Category Archives: wedding review

Inpitesyong

Ini bahasan udah basi banget sih, tapi karena tujuan blog ini adalah mengabadikan apapun itu yang bisa diabadikan (beuhh..mbulettt!!), jadi yastralah.

Urusan undangan ini termasuk salah satu hal yang saya tidak terlalu anggap penting.*ditabok emak babeh.
Secara temen-temen saya mah cukup di-WA aja, tanggal dan tempat berikut petunjuknya, alhamdulillah pada nyampe tuh .

Alasannya sih tiada lain dan tiada bukan adalah masalah bajet..UUD yee haha *ketawa miris.
Karena kawinan ini hasil swasembada kami berdua, jadi kami, eh saya ding, berusaha sekuat mungkin untuk menekan pos-pos yang dirasa kurang penting.
Lagian, itu undangan kan nasibnya bakal berakhir di tempat sampah yah, jadi ya saya mah undangan iwir-iwir (bahasa apeeuu?!) juga oke.
Maksudnya yang cuma selembar dan pake kertas biasa tea geuning.
Ortu saya juga ga rempong.

Yang punya syarat ina ini itu malahan cami. Kudu hard cover gitu-gitu lah. Rempong emang tuh orang..huh!
Alesanya sih logis yak, karena undangan itu disebar ampe ke bos-bos dikantor.
Sempet kepikir buat bikin undangan 2 versi, yang biasa aja buat undangan bandung, yang bagusan buat cami.
Tapi dia ogah, kudu sama bin seragam pokona! Hih, emang yee cowo satu itu *jorokin ke empang.
eh tapi dikawin jugak..hihi *pungut lagi yang tadi dijorokin

Walhasil, desain undangan ini murni hasil pilihan cami.
Ga pake survey sana sini karena kebetulan pas hari libur nasional (lagi Idhul Adha kalo ga salah inget) jadi yang buka cuma satu toko ini.

Isinya ngikutin default yang udah ada, jadi cuma ngubah detil nama penganten, ortu, ama alamat.
Setelah 3 kali proses revisi, undangannya selesai dalam waktu 3 minggu.
Lumayan cepet, mengingat saya pesan undangan ini pertengahan Oktober, dan undangan beres awal November.

Yang didapat adalah undangan plus plastik pembungkus dan ucapan terimakasih.Standar yah ini mah.
Makin banyak jumlah undangan yang dipesan, maka makin murah pula harga satuan-nya. Ini juga standar lah.

Modern invitation
Jalan Astana Anyar No.144, 40241, Bandung
+62 22 6016927

 

1

2 3

 

Yang tersisa

Hare gene masi ngomongan kawinan?

Yahh ampuni kakaa…kan baru mudik ke Bandung dan motoin albumnya sekarang.

Album dan foto-foto sendiri udah beres dan diterima sebulan setelah acara. Jadi ga selama itu kok nunggunya. Masalahnya, album dan video disimpan di Bandung, sementara album foto digotong ke Depok, yang bikin postingan ini telat.

Maapkeun juga foto-fotonya yang burem, salahkan hape jadul dan tangan tremor.

Tampilan keseluruhan seperti ini. Lumayan besar dan berat. Hehe.

Box

Box

Dua drawer (apa sih ya istilahnya nih?) itu buat menyimpan album fotonya.

box

Di bagian atas ada motif emboss dengan plat yang menuliskan nama pengantin dan tanggal pernikahan. Pleus nama vendornya yah, Tsukamoto Photography 🙂

Warna aslinya sih yang kanan. yang sebelah kiri, entah mungkin setting-an yang berbeda yang bikin warnanya agak pudar. Tapi aslinya emboss itu lebih ke arah gold.

Cover

Cover

Begitu dibuka..prok ..prok..prok jadi apaa…

open

Yang jadi cover besar itu adalah foto pengantin setelah proses adat jawa selesai.
Selain foto, disertakan pula undangan, souvenir pernikahan dan 2 keping video.
Video-nya udah diimpor ke Depok, jadi kosong deh disini.

album

 

Album fotonya sih standar, berbentuk magazine. Satu untuk foto-foto prewedding dan pengajian siraman, yang satunya lagi untuk acara akad dan resepsi.

Frewed...eh Prewed :)

Frewed…eh Prewed 🙂

Siraman

Siraman

Decoration- the food

Decoration- the food

Akad

Akad

Resepsi

Resepsi

Hasilnya ok dan tajam. Sayangnya, ada beberapa typo dalam penulisan teks di albumnya. Contoh, Frewedding…maklum lidah sunda meureun yah?

Overall, suami dan adik, sang sponsor (hehe, kudu disebut biar nanti kakaknya dikepret duit) merasa puas.

Paket hemat namun hasil tetap memikat!!

Ungu

is not my favourite colour.
Neither is red.

So kunaon atuh nuansa kawinan saya teh berwarna merah dan ungu? *maapkeun darah  baleendah yang kental ini. hihi.
Saya sendiri penyuka warna  biru, terutama turquoise atau teal. Kalo di kita mungkin istilah yang dipakai adalah toska.
Kurang lebih kek gini nih, cantik sekali kan warnanya? Apalagi wajah saya juga ga jauh lah ama si ceu kate ini *ikrib.

Turqoise mi amor

Turqoise mi amor

Pas liat-liat, kombinasi palet warnanya lebih mengarah ke tema peacock wedding. Memang cocok dan cantik si toska ini kalau dikombinasikan dengan warna ungu.

Peacock-wedding theme

Peacock-wedding theme

Peacock theme

Peacock theme

Tetapi, saya bukan penggemar warna ungu. Pas liat-liat, ternyata ada kombinasi warna lain yang cukup ok.
Berikut ini adalah contoh foto kawinan teman saya yang menggabungkan warna biru dan tembaga. Cancikkkk! *towel larissa.

Pwetty

Pwetty

Capture

Pas liat-liat, ternyata nemu kombinasi tangerine-turqoise yang cakep bener.

Sukaa banget! Apa bikin acara kawinan lagi yak? *ditombak ama pak suami

Pretty combination

Tangerine-and-Turquoise

 

 

 

7 Des 2013 – Resepsi

Hamdallah, nyampe juga di tahap akhir cerita acara pernikahan saya *ujian kaleee.
Yang udah dibahas adalah,

Pengajian & siraman

Akad 

Prosesi adat panggih

Jadi karena akadnya molor, maka acara-acara berikutnya juga molor.
Walhasil jam 11-an yang kudunya resepsi dimulai, ini malah masi salaman dengan para tetamu dan kerabat yang hadir dari saat akad.
Padahal tetamu resepsi juga udah mulai banyak yang berdatangan. Akhirnya om yang bertindak sebagai MC menyetop antrian yang mau salaman dan mempersilahkan para tetamu untuk menikmati hidangan terlebih dahulu. Pengantennya? Ngibritttt deh ke kamar rias buat ganti baju.
Jadi yah (ngedongeng dulu deh), rencana awal pakaian akad tuh pakai beludru emas, jadi manset daleman buat akad dan resepsi ga usah ganti lagi.  Ini diharapkan bisa mempersingkat waktu touch-up make-up resepsi. Namun sayangnya baju akad yang saya mau itu masih dipakai minggu sebelumnya dan sang dukun manten alias budhe saya udah terlalu sibuk buat ngurusin itu. Hiks banget deh karena impian saya sebenernya nikah pakai kebaya beludru dan sulaman benang gim emas. Jadi kebaya dan beskap akad itu sama sekali ga melalui proses fitting, ndilalahnya yo pas aja ukurannya. Alhamdulillah.
Ok, bek to resyepsyong, akhirnya Mb Ellen ngebut ngelepas semua atribut di kepala saya. Cundhuk menthol alias kembang goyang, melati tibo dodo dll dilepas semua. Tinggal sanggul pandan aja. Akhirnya cepet-cepet ganti baju, lepas tempelan paes dan didempul ulang.

Mb Ellen bener-bener sigap dan gerak cepat buat ngeberesin riasan saya. Pun dengan tata jilbabnya, semua digarap sendiri. Jagoan neon lah *tepok tangan
Gemes juga sih karena sepupu-sepupu saya malah ngeburu-buru. Sampe tali bustier saya sempet ngelewer alias  nongol..hihih.
Setelah dirapikan, penganten ngibrit balik ke pelaminan. Apa kabar kirab pengantin? Yu dadah yu babayyy!
Kita mah langsung aja berdiri di pelaminan dan siap-siap salaman ama tamu yg antri *lebay.
Kegiatan resepsi ya cuma salaman, senyum kiri kanan dan foto. Ulang seribu kali * mulai drama.
Foto-fotonya yang isinya pengantennya aja yaa…yg tetamu mah pada malu ceunah..hihi

The Groom

The Groom

The Bride

The Bride

My fave

My fave

Mepet mepet aje nih si abang

Mepet mepet aje nih si abang

Candid

Candid

It's a wrap!

It’s a wrap!

7 Des 2013 – Akad Nikah

Disclaimer : saya tidak disandingkan dengan (calon) suami selama proses akad berlangsung. So cerita sampai proses ijab Kabul ini murni berdasar pada pendengaran saya (yg ga bisa sepenuhnya dipercaya jugak sih) dan hasil foto.

So here we are, at last, on the most important part. The holy matrimony aka Akad nikah.
Rencananya akad dimulai jam 8 pagi dan resepsi jam 11. Asumsi saya, 2 jam cukuplah untuk touch up. Dan ini didukung oleh sepupu yang biasa menangani wedding, pun sang MUA idola.
Bapak penghulu pun dengan pede bilang kalo dia siap datang jam 7 pagi. Ishh congkak betul karena aktualnya dia datang menjelang jam 9 ajah. Zanzimu palsu, pak! *muka judes.
Awalnya saya sudah meminta agar prosesi penyerahan CPP dan seserahannya dilakukan jam 8 saja sambil menunggu kedatangan pak penghulu. Sayangnya, budhe yang bertindak sebagai dukun manten dan om selaku MC acara tidak mau. Alesannya karena acara harus berturutan dan berkesinambungan karena kaitannya dengan kesinambungan kehidupan rumah tangga nantinya, begitu menurut pakem jawa.
Superstitious? Entahlah, tapi akhirnya ya CPW mingkem aja dan manut.

Akhirnya setelah pak penghulu datang (ternyata uda ada kawinan sebelom acara saya), acara resmi dimulai dengan prosesi penyambutan dan penyerahan CPP.

Kedatangan CPP

Kedatangan CPP

Pengalungan bunga

Pengalungan bunga

Off to akad area

Off to akad area

Seperti yang telah dibahas sebelumnya disini, karena pada saat lamaran seserahan atau peningset belum diberikan, maka sebelum akad dilakukanlah proses penyerahan seserahan (belibet yak  nulisnya).

Wakil keluarga CPP

Wakil keluarga CPP

Wakil Keluarga CPW

Wakil Keluarga CPW

Rombongan keluarga CPP & seserahan

Rombongan keluarga CPP & seserahan

Penyerahan seserahan

Penyerahan seserahan secara simbolis

Setelah selesai semua itu seserahan diserahkan (err..lidah keriting dah), akhirnya prosesi akad nikah dimulai. Dimulai dengan pembacaan ayat suci Al-Quran dan saritilawah. Ibu saya mengundang pak ustadz pimpinan pesantren di dekat rumah beserta santrinya yang adalah seorang hafidz, sehingga bacanya ga pake mushaf. Hamdallah wa syukurillah, senang deh dengernya.

Setelah itu, semua proses acara dipimpin langsung oleh pak penghulu.

Meja Akad

Meja Akad

Kalau pengantin lain sibuk dag-dig-dug menjelang dan selama ijab kabul berlangsung, hal tsb tidak terjadi pada saya. Bukan karena sini tegar dan berhati batu yah, tapi entah kenapa saya sama sekali tidak mendengar prosesi maha penting ini. Mungkin juga konsentrasi terpecah karena kemungkinan saat ijab kabul berlangsung, perias adat baru sadar kalau aksesoris telinga (semacam anting) terbalik pemasangannya. Terus, daun sirih berbentuk wajik di kening (mbuh, apa namanya) juga belum dipasang. Belum lagi kain yang dipasang terbalik. Walhasil, disaat terpenting itu, saya malah lagi sibuk dirubung ama perias dan MUA.

Belon lagi para sepupu yang heboh moto-motoin saya. Haha. Makanya saya penasaran nih, pengen liat hasil videonya. Apakah suami lancar bacaannya yak? hihi. Pokoknya saya bener-bener blank dan ga denger apa-apa sampai akhirnya lagu Barakallah-nya Maher Zain diputar. Sempet bengong karena saya sudah berpesan agar lagu ini diputar setelah ijab kabul selesai diucapkan. Di kepala saya, saat itu ijab kabul masi belom dilafadzkan.  Ngaretnya acara akad memang bikin urutan acara ga sesuai rundown yang saya buat.  Ah, mungkin diputar duluan sambil menunggu proses persiapan dimulai, fikir saya. Jadi, tanpa saya ketahui, saya telah sah menjadi istri sang tuan besar. ahh,,,ga bisa kabur lagi nih. hihih.

Kurleb, seperti inilah prosesinya.

Ijab Kabul

Ijab Kabul

Tanda tangan

Tanda tangan

Nasihat pernikahan

Nasihat pernikahan

Pas, saya dipanggil keluar pun saya masi menganggap kalo rencana ijab kabul diubah, jadi saya akhirnya disandingkan dengan CPP. Ter-la-lu!! Saya masi belom sadar status yang berubah jadi “nyonya” saat itu. Emang beda antara budeg ama naif itu tipis, sodara!

Sampai akhirnya saya diapit oleh pakdhe dan budhe saya menuju area akad. Lhaa, saya udah jadi istri thoh? *tepok jidat.

Tanda tangan dokumen nikah

Tanda tangan dokumen nikah

Dilanjut dengan penyerahan mahar dan pose-pose wajib akad nikah.

Penyerahan mahar

Penyerahan mahar

Pose wajib :)

Pose wajib 🙂

Pamer buku nikah

Pamer buku nikah

Pemasangan cincin kawin

Pemasangan cincin kawin

Sahhhh

Sahhhh

7 Des 2013 – Den to the dong

Sebelon ngomongin ripyu soal akad dan resepsi, yuk kita tengok proses persiapan yang maha penting yaitu dendong alias proses make-up.

Jadi, setelah beberapa malam ga nyenyak tidur (gegara nerpeus pleus kerabat yang silih berganti nongol ke rumah), saya mulai keribetan hari ini dengan bangun kesiangan. Huahaha!!
Sebenernya dah diniatin mau bobo cepet semalam, pake nenggak panadol flu karena emang badan uda greges dan anget. Sebiji,,kaga mempan.
Nambah lagi setengah karena serem juga kalo ampe bablas besokannya. Yassalam, kejadian juga deh tuh. Baru bisa tidur sekitar jam 1-an lah,,untungnya pules. Iye lah wong kebangun pas adzan subuh. Huahahha miris benerr. Dan yang grabak grubuk ga cuma capengnya alias semua orang juga pada kesiangan. MUA kesayangan, mb Ellen udah bbm kalo dia udah otw. Wedewww.
Buru-buru mandi, sholat dan dimulailah episode terhoror, yaitu, pasang soft lens. Syukurlah, 15 menit kemudian dah nemplok tuh dan bikin mataku nampak sedikit bulai lah ya.
Dan, karena semua pada repot dan sibuk dengan urusannya sendiri, capeng ini pun jalan kaki aja ke venue acara.
Yup, you read it right. Subuh-subuh, si eneng pengantin ini jalan sendiri sambil bebacaan. Baek-baek ga keserempet kendaraan karena kan rada gelap disitu.
Sampe venue, supir mb Ellen lagi muter mau keluar. Haha, malahan MUA-nya dateng duluan ini sih.
Drama dilanjut dengan adik yang megang kunci kamar rias lagi ngejemput sepupu di Pasteur. Arghh…mosok dandan diluar toh ini. Nelpon CPP, ishh masi mlungker tidur dianya. Syukurlah (calon) bapa mertua bisa bukain pintu dari dalem.

Bismillah acara dandan dimulai dengan diselingi saya telpon dan ditelpon dari sana sini.
Awalnya muka saya dikompres dengan es batu. Katanya sih biar seger dan pori-pori mengecil, yang efeknya agar make up nempel. Yang mana itu tidak terjadi sama saya. Entah kenapa lapisan make up Cuma nempel selapis aja. Untungnya (masi ada aja untungnya), mb Ellen ga panic dan proses tetep berlanjut sampe beres. Bulu mata palsu dipasang ampe 3 biji, bagian bawah pake bulmat palsu juga.
Ada metode jait kelopak mata pulak *syereeem bener yak*. Hasilnya, mata saya yang kecil jadi membuka dan mengerjap cantik *apeuuu.
Soal dandanan, saya ga banyak request. Saya percaya sepenuhnya. Yang pasti akad akan menggunakan rias paes ageng yogya dan resepsi muslim modern.

Kenapa paes ageng?
1. Menurut saya pribadi, paes ageng itu jilbab-friendly. Karena rambut ga perlu disasak buat masang sanggul, jadi jilbab bisa menutup rapat rambut dan telinga.
Sementara solo putri atau yogya putri, nampaknya masi memungkinkan rambut dan telinga jadi terlihat.

paes-pengantin-berjilbabpaes

2. Sanggul yang dipakai relative lebi kecil ukurannya (yang berarti lebi ringan…dikiiiit) dan berupa  sanggul pandan. Entahlah tapi sependek pengetahuan saya, yogya putri atau solo putri tuh kudu pake sanggul rambut (biasanya saya sebut konde ban radial karena bentuknya gede bunder hihi). Mungkin seiring perkembangan jaman, ini udah dimodif juga. Dunno.
Well, opini pribadi aja sih dan lebi ke masalah selera kali ya? Karena mbak yang pake yogya putri ini juga cakepnya kebangetan deh. Coba diliat deh.

yogyaputri

Saya sendiri ga pake paes asli yang dilukis dan bubuk prodo karena resepsi hanya selang beberapa jam dari akad (aktualnya malah ga ada jeda karena jam akad yang molor) dan temanya lebih ke muslim nasional. Selain itu, alis saya juga tidak dibentuk bercabang (menjangan ranggah). Jadi ga pake pakem plek-plek.

Tanpa banyak cong cing, mending sekarang.liat transformasi muka saya aja lah ya. Cekbebicek.

 make-up

make up process

Transformasi upik abu jadi cinderella

Transformasi upik abu jadi cinderella hihi

End-result

End-result

Resepseuss..:)

Resepseuss..:)

Dekoresyen

Without further ado, following is how our venue looked like during the day.

Cekidottt gan!!!

Entrance Area

Entrance Area

dekor

flower decorations

Console table - Buffet area

Console table – Buffet area

 

Pool area - VIP area

Pool area – VIP area

Catering Decoration

Catering Decoration

Buffet Area

Buffet Area

Akad area- pergola

Akad area- pergola

Akad area

Akad area

Pelaminan

Pelaminan

Seperti yang pernah saya sebut, Rumah Bali ini adalah art gallery dan rumah peristirahatan makanya ada pavillion untuk menginapnya.
Interiornya sendiri sangat “nyeni”. bisa dilihat dengan adanya lukisan-lukisan serta beragam pajangan,mulai dari kendi eh guci (dikira wadah minum apa yak? hehe) beserta ukiran-ukiran khas Bali.
Pas viewing sih rada-rada spooky yah, tapi hamdallah wa syukurillah, hasilnya tsakeub beutt.
Selama acara sih saya ga terlalu ngeh dan merhatiin seperti apa dekornya. yah maklum, namanya penganten kan dah ribet ama kegiatan salaman yee.
Pas lihat foto-foto ini, duhhh berasa senang telah menjatuhkan pilihan ke lokasi ini.
Well, emang ga banyak pilihan sih karena lokasi rumah ortu yang memang terpencil (ga tega ah nyebut pelosok mah hihi).
Karya seni yang dipajang bener-bener jadi  nilai tambah.
Suki!!