Ooh sympathy, where have you gone?

Ini tentunya bukan ngomongin soal salah satu produk perusahaan telco di Indo yah. Euh atuh, uda lama ga nongol kok tetiba garing gini ya preambule-nya ( duileee,,preambule :mrgreen: ). Saya cuma ingin berbagi pengalaman saya pribadi didasari oleh banyaknya kawan dan sejawat (alias bumil 😀 ) yang terperangah begitu mendengar cerita naas saya yang “keleleran” selama menggunakan MRT (kereta) disini. Image negara ini sebagai negara yang serba teratur lah yang nampaknya menimbulkan kekagetan mereka pas tau kalo selama hamil 20 minggu ini, saya “cuma” dapet tempat duduk 2 kali saja. Tempat duduk yang saya maksudkan disini adalah reserved seat alias tempat duduk yang memang dikhususkan untuk orang tua, anak kecil, ibu hamil dan orang yang berkebutuhan khusus.

Yang pertama karena ditawari oleh seorang kakek (yang ga sepuh amatan sih sebenernya). Sang kakek sebenernya dikasi tempat duduk oleh seorang gadis muda yang duduk disebelah reserved seat ( pada saat itu yang duduk di reserved seat adalah seorang ibu, yang malah sibuk ngekepin tasnya terus pura-pura merem. huh!!). Tapi, si kakek malah nunjuk saya seakan ngomong “She needs it more than me”. Kesempatan kedua, saat penumpang saling berebutan naek MRT, saya dikasi tempat duduk oleh seorang pekerja kasar dari luar (entah Ind*a atau Bangl*). Maenya teuing lagi rebutan gitu dia keukeuh ga ngasi ke cewe seperti aku mah ya? Selebihnya, saya harus sabar berdiri sampai stasiun Buona Vista, sekitar 15 menit dari stasiun Bishan tempat saya menaiki MRT.

Berikut ini adalah upaya yang sudah saya coba demi kenyamanan bertransportasi ini:

1. Berangkat dan pulang lebih awal

Tujuannya agar ga repot kepengaruh dahsyatnya rush hour. Bos dikantor pun setuju dengan jam kerja saya. Saya kerja dari jam 8 sampai jam 4 sore. Saya berangkat dari rumah jam 06.30!! :mrgreen: Tapi MRT ya tetep penuh jam segitu ama anak sekolah dan para pekerja.

2. Memakai “pregnancy care” sticker yang diterbitkan oleh SMRT

SMRT menerbitkan sticker ini sebagai upaya meningkatkan travel etiquette di kalangan pengguna jasa transportasi umum.

19738716

Saya udah modifikasi jilbab yang saya pakai agar tidak menutupi stiker ini, bahkan lokasi pemasangannya pun saya ubah-ubah. Di dada kanan, kiri, bahkan lengan. Hasilnya? NIHIL!! 😡 Mungkin saya seharusnya masang ini di jidat *mulai esmosi*. Entah karena sosialiasi program yang kurang gencar, atau karena faktor lainnya ya. Yang pasti, tak satu pun kawan kantor saya yang tau soal program ini, bahkan mereka pun baru tau soal stiker ini. Reaksi mereka? It’s not gonna work, man!! Lo ga bakal dikasi tempat duduk, begitu ujar mereka. Dan emang terbukti demikian. Deymnnn!!!! 😥

Sayangnya, beberapa waktu lalu ada wacana untuk menghapuskan sistem reserved seat ini. Display-nya yang dihapuskan. Harapannya agar warga sini bisa menunjukkan empatinya bukan karena  embel-embel display ato himbauan pemerintah. Suatu hil yang mustahal!!! Jujur saya skeptis soal ini. Warga sini tuh..haduhh, kalo gw nulis tar gw ditangkep pulak? huahahha ngewri cynn!!! Gini loh, wong ada display dan stiker  aja orang-orang pada ga peduli. Apalagi kalo ga ada begituan?

3. Elus-elus perut

Ini adalah saran dari seorang kawan yang hamil 2 tahun lalu. Tanda kalo kita hamil gitu, karena tampaknya orang suka bingung nawarin tempat duduk. Itu lemak ato emang hamil? ❓ Saya pun mengikuti sarannya. Udah dielus-elus ampe berasep deh keknya…teuteub ga ngefek. HUH 👿

4. Last resort,,,colek dan minta duduk

Ini jurus pamungkas. Satu metode yang sayangnya belom saya coba. Jiper cynn!!! Cemana kalo sinih malah disinisin? *pilinjilbab* 😳 Saya pernah loh minta tolong ama supir taksi buat ngangkatin laptop saya. Ceritanya kan demi supaya bisa rehat dan in case of emergency, saya akhirnya ngegotong laptop ke rumah. Karena saya ga kuat ngebawa laptop (iya, saya segitu letoynya!!), saya bawa trolley belanja. Laptop dimasukin kesitu dan saya minta tolong supir taksi buat angkatin itu. Dengan judesnya dia ngejawab ” Why don’t you ask your husband?”.  Trauma dengan pengalaman ini, saya pun ga bernyali buat minta tempat duduk. Tar aye dijadiin status seseorang pulak? Macam kasus yang sempet rame di Indo itu? Aduhh,,,hatiku selembut salju, bisa remuk redam kalo dijadiin olokan begitu mah 😥 Lagian, gimana mau minta tempat duduk kalo yang duduk di reserved seat itu kebanyakan merem (entah beneran molor ato akting belaka)?

Padahal saya sempat ternganga dan kagum loh melihat bagaimana relanya warga sini ngantri baut sekedar menunjukkan final respect terhadap bapak bangsa LKY. Mereka rela ngantri bahkan berhujan-hujan demi melihat iringan keranda menuju peristirahatan terakhir. Lhaa, besoknya kok ya tetep pada molor ato cuek ama bumil inih. 😥

Mungkin apa yang saya alami semata kenaasan nasib aja.  Mungkin ada ide ato  masukan gimana caranya supaya dapet tempat duduk di kereta ato bus? Coba-cobaa…bumil ini dibisikin dwong 😉

Ooh sympathy, where have you gone? *bunyiin kecrekan*

Advertisements

30 thoughts on “Ooh sympathy, where have you gone?

  1. YaNda

    Bananaaa, ternyata di Singepoh pun tak se bumil friendly yang kukira ih!

    Kalau aku taktiknya ya berangkat dari halte paling ujung, jadi pasti dapet duduk. Nah, pulang kantor yang aga pe-er. Tapi aku sama, Neng, ga pernah minta tempat duduk ke orang. Benerrr takut dijadiin status, disinisin, dikesel-keselin dalam hati nya mereka, nanti berdoa yang jelek-jelek pulak. Jadi ya pasrah aja sembari berdoa terus, dedek kuat ibu sehat, cuma 40 menit kok, dan sugesti-sugesti lainnya. Tapi kalau ada yang ngasih tempat duduk, beneran loh itu kudoain khusyuk dalam hati mudah-mudah si mbak sehat dan bahagia terus. Hihihi..

    Tapi semakin gede perutnya ini, semakin orang yang otomatis berdiri si liat aku. Selama udah kliatan perutnya paling 2x aja ada orang yang pura-pura cuek. Selebihnya Alhamdulillah ngasih semua.

    Sehat terus ya Bumil.. Aamiin!

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Yandaaa pertamax *keprok* hihi. Kalo pas pulangnya sih enak Neng, karena stasiun kantorku itu yang paling ujung, jadi selalu duduk. Stasiun keberangkatan posisi di tengah-tengah, kalo kudu ke stasiun paling ujung, si akuh brangkat ti rumah jam saberaha atuh nya? Haha, selama ini udah ga pernah ketemu matahari padahal.
      Pernah loh si aku turun di tengah-tengah karena ga kuat pegel dan mewek *cengeng ih*. Padahal itu udah hamil 16w yang mana baby bump dah nyembul juga. Makanya ampe akhir bulan ini aku banyak kerja dari rumah dan cuma ngantor hari rabu-kamis. Biar ga terlalu capek di jalan. Semoga pas udah 6 bulan mah, baby bump-nya dah makin keliatan deh. Sehat-sehat juga ya Yanda!! Yoshh,,,semangatt!!!

      Reply
  2. YaNda

    Hebat ya pertamax! Haha *apa pulak*

    Mana sendiri ya ga ada yg bs dicubit-cubit untuk menumpahkan kekesalan. Ihiks. Kalau udah capek bgt mah colek aja atuh banana, jangan ga enak. Toh tempat duduk itu memang hak kita..

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      hihi..tampaknya emang harus nguatin nyali..kalo yang ono mendelik, bumil tinggal molotot wae lah nyaa,,,da pasti leuwih bolotot lah si saya mah.
      Eh ada yg klupaan loh Neng, Jadi sy pernah ditawarin duduk ama seorang cowo (bukan reserved seat). Bumil kan geraknya perlahan yak bisi tijedug kitu,,,eta si korsi bade dserobot wae ku cewe lain. Gustiii,,,,paringono sabar!

      Reply
  3. joeyz14

    Kalo hamil nanggung masih blm gede2 amat emang suka ga dikasihani…pdhl ya justru lg hamil muda aku ga kuat samsek utk diri di bus transjkt.. sedih miris lah pokoknya. Aku pernah sengajain pake kaos ketat biar ndut nya kliatan..ga ngaruh jg 😦

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Ahh, Jo, kita sehati nihh. Betull Jo, hamil muda justru adalah masa yang rentan. Aku langsung kenceng sekarang perutnya kalo bediri terlalu lama di kereta nih..hiks *curcol*

      Reply
      1. joeyz14

        Di sing emang cuek2 orangnya..aku ingat pas di MRT mau cipokan aje ga ada yg peduli…apalagi bumil…hikssss..

        Semoga sehat terus ya mba nana. Jngn lupa minum vitamin biar kuat

      2. NanaBanana Post author

        Iya, beda emang ama Indo. Serba individualis deh disini. Syukurlah, sekarang udah lulus dari obat penguat, Jo! Merampok dompet ituhh haha. Vitamin, fish oil dan calcium yang diminum skr.
        Eh Jo, sorry to hear about the accident. Maap Telat ya. Wishing you a speedy recovery *hug*

  4. putriphita

    Ibuun..pake opsi akhir aja..colek orang!Aku mendingan minta-minta duduk daripada pengsan..masalahnya hamil kan bukan menyangkut diri sendiri, tapi berdua 🙂

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Colek orang,,,kalo dianya molor kepiye cobak? Alhasil aku milih turun dan nunggu kereta berikutnya. Dengan harapan, di kereta berikutnya, orangnya ga molor dan bisa dicolek hihih

      Reply
  5. emaknyashira

    Nanaa, aduh ternyata sama aja ya kecuekan penduduk sana kayak disini. Coba jongkok na, Gw pernah dulu sekali begitu karena pusing (padahal ga hamil) ada yg nawarin duduk.
    Kalo dibusway ada petugasnya, Gw sering minta duduk dan pasti dicariin sama dia.

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Mamah Etty, Ai pernah ngasi tempat duduk ke ibu muda dengan anaknya yang masi kecil. Padahal yg duduk di reserved seat sebelahku tuh pemuda tegap yang lagi sibuk nelp *pengen gw jejelin charger deh*. Akhirnya aku duduk di pojokan (bkn tempat duduk tp ada sedikit tonjolan gitu lah yang bs buat nangkring). Si ibu itu nanya berbisik sih “are you pregnant?” aku cuma ngangguk. Akhirnya pas ada tempat lain yg kosong, dia pindah (karena aku ga sanggup kudu jalan ke ujung lain) dan aku balik duduk di tempat semula.
      Btw, ora iso jongkok mak’e….engap ini perut hahaha.
      Petugas ga selalu ada di kereta tuh mbak, jadi kepiye? *balik nanya*

      Reply
  6. Binibule.com [Tjetje]

    Ah coba kalau tulisannya pakai bahasa Inggris bisa jadi viral 🙂

    Btw, di Irlandia juga jarang orang yang mau ngasih kursi. Sekalinya aku ngasih ke orang tua mereka kaget liat biasa. Jadi nampaknya ini sudah jadi trend dimana-mana.

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Tje, kepikir sih bakal viral banget ini. Tapi pii…kan katanya don’t sh*t where you eat. Dah sering kali ngeliat tanggapan orang-orang sini atas artikel ato tulisan yang agak mengkritisi dari orang dari negara lain. Apalah daya aku hanya seorang warga kelas…entah kelas brp yang pasti bukan pertama 😀
      Di Jepang pun, orang tua gengsi loh kalo ditawarin duduk.

      Reply
  7. Nadia Khaerunnisa

    Aku pernah nawarin tempat duduk di busway trs mbak2nya ngedelek rada nyolot. Ternyata oh ternyata dia gak hamil bhahahahaha malu ane 😀
    Duh tp mestinya jgn dhapus sistem reserved seat itu, nti kita gak punya dasar hukum 😦

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Nad, disini mah ga penting kalo salah dianggap hamil.
      Sticker itu dibuat untuk meniadakan kesalahpahaman itu bukan? Mau keliatan ato ga si baby bump, kalo pake stiker hamil ya artinya lagi hamil toh? Ga perlu menafsirkan yang lain-lain. Kupikir itu tujuan mereka bikin campaign itu.

      Pernah menyaksikan seorang nona muda yang ngasi tempat duduknya ke bapak yang ga tua amatan, lha wong dia bawa tas laptop. Dengan senang hati tuh dia duduk. Lupakan ke-gentlemen-an. Disini ga penting gimana caranya dapetin tempat duduk, pride tampaknya jadi pertimbangan nomer sekian. huh *sewot*

      Reply
  8. Ryan

    Puk puk Mbak Nana.
    Ternyata gak seramah yang saya dengar ya Mbak di sana. Masih ada juga bahkan lbh banyak individualisnya ya?
    Pakai stiker gak mempan juga? Aduhhh. Susah ya Mbak.

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Soal ramah, kok aku ga pernah dengar dan tau kalo warga sini ramah ya? Peer mereka tuh untuk lebi ramah lagi.
      Iya Mas, stiker ga mempan. Kampanye gerakan-nya kurang bergema nampaknya

      Reply
      1. NanaBanana Post author

        Haha, ya ga bisa nyamaratain sih mas, ada juga kok beberapa yang ramah. Cuma emang dibanding ama Jepang, misalnya ya, keramahan-nya masi kalah jauh

  9. denaldd

    Isshhhh kok aku jadi gregetan yaaa baca pengalamanmu ini. apa memang sgitu individualnya mereka, pengen jitakin satu-satu deh *lalu ditedang sama sopir bisnya haha. Sewaktu aku masih kerja di Jakarta, pernah tengkar dong sama anak SMA gara2 dia ga mau berdiri ngasih duduk ke ibu yang hamil gede. Aku kan berdiri, si Ibu ini berdiri dekat anak muda tak tahu diri itu. Eh dia ga tetep duduk, langsung aku tegor dong. Dianya malah jawab “kok lo rese sih, sama-sama bayar ini, duluan gue yang duduk” rasanya pengen kujejelin setir kopaja ke mulutnya—Maaf ya ga ngasih solusi, malah numpahin uneg2 disini hehe. Semoga kedepannya lebih baik, dan kandunganmu sehat selalu ya BuMil 😀

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Huwaaa Den,,,aku baca pengalamanmu kok ikut gemes *jejelin tiket MRT ke anak sma tadi*
      Kalo liat yg ga tau diri sih biasanya kudoain aja, semoga istrimu, anak perempuanmu, sodara perempuanmu nantinya ga ngalamin ini.
      jadi bumil kudu sabarrrr 🙂

      Reply
  10. riemikan

    Aku agak kaget baca ini krn aku pikir it’s not about symphathy lha kursinya mmg dialokasi buat org hamil dan lansia kan. Surprising! Klo di sini reserved seat itu bahkan gak didudukin, kalo pun didudukin orgnya akan otomatis berdiri begitu designated usernya datang. Oia menduduki reserved seat sembarangan dan gak ngasih ke org yg seharusnya klo gak salah pelanggaran hukum deh di sini dan bisa kena denda. Pernah aku baca di manaaaaa gittuu

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s