Pacalan

Alias pacaran dibaca pake logat imut sambil ngemut marmut.
Seperti yang udah pernah saya tulis disini , proses yang kami lalui hingga disah-kan menjadi suami istri amatlah singkat. Pertemuan-pertemuan (dan obrolan) yang dilakukan semuanya terkait dengan persiapan pernikahan. 2 bulan aja persiapannya, cynnnn *ga sante 🙂

Udah gitu, LDR pulak, combo bener ya. Biasanya kalo mudik, setumpuk event acara keluarga udah menunggu. Kadang, karena ada urusan yang harus saya selesaikan, misalkan ke dentist atau urusan bank. Makanya saya selalu minta momen pacalan, cuma berdua aja, Hihi,,,ga mau kalah ama abg dong *ditimpuk sandal.

Ga yang gimana-gimana sih, mostly ya wiskul aja. Saya termasuk anak rumahan, dan ga begitu doyan keluar kalo ga ada temennya ini jadi seneng bisa nyoba ini itu ama suami.

Berikut adalah sekilas kegiatan pacalan kami di edisi mudik bulan lalu. Maapkeun, isinya parade muka kami semua. Ini sebage catatan sih, bahwa pak suami uda pernah ngajak jalan-jalan estrinya. Wahaha…maklum sang estri ini suka pikun dan komplen ga pernah diajak jalan. *estripasangmukainnoncent*

Bakso Malang Mandeep
Jl. Citarum 32

Nemu ini ga sengaja, kelewatan pas mau ke dokter. Kami makan di cabang yang di jalan citarum. Padahal perut masi kenyang, tapi ceuk ceunah, baso malang mandeep ini enak. Cuss, tanpa pikir panjang suami langsung membelokkan kendaraan kesini. Modelnya sih self-service alias ambil sendiri apa yang disuka. Tinggal dibawa ke kasir untuk diitung dan bayar deh.  Selain baso malang, ada pilihan menu lainnya seperti nasgor dkk. Kami milih tempat di luar, open space dan mejanya dari papan kayu jati yang kokoh. Suki! Baso-nya enak kok, tapi lidah saya ga bisa dijadiin patokan sih secara bagi saya semua makanan itu enak dan enak banget.

Mandeep..manteep!!

Mandeep..manteep!!

Rumah Mode
Jl. Setiabudi

Suami sih yang memang berniat thawaf keliling FO di Bandung. Sebelumnya udah sempet jalan-jalan di jalan Riau, kami langsung lanjut kearah Setiabudi. Dulu, saya ngelewatin ini setiap hari secara kampus ada di ujung Bandung Utara. Tapi, ya baru pertama kali ini menginjakkan kaki di FO ini. Haha. Tempatnya sejuk karena banyak pohon, dan meski terlihat kecil dari luar, ternyata dalemnya luas. Saya suka dengan one-stop shoppingnya, semua barang fashion untuk pria dan wanita ada disitu. Selain itu, ada banyak pilihan makanan yang bisa dinikmati. Pak suami yang ngeborong tuh pas disini hehe.

pacalan ahak..ahak

pacalan ahak..ahak

Warung ronde jahe
di Pinggiran jalan Lembang

Dari setiabudi, kami naek terus ke lembang. Niat awal mau ke dusun bambu atau the peak, tapi nyasar dan muter-muter sampe akhirnya kami balik lagi ke jalan arah menuju Lembang.Ternyata lembang dingin ya. Yaiyalahh!!*ditimpuk sapi.Kami iseng jalan dan nemuin penjual ronde di sepanjang jalan itu. Selain ronde jahe, ada juga ketan bakar dan colenak.Ketan bakarnya sih enak, tapi colenaknya biasa aja kata suami. Harganya juga ekonomis, masing-masing 6rebu aja.Yang bikin bengong, adalah wedang ronde-nya. Tampilannya pekat, dan rasanya muanis bingit. Rasa jahenya kalah ama rasa manis gula (untungnya gula merah). Saya yang ga terlalu suka manis, akhirnya lebih fokus  ngabisin bulatan ronde-nya.Harganya?  13rebu aja dong.  Jederrr!!! Aselik, bengong si saya. Rada ga terima sih*estrimedit.

Wedang rondo..eh ronde :P

Wedang rondo..eh ronde 😛

Selesai ngemil ronde, kami jalan terus menyusuri jalanan Lembang.  Ada Rumah makan Ampera yang buka 24 jam. Ampera tuh restoran favorit saya, dan rasanya ga bakal salah deh kalo sini. Tapi kami memutuskan masuk ke warung ayam goreng Brebes. Biar nyobain rasa baru. Suami ngarepnya sih bakal ada telor asin. Lhaa.

Kami pesen nasi satu buat suami, dikasinya sebakul. Tampaknya default-nya emang berapapun orangnya, nasinya sebakul. Padahal ayam bakarnya seiprit..haduhhh, cuman ngotorin gigi aja ini sih.

brebes bess

brebes bess

 Floating Market Lembang
Jl. Grand Hotel No. 33E
Lembang, Jawa barat 

Paginya, which is ga pagi-pagi amat, karena baru cuss jam 10. Haha..duo keblug emang nih. Langsung ke floating market deh. Ternyata udah rame ajah, karena bukanya uda dari jam 8.

Bayar tiket masuk yang jadi voucher minum 10ribu per orang dan 5ribu untuk parkir mobil. Areanya sih ga terlalu luas, tapi seneng aja liat konsep tempat makan dengan lahan terbuka. Iyah, saya emang anaknya muree J

Langsung deh maen kayak bedua, yang kemudian jadi pencerahan atas kegalauan saya.

Kami juga harot beli koin, keknya suami nuker ampe 150rebu, yang akhirnya malah nyisa 65rebu tuh koinnya. Heuu!!Sayang nih, foto-foto dari penyalur alias suami belom ada. Seadanya aja yah.

Floating

Floating

Dari Floating market, kami lanjut ke Dusun bambu. Ga banyak yang kami lakukan disini, selain ngantri buat foto di sarang burungnya. Mau makan disitu juga mahal ternyata *estri kekepin dompet.

Akhirnya yah ke food court yang ada disana aja.

Next, kayaknya estri mau merengek-rengek minta wiskul ke Bogor deh *kedipmanjakepaksuami. Ada yang bisa kasi referensi tempat makan apa aja yang wajib disambangi?

 

Advertisements

4 thoughts on “Pacalan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s