Kukurilingan

Duilee..ga ada judul yang laen apa yak? Haha, yah inti ceritanya sih kegiatan dari satu rumah sakit ke rumah sakit lain. Padahal maunya sih treasure hunting lho *ngarep nemu harta karun*

Minggu lalu, saya mudik dan nyoba untuk kontrol lanjutan untuk fibroid saya. Kalo di Indo, pada bingung deh kalo denger kata fibroid. Semua langsung nyebut miom gitu. Sok lah, suka-suka yang baca aja deh *lhaa*.

Akhirnya ngerasain juga apa yang dirasakan para (calon) ibu. Hunting DSOG dan rumah sakit cynn!!!  🙂  Saya yang rempong dan control freak ini sudah ngecek jauh-jauh hari. Kriteria pencarian sih simple sebenernya, rumah sakitnya yang berada di seputaran Depok. Hamilnya kan belom ya, jadi ga terlalu concern soal apa si dokter itu pro-normal, pro-ASI, dan pro-RUM. Itu mah entar aja kalo anaknya uda ada.   Titah baginda suami sih, dokternya kudu cewe. Posesip bin protektip deh pak suami nih. Ga rela istri diobok-obok cowo lain cenah.

List RS beserta jadwal praktek dokter sudah saya dapatkan. Nama-nama dokter yang nampaknya kondang beserta review positif pun saya print out. RS yang saya incer sih ya seputaran Depok lah meliputi  RS Bunda Margonda, RS Hermina Depok, RS Mitra Keluarga, RS Hasanah Graha Afiah sampe ke RS Permata Cibubur. Niat bener ya? Kalo saya jadi ibu nanti (Insya Allah aamiin), keknya bakal cadas. Rabid pisan lah, ngalah-ngalahin si Tiger mom *dorong Amy Chua biar nyingkir 😛 *

Hasil akhirnya  mah ke dokter hasil rekomendasi sepupu sih haha *lempar print out hasil gugling sana sini*.  Ini adalah beberapa tempat yang sempat kami sambangin.

1. RSIA Tumbuh Kembang
Jl.Raya Bogor KM 31 No.23 Depok
http://www.rsia-tumbuhkembang.co.id/
rsia

RSIA Tumbuh Kembang

Jam 7 pagi, kami udah siap berangkat. Mama mertua yang nyaranin supaya cek ke Dr. Fahrudin SpOG. Ini dokter langganan mama. Saya sendiri suka ama lokasinya yang super deket ama rumah mertua. Ada cabang klinik 24 jam pula di depan komplek. Jadi kan enak ya kalo kudu lahiran. Sungguh visioner sekali kan yah? Mikirnya kejauhan ih.  Sayang sungguh sayang, staf bagian registrasi bilang kalo mereka ga bisa mastiin dokternya praktek ato ga karena dokternya sempet opname beberapa hari lalu. Poli kebidanan sendiri belom buka.

 

 2. RS Harapan Bunda
Jalan Raya Bogor Km.22 No.44 Jaktim
200095_rumah-sakit-harapan-bunda-jakarta_663_382

RS Harapan Bunda

Sekitar jam setengah 8 kami udah sampe disini. Datang kesini atas rekomendasi sepupu yang baru aja lairan dan cucok ama dsog-nya, dr. Arman Djajakusli, SpOG. Reviewnya sih positif dan konon termasuk dokter “tenar”. Udah minta tolong supaya di daftarin sebelumnya, tapi pasien baru kudu datang langsung katanya. Akhirnya langsung daftar jadi pasien baru dan disuruh langsung ke poli kebidanan untuk antri nomer urut. Sampe di poli kebidanan, uda ada 2 ibu lain.

Akhirnya bengong-bengong bego nunggu susternya nongol. Jam 8 susternya nongol dan pas giliran saya, ditanya data diri untuk catatan medis. Ditimbang dan ditensi. Alhamdulillah tensi normal. Jangan nanya beratnya yaa *ga santey*.Jam prakteknya sendiri mulai jam 9 tapi hari itu dokternya datang jam stengah sepuluh. Cerita mengenai hasil konsul saya dengan pak dokter ganteng akan ditulis di postingan terpisah ya.

Dari informasi sepupu sih, RS Harbun lumayan lengkap fasilitasnya. Di sebelah ruang praktek dokter saya lihat ada ruangan USG 4 dimensi. Yang bikin mata berbinar adalah, ada kedai McD (kayaknya sih dilantai 2) yang bisa dipesan buat antar makanan. Penting inih!!! 😛

Semestinya, konsul selesai di Harbun. Tapi karena ada proses lanjutan, kami masi harus menembus  belantara Jakarta.

3. RSIA Evasari
Jl. Rawamangun No.47 Pramuka Jakarta Pusat – Indonesia 10570  
CIMG0787

RSIA Evasari

Kami kesini karena ada lanjutan tindakan dengan DSOG. Kenapa kudu kesini? Karena sebelumnya kami kudu ngubek-ngubek beragam tempat untuk nemuin obat yang kemudian disuntikkan ama DSOG disini.Rumah sakit ini satu grup dengan Awal bros. Sempet liat ada info promo lahiran di bulan Desember. Apa kita booking aja gitu yak? haha..nglahirin apa atuh ya?

R.Tunggu

R.Tunggu

Ruang tunggunya cukup luas dan bersih, dilengkapi dengan 2 kursi pijat elektronik. Selain bangku-bangku seperti yang difoto, ada juga sofa mini yang empuk. Bisa ditebaklah yah dimana kami mager selama nunggu pak dokter. 🙂  Kami dah stand by dari jam stengah 5 sore dan pak dokter datang jam stengah 7 malam aja. Karena obat yang nantinya akan disuntikkan harus dijaga kesegarannya..halahh, kek buah aja 😛 akhirnya kami titipkan obat itu di kulkas rumah sakit. Selama nunggu lama, kami ngobrol dan bengong bego. Beberapa contoh celetukan suami yang ga banget deh;

Ayang, kamu tuh ternyata pesek yaa

ato

kamu tuh ga pernah nyabutin rambut tipis yang diatas bibir yaa

Semua kalimat itu diucapkan dengan roman takjub dan nada tercengang bin jijik.

Ternyata yaa…ruang tunggu poli kebidanan telah membuat suami berkontemplasi sedemikian dalam mengenai fisik sang istri. Ngakunya sih nyesel ngawinin, tapi gpp lah, lumayan lucu katanya. 😛 Estri kudu murka ga sih inih?

Saya sendiri ga sampe hospital tour sih, dan kayaknya belom perlu juga ya mikir sampe kesitu. So far kesan yang saya tangkap sih, rumah sakit yang saya datangin di atas itu kecil ya. Apa karena milik swasta ya? Ato karena emang rumah sakit khusus ibu dan anak makanya poli-nya ya cuma kebidanan aja?

Entah deh, karena pengalaman waktu di NUH dulu, sempet bingung nyari lokasi kliniknya hehe. Untuk sekarang, Alhamdulillah dah ketemu ama (calon) DSOG kita.

Advertisements

15 thoughts on “Kukurilingan

  1. emaknyashira

    Lah cabang klinik tumbuh kembang yang 24 jam itu tempat gw bawa berobat anak sejak… LAHIR. Lokasinya lumayan deket dari rumah. Kok kamu pulang gak ngabarin, akuh sedih gak dianggap *buang muka*

    Reply
    1. NanaBanana Post author

      ha? Kupikir Mb Etty rumahnya di Jakarta loh? Eh ini Klinik Tumbang yang bukan di Cibubur. Apakah kita tetanggaan selama ini?
      Ihh jangan sedihhh atuhh,,si aku kemaren dari pagi ampe malem, diterpa hujan pulak, keliling dari satu RS ke yang lain. Selain yang di atas, aku sempet ke RS Kramat juga loh…cari obat..huhuuu

      Reply
      1. NanaBanana Post author

        Wahh Cibubur yaa? Insya Allah ntar dikabarin ya mbak,,,ihh bukit cengkeh itu tempat mertuaku. Kemaren sempet ngusulin k suami buat liat2 rumah di Cibubur..dia jawab transport ga ok disitu. apakah suamiku berdustahh???

      2. emaknyashira

        bener itu suami mu Na,
        kalo bisa cari yang depok atau bogor sekalian lah.
        gw mah tinggal di daerah situ karena memang lahir dan besar disitu dan udah 7 turunan tinggal disitu 😀

  2. Pingback: Meet the gynae ~ my closure | ourlivetogether

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s