Ooh sympathy, where have you gone?

Ini tentunya bukan ngomongin soal salah satu produk perusahaan telco di Indo yah. Euh atuh, uda lama ga nongol kok tetiba garing gini ya preambule-nya ( duileee,,preambule:mrgreen: ). Saya cuma ingin berbagi pengalaman saya pribadi didasari oleh banyaknya kawan dan sejawat (alias bumil😀 ) yang terperangah begitu mendengar cerita naas saya yang “keleleran” selama menggunakan MRT (kereta) disini. Image negara ini sebagai negara yang serba teratur lah yang nampaknya menimbulkan kekagetan mereka pas tau kalo selama hamil 20 minggu ini, saya “cuma” dapet tempat duduk 2 kali saja. Tempat duduk yang saya maksudkan disini adalah reserved seat alias tempat duduk yang memang dikhususkan untuk orang tua, anak kecil, ibu hamil dan orang yang berkebutuhan khusus.

Yang pertama karena ditawari oleh seorang kakek (yang ga sepuh amatan sih sebenernya). Sang kakek sebenernya dikasi tempat duduk oleh seorang gadis muda yang duduk disebelah reserved seat ( pada saat itu yang duduk di reserved seat adalah seorang ibu, yang malah sibuk ngekepin tasnya terus pura-pura merem. huh!!). Tapi, si kakek malah nunjuk saya seakan ngomong “She needs it more than me”. Kesempatan kedua, saat penumpang saling berebutan naek MRT, saya dikasi tempat duduk oleh seorang pekerja kasar dari luar (entah Ind*a atau Bangl*). Maenya teuing lagi rebutan gitu dia keukeuh ga ngasi ke cewe seperti aku mah ya? Selebihnya, saya harus sabar berdiri sampai stasiun Buona Vista, sekitar 15 menit dari stasiun Bishan tempat saya menaiki MRT.

Berikut ini adalah upaya yang sudah saya coba demi kenyamanan bertransportasi ini:

1. Berangkat dan pulang lebih awal

Tujuannya agar ga repot kepengaruh dahsyatnya rush hour. Bos dikantor pun setuju dengan jam kerja saya. Saya kerja dari jam 8 sampai jam 4 sore. Saya berangkat dari rumah jam 06.30!!:mrgreen: Tapi MRT ya tetep penuh jam segitu ama anak sekolah dan para pekerja.

2. Memakai “pregnancy care” sticker yang diterbitkan oleh SMRT

SMRT menerbitkan sticker ini sebagai upaya meningkatkan travel etiquette di kalangan pengguna jasa transportasi umum.

19738716

Saya udah modifikasi jilbab yang saya pakai agar tidak menutupi stiker ini, bahkan lokasi pemasangannya pun saya ubah-ubah. Di dada kanan, kiri, bahkan lengan. Hasilnya? NIHIL!!😡 Mungkin saya seharusnya masang ini di jidat *mulai esmosi*. Entah karena sosialiasi program yang kurang gencar, atau karena faktor lainnya ya. Yang pasti, tak satu pun kawan kantor saya yang tau soal program ini, bahkan mereka pun baru tau soal stiker ini. Reaksi mereka? It’s not gonna work, man!! Lo ga bakal dikasi tempat duduk, begitu ujar mereka. Dan emang terbukti demikian. Deymnnn!!!!😥

Sayangnya, beberapa waktu lalu ada wacana untuk menghapuskan sistem reserved seat ini. Display-nya yang dihapuskan. Harapannya agar warga sini bisa menunjukkan empatinya bukan karena  embel-embel display ato himbauan pemerintah. Suatu hil yang mustahal!!! Jujur saya skeptis soal ini. Warga sini tuh..haduhh, kalo gw nulis tar gw ditangkep pulak? huahahha ngewri cynn!!! Gini loh, wong ada display dan stiker  aja orang-orang pada ga peduli. Apalagi kalo ga ada begituan?

3. Elus-elus perut

Ini adalah saran dari seorang kawan yang hamil 2 tahun lalu. Tanda kalo kita hamil gitu, karena tampaknya orang suka bingung nawarin tempat duduk. Itu lemak ato emang hamil?❓ Saya pun mengikuti sarannya. Udah dielus-elus ampe berasep deh keknya…teuteub ga ngefek. HUH👿

4. Last resort,,,colek dan minta duduk

Ini jurus pamungkas. Satu metode yang sayangnya belom saya coba. Jiper cynn!!! Cemana kalo sinih malah disinisin? *pilinjilbab*😳 Saya pernah loh minta tolong ama supir taksi buat ngangkatin laptop saya. Ceritanya kan demi supaya bisa rehat dan in case of emergency, saya akhirnya ngegotong laptop ke rumah. Karena saya ga kuat ngebawa laptop (iya, saya segitu letoynya!!), saya bawa trolley belanja. Laptop dimasukin kesitu dan saya minta tolong supir taksi buat angkatin itu. Dengan judesnya dia ngejawab ” Why don’t you ask your husband?”.  Trauma dengan pengalaman ini, saya pun ga bernyali buat minta tempat duduk. Tar aye dijadiin status seseorang pulak? Macam kasus yang sempet rame di Indo itu? Aduhh,,,hatiku selembut salju, bisa remuk redam kalo dijadiin olokan begitu mah😥 Lagian, gimana mau minta tempat duduk kalo yang duduk di reserved seat itu kebanyakan merem (entah beneran molor ato akting belaka)?

Padahal saya sempat ternganga dan kagum loh melihat bagaimana relanya warga sini ngantri baut sekedar menunjukkan final respect terhadap bapak bangsa LKY. Mereka rela ngantri bahkan berhujan-hujan demi melihat iringan keranda menuju peristirahatan terakhir. Lhaa, besoknya kok ya tetep pada molor ato cuek ama bumil inih.😥

Mungkin apa yang saya alami semata kenaasan nasib aja.  Mungkin ada ide ato  masukan gimana caranya supaya dapet tempat duduk di kereta ato bus? Coba-cobaa…bumil ini dibisikin dwong😉

Ooh sympathy, where have you gone? *bunyiin kecrekan*

#2 Pre-natal check – 13 Feb 2015

Lanjut lagi ceritanya ya. Bumil ngebut yeuh? Maklumi yah, berpacu dengan memori yang makin lecek soalnya nih😛
Ketemu lagi ama Dr Su di uk 11w3d per HPHT. Saat ini, all day sickness alias mual muntah dan combo ga doyan makan menyerang. Bumil akhirnya ngibarin bendera putih dan sempet mamam mekdi hihi😈
Appoinment saya sih jam 12.30, tapi saya sengaja berangkat awal supaya bisa maksi di kantin NUH dulu. Jam 12 teng saya sampai di meja registrasi. Seperti biasa, langsung ngeloyor ke toilet buat tes urine dan disambung nimbang badan. Sapa tadi yang ngomong kalo lagi morning sickness parah?? LHaaa, timbangannya menunjukkan kalo berat saya naek 2 kilo sajah dalam kurun waktu 3 minggu! *tutup muka* *banting timbangan*👿

Dengan nada manja saya ngeluh ke staf registrasinya, dan dia bilang, gpp naek beratnya, kan lagi hamil hihi. Cari pembelaan gitu yak?😛
Waiting time-nya 15 menit kata staf registrasi. Oh iya, jadi tiap registrasi, kita bakal dikasi tau expected waiting time. Ato kalo misalnya si dokter lagi ada tindakan. Biar pasiennya ga manyun kali ya?😀

Akhirnya ketemu juga ama Dr Su. Kurleb begini isi diskusi kita hari itu:
– Pas tensi, sekali lagi tensi saya 130/80. Waduh saya uda kuatir aja, sempet baca dikit soal pre-eklampsia dan rada takut kalo saya termasuk kategori ini.
Kali ini, Dr Su nyuruh saya untuk tensi ulang. Hasilnya 110/80. Masi normal.
Pheww,,,Alhamdulillah. Emang momen ketemu dokter tuh ngeri-ngeri sedep. Selalu nervous dan excited😀

– Soal all day sickness, jawaban beliau cuma SABAR! 4 minggu lagi kok, begitu dia membesarkan hati saya. Blio juga cuma ketawa ngedenger pengakuan saya yang makan mekdi.

– Saya menanyakan DS test yang sempat dia sampaikan minggu lalu. Saya nanya sih apa dia ga bisa ukur NT (nuchal transluency) saat USG nanti, dan blio jawab ga bisa. Ya weslah, saya cuma bisa berdoa semoga adek baik-baik aja. Sehat dan normal ya anakku sayang❤

– Dr Su meminta saya melakukan blood test. Full blood count dan juga thalassemia screen, HIV dan Rubella.

– Saya juga menyampaikan kalo saya sudah beberapa kali spotting/ngeflek. Light spotting alias pink dan brownish spotting sih, bukan yang red and bright spotting. Biasanya terjadi kalo saya melakukan sesuatu diluar rute rumah-kantor dan sebaliknya. Misalnya kalo saya mampir belanja di supermarket, ato keluar buat beli makan siang.
Dr Su tidak menganggap itu bahaya selama bukan flek merah segar ya, apalagi bleeding. Oh, dan selama tidak terjadi kram perut. But let’s see how the baby is progressing, begitu katanya.

Cuss, ke ruangan sebelah buat USG. Belajar dari pengalaman bulan lalu, kali ini saya pegang hape saya sendiri. Niat pengen ambil video buat dikasi liat ke suami. Dr Su mengijinkan saya untuk merekam proses USG. Dia baru tau kalo saya tinggal seorang diri di SG. Soal saya yang sama sekali ga sanggup masak sendiri, dia cuma berpesan supaya ga makan daging dan ikan mentah. Selebihnya, monggo wae, silakan jajan.

Dan begitu transducernya ditempel diperut, langsung nampak si fibroid. Ihh, meni nongol wae yah ini!!😥
Dan dalam jangka kurleb 3 minggu, ukurannya membesar jadi 7,5 cm. Ya Rabb, kok progress-nya rapid sekali yah? Dr Su ga komen banyak, cuma bilang kalo pembesaran itu expected alias ya wajar terjadi seiring perkembangan kehamilan. Kan akan selalu dimonitor, begitu ujarnya.

Saya udah sempet sedih dan sangat kuatir. Tetapi, si adek tersayang, pujaan hati dan belahan jiwa bumil ini begitu pandai menghibur ibunya. Begitu diarahkan ke si adek, langsung nampak sosok yang kliatan kek bayi haha. Lhaa sebelumnya kan cuma gumpalan gitu ya? Kali ini, udah sosok bayi dengan tangan dan kaki😥
Adek pinter sekali, ngikutin omongan ibunya beberapa hari sebelumnya, dia dadah aja dong. DADAH!!!! *capslock jebol*
Dan si ibun mewek aja dong, mewek senang tapinyah hehe

But wait…

Keriaan tak berhenti hanya disitu. Karena begitu bu dokter selesai mengukur CRL-nya, mulailah si adek bersalto. Dalam sedetik, posisinya berubah dari berbaring jadi berdiri, terus muter jadi di atas (face down), trus mrosot perlahan, diakhiri dengan posisi bak downward facing dog. Adek seorang yogini? Oh My!!😀

Dr Su sampe kaget dan ketawa-tawa liat pergerakan si adek. He/She was busy, somersaulting, kicking, wiggling and jiggling😀😀😀

Hai, Ibun!!

Hai, Ibun!! *ade dadah-dadah*

Duhh,,saya aja bingung gimana mendeskripsikannya.
Ada sih videonya, tapi karena saya yang ngambil maka suara saya jelas banget. Mau dipajang disini kan jadi malu yak. Tolong atuh saya dikasi tau aplikasi buat edit video yang bisa matiin itu suara saya. Genggeus pisan lah! *tutupmuka*

ade2

Busy baby🙂

Hasil USG hari itu: GA: 12w CRL : 52,4mm FHR : 150 bpm

Saya masi diminta meneruskan asam folat dan Duphaston. Pre-natal vitamin juga boleh mulai dikonsumsi kali ini.

Jadi, mual muntah? ngeflek berulang? Mekdi? Si adek aktif bergerak seakan membesarkan hati ibunya yang cemen ini. “I’m alright, Ibun! Chill!”😀😀😀

Alhamdulillah. God is Good. ALWAYS!  Sehat dan kuat terus ya kesayangan Ibun *kecup*

#1 Pre-natal check-up – 23 Jan 2015

Sebelon memori berkarat, mari kita kumpulkan semangat buat nulisin cerita kehamilan kedua ini. Seperti cerita disini, saya rada pede kalo hamil pas tespek pertama tanggal 23 Desember 2014. Makin yakin ngeliat hasil tespek tanggal 29 Desember. Alhamdulillah. Tapiii, ga bisa langsung ke DSOG karena disini memang biasanya baru bisa ketemu dokter kalo udah telat minimal 2 minggu (usia kehamilan sekitar 6minggu). Sirik bener deh ama bumil di Indo yang bisa langsung cuss ketemu DSOG begitu tespeknya positif.

Ndilalah, beberapa hari kemudian muka saya bruntusan. Waduhh kunaon pulak ieu? Karena saya ga yakin bruntusan ini karena alergi ato pengaruh kehamilan, akhirnya saya mulai browsing dan cari DSOG yang available saat itu juga. Sayangnya,karena akhir taun dan dadakan, ampir semua pada full jadwalnya. Akhirnya emang nelpon ke NUH lagi, semata didasari oleh pertimbangan kemudahan data dan informasi karena semua data dan rekam medis saya ada disana. Dan dokter yang available dalam waktu dekat (tanggal 6 Januari 2015) ya DSOG saya yang terdahulu. Duhh, saya ga sreg tapi karena dia yang available paling cepet akhirnya saya buat janji juga. Cerita soal kenapa saya kurang sreg bisa dibaca disini. Staf registrasi menyarankan saya untuk pergi ke klinik umum terdekat saja, dan untuk menyebutkan kondisi kehamilan agar dokter bisa memberi obat yang aman. Akhirnya mah saya ga ke dokter. Terima aja deh muka bruntusan. Alhamdulillah ga ada panas ato demam yang menyertai jadi ya saya biarin aja dan cukup istirahat di rumah.

Tanggal 5 Januari saya telpon NUH buat ngebatalin janji yang sudah saya buat. Sekalian juga nanya availability DSOG yang saya incar. Akhirnya malah dapat DSOG sejuta umat alias DSOG favorit yang pas saya telpon sebulan sebelumnya dibilang kalo jadwal full di tahun 2015 (eta DSOG ato artis sih yak?😀 ). Hamdallah🙂  Jadwal saya di tanggal 23 Januari. Ini preambule meni panjang yah? haha, yang nulis juga pegel *dijejelinmouse😛 * Cuss aja lah ya ke cerita konsul pertama.

23 Januari 2015 – Ruby Clinic NUH 10.00

Jujur saya nervous sekali. Riwayat keguguran sebelumnya, plus saya sempet kena flu berat seminggu sebelumnya. Penasaran juga ama DSOG yang jadwalnya padat ini. Saya datang jam 9, dan tetep harus registrasi ulang sebagai pasien lama. Seperti  biasa, terus tes urine dilanjut nimbang badan. Ampe sejam saya loh nunggu buat registrasi ini, ampe judes banget lah muka saya.👿 Yabess, sini kan lagi nervous!! huh😡 Petugasnya juga bukannya nganggur sih, tapi akoh kan lagi nerpeus atuh lah!! *pembenarandiri*. Akhirnya beres dan disuruh ke ruang tunggu. Setelah nunggu, akhirnya ketemu juga ama dokternya. Dr Su Li Lin namanya, mungil perawakannya. Suaranya pun halus sekali, lembut lah. Begitu duduk, lalu ditensi. Entah karena nervous ato saya yang ga bener duduknya, tensi saya 130/70 aja. Haduh, saya sempet ketar ketir karena saya sendiri cenderung rendah tensinya. Dr Su ga komen apa-apa sih, dan lanjut nanya data HPHT dan data pribadi lainnya.

Di sesi konsul pertama ini lah terjadi obrolan yang cukup panjang. Saya menjelaskan riwayat saya sebelumnya, sambil beliau membaca lagi rekam medis saya di komputer. Kurleb isi diskusi kami adalah sbb;

– Keguguran (BO) merupakan seleksi alam. It’s not about you, what you eat or what you do, begitu jelasnya. Tidak akan terjadi  lagi di kehamilan berikutnya, In shaa Allah (eh ini mah bukan kata-katanya bu dokter yah hihi)🙂 Saya termasuk high risk pregnancy tapi semuanya akan selalu dimonitor.

– Fibroid alias tumor dalam rahim saya. Dari lokasinya sih tampak tidak mengganggu kehamilan, tapi monitoring harus terus dilakukan untuk memantau perkembangannya karena biasanya akan membesar seiring kehamilan. Bila mengganggu, bisa diambil di tengah-tengah kehamilan, setelah 16w. Si guwe mah bengong diceritain begini, gimana caranya ya hamil dan kudu oprasi? Tapi ya weslah, yang kudunya mikir kan si dokter dan bukan guweh yak?😛 *dijejelin stetoskop*

– Melihat usia saya yang matang (ehm!! alias tak lagi muda), beliau menjelaskan akan adanya Down syndrome test. Di SG, jika memang janin terindikasi DS, maka pasutri bisa dan mempertimbangkan untuk melakukan opsi terminasi kehamilan. Dan hal tsb legal disini. Ini dilakukan di uk 14w sih, dan bersifat opsional. Saya sendiri tidak berniat melakukan tes ini. Regardless of the outcome, I will have this baby🙂

Dr Su ga banyak pantangan sih, hamil kan bukan sakit. Asal bukan daging ato ikan mentah seperti sushi, sashimi, sok makan aja. Buah dan sayur pun bole dikonsumsi asal dicuci bersih. Konsumsi asam folat bisa diteruskan sementara pre-natal vitamin saya disuruh stop dulu. Saya juga diresepkan Duphaston untuk sebulan kedepan  dan mendapat injeksi Proluton depot 500mg. Lumayan itu suntikan bikin ngilu meski saya udah pesen ama susternya supaya jarumnya yang paling kecil hihi. Jiper aku makk!!! Ini dilakukan dengan harapan dapat menguatkan kehamilan saya.

Selesai konsul, baru deh saya digiring (ihh emang sapi??)😄 ke ruang sebelah untuk USG. Sempet minta susternya buat video-in proses USG ini. Biar keluarga yang di Indo bisa liat juga. Eh, mbak suster malah ngloyor entah kemana deh. Saya udah siap aja ngangkang😛 tapi Dr Su bilang kita coba dulu dari abdomen dulu. Alhamdulillah, meski si fibroid lah yang langsung terpampang nyata dan cetar membahana, ukurannya masi sama seperti hasil USG November tahun lalu yaitu 6cm. Setelah diputer, akhirnya nampaklah si ade yang selama ini mengisi perut saya. Subhanallah Alhamdulillah. Untuk konsul pertama ini, saya ga berusaha nyari tau terlebih dahulu. Segitu aja uda nervous apalagi kalo saya udah baca dan cek sana sini yak?😀 Dan hasilnya memang kejutan sekali. Untuk pertama kalinya saya melihat sesosok bulatan dengan sesuatu yang berkedip-kedip. Itu adalah detak jantungnya! Saya mah udah speechless dan mewek saat itu. adek8w Hasil: GA: 8w0d (per HPHT harusnya 8w3d)  FHR : 150 bpm CRL: 15,9 mm EDD: 4 Sept 2015

Hasilnya bagus dan normal. Calon ibu ini cuma bisa mewek dan ga berhenti ngucap syukur. Saya sendiri lupa berapa totalnya, tapi kurleb SGD 300 yang harus saya rogoh dari kocek sendiri. Alhamdulillah. Doakan kami agar tetap sehat dan kuat ya!

120 Hari

Yaa Allah..

Tiupkanlah Ruh dalam janinku

Sertakanlah takdir, rejeki, nasib, jodoh dan kehidupan yang baik untuk anak ku

Berikanlah kesempurnaan dalam perkembangan janinku,

Berikan kesehatan yang sempurna,

Angkat penyakitnya apabila ada penyakit didalam tubuhnya

Berikan kesempurnaan fisik dan mental

Jadikanlah dia anak yang Sholeh/Sholehah

Berikan kecerdasan hati dan pikiran

Jadikan dia anak yang disenangi orang-orang di sekelilingnya

Jadikan dia pelipur lara dan penghibur jiwa kami

Jadikan dia anak yang lucu dan menggemaskan bagi semua orang

Jadikan dia anak yang berkembang dg berbagai prestasi yang cemerlang

Jadikan dia anak kebanggaan keluarga kami

Jadikan dia anak yang mudah menerima ilmu islam dan mengamalkannya sedari kecil

Jadikan dia manusia ahli ibadah, ahli shalat, ahli qur’an, ahli hadist, ahli zakat, ahli sedekah, ahli silaturahim, ahli puasa dan selalu menebarkan kebaikan ya Allah..

Berikan dia kemudahan menjalani hidup

Berikan dia kelancaran dalam setiap urusannya

Berikan dia keberkahan dalam rezekinya yang halal

Berikan dia jalan yang lurus dalam setiap langkahnya

Berikan dia rahmat dan hidayahMu selalu

Berikan dia tempat dan lingkungan yang baik, yang selalu mengajarkan dan mengajak kebaikan pada dirinya

Berikan dia penddikan terbaik, pekerjaan yang baik dan kesuksesan yang baik

Berikan dia kehidupan yang layak

Berikan dia jodoh yang terbaik bagi anak cucunya kelak baik di dunia dan akhirat

Berikan dia keturunan-keturunan yang baik, sholeh, sholehah

Berikan dia umur yang maslahat

Berikan dia takdir yang baik, kehidupan yang baik, maut yang baik dalam keadaan khusnul khatimah dan kembali padaMu dalam keadaan suci seperti saat dia dilahirkan.

Berikan kemudahan dan kelancaran untuk lahir keduniaMu ini kelak Ya Rabb

Amin.. ya rabbal alamin.

Survival mode

*kibar-kibar bendera putih

Kalo diibaratin rumah, keknya blog saya ini udah dipenuhi sarang laba-laba deh saking sepinya postingan. Komen-komen juga belon pada dibalesin hiks. Maapkeun yah para pemirsa yang budiman!

So, how’s life?
Judul postingan ini menggambarkan kehidupan saya sekarang. Dalam survival mode nih ceuu!!! *again, kibar-kibar bendera putih. Yuk kita coba telaah yak (duilee!!)

Soal Kerjaan
Kerjaan ini yang paling berubah bener. Kepergian salah seorang rekan kerja membuat saya bernasib bak yatim piatu alias kerja sendirian. Sedihnya lagi, big boss ngerasa ga perlu buat nyari penggantinya😥 walhasil mulai dari minggu lalu saya harus berjibaku sendiri ngurusin kerjaan. Ya nerima telpon, ngurusin email dan web request yang masuk, belom lagi kalo orang-orang sales pada ngerecokin minta ina inu.
Kesibukan ini juga yang bikin blog ini sepi postingan huhu😥

Sebage satu-satunya jongos di team, maka saya diharapkan selalu stand-by, siap setiap saat. Yang mana ini ga mungkin aja dong dong! Dikira sini robot apa yak? Dan kekacauan pun terjadi minggu lalu saat saya ngedadak ga masuk karena sakit.
Walhasil pak bos pun bersabda bahwa team lainnya kudu jadi back-up. Artinya? Yah si guweh ini juga yang kudu ngasi training ke team lain. Ihhh…pak bos ngerjain bumil deh!! *manyun* Tambahin dong gaji aye, bos! *ujung-ujungnya duid* hihi😀

Opsi lainnya adalah saya bekerja dari rumah. Ini beraitan dengan paparan soal kesehatan saya yang ngedrop minggu lalu. Leptop dah siap, tapi gimana ngegembolnya ke rumah cobak?😦

Soal Kesehatan
Kembali lagi kibar bendera putih tanda menyerah karena mulai wiken lalu saya memasuki fase melepeh semua makanan. Semua!! Esgrim dan jeruk yang biasanya jadi kuncian supaya ga mual muntah pun sukses ditolak. Bahkan nasi padang yang saya idam-idamkan pun cuma numpang lewat sahaja.
Nasi catering langganan pun sukses cuma dibuang-buang aja. Ampuni saya, ya Rabb!!😥

Saya pernah baca kisah para ibu muda yang stress bin ngelus dada ketika balitanya menjalankan aksi GTM alias ga doyan makan. Setelah kejadian ini, saya jadi ngerti perasaan mereka. Mungkin ini cara Tuhan buat menyiapkan mental saya nanti?

Akhirnya, saya ngibrit ke mekdonal. Beli burger dan kentang goreng! Impian untuk makan sehat nan hijau gemah ripah loh jinawi? BUBARRRR!! Sing penting bocah makan!
Suami pun dengan berat hati mengijinkan karena semua yang tersedia ditolak.
Haduhh..semoga si bocil baek-baek aja yaa *komatkamitberdoa*

Pelajaran penting lainnya adalah, bahwa akte lahir dan tanggal ktp itu tak pernah ingkar. Badan rasanya jompooo!!! Biar kata udah nenggak bergalon-galon eskadua, umur selalu zuzur, banana udah uzurrr!!!:mrgreen: ZEBEL

Aktifitas harian saya cuma berangkat ngantor dan balik. Dilanjut makan (kalo mau), mandi trus istirahat dan lanjut tidur.

dec23-survive
Sementara wiken, saya bagi jadi hari mencuci dan hari belanja (utamanya beli buah dan susu). Kegiatan setrika dan beberes kamar diselipkan jika dan hanya jika badannya enak dan bisa diajak bekerjasama.
Aktifitas tambahan diluar itu tampaknya menambah beban bagi badan saya dan berakhir dengan kejadian spotting beberapa kali😥

Jadii…semoga posting singkat ini semoga jadi penghibur hati pembaca yang lara yakk *ge-er*😀 Bole juga dong, sekali-kali nowel saya buat nyemangatin dan ngehibur hati yang luka ini. Apalagi kalo sambil ngirimin makanan..ihh disambut pisan itu mah!!! *ngarep* Yeukk mariiiii🙂

[EF# 4] Please, Doraemon!

I only had one tool in mind when I heard about this week’s topic. None other than Dokodemo Door (Anywhere Door). It’s so predictable and a bit boring, huh?
For a person like me who is undergoing a long distance marriage, the tool is the perfect gift from up above. I wanted this so bad.

anywhere-or-dokodemo-door-doraemon-gadget

Until we found out that we’re expecting last week. I then changed my mind in a split second.
Pregnant with an underlying medical condition never once crossed my mind. Half ignorant and mostly, because I’m simply dumb, I thought that being pregnant means getting to eat whatever you want (cue the cravings!), getting all the attentions from family members, friends and colleagues, getting gifts, well, pretty much all the pretty things😛 Yes, I am that shallow!

Things are a little different with me. Yes, my morning sickness lasts all day long, no vomiting (well, I try not to!) but constant nausea and headache haunt my daily life. Not to mention fatigue and short of breathing. I’m not complaining here, as I believe those are the perks of being pregnant😀
Although my gynae is very calm and assuring, she has explained beforehand what sort of tests and scans I will be getting. “Nothing serious, just the normal ones”, she said.
Things are ok for now, but a very careful watch needs to be done starting next month.

Again, I am not complaining. The thought of skipping all of these processes and just go into labor never once crossed my mind. I swear!!
I enjoy this. I’m trying to.❤

Like every mother, I just want my baby to be ok. So please, Doraemon! Give me a tool to communicate with my baby! I want to know that he/she is doing fine or if he/she is hungry or tired.

I’m not sure if Jelly Translator could help me.

jelly-translator-doraemon-gadget

 

I was actually expecting a small device like a tin can (or, cup) telephone. Like this one. Oh my, this one is surely cute!❤❤❤

6111-06838352

Any tool is okay though, as long as it serves my purpose.
So, please, Doraemon! Help!

When is the right time?

The road to parenthood is filled with decisions, from where to give birth to what to name your precious bundle of joy. But for many expectant parents, the very first decision of all is when to spill the pregnancy beans.

announcing-pregnancy
Kapan sih waktu yang tepat buat membagi berita bahagia tentang kehamilan? Kayaknya ga ada jawaban yang pas ya. Ada dua pendapat sih, cuss kita liat pro kontra nya.

The waiting game
Alias yang nunggu sampai masa trimester pertama terlewati, sekitar 12W, cmiiw.

Kontra:
1. Secret sucks!
Repot kan kudu nyimpen rahasia? hoho

2. Ga adanya support dari orang lain when things go wrong.
Karena orang pada ga tau, jadinya bumil mungkin ngerasa sendiri ngejalanin semua ini. Hamil ga selamanya indah loh, ada tantangan sendiri seperti morning sickness ato mudah lelah.

Pro:
1. Bisa tenang tanpa terpengaruh omongan orang lain.
Biasa kan ya, buat yang udah pengalaman hamil buat ngasi tau ini itu ketika ada seorang kawan yang baru hamil. Kudu minum susu hamil lah, ga bole makan lalapan dll dll. Informasi yang kadang tanpa disertai alasan ilmiah begini kan bikin bingung orang yang baru pertama kali hamil *pengalaman diri*

2. Ngehindarin awkwardness
Amit-amit jabang bayi, but when thing goes south, explaining it to people around is the hardest part. Pastinya kikuk sekali ya, belon lagi urusan hati yang kembali terkoyak.

Early birds
Alias yang mengumumkan diawal.

Kontra:
1. Pamali
Ceuk bule mah “jinx” ceunah ya. Katanya pamali, kudu nunggu ampe masuk ke fase aman, yaitu sekitar 16W alias 4 bulanan yang saya rasa sih berkaitan dengan poin selanjutnya yaitu,

2. Repot ngurusin hati kalo the pregnancy goes wrong
Udah menyebar berita bahagia, tapi kemudian terjadi masalah dengan kehamilan tsb. Jadinya kan sedih ketika orang yang ga tau kemudian datang dan mengucap selamat. Sakitnya tuh disini😦 *tunjuk hati*.
Amit-amit jabang bayi yah.

Pro:
1. Karena berita bahagia itu selayaknya dibagikan kan?
Saya sendiri ikut seneng loh kalo dapet berita kehamilan ini. Suka nebeng berdoa semoga berikutnya giliran saya😀

2. You don’t have to fake it alias menutupi.
Misalnya ketika kondisi mengharuskan istirahat atau bed rest yang cukup lama atau ketika serangan morning sickness mendera. Kan bisa repot kalo di kantor kerjaan hoek-hoek mulu, bisa dikira hangover.😛

3. Getting the support
Ini adalah alasan utama bagi saya.
Saya sendiri awalnya agak ragu untuk berbagi berita bahagia ini. Terbersit rasa soal pamali itu. Apalagi pengalaman sebelumnya masi berbekas di hati.
Then my husband came to the rescue by saying, ” Don’t be silly! As if telling it early will increase the risk of miscarriage!”
Kedua ortu kami pun telah berpesan untuk memberitahu mereka secepatnya. Biar kata baru telat sehari juga!
So we spilled the bean, cat’s outta bag😀

Harapannya adalah agar kawan semua berkenan mendoakan ibu (yours truly😀 ) dan baby-nya ini.
Saya sangat percaya akan kekuatan doa, dan saya ga pernah tau doa yang manakah yang akan diijabahNya. Semoga doa saya, keluarga dan handai taulan serta kawan-kawan semua dikabulkanNya. Aamiin.

Saya juga membagi kabar ini ke atasan dan rekan satu team. Tujuannya ya supaya tau kondisi saya. Kawan yang lain pun satu-satu mulai mengenali karena cara jalan saya yang letoy bak siput.

Jadi kesimpulannya, when is the right time to announce the news? Ga ada jawaban saklek akan ini. Semuanya berpulang pada preferensi masing-masing individu.

Sekali lagi, mohon doanya agar kami bisa menjalani kehamilan ini dengan sehat, diberi kelancaran hingga saat persalinan nanti. Mohon diaminkan ya teman temin?