Category Archives: Travelling

Ketika suami keluar kota…

Istri ga mau kalah dong dong dong *kompetitip yess*.

Maap yah para pembaca yang budiman dan budiwati, postingan kali ini geje dan alay pisan. Dituliskan buat catatan istri aja sih ini mah.

Jadi kantornya pak suami ngadain outing ke Lombok wiken ini. Pas pertama tau, langsung ngerengek mau ngintil. Yang lalu ditolak aja ama suami. Hih!! Tapii..pikir punya pikir, acaranya kan outing kantor, notabene semua karyawan pada ikut. Beda cerita kalo cuma departemen ato teamnya aja. Ogah bener kalo dikira estri tukang ngintil. Ishh sini kan tercitrakan sebagai istri mandiri yang ga menye-menye yaa *ah masaa?* :P.

Akhirnya istri pun ngerengek minta oleh-oleh ajah. Sibuk gugling sana sini demi oleh-oleh ciamiks dari tanah Lombok. Saya sendiri kurang tertarik ama oleh-oleh yang berupa makanan yaa. Ketemunya kan masi lama, ngeri aja kalo oleh-olehnya keburu basi. Lagian, kalo makanan kan ga berbekas. Nehi!! Meski diiming-imingi cerita kalo dodol rumput laut dari sono tuh sedapnya juara. Hati tak tergugah lah.

Hasil ceki-ceki menunjukkan kalo mutiara Lombok dan kain tenun tuh termasuk oleh-oleh khas dari sana. Saya follow olshop yang jualan kedua produk ini biar dapet ancer-ancer harga yang layak, secara kami kan duo odong-odong yang ga ngerti soal  kualitas mutiara.  Ini adalah beberapa item yang sempet dibeliin ama suami. Yang kesemuanya itu dikirim setelah barangnya dibeli dan pak suami sampe rumah di Depok. Yaahh…ga bisa milih dong yak, si guweh? Curiga deh kalo ini akal-akalan supaya istri ga minta yang mahal-mahal deh. Ishh, suudon pisan estri tehhh 🙂

pearls

Pearls

Selain nodong oleh-oleh, saya pun akhirnya memutuskan buat nyebrang ke Batam aja. Hihi, wiskul dan jajan-jajan asik aja bareng temen kostan. Inipun ga dibolein nginep…haha. Ga banyak foto yang bisa saya sajikan disini karena pelabuhan ferry-nya penuh nuh ama orang yang pada mau nyebrang. Heran deh!! Saya juga mabok karena masi sakit. Kami juga cuma keliling di Mega Mall Batam Centre ini aja, ngubek-ngubek The Sun alias Matahari dan maruk makan di Resto Fatmawati. Ga lupa belanja-belenji. Yang bikin sebel cuma pengalaman karaoke yang nyebelin. Selebihnya, fun!! *usap perut gendut* :))

While in Batam

While in Batam

Advertisements

[Trip] 1Aug 2014- Ayuthaya

Duhh,,topik ini  belon beres aje. Maapkeun yaahh, secara penyalur foto aka suami lagi cibuk  berats. Walhasil foto baru didapet kemaren,,iyee,,doski bela-belain lembur memenuhi keinginan estrinya yang manja ini hehe *tiyumtiyumpaksuami*

Lanjootttt…

Untuk hari ketiga, kami yang awalnya mau ngelanjutin jalan diseputaran museum dan kuil di Bangkok akhirnya malah putar haluan ke Ayuthaya.

Dari browsing sekilas sih nampaknya tempatnya semodel Malaka, dengan reruntuhan kuil-kuil jaman baheula. Intina mah, cucok lah yah dengan jiwa old soul si sayah. Hihi.

Untuk menuju kesana, kami harus naek kereta api dari stasiun Hua Lampong. Cihuy deh, jadi bisa ngerasain beragam moda transportasi. Meski ga jauh berbeda dengan yang ada di Indonesia, tapi tetep aja ada sensasi tersendiri ya.

Stasiun Hua Lampong sendiri cukup  luas dan bersih. Ada 12 platform yang melayani beragam jurusan. Banyak turis asing berseliweran. Kami  bahkan sempat melihat satu keluarga turis bule dengan dua orang anaknya yang tampaknya hendak ke Chiangmai. Anak-anaknya umurnya sekitar 10 tahun-an gitu. Ihh, suami langsung kepengen ngajak anak kami back packer-an juga deh. Aamiin *yang kenceng*.

Stasiun Hua Lampong

Stasiun Hua Lampong

Harga tiketnya sendiri cuma THB 20,,,muraaah!!! Bahkan lebih murah dari harga tiket BTS. Tiketnya sendiri bebas tempat duduk, tapi kalo ada penumpang yang punya tiket bernomor kursi..kepaksa terusir deh. Kami sempat ngalamin ini dan bingung. Petugas di peron ga ngasi info dan nawarin jenis tiket yang tersedia lainnya. Walhasil di tengah-tengah perjalanan, terusir dan pindah nyari kursi lain deh hehe.

Perjalanan didalam kota Bangkok sendiri agak tersendat, berenti mulu. Belakangan kami sadar (nebak sih tepatnya), kayaknya itu karena ngelewati persimpangan. Jadi sistemnya buka tutup, alias kadang kereta berhenti dulu nunggu lajur lalu lintas bisa disetop. Entah, sotoy aja sih ini mah. Selepas Bangkok, kereta majuu terus, lumayan cepet dan hanya berhenti di beberapa stasiun aja sampai akhirnya tiba di Ayuthaya.Total cuma 2,5 jam saja.

Lokasi tempat wisata-nya sendiri berpencar dan ga bisa dijangkau dengan jalan kaki. Gemporr yang ada sih. Begitu turun dari kereta, dah banyak bapak-bapk yang nawarin tour pake tuk-tuk. NAwarinnya ga kira-kira cobaak, THB 800. Lahh, kita mah kere, ga mau dan ga mampu bayar. Mereka masih keukeuh ngikutin kita dan nurunin harga, tapi tetep aja kita mah ogah *teguh pendirian..apeuu sikk*. Nyebrang stasiun, bisa ditemukan tempat penyewaan motor dan sepeda. Sewa motor untuk satu hari (kurleb 8 jam) adalah THB 200. Dah nawar kalo kita mau half day aja, tapi hargatetep sama. Padahalll..jalan sonoan dikit ada yang nyewain motor THB 150 aja. ihh..kezelll *jiwaemakiritogahrugi*. Buat sewa motor, tinggal kasi paspor yang kemudian akan difotokopi oleh mereka. Terus, baliknya kudu menuhin lagi isi bensi motornya. Simple yah?

 

Stasiun Ayuthaya

Stasiun Ayuthaya

Sewa motor -sepeda

Sewa motor -sepeda

Cuss,,kami berangkat berbekal peta dan buku panduan perjalanan.Siang itu Ayuthaya puanas banget,,,matahari berasa ada 9 deh *lebay*. Sepanjang jalan, terlihat beberapa reruntuhan temple dari sisi jalan. Kerasa bedanya lah ama yang di Bangkok karena yang disini ya tinggal sisa-sisa bangunan aja.

Yang pertama kami datangi adalah Phra Mongkhon Bophit *lidah belibet*. Haratis masuk kesini. Ketauan lah ya siapa yang ngajakin kesini, padahal dari segi bangunan sih ga beda ama temple yang udah diliat di Bangkok. Maka kami ga banyak foto disini, mana panasnya ajegile mambo pulak.

IMG_2685er (2)

Kami langsung cabut aja ke Wat Phra Si Sanphet *lidah keriting* yang bersebelahan lokasinya. Harga tiket masuk THB 50. Yang terkenal dari tempat ini adalah 3 stupanya.

IMG_2706er

ngantuk ceuu? *gemes ama mata merem*

IMG_2710erwat

IMG_2736er

 

Dari Wat Phra Si Sanphet *mulai frustasi lidahnya*, kami mampir di Wat Phra Ram buat foto-foto. Dari luar aja sih, secara ini keliatan dari luar pagar. Ogah ah bayar tiket lagi *estrimedit*.

IMG_2751er (2)

IMG_2760er


Dan kemudian kami ke lokasi tersyohor. Wat Mahathat yang terkenal dengan patung kepala Budha yang terlilit akar pohon.Pengunjung tidak diperkenankan berdiri lebih tinggi dari patung tersebut jika akan berfoto. Saya tertarik kesini karena sepintas mirip dengan Angkor Wat, salah satu tempat yang ingin saya kunjungi kelak. Bentuk bangunan disini juga mirip dengan Angkor Wat. IMG_2785er IMG_2788er IMG_2778er

IMG_2797er (2)IMG_2807er IMG_2806er

 

 

Dibanding Bangkok, bangunannya emang ga megah, tapi yang ini asli dan terasa “keramat” alias warisan leluhur gituh. Kami agak sedikit kesulitan pas mau makan aja sih, secara tampilannya terlihat daging-dagingan. Surprisingly, penjual makanan halal lumayan banyak kami temukan saat berjalan menuju Phra Mongkhon Bophit, tapi berupa cemilan semacam rempeyek (iyaa, kami beli rempeyek kacang manis hihi) dan rambut nenek. Kan ga nampol yah? Walhasil kami mengais-ngais sisa bekal, wafer yang saya ga terlalu suka pun akhirnya dimakan. Laperrr!! Tapi alhamdulillah, puas banget.  Jam 2-an kami udah balik lagi dan nunggu kereta yang datang sejam kemudian.

Sampe Bangkok, ujan ajee. Lhaa…padahal tadi kepanasan loh. Sampe hotel jam 6 sore, kami putuskan untuk diem aja didalam kamar hotel buat packing dan siap-siap pulang keesokan harinya.

Serba serbi transportasi di Bangkok

Masi ada peer postingan soal travel ke Bangkok kemaren sih, tapi sekarang mah topiknya suka-suka saya weh lah .

Sejujurnya, iri sekali dengan kemajuan transportasi di Bangkok ini. Saya ngebandinginnya ama Indonesia ya. Kualalumpur ama Bangkok aja udah punya MRT dan sky train, Jakarta kok ya masi ketinggalan. Semoga proyek monorel Jakarta ama Bandung bisa segera terealisasikan deh.

Pilihan transportasi cukup beragam disini, angkot (songthaew), bus (Ac dan non AC), MRT dan BTS sampe boat. Ga lupa, ada tuktuk juga,,,hihi mirip bajaj di Jakarta lah.

BTS dan MRT

bts

Adalah moda yang sering kami pakai. Keretanya bersih dan kinclong, dan AC juga adem (penting inih). Di dalamnya ada semacam layar TV yang nayangin iklan local.

Ticketing machine-nya unik karena cuma nerima uang logam jadi ada layanan nuker duit juga. Sayangnya, kadang bikin ngantri karena ga bisa  beli multiple tickets. Untungnya di BTS Surasak ada mesin yang sistemnya sama dengan yang ada di Singapura. Cara belinya gampang, tinggal ngeliat di peta berapa tarif menuju stasiun yang dimau dan tinggal pencet deh tombol yang nunjukkin tarif tersebut. Saat masuk ke gate, tiketnya tinggal dimasukin ke gate dan nanti akan keluar. Di stasiun tujuan, saat keluar si tiket bakal di”telan” oleh mesin. Sistem ini sama percis kek yang di Jepang. Saya curiga aja sih kalo mereka mengadopsi sistem di Jepang.

bt

Keren ya stasiunnya? Bersih dan selalu ada sekuriti yang ngawasin. Cuma satu aja sih yang bikin saya heran, kebanyakan stasiun-stasiun BTS itu tidak dilengkapi dengan lift atau elevator. Jadi, kudu naek dan turun tangga deh. So far, saya cuma nemu elevator di BTS Surasak aja. Kata suami mah, itu tujuan pemerentahnya biar pada sehat karena naek tangga.

Untuk MRT, sayangnya kami cuma sempat ngejajal satu tempat aja Stasiun Silom. Dalemnya mirip ama MRT Singapura, tapi maap ga ada foto nih. Yang unik sih, bentuk tiketnya yang berupa koin. Surprisingly, harga tiket MRT masi sedikit lebih murah dibanding ama BTS. Entah kenapa tuh. Yang lucu, stasiun tujuan kami Hua Lampong adalah stasiun terakhir. Ternyata setelah semua penumpang turun, kondektur (?) jalan dari ujung ke ujung buat ngecek, dan setelah itu mempersilahkan penumpang yang mau  naek MRT buat masuk. Lhaa…ga efektif amatan yak? (bisanya protes mulu nih si nana). All in all, saya suka dengan ragam pilihan moda transportasi ini. Katanya sih, turit yang mengunjungi Bangkok tuh jumlahnya 7 kali lipat dari turi yang mengunjungi Bali. We-o-we deh!! Mungkin moda transportasi yang beragam jadi salah satu kuncinya ya?  Indonesia kudu bebenah deh.

 Tuk tuk

Kami ga sempet nyoba si tuktuk ini, padahal suami ngebet bener dah. Timing yang ga pas, entah kenapa kok selalu pas jam macet pas nyoba nyegat tuktuk tuh. Pernah sih nawar buat ke museum dari Wat Pho, mosok dia nawarin harga yang sama kek yang ditawarin taksi ber AC, 200 baht..ishh ogah *estrikekepindompet.

Tuk tuk

Tuk tuk

Taksi

Ini juga ga sempet nyicipin, dengan alasan yang sama ama si tuk tuk. Dari yang saya baca sih semua pada pake meteran alias argo. Tuh bisa dilihat di foto kalo semua taksi menuliskan taxi meter. Tapi pas di Wat Pho, kok si supir udah ngasih harga 200 baht. Mungkin karena daerah turis? Entah.

 

taxi pink

taxi pink

 

Angkot

Yang ini sama sekali ga kami cobain, penasaran sih padahal. Masalah bahasa dan tulisan trayek yang kayak cacing semua itu bikin keder. Mungkin nanti kalo ada kesempetan berkunjung lagi, moda ini bole dicoba lah dengan niat get lost in Bangkok hihi.

songthaew

songthaew

Bus

Moda ini kami pakai saat bolak balik dari Don Mueang Airport ke BTS Mochit. DAri baca dan liat di lapangan, ada bus AC dan non AC. Aseli  ya, itu jendela dibuka ngablak hehe. Bus yang kami naiki kebetulan ber-AC (Iyalah tarifnya aja 42 baht per orang). Walo tampilan biasa aja, tapi AC nya yang gegeleberan (halah naon ieu teh) . Apa yah bahasa indonesianya, hmm, pokona kerasa lah hembusan anginnya hehe. Sayang saya kok ga nemu fotonya.

Chao Praya Express Boat

Sungai Chao Praya yang membentang ternyata memunculkan moda transportasi via sungai ini. Kami sendiri cuma nyoba sampe ke dermaga N8 Tha Tien dan ga eksplor ke dermaga lainnya.  yang unik adalah tiket-tiket disini (baik  bus atau chao praya boat) itu disobek dengan dijepitkan ke kotak kaleng tempat kondektur (?) menyimpan uang recehan. Ga tau sih polanya, tapi ga asal nyobek aja lohh.

Tiket chao praya boat

Tiket chao praya boat

Chao praya express boat

Chao praya express boat

layanan boat dari salah satu hotel

layanan boat dari salah satu hotel

Sempet lihat macet di beberapa titik di jam rush hour saat pagi dan sore hari. Tapi kayaknya, kewarasan warga bangkok masi cukup terjaga dengan adanya BTS ato MRT. Jakarta? Beuhh..saya cuma sempet ngerasain jadi penumpang bus dari Cengkareng ke Bandung. Gitu aja udah kezel  banged rasanya. Apalagi yang setiap hari kudu akrab ama macet di Jakarta ya? Semoga  semua akan membaik lah..apan presidenna juga baru yak? Hihi.

 

[Trip] 31 July 2014 – Wat Arun and Asiatique

Maaf kalo ceritanya jadi lompat-lompat dan ga urut. Salahin suami yang ngirim fotonya secara acak *jitak. Setelah dari Grand Palace, kami lalu jalan kaki ke arah Wat Pho, dan dari situ nyebrang ke Wat Arun. Bayar ongkos nyebrang cuma THB 3  per orang.

Dibandingkan yang lainnya, komplek Wat Arun sendiri tidak terlalu luas. Tantangannya adalah kudu naek tangga menantang langit (lebay!). Naiknya sih ga masalah yah, turunnya itu yang bener-bener bikin lutut gemetar dada berdebar dan bibir bergetar. Sesuatuhh lah, terutama  bagi tante-tante jompo  macam saya. Kuncinya sih jangan liat ke bawah, jadi ada juga yang turun dengan jalan mundur. Saya sendiri turun menghadap ke depan, ke arah pak suami yang turun sekitar 2 anak tangga di depan saya.

Information:
Opening hours: 08.30 – 17.30, open daily
Ticket: THB 50 

run

ar

arun

Masi senyum di awal pendakian

ngos-ngosan

ngos-ngosan

Chao praya river as the background

Chao praya river as the background

Kami kembali ke dermaga Sathorn Pier sekitar jam 4 sore. Masih terlalu pagi buat pergi ke Asiatique. Akhirnya kami putuskan untuk balik ke hotel dulu, buat ngelempengin kaki buat suami dan cuci baju bagi istri, dunia sungguh tak adil yah.

Asiatique the Riverfront
Alamat: 2194 Charoenkrung Road, Wat Prayakrai, Bangkoleam, Bangkok
Telpon: +66 2 108 4488
Jam Buka: 17.00-23.30

Kami berangkat sekitar jam 7 malam. Balik lagi naek BTS ke Saphan taksin, lalu dilanjut dengan free shuttle boat service.

Saya pribadi sangat menyukai tempat ini, jadi semacam mall dengan beragam toko dan butik unik. Resto dan kafe juga berjajar dengan beragam tema. Tak lupa, ada juga bianglala Bangkok Eyes dan juga Calypso Cabaret. Bener-bener lokasi yang enak buat nongkrong dan santai. Kalo saya cowok, saya pasti ngajak pacar saya buat pacaran disini. Ini semacam kode  yah bagi pak suami yang,hasil akhirnya  mah, tetep gagal paham  *piluu makkk.

Karena udah malem, dan capek juga, kami ga banyak muter dan foto-foto.

Asiatique

Asiatique

Bangkok Eyes at the back

Bangkok Eyes at the back

asas

 

 

[Trip] 31 July 2014 – Madame Tussauds

Lanjutt dengan cerita trip kami ya. Semoga ga bosen *dadah-dadah ala miss unipers.

Jadi petualangan hari kedua sebenernya kami mulai dengan mengunjungi Madame Tussauds Wax Museum di Siam Discovery Mall. Suami sebenernya ga terlalu tertarik pas tau kalo lokasinya didalam Mall, pasti sempit dan ga banyak yang bisa dilihat katanya. Tapi karena patung Proklamator kita ada disini, jadi ya disambangi deh. Kami  beli early bird ticket  disini, jadi harganya sedikit miring tapi kudu masuk sebelum jam 12 siang. Dan ini yang bikin itinerary kita jadi bolak balik dan ga efektif. Tapi ya wes lah ya, wong niatnya kan mau santai, jadi ya kita mah seloo aja (bohong!!).

Jam sepuluh teng, kami udah sampe di mallnya, tapi kok ada antrian mengular di pintu masuk. Sempet was-was kalo ternyata itu antrian masuk. Ternyata itu antrian ke acara bazaar sale tas-tas cewe yang lucu. Ishh, kalo aja ngantrinya ga mengular, si aku mau juga loh beli.

Tetapi, tantangan ga cuma sampe situ. Didalem dah ada rombongan bocah-bocah piyik yang nampaknya lagi study tour sedang berbaris teratur memasuki ruangan museum. Waduhh.

Nantinya, ini jadi kisah lucu hehe.

Front desk

Front desk

Dari front desk ini, dah langsung disambut ama Mbak Kate (sok akrab), trus aja naek lift ke lantai 6.

Buat yang beli early bird, meski kita ga perlu ngeprint tiket dan cukup ngasi nomer ordernya, tapi jangan lupa buat bawa kartu kredit yang dipake buat beli tiket ya.

Proud Indonesian

Proud Indonesians

Sang Ratu (dihati suamiku :P)

Sang Ratu (dihati suamiku :P)

Beda tifiss lah yaa

Beda tifiss lah yaa

Tareekkk mang :P

Tareekkk mang 😛

Sementara suami sibuk jahil sana sini.

mbuh

Gimana dengan sang estri?

ajegile

ngebor ampe gemporr

Lelaki pujaan *elap iler*

Lelaki pujaan *elap iler*

Bocoran aja yah, saya tuh ngefans beurad ama mas Hugh Jackman ini. Bahkan sempet bilang kalo Hugh mau ama aku, cuss ai tinggalkan pak suami muahaha (estri durhaka). Lhaa..pas foto gini kok sengaja fotonya blur, ga rela kalo estri rapet ama cinta matinya. Ishh..tusuk nih ya pake cakar besi.

suami marah

suami marah

Suami jeles...ohlala..

Suami jeles…ohlala..

ngelaba nih yee

ngelaba nih yee

Inget soal bocah-bocah yang lagi study tour tadi? Jadi mereka semacam terkesima ngeliat akeuh *sibak jilbab.

Dan pada ga malu loh  minta kenalan dan nanya-nanya…dalam bahasa Thailand. Yasutralahh..mana ngerti si kak nana ini? (tante keleus….seru suami dari belakang!)

Dorrr!!!

Dorrr!!!

Bocah tengil ngajak kenalan

Bocah tengil ngajak kenalan

Kakak nana nan kalem :P

Kakak nana nan kalem 😛

err..kalem?

err..kalem?

 

Dan semua tingkah polah diatas itu diabadikan dengan tatapan sendu anak-anak kecil itu.AH semoga ga pada trauma karena ngeliat kakak nana nan lincah ini yak? :))

[Adv] Hongkong free trip..grab it!!

hongkong

Dari blogwalking jadi tau soal promo ini. 

Sebelumnya saya agak menepikan keinginan buat jalan-jalan ke Hongkong. Bukan karena ga tertarik yah..justru tertarik banget-banget karena ada Disneyland disana. Tapi saya fikir, ah tar aja kesana bareng anak. (iyaa, saya emang anaknya rada futuristik hihi).

Tapi kalo ada kesempatan gratis? Count me in, beibeh!!! 

Silakan kakak dicoba keberuntungannya.

Caranya gimana dapetin liburan gratis dari Hulaa? Cekidott gan!!
1. Klik link http://www.hulaa.com?kid=3VJFT
2. Masukin data emailmu (rest assured, privasi terjaga kok)
3. Berdoa deh semoga kita beruntung.

Hadiahnya ke Hong Kong Disneyland (Seluruh tiket dan akomodasi dibayarin 3 hari 2 malam) atau paling sial ke Bali deh, udah termasuk tiket PP dan menginap di villa bintang 4 lho! Duilee..sial kok ke Bali ya? 

So, tunggu apa lagi? Grab it fast, now!

Silakan juga liat twitternya Hulaa