Sinsin Kavin

Alias cincin kawin.
Untuk soal cincin kawin ini, saya emang galak. Dalam artian, suami nantinya kudu harus bin wajib pake.
Hare gene yee…perlu banget tuh sebagai penanda kalo dia udah ada yang punya *rabid wife alert*.
Capeng bawel ini pun uda semangat banget dari awal buat browsing cincin kawin inceran.
Meski bawel bin logay (loba gaya alias banyak gaya), ternyata si capeng yang satu ini seleranya ama cincin sederhana nan simple. Sungguh menggambarkan karakter sang  bride yang berbudi sekali *uhukk…naekin harga*
Syaratnya cuma satu ajah, pengantin cowo ga pake emas yee. Soal alasan dibalik itu, monggo digoogle aja.
Banyak pro dan kontra soal pemakaian emas oleh kaum pria namun demi kemaslahatan bersama, kami bersepakat bahwa suami tidak memakai cincin emas.
Dan (lhaa..katanya syaratnya satu..kumehi ieuuu), maunya yang warnanya putih. No yellow gold yah. *sibak jilbab dengan anggun*
Contoh yang bikin napsir sir sir.
Sumbernya dari gugel sih, maap lupa linknya.
ImageImage
Dari awal juga saya udah gugel took-toko emas terkenal nan feimeus di Jakarta.
Pertimbangannya beli di Jakarta karena calon suami nantinya yang bakal ambil itu pesanan cincin.
Kalo  beli di Bandung, rempong ambilnya ateuhhh.
So, tanggal 12 Oktober lalu (lama ajuahh), kita pergi ke Toko Mas Kaliem di Blok M Square.
Dah terkenal lah ya ini toko. Dan pilihan cincin kawinnya emang beragam, dari ujung ke ujung isinya cincin kawin karena emang toko yang di Blok M Square ini khusus untuk cincin kawin.
Ditawarin model-model mutakhir, kinclong dan keren sih, but not my cup of tea *gayyaaa*.
Saya nunjuk model yang bikin saya napsir, which is basically model cincin belah rotan, alias polos dengan satu berlian di tengah.
Si mas penjaganya bilang kalo itu mah model lama, ga modern. Ihhh teriris hati ini dikomentarin begitu.
Karena nyali ciut (ato pundung yak?), akhirnya ngajak melipir ke toko kedua, yaitu Toko Central.
 
Oh baidewei, sebelom terbang ke Jakarta, saya udah ngasi list nama toko-toko emas incaran.
Dan si abang kekasihku seorang itu juga uda nyempetin buat ngecek dan liat-liat.
Toko mas central letaknya di plaza melawai.
Untungnya masi sedaerah ama toko  kaliem tadi yak. Kalo jauhan lagi sih rasanya gw bakal ditalak ama si abang. Haha.
 
Cuss kita ke toko central. 
Yang punya dan abang yang ngelayanin baek pisan. Becanda-becanda deh selama disitu.
Pilihannya emang ga sebanyak di Kaliem, tapi karena kutau yang kumau *apeeuu*, jadi langsung aja minta contoh cincin belah rotan yang mereka punya.
Sukiii tapi kok kurang kinclong alias glossy yak (entah mata saya yang siwer).
Disini si abang buka suara kalo sehari sebelumnya (as in kemaren) dia dah kesitu dan suka ama satu model cincin.
Ya wes, kita pilih aja apa yang dia suka.
Pertimbangannya lebih karena cowo itu rada repot dan terbatas pilihannya, so mending manut ama pilihan si abang aja deh (meski hati masi belum bisa berpaling dari cincin belah rotan..hiks).
Itung-itung dan tawar-menawar deh.
Si abang cincinnya palladium, yang mana di central itu dihargai per cincinnya.
So mau berat berapapun, model apapun harganya tetep di 1,7 juta.
Tanpa berlian pastinya yak.
Supaya kompak, aku juga mau pake palladium tapi si abang bilangnya kamu pake emas putih aja.
Ihhh,,,yang kek begini nih yang bikin hati meleleh cenat cenut ga karuan *tari tor-tor* hehe.
Dan pake berlian kicik-kicik 2 biji.
Grafirnya sih simple aja, nama dan tanggal kawinan. Mainstream amatan yak, abisan mau nulis puisi cinta kok ya ga cukup *menurut nganaa*
Kurang inget ama harga totalnya (kan yang bayar  bukan aku hakhak!!).  
Langsung dp buat ngiket harga karena bisa jadi harga naek setelah idul adha.
Syukurlah pas kesitu sih harganya lagi “rada adem”.
Mbuhhh…ga ngerti harga yang murah tuh dikisaran berapa.
Selain cincin, kita juga sekalian beli perhiasan yang bakal jadi mahar.
Biar beres sekalian karena si capeng wanita ini kan ga bisa sering-sering mudik buat ngurusin begituan.
Hamdallah, cincin dan mahar beres!!
Janjinya sih si cincin beres sebulan.
Tapi 3 minggu dari tanggal kita pesan, si abang dapet telpon kalo cincinnya dah jadi.
 Yay!!
Cincin kita kek begini nih. Simple dan mantab di jari. Me likey! *mata lope-lope*

Image
Alamat Toko Mas Central
Jl Melawai Raya 166 Melawai Plaza Lt 1/273, Melawai, Kebayoran Baru
City: Jakarta
Postal code: 12160

 

Advertisements

2 thoughts on “Sinsin Kavin

    1. Me Post author

      huahahaha….kepiye toh iniii? aku sih dulu pengennya yang unik dan anti-mainstream… puisi cinta didalam cincin lah *dijitak tukang emas nya. haha.

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s