Our firsts

Meski kalo ditanya mah suka lempeng aja, tapi sesungguhnya saya juga ngerasa excited dengan akan datangnya tanggal 7 Desember tahun ini. Kalo kilas balik ke taun lalu, kok cepet ya waktu berlalu. Time flies ceunah, tau-tau dah mau setaun aja. Duilee..baru setaun tapi uda kecentilan ya. Gpp lah, mumpung masi euphoria penganten anyar, kedepan-depannya mah belon tentu bakal rajin kek begini.

8 desember 2013 – Wifey’s birthday
Iya,ultah saya tuh sehari setelah menikah. Hihi, kadonya kali ini istimewa, yaitu sesosok tambun yang tidur disamping sang nyonya 😀 Saya ga ngarep dan ga minta apa-apa sih. Lagian juga, rumah masi rame ama sodara dan fokusnya lebih ke beresin rumah pasca kawinan. Ehh 15 menit sebelum tengah malam, saya dibangunin suami. Kadonya diumpetin dibawah tempat tidur ternyata. So sweet? Ga juga, karena saya justru malah sebel, lagi enak-enak tidur malah dibangunin haha 😛

Pada paham lah ya, kalo persiapan dan beragam acara mulai dari pengajian, siraman ampe resepsi udah bikin saya kurang tidur.
Pada pengen tau ga kadonya apa? Situ artis?!?  *ditimpuk ama yang baca*. Kadonya adalah jreng..jreng…

Hadiah ultah pertama..cihuyy!!

Hadiah ultah pertama..cihuyy!!

Alesannya sih ya biar pernikahan kita dilandasi ama ilmu yang bener. Padahal mah aslinya bokek yak 😀 ? *dijejelin atm*. Tapi saya belon baca tuh bukunya karena ga saya bawa kesini. Sungguh terlula! *ala srimulat 😛

18 Januari 2014 – Debut as husband and wife
With new status, comes many wedding invitations to be attended 😀 Haha…abis kawin kan katanya emang bakal banyak kondangan kondangin. Jadi, event pertama yang kami hadiri dengan status baru adalah pesta pernikahan seorang sahabat di Bandung. Dibela-belain karena emang termasuk sahabat dekat dan dia akan diboyong oleh suaminya ke Srilangka. Jauh ajee.

25 Mei 2014 – Trip
Perjalanan pertama kami tertambat (perahu keleuus?) di Malaka. A very late honeymoon, eh ? 😛 Kalo cerita suami pertama datang ke singapur mah ga diitung ya, itukan ngapelin estri.
Tanpa bekal ilmu nan mumpuni alias go show aja, kami pergi dan menginap semalam di Malaka. Ternyata kami sangat menikmati perjalanan ini.

4 Juni 2014 – Husband’s birthday
Ini adalah ultah pertama suami yang dirayakan… masing-masing lah ya. Dibumbui kedodolan istri pulak *senyum kecut*
Tambah dodol karena saya belum nyiapin kado apa-apa buat suami. Wife of the year 😛
Little did we know, God has prepared a gift for him, for us 🙂

14 Juni 2014 – Home pregnancy test
Saya ga pernah ngebayangin, ngimpi aja nggak kalo saat yang paling dinanti oleh pasutri itu akhirnya singgah menghampiri. Nyelupin tespek. Kemudian tahan napas…lalu tercekat melihat hasilnya. Tangan gemeteran, disambung tangisan. Mewek.

Suami saya kasi tau siangnya. Sayangnya saya ga liat langsung reaksinya. Pengen liat aja sih gimana reaksinya. Most likely, dia bakal cuma senyum-senyum aja. Dingin benerr!!!

27 Juni 2014 – Pregnancy check
Sungguh kikuk rasanya. Ga kebayang kami berdua akan masuk ke poli kebidanan. Wong beli tespek aja udah malu-malu. Ini kudu ke poli kebidanan pula? Jujur kepala isinya udah penuh bayangan kalo kami berdua akan tercekat melihat layar USG. Well, kami emang tercekat, but for a different reason. 😦

29 Juni 2014 – Ramadhan
Rasanya syenang syekali!! Hehe, meski grabak grubuk tapi kalo saya ingat kembali, rasanya seneng yaa bisa nyiapin makan sahur suami. Ini juga jadi pengalaman pertama kami untuk  mengunjungi bazaar ramadhan di Geylang. Seruuu…asik jajan 🙂

cats

9 Juli 2014 – Shocking trial
Judulnya agak menyesatkan yak? Saya sendiri bingung kudu nulis apa. Pastinya, AGHT alias ancaman gangguan hambatan dan tantangan (jadi inget mata kuliah kewiraan deh..duilee, lawas beuuudddd!! 😀 ) dalam bentuk selisih paham dan ngambek-ngambek mah ada ya. Tapi ini merupakan ujian berat yang pertama kami rasakan. At a mere 8w5d, we lost our first baby. Tepat sehari sebelum umurnya berganti jadi 9w.Sedih pastinya, bahkan kalo ditilik dari postingan saya keliatan sekali mental breakdown dan susah move on dari perasaan menye-menye *ngaku* 😦  Ga banyak kata yang terucap, akhirnya ya move on dengan yeukk mulai promil lagi 😀

28 Juli 2014 – Idul Fitri
Idul Fitri pertama ini kami jalani berdua saja. Jadi terasa lebih intim meski kurang syahdu dikiiitt karena hanya suami yang pergi sholat ke masjid sendiri. Tapi tetep bikin semriwing di hati karena sungkeman pertama yang akan terus jadi tradisi keluarga kami. Semoga di Idul fitri mendatang, suami dan istri ini akan pula disungkemi oleh anak-anak kicik.Inshaa Allah.

Kurang lebih, seperti itulah momen-momen pertama kami sebagai suami istri. Memang umur pernikahan kami masi seumur jagung, eh emang berapa sih umur si jagung? *mulai ngelantur* 😛 Tapi cukup banyak yang sudah kami alami. Naik turun, pasang dan surut,..utamanya urusan emosi 😀 .Inipun masi berusaha menyinergikan (bahasa apeuu?)  karakter dan pola fikir. Masi berusaha menyatukan kepingan mimpi bersama.

Satu hal yang pasti, saya bersyukur dikaruniai suami seperti dirinya *disawer duit ama suami* 😀

Semoga dikaruniai sabar yang seluas samudra yah hon, supaya kuat menghadapi kerasnya istrimu ini *sungkem*

Semoga kami juga makin sinergis dan solid dalam membangun kehidupan rumah tangga ini. Niatnya kan berumah tangga di dunia dan akhirat.

Ingat loh hon, disana nanti kamu milihnya aku, bukan bidadari surga.

In the end, I’m proud to say

I’m one with the one 🙂

I'm one with the one :)

I’m one with the one 🙂

Advertisements

6 thoughts on “Our firsts

  1. Pingback: Selebrasi ~ crème de la crème | ourlivetogether

  2. Pingback: Hello, Better! | ourlivetogether

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s