Vicious cycle

Alias lingkaran setan of pertanyaan-pertanyaan kepo dari kanan kiri including sanak kerabat yang kepo.

Kapan kawin?
Ihhh kalo soal ini mah saya khatam bener deh. Dah ga mempan deh ditanya soal ini mah   *berhati baja, ceu?
Hehe karena emang uda kelamaan jomblo dan kelewat sering ditanya sih yak, ampe yang nanya bosen deh.
Dan yang bikin saya heran bukan kepalang, yang nanya-nanya ga cuma dari kalangan pereu aja loh. Golongan pria pun suka nanya.  Dari yang sekedar iseng aja, emang kepo atopun yang emang niatnya nabuh genderang perang *asah golok.

Pernah loh, seorang junior saya di kampus dulu tetiba nanya soal ini. Dan dia ini cowo.
Ga kenal akrab dan jarang berinteraksi juga, tapi ujug-ujug nanya begitu.
Pleus ditambahi embel-embel, “teteh pilih-pilih sih”. Ishhh!!! Sini kitik-kitik pake tang yakkk. *esmoni

Saya masih njawab kok kalo ditanya ini waktu itu meski kadang tangan dah gatel pengen nyolok matanya si penanya *eh katanya solehah? *brb benerin jilbab.

Jawaban saya sih standar aja, kalo udah dilamar cowo.

Taukah kalian kalo suami pun termasuk salah seorang yang turut mengajukan pertanyaan ini waktu itu.
Hihhh!!!
Meski  ngakunya sih sebagai upaya penjajakan. Nyebelin *eh tapi dikawinin juga hahaha.

Dah hamil apa belom?
I thought that getting married would end the never ending “when are you gonna get married” question.
I was wrong, clearly.

Boookk,,,baru juga kawin sebulan, itu pun pake jauh-jauhan, kok ya sudah ditanya “ udah hamil belom?”.
Menurut ngana? *muka judes.
Jadi yah, selang sebulan setelah acara kawinan kami, bapak dan mama mertua ngadain acara syukuran. Yah semacam ngunduh mantu informal lah. Undang sodara dan tetangga kanan kiri depan belakang.
Sebagai ajang kenalan dan silaturahmi juga karena saya bakalan sering wara wiri ngapelin suami *ihiyy.
Tentunya dapat ucapan selamat dong ya? Alhamdulillah dan saya pun mengaminkan semua doanya.
Tapi yang ter-gong-nya sendiri alias yang jadi crème de la crème-nya adalah, orang-orang (ibu-ibu dong yahh,,,kalo  bapak-bapak mah wis jelas ora mungkin) itu pada megangin perut saya.
Doanya sih saya doakan sepenuh hati, tapi perlu ya itu perut diusap?

Nampaknya sih ga akan selesai sampai disitu ya.
Dari yang saya dengar sih :
– Kapan mau  nambah anak?
– ASI atau sufor?
– Ibu bekerja atau ibu rumah tangga?
Endesbre endesbre…

Ohmaigot…Kabur aja ah.

Advertisements

2 thoughts on “Vicious cycle

    1. Me Post author

      put, sudahkah dikau ditanya-tanya? pleus dielus-elus alias dipegang perutnya? hihi…bisa-bisa goloknya terbang yak kl digituin mah?

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s