The horror – Pool of blood

Disclaimer : ceritanya (agak) panjang yaa dan mungkin agak horor 😛

Lanjutan dari sini , saya akhirnya bisa tidur sekitar jam 6 sore.

Pukul 7 saya terbangun dengan rasa mulas di perut. Masih bearable dan saya juga bingung apa ini mulas karena pengen BAB. Karena saya ga pernah ngalamin mulas atau nyeri haid, walhasil saya bingung sendiri dan merasa asing dengan rasa mulas yang dirasakan.Teman-teman kostan juga datang nengok ke kamar buat ngecek dan nyemangatin. Jam setengah 8 malam saya bangun dan ke toilet. Niatnya mau  bersih-bersih dan sholat magrib.

Subhanallah, toilet berwarna merah karena darah dan pembalut saya penuh dengan darah. Saya mencoba (maaf!) ngeden untuk memastikan apakah saya emang pengen BAB. Ternyata ga tuh.

Saat itu saya tahu kalau rasa mulasnya adalah pertanda tak baik.

Keluar dari toilet saya bilang ama teman kostan kalo saya mau ke ER lagi. Mulas dan bleeding yang makin banyak bukanlah pertanda yang baik. Teman saya tersebut pun akhirnya menemani saya selama di ER.

Di kamar saya berusaha membawa beberapa ganti pakaian dalam dan pembalut. Saya pakai jilbab bergo. Saya panggil taksi dan saya masi bisa turun ke bawah blok sambil berjalan perlahan.

Beberapa saat di taksi, rasa mulas makin menjadi. Sampai di pintu ER, saya sudah tak sanggup jalan dan minta tolong ama supir taksi untuk mengambilkan kursi roda. Yap, dalam 30 menit, rasa sakit dan mulas meningkat drastis. 😦

Untungnya (masi ada untung yee) saya sempat ke ER siang tadi sehingga saya mampu membimbing teman kost untuk melalui semua proses di ER mulai dari proses registrasi hingga menunggu panggilan. Dan dia bengong karena ternyata di ER kudu nunggu dan ngantri hehe. Karena masih within 24 hours setelah last visit ke ER, kali ini saya ga harus bayar SGD 108. Alhamdulillah.

Mulai lagi prosedur seperti yang sudah tadi siang saya lakukan, cek suhu badan, detak jantung dan urin.
Haduhh peer bener deh disaat badan udah ga bisa bangun gitu. temen kost saya aja kaget ngeliat tampungan urin saya yang warnanya merah semua. Ehhh,,,ternyata ga perlu tes urin karena tadi siang udah. Hih!! pengen ngejitak deh, apa daya sini lemes mambo.

Suami yang udah saya kabarin pun kalang kabut cari tiket tapi apa hendak dikata, udah ga ada penerbangan lagi malam itu. Karena saya udah makin ga keruan bentukannya (dah bungkuk2 hampir ndlosor di kursi roda), saya kasi nomer suami ke temen kost dan juga sebaliknya supaya mereka bisa berkomunikasi.

Sampai di depan ruang konsul nomer 9, kami kudu nunggu lagi. Ada sekitar 40 menitan mungkin, tapi rasanya seabad (ga lebay!!). Rasa sakit yang terus  menerus datang membuat wajah saya pucat dan tangan dingin sampai dipijitin ama kawan supaya agak hangat. Doa dan dzikir yang udah ga bisa terucap, saking sakitnya! Kawan saya sampai nanya ke staf registrasi karena dokter ga kunjung datang. On the way, katanya.

Akhirnya saya masuk juga. Dokternya cowo. Jujur udah ga kepikiran malu dan lain sebagainya karena saya cuma pengen tau kalo kakak baik-baik saja. Sambil gemetar saya naik ke kasur. Dan dimulailah lagi proses obok-obok. Entah karena emang saya lagi kesakitan ato emang teknik sang dokter yang “kasar”, rasanya sakit dan pedih sekali ketika jarinya masuk untuk ngecek kondisi rahim. Rahim masi tertutup katanya. USG vaginal pun cuma dilakukan sekilas aja, dan dia bilang kalo the baby is gone.

DEG!!!

Padahal saya melihat kantung janin masih ada. Saya keukeuh bilang kalo 4 jam lalu, janinnya ada dan minta supaya dia membaca history saya. Dia cuma bilang, saya udah baca tapi keukeuh bilang kalo the baby is gone meski mulut rahim tertutup. Bingung kan ya? tapi lagi-lagi semua dikalahkan oleh sakit yang semakin menjadi sehingga saya tidak mendebatnya.

Dia bilang saya bole pulang atau dirawat. Dokter cowo itu bilang kalo dirawatpun saya hanya akan menerima duphaston dan pain killer saja. Tidak akan ada tindakan lain. Saya minta dirawat saja, daripada repot balik lagi seandainya kondisi saya memburuk.

It was a good thing that i trusted my guts. Why? Sing sabar ya ngikutin ceritanya.

Di ruang ER (semacam transit area sebelum pasien masuk ruang perawatan), saya disuntik duphaston dan diberi tablet pain killer. Dan tidak dipasangi infus, horeee!!! Tapi suntikan duphaston-nya bikin ngilu berhari-hari cynn!! 😦

Setelah urusan administrasi ina inu selesai, pukul 10 malam saya masuk kamar perawatan di ward 48 bed no 1.

Rasa mules dan sakit masih mendera, meski akhirnya sakitnya datang dan pergi.

Di ruang perawatan saya diberi baju ganti, diberi celana disposable dan pembalut. Pengecekan suhu dan tekanan darah dilakukan per 30 menit. Alhamdulillah semuanya normal. Saya tidak pusing dan demam. Sekali lagi saya diminta untuk tes urin.

Hampir lupa, mbak susternya juga selalu mengecek kondisi pembalut saya. Ga tau kudu gimana ini sih, tapi saya jadi bersimpati ama pekerjaan suster karena ini.

Jam 10.30 malam saya minta teman saya pulang. Udah larut malam dan saya juga udah di ruang perawatan. Suami mengabari kalo dia akan terbang jam 8.20 esok pagi.

Trus, apa saya langsung tidur abis itu?

Ya ga lahh!! (santai napa neng??? 😛 )

Jam 11 malam masi telponan ama orang kantor dan agen asuransi yang akan ngasi letter of guarantee besok, meski kehamilan dan apapun yang berkaitan dengannya ga bakal dicover. Dia lakukan ini supaya saya ga repot ini itu karena saya sendirian ngurus ini itu.

Saya juga mengirim pesan ke beberapa sahabat dan teman pengajian, meminta doa karena saya percaya akan kekuatan doa.

Sekitar jam 11.30-an, dokter jaga datang mengecek dan mengambil darah buat tes darah.

Dia kaget karena darah saya mengental. Saya yang masih terus mengalami pendarahan sama sekali ga bisa mencerna itu, lha wong darah keluar terus kok dbilang darah saya kental. Akhirnya sang dokter mencoba sekali lagi. Wess pasrah deh, ditusuk sana sini.

Jam 12-an,  saya udah bersih-bersih dan berbaring di tempat tidur.

Mencoba berkontemplasi atas kejadian hari ini. Berusaha menguatkan diri bahwa saya pasti kuat menghadapi ini.

God is good, always!!!

Saya juga akhirnya menangis mengingat sakit dan mulas yang saya rasakan. Hari ini saya baru tahu dari seorang kawan, kalau itu adalah kontraksi level pembukaan 5. Saya ga kebayang gimana rasanya para wanita yang masih harus merasakan pembukaan komplit untuk melahirkan. Sebenernya ditengah rasa sakit yang mendera, saya sempat minta ampun ke ibu saya. Sungguh baru terasa dan teresapi mengapa Rasulullah SAW menyebut nama ibu hingga 3 kali.

Saya usap perut saya dan berkata kalo kakak anak ibun yang pinter dan solih, ibun cuma mau yang terbaik buat kakak. Saya meyakinkan diri bahwa apapun yang terjadi, Inshaa Allah adalah yang terbaik menurut Sang Maha Pembuat Rencana. Berusaha ikhlas agar bisa senantiasa bersabar dan bersyukur.

Ward 48

Ward 48

 

The horror
Tanggal 5 Juli 2014 – Jam 5.30 pagi
Saya terbangun karena nampaknya ada pasien baru yang masuk ruang perawatan di bed sebelah kanan saya. Saya juga bersiap untuk sholat subuh. Hingga kemudian …

BYURR!!!

Semuanya serba cepat dan saya hanya merasa ada semburan hangat. Waduhh, mosok iya saya ngompol sih?

Ketika saya buka selimut, saya melihat darah membasahi kasur dan merambat dengan cepat membasahi pakaian yang saya kenakan.

Dengan panik saya tekan tombol panggilan dan seorang suster datang tak lama kemudian. Saya jelaskan kondisi saya dan dia pun pergi untuk mengambil peralatan.

Selama menunggu, saya ga berani melihat kebawah. Takut dan ngeri rasanya!

Rasanya udah ga karuan karena saya sama sekali tidak bisa mengontrol aliran darah yang keluar.

Jadi betul-betul seperti banjir darah yang sama sekali tak terbendung.

Tak lama si suster datang bersama rekannya yang lain. dengan cepat mereka membersihkan darah yang membasahi kedua paha saya, melepas pakaian dan pakaian dalam serta menggantinya dengan yang baru. Bahkan kasur saya pun akhirnya diberi alas ompol. 😦

The nurses didn’t say a word but I could see clearly the horror in their faces.

Semenjak detik itu, status saya jadi “nothing by mouth” alias puasa makan minum termasuk air putih.

Haduhhh, saya udah takut aja kalo nanti akan ada tindakan karena sepengetahuan saya yang cetek ini, biasanya puasa itu dilakukan sebelum tindakan bedah. Selain itu, saya yang sebelumnya masih diperbolehkan jalan ke toilet, akhirnya dilarang bangkit dari kamar tidur. Keperluan ke belakang harus dilakukan di tempat tidur pake pispot.

Sejam kemudian, karena ga tahan, saya minta tolong dibantu pipis. Karena pake pispot, saya ga tau kondisi (maaf yah) pipis saya. Tapi rasanya berbeda karena alirannya terasa agak “kental” dan lambat keluarnya.

Saya tanya apakah itu darah, tapi dia cuma menjawab, don’t worry. Lhaa..jaka sembung!

Dokter jaga yang semalam pun datang mengecek dan bilang kalo seniornya akan datang mengecek.

Dan siapakah sang senior itu?

Ternyata dokter cowo yang semalam menangani saya di ER. Jreng!!!

I told you right? The baby is gone and now the thing is out.

Saya udah ga bisa ngomong apa-apa ketika akhirnya dia ngobok-obok pake jarinya buat ngecek rahim.

Dia ngecek dengan disaksikan oleh dokter jaga (cewe) dan dua suster.

Pedihhh sekali rasanya!!

Dia juga bilang kalo mereka akan mengecek jaringan yang sudah keluar. Obgin saya nanti yang akan menjelaskan lebih lanjut.

Sampai disini sih kudunya saya udah bisa nerima kenyataan yah? Ibarat sinetron mah, kudunya uda tamat dong yah?

Ehh..ibarat sinetron cinta fitri, masi ada season- season berikutnya karena drama ternyata masi berlanjut karena pergantian dokter jaga dan perawat.

Dokter jaga yang baru (cewe juga) mengatakan bahwa obgin saya berpesan supaya saya tetap datang mengikuti jadwal scan di Fetal Care Centre dan melanjutkan obat duphaston. Lhaa,,,kalo udah keguguran seperti yang disampaikan oleh dokter cowo itu, kenapa saya musti terus minum obat ya? Secara duphaston juga berfungsi sebagai penguat kandungan. Menurut si dokter, saya masi kudu terus minum itu karena saat ini belom bisa dipastikan apakah saya keguguran atau tidak.

Bingung kan lo?? Apalagi saya yang udah mah kurang tidur, cape dan stress. Saya keukeuh minta supaya obgin saya visit.

Suami datang sekitar jam 12-an, pas saya mau makan. Oh iya, sekitar jam 11 saya sudah dibolehkan makan minum dan jalan ke toilet.

The food

The food

 

Sekitar jam 2 siang, obgin saya datang, dan menyatakan bahwa saat ini dia tidak bisa menyatakan apakah saya keguguran. Dia tidak mau terburu-buru menyimpulkan dan mau memastikan dari hasil scan di Fetal care centre rabu tanggal 9 nanti. ketika ditanya apakah saya mengeluarkan gumpalan darah, saya cuma bisa jawab tidak tahu. Ketika banjir darah melanda, saya ga berani ngecek dan susterlah yang membersihkan semuanya. Obgin menenangkan by saying all is ok. Don’t worry!

Status saya, pregnant unless proven otherwise. Saya masih kudu melanjutkan obat duphaston dan asam folat seperti biasanya. Ketika saya sampaikan bahwa dokter ER cowok menyatakan kalo saya keguguran, dia sempat kaget. Tapi kemudian ngomong kalo itu kesimpulan yang terlalu dini.

Jam 3 sore, saya dan suami meninggalkan rumah sakit dengan tagihan sebesar SGD 800 buat perawatan dan pengobatan selama semalam. Diagnosanya sendiri adalah threatened miscariage.

 

Advertisements

One thought on “The horror – Pool of blood

  1. Pingback: The end of the journey – 8w6d | ourlivetogether

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s