Taken

Akyu dilamarrr…..*kibas2 jari manis*
Yang mana udah terjadi di akhir september ajuah. *capeng pemalas*.
Foto-foto juga bablasss, karena adik tercinta lupa nyimpen memory cardnya. Sementara hasil foto sepupu si abang mah goyang dombret semua. haha *ketawa miris*
Sekarang yang penting cerita aja lah ya, buat kenangan di masa tua nanti *tsaahh*.
Yeukkk…cekidot gan!

SUSUNAN ACARA LAMARAN:
1. Diawali dengan kedatangan rombongan keluarga pria ke rumah wanita.
Keluarga si abang berangkat dari depok jam 8 pagi, dengan perkiraan tiba di rumah CPW jam 11 atao 12-an.
Yang berujung dengan…..jam 10-an udah keluar tol buah batu dan sekian detik kemudian nongol di depan rumah *wow mejikkk*.
Tentunya saya dan keluarga sempat panik haha…jam segitu saya masi sibuk ngegosok kamar mandi (dan berujung dg luka2 di jari kanan..nasibmu nak!!).

2. Pembukaan acara oleh pembawa acara (MC).
Alhamdulillah, Ibu MC yang notabene sobat si ibu di group pengajian dan koprasi warga ini pandai membawakan acara supaya tidak kaku. *sungkem ama Bu Hj. Siti dulu ah*
Btw, konsep acaranya lesehan biar santay kayak di pantay *halahh*.
Jadi segala bebawaan yang segambreng *lebay* itu yah diletakkan begitu saja di tengah ruangan.

3. Sambutan dari keluarga pria serta mengutarakan maksud dan tujuan kedatangan rombongan keluarga pria yang biasanya diwakilkan oleh utusan yang sudah ditunjuk.
Om alias adik bapak camer yang menjadi perwakilan.

4. Sambutan dari keluarga wanita.
Kakaknya ibu alias pakdhe yang menjadi perwakilan keluarga kami.
Kemudian  MC memanggil wanita untuk ditanyakan jawaban lamaran pria.
Aselii..akyu tegang! Haha…jadi sebenernya ga ada rencana ngumpet. Pas keluarga depok datang, si aku  baru mulai berhias *ingat adegan upik abu diatas*.
Pas dipanggil ini pun, jilbab dan mekap yah seadanya gitu, meski tetep manis dong *ahemmm*.
Lumayan lucu karena mama (budhe) Surabaya nggeret-nggeret tante yang dari Kuningan.
Apa ini yang mau dilamar, mas?
Untung aje si abang ga jawab iya..Haha!!
Aku juga cuma ngangguk aja…nerpeuss abesss! Demam panggung tak karuan deh.

5. Pihak keluarga wanita memberikan sambutan penerimaan sebagai tanda bahwa pihak keluarga menyambut baik rencana lamaran dari pihak pria.

6. Penyerahan hantaran lamaran.
Karena udah dihamparin *hmm,,,bahasa hapah inihh*, jadi ya ga ada penyerahan.
Langsung disampaikan saja dalam sambutan pihak keluarga pria.

7. Prosesi pemasangan cincin
Yang dipasangi cincin cuma saya alias CPW aja.
Soale saya yang punya mau hihi *untung ga dipecat jadi pacar*.
Untungnya cincin tunangan ini dipasang di jari manis kiri, karena jari manis kanan saya sobek dan luka *again, upik abu story!*
Kejadian juga saya difoto sambil pamer jari manis kiri yang udah dipasang cincin berlian segede jantung si abang..ihiy!!

8. Perkenalan keluarga masing-masing, yang diawali oleh keluarga pihak pria baru kemudian keluarga pihak wanita.

9. Penutupan oleh MC yang diteruskan dengan doa bersama, bertujuan agar segala sesuatu yang telah direncanakan dapat berjalan dengan lancar.

10. Acara ramah-tamah yang diisi dengan makan bersama.

11. Acara Selesai
 
Alhamdulillah lancar.
Beberapa point yang bisa dijadikan masukan:
1. Untuk CPP dan CPW, biar keliatan bagus di foto *yg mana dokumentasinya ga berbekas aja di acaraku..grr* meski ga seragam, tapi tentukan warna yang senada untuk bajunya.
In my case, kebaya pink buatku dan batik merah (or was it maroon?) buat si abang tercinta.
Image

2. Tanggal pernikahan sudah saya tetapkan (yep, you got it right, I’m the one who chose the date!) dan udah sounding ke kalangan keluarga dan kerabat.
Jadi pada saat acara ini, tinggal diumumkan saja penetapan tanggalnya.
Buat yang belum menetapkan tanggal, mungkin bisa disiapkan alternative tanggal-tanggal yang dimau supaya ga terlalu lama pembahasannya.

3. Karena keterbatasan waktu jadi yang dibawa berupa hantaran saja, kalo guyonan di acara itu sih, buat “cuci  mulut” alias makanan doangan.
Seserahan alias peningset akan diberikan saat acara pernikahan saja.
Jadi ga ada acara penyerahan secara simbolis deh..digeletakin aje udeeh.

Karena skala acara saya jg kecil aja, jadi ga perlu sound system, ina inu.
Makanan pun semua hasil swasembada alias masak sendiri saja dengan menu yang sangat njawani hehe.
Gudeg, kerecek, pecel madiun pleus rempeyek kacang pelit *karena kacangnya ga segabrug hihi*.

Kue-kue hantaran dan bebuahan dari si abang sih seabreg-abreg yah.
Yang dibalas dengan 3 hantaran aja dong dari pihak saya. Haha!
Untung ga dipecat dari calon mantu.
Cuzzz 2 bulan waktunya buat nyiapin kawinan *semedi ala bandung bondowoso*
Image
 
 
 
 

Advertisements

5 thoughts on “Taken

  1. Pingback: 6 Des 2013 -Pengajian dan Siraman | ourlivetogether

  2. Pingback: 7 Des 2013 – Akad Nikah | ourlivetogether

  3. putriphita

    baru baca ini lagi..tenang aja..drama upik abu juga terjadi dalam acara lamaranku -_- haha
    bener banget point baju harus matching, harus dipastiin bener-bener, jangan kayak aku -_-

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Soal baju, penting ga penting kok neng. Foto-foto yang tersisa ya cuma dua itu aja, hasil kamera henpong ajah. Karena acara wiken dan takut macet, jadi 2 jam aja beres deh tuh..ga ada foto-foto ato apa gitu. Abis makan ya pulang. haha. ekspress.

      Reply
  4. Pingback: Yang bikin meleleh | ourlivetogether

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s