Koling koling

Bukaan, bukan mau ngomongin kolang kaling. Ihh,kok jadi pengen kolak pake ini deh *mulai ngelantur* Mau ngomongin panggilan saya ke suami dan sebaliknya (ga ada ide posting nih yee!).

1. Om- Tante

Asal muasal: Ini sih karena ngikutin postingan di forum-forum. Saya yang memulai dengan memanggilnya oom waktu persiapan trip ke Borobudur itu. Alesannya yah karena ga lucu aja sih kalo manggil agan dan aganwati. Kliatan bener forum apa yang dimaksud gitu yak.Hihi. Si dia pun ngikutin manggil tante.

Penggunaan: sekarang kadang dipake kalo saya lagi goda-godain dia. Isi omongan setelah “oom” pasti dodol.

Lanjooot gan 🙂

 2. Abang- Neng

Asal muasal: Mulai manggil pake ini pas masi jaman bbm-an dulu itu lohh. Ceritanya dah ada disini 

Kayaknya sih awalnya sih semacam meniru orang jaman dulu, semacam Benyamin S dan Ida Royani. Eh, ato gegara saya yang besar di Bandung yak? Entah deh. Nahh, akhirnya saya juga ikutan manggil abang deh, kan biar sepasang.

Penggunaan : Suami sih make panggilan “neng” ini ke adik-adik saya. Bahasa Perancisna mah, ngabasakeun kitu lah.Kalo dirumah kan biasa dipanggil mbak, so, ga mungkin dong kalo dia nyebut saya mbak. Meski emang sini lebi tua, eh, matang (teuteub ga trima hihi), tapi kan posisi dia sebage suami.

Btw, kalo di rumah mertua, saya ngabasakeun dan ikut nama panggilan “Mas”. Hihi.

3. Hon – Hun, hunny, hunny bunny

Asal muasal: saya duluan yang manggil dia “Hon” sih. Kemudian dia niru dengan manggil saya “hun” dan segala turunannya. Awalnya panggilan “Hon” ini bikin dia bingung bukan kepalang, karena dia ga tau mahluk apaan si “Hon”itu. Suami baru tau kalo itu ternyata kependekan dari “honey”.  Ihh,,,udikk!! *estri durhaka. Dia bilang karena yang umum di pasaran itu “hun” dan bukan “hon”. Ihh, pasar yang mana dulu atuh?? Secara kan “hon” itu kan lebih globally recognized yak? *sok enggres.

Saya sendiri pengennya panggilan yang khusus,unik, dan ga pasaran. Sayangnya, yang saya mau udah duluan dipake ama teman-teman. Contohnya   “Lof”.

Penggunaan:   ini yang konstan dipake. Dalam bahasa tulisan maupun lisan. Fix-nya sih saya pake “hon” meski kadang saya pake “honhon”. Barebas weh asal bertanggung jawab lah *naon geura.

4. Sayang dan semua turunannya seperti “Yang” dan “Ayang”, “sayangku”, “ayangku”

Asal muasal: entah, tetiba aja suami manggil pake panggilan ini. Alay bener yak? (elo yang nularin keleuss)

Penggunaan: tulisan dan lisan, dan hanya pak suami yang pake ini. Saya sendiri udah pakem make “hon” aja.

5. Suamiku, Camih – Istriku, estli

Asal muasal: tentunya pertama disebutkan oleh si neneng alay ini dong *bangga *sibak jilbab. Yang kemudian diikuti jejaknya oleh pak suami. Ihh, ikut-ikut ajee *cubit pak suami.

Penggunaan: bahasa tulisan di WA saat ketawa-ketawa gitu. Yahh, kami memang pasangan alay *ngaku.

6. Ayah – Bunda, bunbun

Asal muasal:  yah ketebaklah, ini mulai dipake ketika saya hamil. Sempet terjadi perdebatan soal panggilan ini. Iyee, kami emang muree, berdebat kok temanya nama panggilan setelah beranak. Mbok ya soal politik ato harga BBM gitu yah?

Saya lebih suka panggilan “ibu” tapi dia ga mau. Karena alasan yang nyebelin banget *manyun. Menurut saya, yang bener itu ya “Ayah Ibu”. Selain itu, bocah kan bakal susah manggil bunda pas baru mulai  bisa bicara. Rasanya sini ga rela kalo kata pertama yang diucapkan oleh si anak adalah “ayah” dan bukan “bunda”. Kompetitip yak?  Saya sendiri nyebut diri sendiri “Ibun”. But I was being the adult here dan nerima aja lah dipanggil bunda atau bunbun.

Sebenernya, saya awalnya ga terlalu peduli soal nama panggilan kesayangan ini. Ribet bener. Namun, almarhumah nenek saya mengajarkan kalo nama kesayangan itu penting. Duluuuu banget waktu saya tengah dekat dengan sesepria *tutupmuka*, kami biasa ber aku-kamu dan panggil nama aja. Ora ilok alias ga pantes ceunah.Contohnya tante dan seorang kawan yang biasa dipanggil “jeng (dari diajeng)” oleh suaminya. Dengernya bikin semriwing di hati.

Dan ajaran itu tertanam di kepala ampe sekarang dan hasilnya ya sederet nama di atas. So, how about you? Ngasi nama panggilan kesayangan apa buat pasangan?

Advertisements

7 thoughts on “Koling koling

  1. emaknyashira

    duh gw gak kreatif manggil-manggil suami, zaman pacaran sampe sekarang yang bertahan itu manggil mas dan sayang. Kadang kalo lagi kesel keluar juga panggilan semacem tuyul atau jelek 😀

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      Mbak Etty, pakemnya cuma “hon” aja kok. yang kreatif malahan suami *estri berhati dingin*.
      huahaha…tuyul??
      aku kalo lagi sebel, manggil pake nama lengkap pake bin/bintinya.
      itu udah kesel banged!!!! *buka kartu*

      Reply
  2. Pingback: Yang bikin meleleh | ourlivetogether

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s