Serba serbi transportasi di Bangkok

Masi ada peer postingan soal travel ke Bangkok kemaren sih, tapi sekarang mah topiknya suka-suka saya weh lah .

Sejujurnya, iri sekali dengan kemajuan transportasi di Bangkok ini. Saya ngebandinginnya ama Indonesia ya. Kualalumpur ama Bangkok aja udah punya MRT dan sky train, Jakarta kok ya masi ketinggalan. Semoga proyek monorel Jakarta ama Bandung bisa segera terealisasikan deh.

Pilihan transportasi cukup beragam disini, angkot (songthaew), bus (Ac dan non AC), MRT dan BTS sampe boat. Ga lupa, ada tuktuk juga,,,hihi mirip bajaj di Jakarta lah.

BTS dan MRT

bts

Adalah moda yang sering kami pakai. Keretanya bersih dan kinclong, dan AC juga adem (penting inih). Di dalamnya ada semacam layar TV yang nayangin iklan local.

Ticketing machine-nya unik karena cuma nerima uang logam jadi ada layanan nuker duit juga. Sayangnya, kadang bikin ngantri karena ga bisa  beli multiple tickets. Untungnya di BTS Surasak ada mesin yang sistemnya sama dengan yang ada di Singapura. Cara belinya gampang, tinggal ngeliat di peta berapa tarif menuju stasiun yang dimau dan tinggal pencet deh tombol yang nunjukkin tarif tersebut. Saat masuk ke gate, tiketnya tinggal dimasukin ke gate dan nanti akan keluar. Di stasiun tujuan, saat keluar si tiket bakal di”telan” oleh mesin. Sistem ini sama percis kek yang di Jepang. Saya curiga aja sih kalo mereka mengadopsi sistem di Jepang.

bt

Keren ya stasiunnya? Bersih dan selalu ada sekuriti yang ngawasin. Cuma satu aja sih yang bikin saya heran, kebanyakan stasiun-stasiun BTS itu tidak dilengkapi dengan lift atau elevator. Jadi, kudu naek dan turun tangga deh. So far, saya cuma nemu elevator di BTS Surasak aja. Kata suami mah, itu tujuan pemerentahnya biar pada sehat karena naek tangga.

Untuk MRT, sayangnya kami cuma sempat ngejajal satu tempat aja Stasiun Silom. Dalemnya mirip ama MRT Singapura, tapi maap ga ada foto nih. Yang unik sih, bentuk tiketnya yang berupa koin. Surprisingly, harga tiket MRT masi sedikit lebih murah dibanding ama BTS. Entah kenapa tuh. Yang lucu, stasiun tujuan kami Hua Lampong adalah stasiun terakhir. Ternyata setelah semua penumpang turun, kondektur (?) jalan dari ujung ke ujung buat ngecek, dan setelah itu mempersilahkan penumpang yang mau  naek MRT buat masuk. Lhaa…ga efektif amatan yak? (bisanya protes mulu nih si nana). All in all, saya suka dengan ragam pilihan moda transportasi ini. Katanya sih, turit yang mengunjungi Bangkok tuh jumlahnya 7 kali lipat dari turi yang mengunjungi Bali. We-o-we deh!! Mungkin moda transportasi yang beragam jadi salah satu kuncinya ya?  Indonesia kudu bebenah deh.

 Tuk tuk

Kami ga sempet nyoba si tuktuk ini, padahal suami ngebet bener dah. Timing yang ga pas, entah kenapa kok selalu pas jam macet pas nyoba nyegat tuktuk tuh. Pernah sih nawar buat ke museum dari Wat Pho, mosok dia nawarin harga yang sama kek yang ditawarin taksi ber AC, 200 baht..ishh ogah *estrikekepindompet.

Tuk tuk

Tuk tuk

Taksi

Ini juga ga sempet nyicipin, dengan alasan yang sama ama si tuk tuk. Dari yang saya baca sih semua pada pake meteran alias argo. Tuh bisa dilihat di foto kalo semua taksi menuliskan taxi meter. Tapi pas di Wat Pho, kok si supir udah ngasih harga 200 baht. Mungkin karena daerah turis? Entah.

 

taxi pink

taxi pink

 

Angkot

Yang ini sama sekali ga kami cobain, penasaran sih padahal. Masalah bahasa dan tulisan trayek yang kayak cacing semua itu bikin keder. Mungkin nanti kalo ada kesempetan berkunjung lagi, moda ini bole dicoba lah dengan niat get lost in Bangkok hihi.

songthaew

songthaew

Bus

Moda ini kami pakai saat bolak balik dari Don Mueang Airport ke BTS Mochit. DAri baca dan liat di lapangan, ada bus AC dan non AC. Aseli  ya, itu jendela dibuka ngablak hehe. Bus yang kami naiki kebetulan ber-AC (Iyalah tarifnya aja 42 baht per orang). Walo tampilan biasa aja, tapi AC nya yang gegeleberan (halah naon ieu teh) . Apa yah bahasa indonesianya, hmm, pokona kerasa lah hembusan anginnya hehe. Sayang saya kok ga nemu fotonya.

Chao Praya Express Boat

Sungai Chao Praya yang membentang ternyata memunculkan moda transportasi via sungai ini. Kami sendiri cuma nyoba sampe ke dermaga N8 Tha Tien dan ga eksplor ke dermaga lainnya.  yang unik adalah tiket-tiket disini (baik  bus atau chao praya boat) itu disobek dengan dijepitkan ke kotak kaleng tempat kondektur (?) menyimpan uang recehan. Ga tau sih polanya, tapi ga asal nyobek aja lohh.

Tiket chao praya boat

Tiket chao praya boat

Chao praya express boat

Chao praya express boat

layanan boat dari salah satu hotel

layanan boat dari salah satu hotel

Sempet lihat macet di beberapa titik di jam rush hour saat pagi dan sore hari. Tapi kayaknya, kewarasan warga bangkok masi cukup terjaga dengan adanya BTS ato MRT. Jakarta? Beuhh..saya cuma sempet ngerasain jadi penumpang bus dari Cengkareng ke Bandung. Gitu aja udah kezel  banged rasanya. Apalagi yang setiap hari kudu akrab ama macet di Jakarta ya? Semoga  semua akan membaik lah..apan presidenna juga baru yak? Hihi.

 

Advertisements

2 thoughts on “Serba serbi transportasi di Bangkok

  1. fanny fristhika nila

    wuaahhh wajib coba mba public transport kesana.. aku kmrn seminggu di chiang rai, chiang mai, bangkok, nyobain 10 moda transportasi mrk.. dan bnran iri jdya ama thailand.. mrk aja bisa, kok indonesia itu susah bgt sih mw bikin bgini ya… sbg turis di sana aku tuh samasekali ga ngerasa susah traveling dr 1 tempat k tempat lainnya… coba di jkt, gila aja… metromini aja suka buang2 penumpang kok. seenaknya mindahin ke metromini lain yg penuh luar biasa. *emosi…

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Aamiin, doakan semoga kami berkesempatan kesana lagi ya. Kemaren agak sedikit terpengaruh ama cerita penipuan supir tuk-tuk di grand palace tea,,,walhasil jiper dan rada ragu naek tuk tuk. Next time, mau ngikutin jejakmu ahh *dicatat*

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s