LDR

Is suck. Big Time!!! *mewek

Rasanya semua pasti setuju kalo LDR alias hubungan jarak jauh itu nyesek bener.
Nyesek di hati dan juga di dompet. Dobel-dobel deh.
Dari awal kenal hingga akhirnya menikah, bahkan hingga sekarang, saya masih tinggal berjauhan dengan suami.

long distance

Yah, masi seumur jagung sih pernikahannya *lirik daisy path, tapi berikut adalah beberapa hal yang kami lakukan untuk menyiasati hubungan LDR ini.

1. Saling percaya
Ini mah kudu, wajib bin kudu hukumnya. Secara kan kita jauhan ya, makan ati banget kalo kita ga percaya ama pasangan kita.
Kalo saya dan suami sama berprinsip bahwa Yang Maha Tahu ngeliat dan tau apapun perbuatan kita *ngomong sambil benerin jilbab.
Meski saya atau suami saling berjauhan dan tidak selalu bersama, ada yang selalu mengawasi.
Insya Allah kalo udah begini mah, ga pengen lirik kanan kiri deh.

2. Tentukan jangka waktu LDR yang disepakati
Ga mungkin kan LDR sepanjang hayat dikandung badan?
Kami sepakat buat LDR dulu setahun ini. Meski jujur yah, kuping saya dah panas banget denger omongan orang-orang soal LDR ini. Pengennya saat ini juga packing dan balik ke ketek cuami. Tiap pasangan punya situasi dan kondisinya masing-masing dan sayangnya, saat ini LDR lah yang menjadi pilihan terbaik buat saya dan suami.
Daripada komen negative, mending berdoa aja biar kami cepet bersatu. Betull??

3. Komunikasi komunikasi
Point ini juga penting nih.
Jaman sekarang banyak ragam cara dan metode berkomunikasi bagi pasangan LDR. Ada yang melalui metode chat tulisan (YM, gtalk, whats app dll) atau voice chat (skype LINE dll).
Banyak lah ya pilihannya.
Teknologi internet juga udah bukan hal yang aneh lagi.
Saya sendiri memanfaatkan whats app untuk komunikasi harian dan hangout buat telpon sambil melototin wajah kekasih, sang pemuda idaman dari Depok itu. Hihi.
Yah meskipun ga deketan secara fisik, tapi masi bisa ngobrol-ngobrol seru kok.

4. Ijin jin jin
Buat kita sebagai istri, wajib buat mendapat ijin dari suami kalo mau keluar rumah. Meski Cuma buat beli cabe, misalnya.
Apalagi berjauhan gini yah, pasangan kan kudu tau lagi dimana dan sedang berbuat apa. Kaitannya sih dengan point pertama tadi.
Saya selalu minta ijin dan ngomong dari jauh-jauh hari mengenai kegiatan yang pengen saya lakukan.
Saya selalu menekankan kalo “I don’t want to be the last to know”. Apapun kegiatan suami, saya pengen dikasi tau secara langsung,dan dari jauh hari. Seberapa lama “jauh”nya juga relatif yah. Minimal 3 hari sebelomnya lah. Kalo pas hari H baru dikasi tau mah sama juga boong atuh ya.
Itu mah bukan minta ijin, tapi pengumuman atuh.

5. Never walk alone
Diluar kebiasaan rutin (kerja, grocery shopping), saya selalu melakukan kegiatan dengan kawan perempuan saya.
Jadi, pola saya sehari-hari tuh sebenernya cenderung membosankan karena itu-itu aja.
Mostly rumah- kantor kalo wikdei, sementara di akhir pekan saya cenderung lebih banyak diam di rumah. Suami tau pasti jadwal rutin saya.
Diluar itu, misalnya jalan-jalan atau (window) shopping selalu saya lakukan bersama dengan teman kost yang notabene juga sudah dikenal baik oleh suami.

Ada yang kelewat ga yah?
Coba tolong masukannya bagi para LDR-ers lainnya.
Share your thoughts, please!

 

Advertisements

3 thoughts on “LDR

  1. Pingback: I’m boring | ourlivetogether

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s