Hadiah itu…

Kami terima 10 hari kemudian.
Masih inget postingan saya yang ini?
Tampaknya doa saya yang diamini oleh para pembaca blog (duilee..pembaca yang manee?), dikabulkan olehNya.

Hari pertama haid terakhir (HPHT) saya adalah 8 Mei, dan jadwal berikutnya adalah tanggal 6 Juni.
Fyi, semenjak menikah (bahkan setelah lamaran ding), saya menggunakan aplikasi di henpon untuk mencatat tanggal-tanggal keramat alias masa subur. Maklum, kan jauhan ya, jadi sini ogah rugi kalo ditoel diluar jadwalnya hihi.
Ngebet seus?? 😛
Makanya harap-harap cemas ketika sang bulan tak kunjung datang.
Karena pas bulan Maret sebenernya saya udah pernah telat juga, selama 6 hari sampai kemudian kedatangan tamu pas di hari ketujuh. Sayangnya saat itu ga nyetok test pack sehingga saya dan suami ga tahu apakah itu sekedar telat atau sebenernya emang sudah terjadi kehamilan. Wallohu’alam.
Belajar dari pengalaman tsb, kali ini saya sudah siap dengan 2 tespek beda merk.
Udah gatelll pengen nyoba ngetes tapi saya tahan-tahan, ga mau geer.

 

14 Juni 2014
Akhirnya setelah 8 hari menunggu, saya beranikan diri buat ngetes.
Subuh-subuh saya bangun dan coba nampung urin.
Hasilnya, dua garis tapi garis yang kedua masih tipis.

TP14062014

Saya sendiri merasa yakin kalau ini artinya positif.
Sambil gemeteran dan sedikit bengong, saya balik ke kamar buat moto.
Terus nangis. hihi.
Lhaa..kok mewek?
Yaa karena seneng, hepi dan juga deg-degan, rada ga yakin ama kemampuan diri untuk menjadi ibu.
Saya sendiri berniat untuk tidak memberitahu suami dulu. Tar aja nunggu kalo udah telat 2 minggu.
Masi trauma marisa ya ceuuu 🙂

Tapi siangnya akhirnya ngimel foto tespek ke suami. haha..mureee emang!
Saya lupa penyebabnya apa tapi waktu itu suami merepet di WA.
Buat nyumpel kemarahannya saya kirim foto itu. Hehe.
Reaksinya? Suuuperrrr seneng..berhasil juga ngehamilin anak gadis orang haha. Sungguh berkualitas sekali!
Dia sih udah yakin banget kalo ini positif hamil.

Meski malemnya sempet merepet lagi dan memastikan kalo saya ngikutin petunjuk pemakaian tespek tsb.
Dia tau pasti istrinya odong-odong.
Dan emang saya aslinya ga baca petunjuknya sih hihih.

21 Juni 2014
Seminggu kemudian saya mencoba untuk tespek lagi. Cuma memuaskan rasa penasaran aja sih hihi.
Ngarepnya sih garisnya bakal lebih jelas.
Ternyata, parameter-nya sendiri adalah 2 garis pink.
Dan Alhamdulillah, sampai hari ini udah telat 15 hari.

TP21062014

27 Juni 2014
Karena 2 kali tespek pake yang buatan Indonesia, saya mah jaga-jaga aja sapa tau pas check up disini dokternya mempertanyakan validitasnya.
Parno ama odong-odong emang beda tipis yee.

TP27062014

Hamdallah, hasilnya tetep sama 2 garis.

So far tidak ada keluhan soal kehamilan ini. Meski mual seringkali dialami, tapi saya berusaha untuk tidak muntah. sakit jiwa raga kalau muntah soalnya.

Gimana dengan ngidam? Alhamdulillah, ga pengen yang aneh-aneh tuh, secara suami juga jauh dan ga mungkin disuruh-suruh buat beli. Cuma diawal-awal sebelum akhirnya tespek, saya sempet doyan banget makan sambel, sampe sempet nitip ke teman buat bawain sambal bu rudi yang konon amatlah sangat terkenal. Sementara temen-temen di kostan pada mandi keringet karena kepedesan, si saya asik aja tuh ngegadoin sambelnya ama kerupuk.

Setelah tespek dan tau kalo diri ini positif hamil, tumisan sayur pake cabe sebiji aja udah bikin megap-megap kepedesan.dan saya resmi ga bisa makan pedes setelah itu.Aneh ya?

 

Advertisements

One thought on “Hadiah itu…

  1. Pingback: Banana Merajuk | ourlivetogether

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s