngerasa apa-apa karena dia ribet mikirin dan ngurusin rencana ke Semeru ini.
Padahal ya, kami ini duduk sebelahan loh, tapi ya pada lempeng gitu. Haha!
Tapi saya sempet bersemangat begitu denger ada plan buat trip waisak dan wanti-wanti berpesan supaya saya diikutin, eh diikutkan dalam list.

25 Mei 2013 – Veesak Day Celebration
Ternyata trip waisak-nya jadi dilaksanakan dan saya “nyempil” buat ikutan.
Demi kemudahan koordinasi trip waisak ini, saya nyalain bbm deh supaya bisa ikut di group bbm. Eh sebenernya trip waisak ini bukanlah tujuan utama sih, karena saya sebenernya berencana buat kopdar ama cowo Magelang yang dijodohkan ama budhe dan ibu saya. Ya gitu deh, wanita umuran (baca : matang, ehmm!) kek saya ini emang kudu pasrah dikenalin dan dijodoin sana sini.
So BBM nyala demi proses pedekate pleus koordinasi waisak*okesip
Ternyata pesertanya udah pas, 15 orang dan saya terancam ga keangkut. Si mbak,teman saya itu nyuruh saya ngomong dan ngerayu TS alias koordinator trip ini yang tak lain dan tak bukan adalah si bapak suami. Haha!
Dari situlah mulai sering ngobrol via bbm. Topiknya ga jauh dari soal trip dan koordinasinya karena saya pergi dan pulangnya terpisah dari group.Pas hari H-nya, si pak suami mendekati saya dan menyapa nama saya. Sementara saya bengong. Di kepala sih “Ishh sapa nih tetiba sok akrab gini”.
Trus dia ngomong” mbak, lupa yah? ”.
Huahahha..ya amplop, saya lupa ama wajah dan namanya.Situ ga cakep sih, jadi kan nama dan wajahnya tidak mengendap di kepala hihi *diselepet suami.
Oh oh, trus yang nyebelin, dia juga minta oleh-oleh coklat dari Jepang pas tau saya baru  balik dari sana.
Si saya yang takut ga keangkut akhirnya ngebawain coklat *nyogok nih critanya.
Jujur dalam hati ngerasa aneh begitu tau cowo ini demen coklat. Ga jantan kesannya. Cihh.Ehm, jadi kesimpulan yang dapat ditarik dari 2 momen pertemuan ini adalah pak suami bukanlah tujuan utama saya. Ketemunya selalu terselip di tujuan utama yang bertema “perjodohan”.Haha.
Absurd emang.
Sekedar intermezzo, di tanggal ini juga sepupu saya menikah di Solo. Saya memilih pergi ke Borobudur daripada ngumpul ama keluarga besar. Alesannya cetek, ogah ditanya-tanya kapan kawin. Emoh aku emooh *nangis sesenggukan.
Tapi si emak berhasil ngambil, eh tepatnya minta ronce melati di kerisnya pengantin pria.
Konon sih yang dapetin itu bakal kawin. Superstitious much? Dunno, yang pasti sih emang akhirnya saya kawin ama pak suami hihi.

2 Juli 2013 – Doorrr!!
Abisan waisak, komunikasi saya dengannya berlangsung biasa aja. Saya sibuk meratapi hati yang pecah karena nampaknya perjodohan dengan cowo Magelang mandeg dan stuck sementara pak suami sibuk ngurusin trip Semeru.
Pertengahan Juni komunikasi dengannya mulai intens karena dia ada bistrip ke KL .
Padahal saya tuh ga terlalu apal dengan spot-spot di KL tapi saya tetep bantuin nyari info yang diminta. Secara dirinya itu masi perawan (eh perjaka ding…hopohh tohh) dalam hal trip ke luar negri.
Teuteub lhoo..ampe titik ini saya ga ngerasa gimana ama dia. Hihi.
Tapi dia maksa-maksa supaya saya ke KL juga, buat jadi guidenya.
Dan saya keukeuh ga mau. Dikemudian hari, suami ngaku kalo itu akal-akalannya dia aja. Niatnya mau ngomong langsung soal perasaannya padakuh huhuyyy.
Walhasil, malem-malem ngobrol di BBM.
Kurleb kek gini yah, maklum memori cekak sih.
D = dia, pak suami  S= saya

D : Na, kok belom kawin sih? *sumpah ya, pertanyaan yang ga banget ini. Dan saya sebenernya sebel banget, bisa diliat dari jawaban saya yang cuek.
S : Ya belom ada yang ngawinin sih. * nada sewot

D: Kapan mau kawin?
S : Yaa kalo dah ada yang ngelamar. *nada sebel,,,nih cowo kepo deh. huh!

D: Abang boleh ngelamar ga?
S: Boleh lah, situ cowo apa bukan? * background of this response, jadi yah di group BBM kita, suami ini sering dijadiin objek celaan dengan nama tante wahyuni…yeukk!!! Jawaban saya sebenernya dalam nada becanda mempertanyakan kelelakiannya.
D: Ih, kurang cowo apa lagi coba.

Somehow dari percakapan absurd dan sama sekali ga jelas itu si suami menyimpulkan bahwa kami udah jadian.
Errr…spicles deh, emang over PD dan super geer deh suamiku ini *cubit suami
Saya sendiri juga ga ngerasa itu pernyataan perasaannya. Dodol bener deh.
Besoknya dia balik ke Indo dan ndilalahnya, saya ada panggilan tes tanggal 5 Juli.
Tanggal 4-nya saya terbang ke Jakarta. Ga janjian mau ketemu sih lagian saya masi bingung dan gagal paham. Apa status kita sih? *terus nyanyi mau dibawa kemana hubungan kitaaaa…*pake kecrekan heuheu.
Saya janjian dan nginep di tempat sahabat yang tinggal di seputaran blok M.
Turun dari pesawat, begitu hape nyala, isinya pesan darinya dan sang sahabat. Ternyata dia nungguin di kantornya. Alesannya sih, mau ambil oleh-oleh. Haha!

Akhirnya ketemu buat pertama kali setelah acara “ngelamar via bbm”.
Sahabat saya ini orang yang tahu seluk-beluk kisah percintaan masa lalu saya.
Dia ga komen apa-apa pas kami ketemu dan akhirnya bertiga makan di kaepce seputaran Blok M.
Sahabat saya baru ngerasa “something special” pas suami pamit pulang.
Rupaya suami pamit dan “nitipin” saya ama sahabat saya ini.
Ihh so sweet! Yet, I wasn’t impressed *berhati batu.
Malam itu saya dan sang sahabat begadang. Sahabat saya ngedoktrin dan mulai ngejejelin saya dengan teori how to build a relationship. Haha! Saking kelamaannya jomblo, saya sama sekali ga ngerasa binar-binar rasa and sama sekali ga ngerti kudu gimana. Lempeng to the max dah.
Tipissss sodara, bedanya polos ama dodol.

All in all,
1. My husband proposed over text message. And not in person.
To this day, ga ada pernyataan “will you marry me?” ato apalah. Apalagi adegan sang pria berlutut sambil menyodorkan cincin berlian. Lupakan!
Hanya one liner “ abang boleh ngelamar ga?” yang jadi awal dari semua ini.
Ya naseeeb…*nangis gelesotan

2. Si saya ga kalah dodolnya karena ga sadar kalo sudah mengiyakan ajakannya menikah. Ga bisa kabooorrr huhuu. *nangis  gerung-gerung
Sungguh cerita yang sangat indah untuk disampaikan ke anak cucu, bukan? BUKAN!
Ya udin lah, nasi uda jadi bubur ayam haha.

26 Juli 2013 – Meeting her parents
Si Dia kerumah untuk pertama kalinya. Dan ngomong ke emak bapak kalo serius mau menikahi anaknya ini.
Emak yang ngebet langsung ngasi ultimatum kalo memang serius, pernikahan harus dilaksanakan tahun ini juga. Euleuh euleuh kenapa si ibu yang ngebet sikk? Pelet ini, pasti!

17 Agustus 2013 – Meeting his parents
Akhirnya saya gentian berkunjung kerumahnya. Asli deg-degan haha. Ketemu dengan keluarga intinya.
Ditanya-tanya ini itu kek wawancara kerja deh haha.
Surprisingly, mamanya welcome sekali dan langsung ngelamar on the spot. As in “mau ga jadi mantunya mama?”
Ohmigot…*muka shock ala-ala Taylor Swift menang grammy hihi.
Pak suami ama bapak mertua ampe kaget ngeliat spontanitas sang mama.
Huahaha, sekarang kutau sifat suka nembak ini turunan dari mana.
Intuisi orangtua ga pernah salah,katanya. Mungkin itu pula yang dirasakan oleh Mamanya.
Semoga emang kami berjodoh hingga ke surga. Bisa tolong diaminkan? Aamiin.
Di titik ini, Alhamdulillah kedua keluarga ok dan merestui.

29 September 2013 – Lamaran
Akhirnya keluarganya datang buat ngelamar.

7 Desember 2013 – Akad nikah dan resepsi
Resmilah kami jadi suami istri. Ihiyy!Sebetulnya, orangtua kami sendiri juga heran karena total pertemuan kami hingga proses akad sendiri itu cuma 7 kali alias seminggu ajah.

Weird how things that are started by a simple silly “ boleh ga abang ngelamar neng?” proceeded  this far.

His Will and not ours, definitely.

When He decrees a matter, He only says to it, ‘Be’, and it is.” (Qur’an 2:117)

Advertisements

20 thoughts on “How I Met Your Father

  1. putriphita

    ngakak gegulingan baca posting ini. kirain bakal romantisan ga taunya kocak luar biasaa :))
    namanya juga jodoh ya neng nana, ketemu cuma 7 kali eh langsung ke pelaminann

    ikut curhat, boleh?samaaa dimari,ga ada tuuuh namanya romantisan pake “would you marry me?”*ikut sesenggukan*

    Reply
  2. NanaBanana Post author

    Aduh neng Putri, ga ada yang namanya romantis juga toh? Coba-coba, bikin postingan ala-ala how i met your father juga ateuhh. Cerita kek gitu kan bikin geli-geli sedep *halahhh.

    Reply
  3. putriphita

    yaaa begitu begiitttu kaga ada romantis macem film2.hihi jadi kepikiran buat bikin posting yang sama, tapi nunggu makalah uas kelar dulu yaa, nasiib mahasiswi

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Mbak Etiiii *sungkem hormat.
      Saya ini silent reader blog-mu lohh..ihh senangnya dikomentarin ama blogger pujaan. Salam kenal yah,,,ayo dongg nulis-nulis lagiii. Aku follow blognya yahh.
      Sayang banget udahan itu cerita si akang ted mosby…aku ngikutin dari awal (hasil donlot) dan hard disk ampe jebol karena seri itu gw puter puluhan kali *hardcore fans hihi

      Reply
  4. Pingback: How I fell for you | ourlivetogether

  5. Pingback: The One | ourlivetogether

  6. Pingback: Koling koling | ourlivetogether

  7. Pingback: Pacalan | ourlivetogether

  8. Pingback: Pink ribbon di bulan Oktober | ourlivetogether

      1. mrssanti

        what what whatttt? emejiiiiiing 😀
        padahal buanyaaak lho mbak yg bilang ke aku kalo aku tuh serba kecepetan. ternyata lebih ada yg ekspress dari akyuu. ceneng ada temennya *cethek 😀

  9. Pingback: Yang bikin meleleh | ourlivetogether

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s