Selebrasi ~ crème de la crème

Kalo cerita sebelumnya semacam preambule, cerita kali ini adalah highlights dari perayaan anniversary dan ultah saya. Berasa kek orang penting yee? *geer maksimal* 😛

6 Des 2014 – Surprise from the husband

Balik lagi ke tanggal 6 ya. Selesai makan di angkringan, kami sempet jalan ke Giant Cimanggis. Liat-liat harga sebagai acuan bagi kami. Sungguh terasa dewasa sekali deh, jalan sambil ngeliat harga kulkas, mesin cuci, kompor gas ampe strikaan. Berakhir dengan estri bawa gembolan belanjaan yang isinya adalah cemilan buat dibawa balik ke rantau hihi.

Dari sore saya udah ga enak badan, maag kambuh dan mual mendera. Akhirnya sampe rumah langsung tepar, cuss ke alam mimpi. Terusan dibangunin suami. Suasana kamar gelap, jadi pas disuruh ngeliat ke arah suami, saya mah ngebalik badan aja. Wong gelap, ga kliatan. Dejavu banget ya ama perayaan ultah istri yang pertama 

Akhirnya suami ngebantu supaya saya bangun dan..eh eh apa ituuu, kok ada yang kelip-kelip. Ternyata suami udah nyiapin meja kecil plus kue tart plus lilin angka 1. Hihi..istri cuma mesem-mesem (sembari mata sepet 😛 )  Terus berduaan niup lilin dilanjut makan kue.

Lemon Cake :D

Lemon Cake 😀

Simple sih, tapi berikut ini adalah yang paling berkesan. Suami cerita kalo dia menyengaja beli kue sepulang kuliah dan memilih yang ukuran kecil (dan harga ekonomis 😛 ) karena harus bawa kotak kue sambil mengendalikan kemudi motor. Trus, katanya sengaja  milih lemon cake supaya rasanya seger dan ga terlalu manis, sesuai dengan lidah istri yang ga terlalu suka yang manis-manis. Sini udah manis sihhh 😛 *dijejelin loyang* Btw, I’m a savoury tooth. Ihh, co cuit bangett deh, tomprok nih yaa. Jadi semakin sadar kalo suami selalu berpikir dan berusaha nyenengin istrinya. Dalam diamnya. Ga ada acara make a wish sebelum tiap lilin, keburu lodoh itu lilin atuh. Namun saya yakin, kami memiliki berjuta harap dan asa untuk kelangsungan pernikahan kami kedepannya. Pastinya, berdoa semoga pernikahan ini menjadi ladang amalan bagi kami dalam meniti tangga menuju surgaNya. Aamiin.

Abis itu ngapain? Ya lanjut molor lahh *peluk guling* haha 😛

7 Des 2014 – Family dinner @ Restoran Pondok Kemangi

Alamat: Jalan Raya Alternatif Cibubur, Nagrak (100 m dari perempatan cikeas)

Sore sepulang dari Cibinong, saya dan suami kemudian berdiskusi. Brainstorming ide-ide untuk menyamakan visi. Tentunya rame karena saya emang cenderung skeptis. hakhakhak!! *dijejelin oncom*

Tak lama, bapak mertua menyambangi dan mengucapkan selamat. Dan ikut nyumbang saran serta masukan akan plan kami kedepan. Trus, ngajakin makan bareng seperti kebiasaannya selama ini. 

Kebetulan adik ipar juga lagi diapelin, jadi acara makannya jadi ajang perkenalan dengan “calon ipar”.

Adik yang cap cip cup milih resto ini, dan ternyata tempatnya luas dan sangat njawani sekali dengan adanya beberapa ukiran jawa. Kesan vintage juga kental terasa.

Pondok-Kemangi-Interior-11

Kami sendiri  memilih duduk di area lesehan.

Pondok-Kemangi-Interior-8

Kami pesan beberapa makanan dan surprisingly, makanannya cepet siap. Sayang aja porsinya ga sebesar yang kami bayangkan meski tetep ngenyangin sih. Yang paling sukses sih pesenan sop gurame asam pedas. Mirip-mirip sop tom yam sih, tapi ga terlalu asem. Pas dilidah bapak  mertua. Sayangnya pesanan yang lain ga sempet difoto, keburu laperrr hihi 😛

cats

Oseng genjer dan sop gurame asam pedas

Kerasa banget deh arti kebersamaan dengan keluarga, senang dan bersyukur kami bisa berbagi kebahagiaan bersama.  Btw, sebelum berangkat kami digodain buat nraktir. So, saya dan suami gedabrukan siap-siap dan itung-itungan duit yang kudu disiapin. Maklum, lagi bokek kakaaa!! 😛

Ternyata bapak mertua yang diam-diam bayarin bill-nya. Alhamdulillah, terimakasih Pak! Menurut beliau sih, harganya lumayan ekonomis loh. So cukup recommended lah buat yang pengen nyoba makan disini. Suasana dan layanan ok, rasanya pun menggoyang lidah. Racikan es ( di  menu tertulis pulau  bali dan sumatra, kalo ga salah)  yang rada fail sih menurut saya.

Udah dirayain berdua dan bersama keluarga, kudunya udahan dong ya selebrasinya?

Again, my husband surprised me with another sweet gift. Hari senin tanggal 8 pas ultah saya, rupanya dia minta supaya mama mertua bikin nasi kuning. Ternyata kebiasaan di keluarga suami, mama mertua bikin naskun kalo ada yang ultah. Ya Allah, mama mertua saya bikin lengkap dengan ayam goreng, kering tempe teri dan sambel goreng kentang.

Maka nikmat Tuhan kamu manakah yang kamu dustakan?

Saya bantuin mama mertua masak naskun tersebut. And I have to say that it was the bestest (bahasa inggris odong-odong!!) naskun I’ve ever eaten. Pulen dan sedap!! Karena dibumbui cinta kayaknya sih #eeaaaa. 😀

Alhamdulillah, terimakasih ya Rabb. Doa orangtua kami mah sederhana, agar kami makin solid, sehat selalu dan segera diamanahi keturunan. Aamiin.

Alhamdulillah, catatan tahun ini pun ditutup dengan manis. Semoga kami senantiasa diberkahi dengan beragam nikmat yang berlimpah-limpah. Dan dijadikanNya pula kami sebagai hamba yang pandai bersyukur. Aamiin.

I’m blessed.   🙂

Advertisements

4 thoughts on “Selebrasi ~ crème de la crème

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s