Semalam di Melaka part 1.

Semuanya bermula dari celetukan suami yang ngajak ke Malaka di tengah malam pekat dalam perjalanan menuju kostan dari Changi. Saya  bikin ceritanya pake timeline aja ya, biar memudahkan (saya dalam mengingat dan menuliskannya haha…maklum uzurr)

25 Mei 2014 – Singapore -Johor Bahru- Melaka

Niatnya berangkat pagi, tentu saja hanya niat belaka. Haha.
Kami berangkat dari Singapura sekitar jam 12 siang. Duilee, emang dua anak manusia ini kompak dalam hal malesnya.
Yang berarti, mau ga mau kudu nginep disana. Yeukk ah, bener-bener trip yang spontan tanpa persiapan apa-apa, termasuk hotel maupun rute. Go show aja karena kami yakin hari minggu mah banyak hotel yang kosong, kan waktunya mulih tuh turis-turis.

Kami naik MRT dari Bishan dan turun di Woodsland. Ini sebenernya rute baru bagi saya, karena saya biasanya naek bus menuju terminal bus larkin di Johor dari stasiun Kranji, 2 stasiun dari Woodlands.
Dengan asumsi bahwa semua bus pasti bakal berakhir di terminal Larkin. WRONG! Haha.
Ternyata bus dari Woodlands (bus no 950)berakhir di terminal kota raya, entah dimana itu.
Apakah berarti kami nyasar jadinya? Ishh, jangan salah duga atuh, sabar ikuti cerita sampe akhir yah. *sok misteriyeus.

Di check point Woodlands, bus berhenti dan kami harus turun dan melewati proses imigrasi Singapura.
Saya mah melenggang dengan santai karena menggunakan electronic gate khusus resident, sementara suami?  Yasalaam..ampe pegel saya nunggu dia ngantri.

Selesai imigrasi, kami nunggu bus.
Nah, disini saya ngajak suami buat naek bus trayek lain, yaitu bus no 170 (yang biasa saya naiki dari Kranji), yang mana berakhir  di terminal Larkin. Syukurlah, I’ve made the right decision. Hehe
Selesai melewati imigrasi Singapura, bus masih harus  berhenti lagi ketika memasuki imigrasi Johor.
Sekali lagi kami harus turun dan nantinya nyambung lagi  naik bus sampai Larkin.

Saya terakhir “nyebrang” tuh sekitar 4-5 tahun yang lalu. Dulu sih kudu pake immigration card, tapi sekarang, kami cukup melenggang kangkung dan cuss masuk wilayah kerajaan Malaysia.
Sementara saya disenyumi dan diajak ngobrol dengan ramah oleh petugas imigrasi (cowo hihi!!!), suami seperti biasa kejegal lagi di imigrasi. Hihi *nahan tawa * estri biadab
Rupanya doi ditanya tiket pulang ke Indonesia. Haha, takut jadi imigran gelap kali ya? Kulitnya sih emang udah gelap huahaha *durhakoooo

Sampe Larkin, kami langsung liat-liat konter bus luar kota. Ternyata bus-nya berangkat setiap jam. Kami sampai sana jam 13.30 dan kebanyakan jadwal bus yang berangkat berikutnya adalah jam 14.00.
Sampe kami nemu satu konter bus yang jadwal keberangkatannya jam 14.30. Kami akhirnya beli tiket bus ini. Nama busnya Delima.
Harga tiket per orang adalah RM 21. Sementara bus lainnya menawarkan harga RM20.90. Beti tapi kan teuteup yee..lebi murah sikiittt *kompetitip nan medit. Tapi rejeki emang ga kemana, karena duit ditangan Cuma ada 50 ringgit, akhirnya dikembaliin 10 ringgit. Alhamdulillah, estri medit pun berbinar bahagia *mureeeh.

Terminal larkin sendiri mirip kek terminal di indo. Banyak calo yang nawarin armada busnya.
Harganya sama semua dan jadwalnya juga sama. Bingung ga sih milihnya?
Kami sendiri cap cip cup aja, karena si bus ga nampak di depan mata. Berasa kek beli kucing dalam karung deh.

Karena ada waktu sekitar sejam, kami langsung cuss cari money changer dan makan siang, plus bekal minuman mineral dan cemilan (buat suami).
10 menit sebelum jadwal keberangkatan, kami sudah stenbai di depan konter.
Sekali lagi, ini adalah jalan-jalan yang ga direncanakan. Ga ada plan, ga ada itinerary, bahkan kami ga browsing untuk sekedar cari info. Go show aja lah, kalo ternyata nyasar ya tinggal muter balik. Santae kek di pantae. Dustaa…karena hati istri sempet ketar ketir juga sih hihi.Karena yang punya pengalaman (sampe johor) kan saya, walhasil semua-muanya yah ngikutin petunjuk ingatan saya yang cekak ini.
Selain itu, saya yang bertugas buat nanya sana sini (pake logat ala-ala melayu tea). Kalo salah  ngerti kan berabe. Trus suami tugasnya apa dong? Doi tinggal tunjuk aja minta ini itu haha. Gw berasa tante girang bawa brondong jalan-jalan deh ah.

Jam 14.30, calo ngegiring kami ke area dimana bus nungguin penumpang. Asli deg-degan dan berharap supaya bus-nya ga odong-odong.
Lagi nunggu gitu, ujan mulai turun. Ga lama bus merah delima nongol. Alhamdulillah, ga odong-odong busnya. Kami duduk di bangku ketiga dari  belakang..hihi, penuh busnya.
Kursinya sendiri berbaris 2-2 gitu. Cukup ok dan AC juga adem, lagi-lagi ini poin penting hehe.

delima

Bus (merah) Delima

Perjalanan johor hingga malaka ini ditempuh dalam waktu kurang lebih 3 jam. Sepanjang jalan, Cuma perkebunan sawit saja yang terlihat di kiri kanan jalan.
Jalanan luruuuussss ampe bosen. Enaknya? full jalan tol jadi ga macet.
Bus berhenti satu kali saja untuk isi bensin dan menunggu penumpang yang perlu pergi ke toilet.
Suami mah tidur sepanjang jalan, sementara saya melek dan Cuma bisa tidur sekitar sejam aja. Sisanya? Sibuk bolak balik badan dan memperbaiki posisi duduk karena pegel mameeenn.

Akhirnya sekitar jam 17.30 kami sampai di terminal malaka sentral. Saya pernah sekilas baca kalau ada bus yang menuju area turis. Akhirnya nanya ke bagian informasi dan disuruh naek bus no 17. Biaya RM 1.50 per orang. Kami juga ambil beberapa brosur, suami sih yang demen ginian.
Sistem bayarnya pake cash dan bayar langsung ke pak supir yah. Lucuu, karena di singapura kan biasa maen tap kartu ezlink.
Busnya sendiri bersih, nyaman dan pake AC (penting!!). Kebanyakan penumpang emang turis, jadi ga takut nyasar deh. Kalo pun bingung, tinggal bilang aja mau ke stadthuys (belibet ga sih lidahnye?).

tix

Tiket bus no.17

17

Suasana di dalam bus no 17

Alhamdulillah sekitar jam 6 sore, kami sampe juga ditempat tujuan.

Detil soal tempat yang kami kunjungi mah dilanjut di cerita berikutnya. Sekarang dikasi preview aja dulu lah yah…yang isinya yah muka akeuh dan dia atuhh. haha!

melaka

teletabis..berpelukan hihi 🙂

postwed

Pengantin ba(r)u

abang

Jepretan sang nyonyah 🙂

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s