Tag Archives: random

Ooh sympathy, where have you gone?

Ini tentunya bukan ngomongin soal salah satu produk perusahaan telco di Indo yah. Euh atuh, uda lama ga nongol kok tetiba garing gini ya preambule-nya ( duileee,,preambule :mrgreen: ). Saya cuma ingin berbagi pengalaman saya pribadi didasari oleh banyaknya kawan dan sejawat (alias bumil 😀 ) yang terperangah begitu mendengar cerita naas saya yang “keleleran” selama menggunakan MRT (kereta) disini. Image negara ini sebagai negara yang serba teratur lah yang nampaknya menimbulkan kekagetan mereka pas tau kalo selama hamil 20 minggu ini, saya “cuma” dapet tempat duduk 2 kali saja. Tempat duduk yang saya maksudkan disini adalah reserved seat alias tempat duduk yang memang dikhususkan untuk orang tua, anak kecil, ibu hamil dan orang yang berkebutuhan khusus.

Yang pertama karena ditawari oleh seorang kakek (yang ga sepuh amatan sih sebenernya). Sang kakek sebenernya dikasi tempat duduk oleh seorang gadis muda yang duduk disebelah reserved seat ( pada saat itu yang duduk di reserved seat adalah seorang ibu, yang malah sibuk ngekepin tasnya terus pura-pura merem. huh!!). Tapi, si kakek malah nunjuk saya seakan ngomong “She needs it more than me”. Kesempatan kedua, saat penumpang saling berebutan naek MRT, saya dikasi tempat duduk oleh seorang pekerja kasar dari luar (entah Ind*a atau Bangl*). Maenya teuing lagi rebutan gitu dia keukeuh ga ngasi ke cewe seperti aku mah ya? Selebihnya, saya harus sabar berdiri sampai stasiun Buona Vista, sekitar 15 menit dari stasiun Bishan tempat saya menaiki MRT.

Berikut ini adalah upaya yang sudah saya coba demi kenyamanan bertransportasi ini:

1. Berangkat dan pulang lebih awal

Tujuannya agar ga repot kepengaruh dahsyatnya rush hour. Bos dikantor pun setuju dengan jam kerja saya. Saya kerja dari jam 8 sampai jam 4 sore. Saya berangkat dari rumah jam 06.30!! :mrgreen: Tapi MRT ya tetep penuh jam segitu ama anak sekolah dan para pekerja.

2. Memakai “pregnancy care” sticker yang diterbitkan oleh SMRT

SMRT menerbitkan sticker ini sebagai upaya meningkatkan travel etiquette di kalangan pengguna jasa transportasi umum.

19738716

Saya udah modifikasi jilbab yang saya pakai agar tidak menutupi stiker ini, bahkan lokasi pemasangannya pun saya ubah-ubah. Di dada kanan, kiri, bahkan lengan. Hasilnya? NIHIL!! 😡 Mungkin saya seharusnya masang ini di jidat *mulai esmosi*. Entah karena sosialiasi program yang kurang gencar, atau karena faktor lainnya ya. Yang pasti, tak satu pun kawan kantor saya yang tau soal program ini, bahkan mereka pun baru tau soal stiker ini. Reaksi mereka? It’s not gonna work, man!! Lo ga bakal dikasi tempat duduk, begitu ujar mereka. Dan emang terbukti demikian. Deymnnn!!!! 😥

Sayangnya, beberapa waktu lalu ada wacana untuk menghapuskan sistem reserved seat ini. Display-nya yang dihapuskan. Harapannya agar warga sini bisa menunjukkan empatinya bukan karena  embel-embel display ato himbauan pemerintah. Suatu hil yang mustahal!!! Jujur saya skeptis soal ini. Warga sini tuh..haduhh, kalo gw nulis tar gw ditangkep pulak? huahahha ngewri cynn!!! Gini loh, wong ada display dan stiker  aja orang-orang pada ga peduli. Apalagi kalo ga ada begituan?

3. Elus-elus perut

Ini adalah saran dari seorang kawan yang hamil 2 tahun lalu. Tanda kalo kita hamil gitu, karena tampaknya orang suka bingung nawarin tempat duduk. Itu lemak ato emang hamil? ❓ Saya pun mengikuti sarannya. Udah dielus-elus ampe berasep deh keknya…teuteub ga ngefek. HUH 👿

4. Last resort,,,colek dan minta duduk

Ini jurus pamungkas. Satu metode yang sayangnya belom saya coba. Jiper cynn!!! Cemana kalo sinih malah disinisin? *pilinjilbab* 😳 Saya pernah loh minta tolong ama supir taksi buat ngangkatin laptop saya. Ceritanya kan demi supaya bisa rehat dan in case of emergency, saya akhirnya ngegotong laptop ke rumah. Karena saya ga kuat ngebawa laptop (iya, saya segitu letoynya!!), saya bawa trolley belanja. Laptop dimasukin kesitu dan saya minta tolong supir taksi buat angkatin itu. Dengan judesnya dia ngejawab ” Why don’t you ask your husband?”.  Trauma dengan pengalaman ini, saya pun ga bernyali buat minta tempat duduk. Tar aye dijadiin status seseorang pulak? Macam kasus yang sempet rame di Indo itu? Aduhh,,,hatiku selembut salju, bisa remuk redam kalo dijadiin olokan begitu mah 😥 Lagian, gimana mau minta tempat duduk kalo yang duduk di reserved seat itu kebanyakan merem (entah beneran molor ato akting belaka)?

Padahal saya sempat ternganga dan kagum loh melihat bagaimana relanya warga sini ngantri baut sekedar menunjukkan final respect terhadap bapak bangsa LKY. Mereka rela ngantri bahkan berhujan-hujan demi melihat iringan keranda menuju peristirahatan terakhir. Lhaa, besoknya kok ya tetep pada molor ato cuek ama bumil inih. 😥

Mungkin apa yang saya alami semata kenaasan nasib aja.  Mungkin ada ide ato  masukan gimana caranya supaya dapet tempat duduk di kereta ato bus? Coba-cobaa…bumil ini dibisikin dwong 😉

Ooh sympathy, where have you gone? *bunyiin kecrekan*

Advertisements

Ketika suami keluar kota…

Istri ga mau kalah dong dong dong *kompetitip yess*.

Maap yah para pembaca yang budiman dan budiwati, postingan kali ini geje dan alay pisan. Dituliskan buat catatan istri aja sih ini mah.

Jadi kantornya pak suami ngadain outing ke Lombok wiken ini. Pas pertama tau, langsung ngerengek mau ngintil. Yang lalu ditolak aja ama suami. Hih!! Tapii..pikir punya pikir, acaranya kan outing kantor, notabene semua karyawan pada ikut. Beda cerita kalo cuma departemen ato teamnya aja. Ogah bener kalo dikira estri tukang ngintil. Ishh sini kan tercitrakan sebagai istri mandiri yang ga menye-menye yaa *ah masaa?* :P.

Akhirnya istri pun ngerengek minta oleh-oleh ajah. Sibuk gugling sana sini demi oleh-oleh ciamiks dari tanah Lombok. Saya sendiri kurang tertarik ama oleh-oleh yang berupa makanan yaa. Ketemunya kan masi lama, ngeri aja kalo oleh-olehnya keburu basi. Lagian, kalo makanan kan ga berbekas. Nehi!! Meski diiming-imingi cerita kalo dodol rumput laut dari sono tuh sedapnya juara. Hati tak tergugah lah.

Hasil ceki-ceki menunjukkan kalo mutiara Lombok dan kain tenun tuh termasuk oleh-oleh khas dari sana. Saya follow olshop yang jualan kedua produk ini biar dapet ancer-ancer harga yang layak, secara kami kan duo odong-odong yang ga ngerti soal  kualitas mutiara.  Ini adalah beberapa item yang sempet dibeliin ama suami. Yang kesemuanya itu dikirim setelah barangnya dibeli dan pak suami sampe rumah di Depok. Yaahh…ga bisa milih dong yak, si guweh? Curiga deh kalo ini akal-akalan supaya istri ga minta yang mahal-mahal deh. Ishh, suudon pisan estri tehhh 🙂

pearls

Pearls

Selain nodong oleh-oleh, saya pun akhirnya memutuskan buat nyebrang ke Batam aja. Hihi, wiskul dan jajan-jajan asik aja bareng temen kostan. Inipun ga dibolein nginep…haha. Ga banyak foto yang bisa saya sajikan disini karena pelabuhan ferry-nya penuh nuh ama orang yang pada mau nyebrang. Heran deh!! Saya juga mabok karena masi sakit. Kami juga cuma keliling di Mega Mall Batam Centre ini aja, ngubek-ngubek The Sun alias Matahari dan maruk makan di Resto Fatmawati. Ga lupa belanja-belenji. Yang bikin sebel cuma pengalaman karaoke yang nyebelin. Selebihnya, fun!! *usap perut gendut* :))

While in Batam

While in Batam

Pink ribbon di bulan Oktober

Ini bukan topik yang mudah bagi saya. Maklum, nampaknya predikat galau-er sudah tersemat di dada, jadi rada kerepotan ketika mau nulis ini. Udah berkali saya tulis dan hapus dari draft. See, galau to the max deh. But today, I’m reminded when I saw it on instagram. Inshaa Allah, niatnya murni untuk sharing, coz sharing is caring, right?

Do you know that October is a cancer month? Bahkan secara spesifik ada yang menyebutnya sebagai breast cancer awareness month. I have to apologize here as I’m not going to dig more on why October and not the other month. Trust me, I’m also curious but this post isn’t going to talk about that.
Saya juga ga akan mengungkap fakta mengenai besarnya persentase penderita kanker payudara ini. You all can google it *banana pemalesan hihi*.

Saya hanya akan sekedar berbagi cerita.Saya bukan penderita kanker, jangan sampe yaa Allah *ketok meja*. Awalnya juga ga terlalu “ngeh”. Liat dan baca sih saat banyak media mengulas dan mensosialisasikan metode sadari, tapi saya ga ngejalanin. Simply because I’m ignorant. Ga ngerasa perlu dan ga mudeng lah.

Sampai kemudian salah seorang tante (adik bapak), dideteksi menderita kanker payudara stadium 2 atau 3 (maaf lupa) sekitar 4 tahun yang lalu. Pengobatan dengan obat dan kemo telah dilakukan, hingga kemudian pengangkatan salah satu payudara pun dijalani. Alhamdulillah sembuh.
Namun, kambuh dan menyerang sisi lainnya 2 tahun lalu. Akhirnya yang tersisa pun diangkat. Tapi sel kanker yang bandel masi terus menyerang bagian tubuh yang lain, hingga akhirnya tante saya meninggal di pertengahan tahun 2012.

Sekitar Oktober 2012, tante (kali ini, adik ibu saya) divonis menderita kanker payudara. Stadium 4. Jederr!!!
Kami semua kaget karena tidak ada gejala yang kasat mata. Tante saya sendiri juga sempet ke dokter pas nemu benjolan tsb sebulan sebelumnya. Dokternya bilang kalo itu cuma jaringan otot. Dalam waktu sebulan kok diagnosanya berubah drastis. Maraton pengobatan pun dimulai dengan kemo dan akhirnya operasi pengangkatan payudara. Namun, Tuhan lebih sayang tante saya, akhirnya Januari 2013 beliau meninggal dunia.

Jujur saya kaget, dan mulai terusik ketika mengetahui hasil diagnosa tante. Dan akhirnya pas medical check-up, saya bilang ama dokter saya soal histori kanker di keluarga dan kalo saya pengen ngecek payudara saya. Iseng ajah niatnya mah.
Eh, pas medical check-up sendiri, suster juga udah meraba-raba (err…kenapa jadi kek stensilan gini sih ceritanyaa 🙂 ) Dokternya juga melakukan hal yang sama.

Dokter menyarankan USG payudara karena mammogram tidak dilakukan pada wanita yang berusia dibawah 40 tahun. Saya setuju dan akhirnya proses USG dilakukan di hari yang ditentukan.
Modelnya yah sama kayak proses USG lainnya, cuma yah dipayudara yang notabene area sensitif ya. Bukaannn…bukan dalam artian seksuil, tapi lebih karena ngilu karena kan ditekan cukup keras ya. Pake gel dingin pulak…jadi ngilu-ngilu adem gitu lah *apeeuuu*.
Kelarrrr sudah…ga perawan dada guweh…huhu 😦

Saya sendiri udah ngerasa ga enak, karena operator USG-nya nguyek-nguyek payudara kanan saya. Berkali-kali, sambil ketak ketik gitu. Sementara yang kiri mah, ga terlalu lama pengecekannya.

3 hari kemudian saya ditelpon oleh dokternya. Ada 3 benjolan dipayudara kanan.

DEG!!

Niatnya iseng, kenapa jadi  beginiiiii *mewek*. Alhamdulillah ukurannya dibawah 1cm. Ukurannya sendiri rata yah, di range 0,5 dan 0,6 cm. Opsinya adalah biopsy untuk memastikan apakah itu kanker ato bukan, ganas ato ga. Atau sekalian aja, operasi untuk mengangkat semua benjolan itu.

Btw, beberapa tahun yang lalu saya pernah nemenin temen disini yang menjalani oprasi pengangkatan benjolan tumor jinak di payudara. Cukup day surgery aja dan ga rempong, jadi saya cukup pede dan gagah bisa melalui operasi itu sendiri. Itu pula alasan kenapa saya cenderung memilih untuk operasi saja, ga guna miara penyakit, itu sih pikiran saya. Tapi saya berusaha cari second opinion dan minta referensi ke dokter spesialis Oncology di National Cancer Center (NCC).

Iyaa, saya sekalian pergi ke pusatnya pengobatan kanker di Singapura. Bukan sok ato gegayaan, tapi saya emang ga suka setengah-setengah untuk urusan kesehatan. Selain itu, saya ngerasa kalo di NCC, saya akan dapat informasi yang komprehensif, berikut dengan terapi konseling jika diperlukan. Saya memilih seorang dokter senior wanita. Di hari yang ditentukan, saya kembali kudu melalui proses USG payudara. Yak kembali sibak to**t dahh. Plus, diuyek-uyek lagi secara manual ama dokter muda yang jadi muridnya dokter senior pilihan saya.  Bubarrrr, dada saya ga perawan makkkk!!!

Dokter emang menemukan 3 benjolan seperti hasil USG pertama. Tapi menurutnya, ukurannya kecil dan tampak tak  berbahaya. Dia bilang kalo benjolan itu cuma kista, isinya cairan dan biasa muncul di semua wanita. Dia juga ga menyarankan untuk melakukan biopsy bahkan oprasi. Saya sempet ngotot bilang kalo dokternya tante juga ngomong gitu. Eh sebulan kemudian kok jadi kanker stadium 4. Ngotot lah pokoknya saya mah.

Dokter kemudian bilang, dia ga mau gegabah, maen asal beset aja *pendekar kale..maen beset*. Dia mau memantau kondisi saya dan saya dijadwalkan untuk ketemu lagi 6 bulan setelah itu. Tanggalnya sendiri bertepatan dengan 2 hari sebelum jadwal keberangkatan saya menemui (calon mertua) seperti cerita saya disini

Saya sendiri sudah pasrah. Udah sounding juga ke calon suami waktu itu kalo saya memang positif kanker, proses tidak akan berlanjut dan pernikahan batal.

Di follow-up yang kedua ini, proses uyek-uyeknya lebih lama lagi. Bahkan, sang operator udah bersiin sisa gel di dada dan nyuruh saya berpakaian, tapi kemudian nyuruh saya nunggu karena mau manggil dokter ahli USG.

Waduhh…feeling udah ga enak deh.

Yakk, kembali diuyek-uyek dan nahan ngilu. Saya akhirnya nanya, apakah prosedur itu normal. Karena sebelumnya saya ga digituin (maksudnya ampe manggil dokter ahli USG).  Dokter itu bilang kalo itu normal. Dan dia ngecek ulang karena salah satu benjolan-nya itu dicurigai tumor. Yang dua lainnya sih udah pasti bukan. DEG!! Dokter Oncology saya ga pernah nyebut itu padahal 😦

After further uyek-uyek sana sini, dia memastikan itu bukan kanker. Alhamdulillah. Setelah USG, saya masi kudu ngantri buat ketemu dokter oncology. Dia juga memastikan kalo itu  bukan kanker. Dia ga cerita soal kecurigaan tsb karena merasa yakin itu bukan kanker.

Sori kalo postingnya jadi panjang. Jadi inti dari postingan ini apa yah? Yah semoga sharing cerita saya itu bisa membuka mata kita semua.

Here’s what you can do to protect yourself:

1. Jaga badan masing-masing.

Bisa dengan memperhatikan asupan makanan, konsumsi suplemen dan vitamin. Mangga eta mah, udah pada pinter dan melek informasi lah ya soal itu mah.

2. Coba cek dan telusuri kalo ada histori kanker di keluarga kita. Dari pihak bapak dan ibu yah.

Meski bukan berarti kalo keluarganya bersih dari histori kanker maka kemungkinan kanker jadi kecil.

3. Lakukan pengecekan dengan metode SADARI (Periksa payudara sendiri).

Hasil gugling saya nih kayak gini caranya;

sadari01

Sadari -1

sadari02

Sadari – 2

Sadari - 3

Sadari – 3

Jujur si saya rada ribed soal ini, karena itu tadi, benjolan yang teraba tuh bahaya ato sekedar otot ya? If you’re not sure,

4. Konsultasi dengan dokter.

Minta dicek dan minta USG jika perlu. Jika dirasa perlu, mungkin dokter akan menyuruh proses mammogram.

5. Untuk kanker serviks, sekarang uda ada vaksinasinya. Agak mahal, tapi mencegah lebi baik dari mengobati, kan? So, silakan nabung dan lakukan vaksinasinya. Upaya pencegahan lainnya bisa dengan medical check-up secara teratur.  Ihh jadi inget deh kalo udah taun ini belom med- check. Dan pengen pap-smears juga ih.

6. Educate yourself!

Ada banyak artikel dan informasi yang bisa didapet from your finger tip alias digugel ateuhh. Jangan pernah berpikir kalo penyakit ini cuma diderita oleh yang usianya udah matang aja yahh. Saya pernah baca artikel kalo ada gadis usia 24 tahun yang kena kanker payudara, dan sempat ditolak buat mammogram karena usianya masi  belia.Makanya batasan umur ini jadi perdebatan, ceunah artikel yang saya baca ya.

Last but not least,

7. Spread the word!

Remember, sharing is caring! So, kita bisa ngebagi informasi yang kita punya.

Jangan berkecil hati kalo info yang kita punya mungkin ga detil, ato ecek-ecek lah. Nihh, saya aja ga ngelotok amatan soal kanker ini, tapi saya harap ajakan dan himbauan saya untuk melakukan sadari dan med-check teratur  bisa diikuti dan pada gilirannya bisa nyebarin informasi pentingnya kesadaran akan penyakit kanker ini .

So, are you joining?

130801-October-Is-Breast-Cancer-Awareness-Month