Banana Merajuk

Warning: isi postingan rada domestic khas ebu-ebuuu 😛

Ceritanya balik lagi ke Desember lagi ya. Cerita ini dan ini kan menampakkan betapa membahagiakan dan berartinya bulan Desember bagi  saya. Secara ya momen besar dalam hidup saya ada di bulan yang ini.

Tapi sejujurnya, saya ngerasa sedih jauh di relung hati yang terdalam. Bukan soal bonus yang ga jelas kemunculannya *tetep terselip curcol yee :D*  Sebenernya, Desember menjadi bulan dimulainya cuti hamil, jika ini  tidak terjadi. Begitulah manusia, suka rempong dan sotoy sih. Walhasil rasa sedih masi muncul ketika memasuki bulan ini. Akhirnya ya emang tertutupi dengan “meriahnya”  selebrasi.

Tapi rasa sedih dan nelangsa itu muncul lagi mendekati tanggal 22 Desember. Hawa-hawa Hari Ibu yang biasa dirayakan di Indonesia pada tanggal ini kencang berhembus karena postingan bertemakan hari Ibu ini bersliweran di beragam blog yang saya baca.

Saya sendiri sudah menuliskan di draft. Pengalaman hamil dan keguguran telah mengajari banyak hal pada saya, utamanya perjuangan dan pengorbanan seorang Ibu. Ingin rasanya menuliskan ini tapi saya ga pernah bisa menyelesaikan tulisan saya. Baru ngetik beberapa kalimat, trus diakhiri dengan tangisan. Cengeng ye? 😦

Dan “kalutnya” perasaan saya pada saat itu akhirnya bikin saya merajuk. Iya, saya merajuk. Pada Sang Maha Pencipta, Tuhan Semesta Alam. Kenapa suami saya dihadiahi sementara saya nggak? Bulan Desember kan ultah saya juga, harusnya saya dapet kado juga dong. Ya Tuhan… *tutup muka karena malu*

Iya, saya manusia dan mahluk lemah ini ngerajuk bin pundung kepada Sang Maha Kuasa. Masya Allah *mewek kejer* *jangan ditiru*

Saya pundung karena memang pertemuan di bulan Desember ini ga sesuai “jadwal”.  Dari perhitungan manual dan sekilas pengalaman dibulan November , masa ovulasi saya masi jauh ketika kami “bertemu”. Pas mau masuk puncak masa subur, ehh si saya udah harus pulang. Suami sudah membesarkan hati saya dan berkata kalo Desember mah bulan rekreasi aja *dikira piknik?*. Promilnya dimulai bulan Februari 2015 saja.

Jadi secara ilmu manusia, hadiah yang saya mau tentunya rada mustahil buat terwujud.

But, GOD works in mysterious ways.

Tanggal 23 Desember, subuh saya iseng tespek. Ga ngarep tapi kok ya tespek yah? Sebenernya menurut aplikasi, haid saya itu tanggal 25 Desember. Tapi saya ngrasa kalo haid saya harusnya tanggal 23 ini berdasarkan pengalaman haid sebelumnya. Tanda-tanda cinta semacam jerawat dan pegel-pegel dah jadi pertanda dekatnya haid sih. Hari itu sebenernya jadwal puasa saya dan saya iseng tespek karena saya ga mau puasa terus nyesel karena kudu batal di masa injury time alias mendekati jam buka. Sekali lagi, sifat manusiawi saya emang pikageuleuheun yah *logat baleendah keluar* 😀 In my defence, mosok puasa dapet laper haus doang? saya cuma ga mau ngedumel aja ama Tuhan *banana kudu dirukyah ini yak?*

I tried my luck (not really, as I was merely looking for an excuse, not to fast that day 😛 ) and, lo and behold!

23des

ini satu ato dua ya garisnya? *mata siwer*

Meski siwer, tapi kliatannya garisnya dua deh. Alhasil saya ga puasa hari itu…takutnya emang hamil beneran hihi 😀 Begitu sampe kantor, lalu browsing gambar tespek yang negatif. Ternyata kalo negatif ya hasilnya cuma satu garis aja *ya eyalahh!!* dan emang berbeda dengan hasil tespek saya.

Siangnya saya forward foto itu ke suami. Minta pertanggung jawaban dong yah 😀

Alhamdulillah, Allah Maha Baik *sujud syukur*. Saya yang sotoy dan pundungan itu tetap diberi.  Maka nikmat Tuhan kamu manakah yang kamu dustakan?

29des

20150112_063148

Itu tespek ampe 3 kali bukan karena kecentilan loh. Yang pertama kan karena masi samar dan belon telat. Yang kedua dilakukan mengikuti saran DSOG saya di Indonesia. Yang ketiga dilakukan karena saya sakit flu  berat. Kuatir ada apa-apa dengan kandungan saya, saya pun tespek. Jaka sembung naek ojek, ga nyambung jek!! 😛

Mohon doanya ya teman-temin, semoga ini rezqi kami. Sehat-sehat ibu dan baby-nya. Aamiin 🙂

Advertisements

45 thoughts on “Banana Merajuk

      1. Sandrine Tungka

        Yang terbaik untuk keluarganya mba Nana 🙂
        Wehehehe… aku pernah tes dan samar, ditanyain ke semua orang bilangnya belum pasti jadilah mencapek2an diri 😀 eh ternyata malah gugur … nyesel sendiri jadinya :D…
        Tapi memang mungkin belum saatnya :))

      2. NanaBanana Post author

        San, I feel you *peluk* Sempet gugel tuh, ternyata kalo negatif ya cuma segaris aja. dan samar itu hanya masalah waktu saja buat jadi terang, sabda suamiku yak. jadi dia mah dikasi yg samar juga udah heboh hore haha. Gpp San, have faith in His timing. His Will and not ours. *hug*

  1. Ryan

    Mba Nana, selamat ya. Didoakan moga bunda dan adek bayi sehat selalu sampai waktunya nanti. Didoakan juga semoga keluarga diberi yang terbaik selalu.

    Jadi ingat pengalaman temen. Nikah dah setahun lebih gak dapat-dapat. Yang lain gak lama nikah pada dapat. Eh gak lama, kabar dari dia. Dia hamil. Kembar 3! Memang Tuhan selalu menjalankan anugerahNya dengan cara misterius.

    Soal menulis, saya juga alami mba. Draft soal alm papa gak pernah bisa saya tuntaskan. Soal mama, walau nulis sambil nangis berhasil saya publish.

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Aamiin, semoga Dia berkenan mengabulkan doa-doa indah Mas Ryan dan kawan-kawan lainnya. Terimakasih ya, meski letoy tapi kalah ama senengnya.

      Soal menulis, so sorry for your loss. Pastinya berat ya? Saya sendiri ga berniat menyelesaikannya, biar saja tersimpan dengan manis di draft.

      Reply
      1. NanaBanana Post author

        Betul, Ryan. Waktu bersedih-sedih dulu, saya selesaikan tulisannya dengan cepat. Sambil mewek tentunya, tapi kemudian lega..rasanya jadi “closure” bagi diri.

  2. Nadia Khaerunnisa

    “minta pertanggungjawaban” ROTFL ! 😀
    aiihh.. alhamdulillah, selamat teteeehh!! ❤ semoga lancar kehamilannya, sehat selamat ibu dan dede utun 🙂 keep calm… banyak mimi aer putih, tapi jangan anggur putih yes 😉

    Reply
      1. NanaBanana Post author

        haha,,si eneng yah. Btw, itu gimana sih munculin beragam emoticon-nya? coba-coba diulas dalam satu postingan hahaha *banana cuma bisaemoticon ketawa doang* 😛

  3. santi

    selamaaat mbak nanaaaa 😀
    ikutttt seneeeeeeeeng! mendoakan yang terbaik untuk ibu, baby dan bapaknya jugak! *paket komplit*
    jaga kesehatan, makan bergizi, istirahat cukuuuuuup! indeed, i am happy for you 🙂

    Reply
  4. YaNda

    Waaa Senangnyaa.. Alhamdulillah Banana, Mudah2an sehat selamat sempurna yaa si dedek.. Ibu nya juga sehat selaluwww..

    Btw, EDD anak kita kayaknya deketan deh.. (iya, si saya juga lagi hamil muda.. hehehe)

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Neng Yandaaa *peluk* ahh, lagi hamil juga? Selamat yaa! Mengamini doa-doanya, dan mendoakan hal yang sama buat neng yanda dan adik kecil di perutnya!!!

      Reply
  5. dani

    Subhanallaah Mba Nana. Baca ini ikutan dredegan *meskipun telat bacanya.
    Sekali lagi selamat dan sekali lagi semoga sehat selalu ya Mbaaa. Eh ini teh diposting hari ini ya?

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Yang namanya manusia emang suka sotoy ya Mas? Semoga jadi pengingat supaya ga sotoy lagi hihih. Matur nuwun atas doanya. Iya ini baru dirilis kok..hihi 🙂

      Reply
  6. Pingback: 1st Pre-natal check-up – 23 Jan 2015 | ourlivetogether

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s